Sinopsis Criminal Minds Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 28 Agustus 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 10 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Suara sirene mencapai Lee di mobilnya, dan dia berteriak pada Jin-woo untuk menyetir lebih cepat dan mengancam anak-anak lebih banyak. Mereka akhirnya sampai di rumah duka dan dia membawa anak-anak yang terikat ke sudut, sementara Jin-woo membawa tubuh Yuna di pelukannya. Lee mengikatnya ke peti mati sementara dan menyalakan insinerator.

Di punggungnya, Jin-woo melihat dia memeriksa Yuna dan insineratornya. Dia berpikir kembali ke suatu saat dia mencoba merayapinya dengan salah satu alat suntiknya yang mematikan, tapi dia berhasil menangkapnya, dan dia terjatuh ketakutan.


Sinopsis Criminal Minds Episode 10 Bagian Kedua

Sekarang, dia mengucurkan keberaniannya lagi dan mengambil semprit lagi dari tasnya, yang sebelumnya telah dia lempar dengan sobek.

Sementara Lee meluncur di atas tubuh Yuna, Jin-woo menusukkan jarum ke punggungnya. Dia menyalakannya dengan mata yang berkobar, dan dia jatuh ketakutan, seperti yang dia lakukan di masa lalu. Tapi dengan satu lolongan terakhir, dia ambruk, sama seperti tim NCI yang masuk.

Hyun-joon berlari ke Jin-woo terlebih dahulu, sementara Sun-woo menemukan dengan lega bahwa Yuna masih hidup, meski tidak sadarkan diri. Jin-woo melepaskan anak-anak yang lain dan mengumpulkannya ke pelukan, semua orang terisak-isak.


Kembali ke markas, Min-young menjelaskan ketakutan ibu Jin-woo bahwa anaknya tidak akan mengenalinya, mengatakan bahwa dia harus merasa persis seperti ibunya.

Dia mengajaknya untuk bergabung kembali dengan orang tua lainnya yang menunggu kembalinya anak-anak mereka, dan salah satu ibu menangis karena takut pada anaknya, Hee-jae, yang tidak didengarkannya. Oh tidak, ibu malang.

Satu per satu, setiap anak tiba, dan mereka bertemu dengan orang tua mereka dalam reuni yang menangis. Oof, ada sesuatu di mataku. Yuna, masih mengenakan gaun berenda dan lipstiknya yang kotor, hampir berakhir, bergandengan tangan dengan gadis yang lebih tua yang secara khusus merawatnya.


Tapi yang terakhir adalah Jin-woo, dan dia mendekati ibunya perlahan, menangis lebih banyak setiap langkahnya. Dia bertanya dengan tidak yakin apakah dia mengenalinya. Dia mengangguk dan memeluknya, terisak-isak. Hanya orang tua Hee-jae yang ditinggal sendirian. Ya Tuhan, bukankah seseorang akan memberitahu mereka?

Gadis yang lebih tua mendekati orang tua Hee-jae dan memberi mereka mainan. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Jin-woo membawanya kembali kepadanya karena Hee-jae sangat menghargainya. Menangis, Jin-woo mengatakan pada ibu Hee-jae bahwa anaknya telah mencoba menyelamatkan Yuna ... tapi dia tidak bisa menyelesaikannya dan suaranya dilepas.

Orang tua sangat terpukul, dan dalam sulih suara, Ki-hyung mengutip Nietzsche: "Harapan, pada kenyataannya, adalah kejahatan terburuk, karena ini memperlambat penyiksaan manusia."


Kemudian, Jin-woo melihat seorang terapis dengan ibunya dan Ki-hyung bertemu dengannya sesudahnya. Dia bilang dia datang untuk kebaikan, dan meminta Jin-woo jika dia akan datang bersamanya untuk mengembalikan anak-anak yang telah meninggal kepada orang tua mereka yang berduka.

Sebelum mereka melakukannya, mereka duduk bersama seorang seniman yang membuat sketsa setiap anak berdasarkan deskripsi kutoid dan Jin-woo.

Menggambarkan Hee-jae, dia berkata, "Ketika dia tersenyum, matanya menjadi seperti setengah bulan." Dia menambahkan bahwa Hee-jae biasa marah saat ada yang menyentuh mainannya-ibunya mendapatkannya untuknya dan dia takut untuk melakukannya. kehilangan barang tesebut.


Pemakaman Hee-jae diadakan, dan seluruh tim hadir.

Beberapa saat kemudian, Hyun-joon memanggil Sun-woo keluar untuk menemuinya di hari liburnya. Ini untuk playdate dengan Han-byul kecil, karena mereka setuju untuk bergiliran menjaga dia, dan mereka menghabiskan hari dengan makan pizza dan bermain di kafe anak-anak, seperti keluarga bahagia.


Setelah mereka menjatuhkan Han-byul di rumah malam itu, mereka berbagi minuman dengan Ki-hyung, karena mereka punya sesuatu untuk diceritakan kepadanya.

Yang mengejutkan mereka, dia sudah tahu tentang Reaper, dan anting Hye-won ditemukan di tubuh Go Young-man (dalam Episode 7). Hyun-joon bertanya mengapa dia tidak memberi tahu mereka bahwa dia tahu, dan Ki-hyung mengajukan pertanyaan kepadanya - mengapa Hyun Joon tidak memberitahunya?

Dia mengatakan kepada mereka berdua untuk tidak terlibat, karena dia tidak ingin membahayakan tim. "Ini adalah sesuatu yang harus saya selesaikan sendiri," katanya.


Saat Hyun Joon bekerja sampai larut malam, kata-kata Ki-hyung membuat dia kesal. Dia telah bertanya apakah mereka tidak mempercayainya, dan telah memberi tahu mereka, "Saya punya rencana. Sampai saat itu, jangan katakan apapun kepada tim. "

Di tempat lain, beberapa host teman mereka untuk makan malam, tertawa dan mengenang bersama. Mereka tidak sadar ada orang berkerudung yang mengawasi mereka dari luar, yang merintih pada dirinya sendiri, "Tidak, saya tidak bisa melakukannya. Aku tidak mau. "Tapi suara lain menggeram padanya untuk masuk sekarang . Saat tuan rumah melihat tamu mereka pergi, pria berkerudung itu masuk ke dalam rumah melalui pintu belakang.

Saat pasangan itu masuk, mereka melihat pintu belakang terbuka. Mereka mengira mereka pasti telah meninggalkannya secara tidak sengaja sebelumnya, dan tidak melihat orang berkerudung itu sudah ada di rumah tersebut.


Saat istri memuat mesin pencuci piring, dia menangis saat seseorang menariknya dari belakang, tapi itu hanya suaminya. Sambil menyeringai, dia mendorongnya untuk pergi tidur dan dia tertawa setuju. Mematikan lampu, mereka menuju ke lantai atas.

Di kegelapan, sosok berkerudung itu mengangkat telepon di lantai bawah dan memanggil polisi. Dia dengan gelisah melaporkan alamatnya dan meminta bantuan karena orang-orang di sini dalam bahaya. "Pasangan yang tinggal di sini memiliki terlalu banyak," katanya, mengacu pada kekayaan mereka. Dia menyuruh operator untuk cepat, karena akan segera dimulai.

Dia kejang, menjatuhkan telepon ... dan kemudian suara yang berbeda dan lebih dalam menggeram ke telepon bahwa "pelaksana" akan membunuh "orang berdosa" rumah tersebut. Ditching telepon, ia melangkah menjauh, dan jeritan echo dari lantai atas.


Satu jam kemudian, kasus tersebut mendarat di NCI, di mana ada briefing tim penuh. Sang suami adalah CEO perusahaan investasi, dan mereka mendengar polisi tiba dalam waktu lima menit setelah pembunuhan itu berkat telepon-masuk Min Young menjelaskan bahwa ada dua penjahat: yang pertama yang melakukan telepon, dan yang kedua melakukan pembunuhan.

Han mengidentifikasi gambar yang ditemukan di tempat kejadian sebagai Dike, dewi keadilan Yunani, yang juga mewakili peraturan hukum. Sebuah halaman tentang tujuh dosa mematikan juga ditinggalkan, dan Sun-woo mengenalinya dari sebuah buku ekstremis yang tidak jelas. Karena sifat pembasmi diri yang benar, mereka yakin mereka akan segera menyerang lagi.


Pelakunya yang berkerudung melarikan diri ke lokasi yang jauh dan rel melawan orang lain (meskipun tampaknya cukup jelas bahwa itu adalah dirinya sendiri - atau setidaknya, kepribadian lain di dalam dirinya sendiri). Tiba-tiba melihat sarung tangan di tangannya, dia menariknya dan menemukan tangannya tertutup darah. Merobek dari mobil, dia meratap pada orang lain bahwa ini bukan hukuman atas dosa: "Itu hanya pembunuhan!" Dia tenggelam ke tanah, tertekan dalam kesusahan.

Tim mendengarkan rekaman panggilan lagi, dan mereka mengalami masalah dalam mencari hubungan. Mereka mengidentifikasi suara pertama sebagai kaki tangan yang patuh, tapi bertanya-tanya apakah ada orang ketiga, karena suara kedua berbicara tentang seorang pelaksana. Namun, Ki-hyung mengatakan bahwa tidak diketahui adanya pembunuh untuk menyebut diri mereka pada orang ketiga, baik untuk menguatkan diri sendiri atau mengaburkan.

Dilihat dari efisiensi pembunuhan, Hyun-joon menganggap ini bukan pertama kalinya, dan Nana berhasil menemukan kasus serupa. Sun-woo dikirim ke kamar mayat, sementara Hyun-joon pergi ke tempat kejadian dengan Han.


Detektif di tempat kejadian dikacaukan oleh pembunuhan tersebut, dan Han mengatakan kepadanya bahwa ini adalah pembunuhan "misionaris" menurut tipologi Holmes, yang berarti bahwa si pembunuh dimotivasi oleh rasa tanggung jawab untuk membunuh orang-orang yang dia anggap tidak layak.

Seperti NCI, detektif bertanya-tanya apakah penelepon pertama juga korban, tapi Hyun-joon mengatakan bahwa hubungan antara kaki tangan bisa rumit. Dia merujuk pada kasus pembunuhan dimana ada pasangan yang dominan-tunduk, tapi orang yang patuh ternyata adalah orang yang membunuh seluruh keluarga.

Dia bertanya-tanya tentang jumlah darah di tempat tidur yang sangat banyak, dan detektif tersebut menunjukkan bagaimana tenggorokan suami disayat, telinga ke telinga.


Di kamar mayat, Sun-woo belajar hal yang sama: Kedua korban terbunuh oleh luka tunggal ke tenggorokan, dan potongan panjang pergelangan tangan ke siku, memutuskan arteri besar. Pemeriksa medis mengatakan bahwa itu menyerupai metode pembantaian hewan, dan hanya memerlukan pengetahuan tentang di mana arteri utama berada.

Kembali ke rumah pasangan, Hyun-joon memperlambat langkah pembunuh tersebut: Dia pasti akan menyerang suami lebih dulu, karena dia adalah ancaman yang lebih besar.

Mereka kemudian melihat ke arah kamar mandi, tempat sang istri ditemukan. Mereka menyimpulkan bahwa dia pasti telah melihat tubuh suaminya dan mundur ke kamar mandi, di mana si pembunuh memaksa masuk dan membunuhnya.


Detektif tersebut mengatakan pada Hyun-joon bahwa tidak ada sidik jari yang ditemukan, yang tidak sesuai dengan tipe pembunuh misionaris-mereka cenderung tidak peduli untuk membersihkan diri. Dia menebak kaki tangan pertama yang mungkin bertanggung jawab.

Mereka mengamati kejadian itu lagi, dan ucapan Hyun-joon tentang bagaimana mempraktikkan pembunuh itu, menyelesaikan seluruh pekerjaan dalam waktu tiga sampai empat menit. Si detektif menyalahkan dirinya sendiri karena tidak menanggapi dengan cukup cepat, namun para profiler sangat tidak setuju, dengan mengatakan bahwa tidak ada satupun dari mereka yang bisa mencegah pembunuhan ini.

Nana terkejut saat menemukan video dari pasangan online tersebut, yang berjudul "Hakim berdasarkan undang-undang," di situs video ilegal bernama View Inside. Ini dimulai dari intim, hanya beberapa menit sebelum mereka terbunuh, tapi kemudian melanjutkan untuk menunjukkan pembunuhan sebenarnya terjadi.


Hyun-joon mengikuti deskripsi tentang sudut pandangnya, dan Han menunjuk ke sebuah laptop yang terbuka, di mana lampu kamera berkedip merah.

Hyun-joon mengintip ke dalam kamera, dan si pembunuh memerhatikannya di sisi lain. "Nooo," dia merengek. "Ini peringatan! Ini bukan film atau pertunjukan! "


"Begini," kata suara lain, "Seberapa gila dan gila dunia? Sekarang-ini adalah tempat permulaannya. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/criminal-minds-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top