Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 06 Agustus 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Pertama

Dua pria berlari di atas rel kereta api, dan panci kamera ke kereta dengan profiler Min-young berkuda di dalam. Petugas membawakannya charger yang diminta, tapi saat ia menyambungkannya, dia menjatuhkan mapnya yang memiliki lambang NCI yang tercetak di bagian depan.

Seorang pria berkulit hitam memperhatikannya, dan mengatakan kepada penumpang yang duduk di depannya bahwa Min-young bekerja untuk NCI. Dia berbisik kepada pria itu, memanggilnya CHO SEOK-HWAN, dan memintanya untuk bertindak. Tiba-tiba, kereta berhenti, dan dalam kebingungan itu, seorang pria berwajah licik masuk ke bagian belakang mobil kereta, tanpa diketahui oleh penumpang lainnya.


Petugas petugas dan petugas berpakaian preman datang, dan petugas tersebut dengan cepat meyakinkan semua orang tentang status kereta tersebut. Min Young menyadari pria di belakangnya adalah seorang detektif dan menawarkan bantuannya. Memperhatikan Min-young adalah NCI, detektif tersebut mengatakan kepadanya bahwa seorang tersangka pembunuhan mungkin telah melarikan diri ke kereta setelah kaki tangannya dipukul.

Dia menyarankan agar dia tetap duduk, tapi orang asing yang menyelinap memperhatikan pemberitahuan kecil mereka dengan khawatir. Pria berkulit hitam juga mengawasi detektif tersebut, dan menunjuk Cho bahwa pria itu membawa pistol.



Saat detektif melanjutkan penyelidikannya, Cho menerjangnya dan mencuri senjatanya. Dengan panik, dia menembak mati detektif tersebut, dan saat petugas tersebut bergegas ke arahnya, Cho juga menembaknya. Dengan dua orang langsung tewas, tidak ada yang berani bergerak, dan Cho mengayunkan pistol ke Min Young, menuduhnya sebagai petugas polisi juga.

Tim NCI mengamati rekaman keamanan situasi sandera di dalam kereta api, namun Ki-hyung menghentikan videonya, mengakui Min Young. Hyun-joon meminta Nana untuk memperbesar penyerang, dan dari ekspresi wajah Cho yang berkerut, Han menebak pelakunya menderita dyskinesia.


Di dalam kereta api, Cho mengunci pintu dan menurunkan tirai sementara pria berkulit hitam terus mengganggunya untuk membunuh Min Young. Cho tumbuh lebih gelisah saat polisi tiba, dan seorang penumpang wanita dengan hati-hati mendekatinya, memintanya untuk tenang.

Sayangnya, upaya penumpang untuk menenangkannya hanya membuat marah Cho lebih jauh, dan dia mundur dalam kekalahan. Seorang penumpang laki-laki lain mengatakan kepada penumpang wanita untuk mencari alasan dengan pacarnya, dan dia mengoreksinya: Dia pasiennya.


Mereka sedang dalam perjalanan menuju sebuah konferensi, dan dokter sama terkejutnya dengan semua orang lain karena perilaku kasar Cho yang tiba-tiba dan tidak biasa. Min Young mengatakan kepada dokter bahwa dia NCI, dan saat dia menawarkan bantuan, dokter tersebut menjelaskan bahwa Cho harus menganggapnya dalam situasi yang berbahaya. Duduk di samping Min-young, seorang wanita hamil mulai mengalami hiperventilasi, yang hanya meningkatkan kepanikan Cho.

Nana menginformasikan kelompok tentang sejarah Cho sebagai ilmuwan, dan bagaimana dia mengadakan demonstrasi satu orang - percaya bahwa penelitiannya telah dicuri - itulah sebabnya dia mulai menjalani psikoterapi. Dia menjelaskan latar belakang sandera lainnya, namun tidak dapat menemukan catatan tentang pria tak dikenal yang duduk di belakang.


Mengingat detektif almarhum itu berada di atas kereta untuk menangkap seorang tersangka pembunuhan, Hyun Joon menduga bahwa orang misterius mereka mungkin adalah tersangka. Nana melakukan pencarian wajah dengan cepat dan memastikan bahwa pria itu memang tersangka pembunuhan yang merampok sebuah rumah dan membunuh seluruh keluarga.

Tim SWAT serta tim NCI tiba di tempat kejadian, dan Ki-hyung mengambil alih negosiasi. Pria yang sebelumnya bertugas berpikir berbicara dengan orang gila itu sia-sia, tapi Ki-hyung tidak setuju karena yang harus mereka lakukan hanyalah meyakinkan Cho bahwa mereka sedang mencoba


Yang berarti jika Cho meminta orang yang bertanggung jawab, maka Ki-hyung akan memberikan apa yang dia inginkan dan berperan sebagai manajer senior untuk menipunya. Dengan demikian, dia melakukan tindakan sebagai penyendiri yang lebih tinggi, dan Cho memperhatikan penampilan Ki-hyung dengan gembira: Dia tertangkap kail, garis, dan penyokong.

Dalam sebuah van, tim NCI mengamati rekaman keamanan mobil kereta api tersebut, dan Ki-hyung mengatakan kepada kelompok bahwa mereka harus terlebih dahulu mengetahui khayalan Cho. Hyun-joon menyarankan untuk mengirim tim SWAT, gelisah dengan hanya duduk dan menunggu, tapi Ki-hyung mengatakan kepadanya untuk bersabar karena Cho pasti akan menjadi cemas dan menghubungi mereka terlebih dahulu.


Seperti yang diprediksi Ki-hyung, Cho melangkah di kereta api, terganggu oleh kurangnya kontak, dan memaksa wanita hamil itu menelepon polisi melalui telepon yang mereka berikan untuk negosiasi. Melihat semuanya terungkap, Ki-hyung menunggu sampai cincin ketiga dijemput, dan dengan tenang menjawab pertanyaan Cho.

Meskipun Ki-hyung memberinya jawaban yang samar-samar, Cho bersemangat menerima balasan dan panik meminta mereka untuk menyingkirkan itu . Tanpa kalahkan, Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa mereka butuh waktu, tapi Cho menuntutnya untuk menyingkirkannya sekarang. Tanpa pamrih, Ki-hyung mengatakan bahwa itu tidak mudah, dan ketika dia pergi untuk menutup telepon, Cho menyerah, memberi mereka satu jam sebelum dia membunuh para sandera.


Hyun-joon bertanya pada Ki-hyung apa adanya , tapi Ki-hyung hanya mengatakan kepadanya bahwa sekarang tugas mereka untuk mencari tahu. Han memutar balik video itu, dan mereka memperbesar lengan Cho, yang penuh dengan bekas luka. Sun-woo menebak bahwa Cho berpikir ada microchip ditanam di dalam dirinya, jadi sekarang masalahnya adalah bagaimana meyakinkan orang gila yang tahu dan logis bahwa ada chip yang tidak ada yang keluar dari lengannya.

Memegang koin, Hyun-joon memasang sebuah pertunjukan sulap kecil, membuat koin itu hilang dan muncul kembali oleh sulap tangan. Sun-woo mencemooh gagasan untuk menggunakan fakeout, tapi tanpa pilihan lain, tim tersebut memutuskan untuk mengirim Hyun-joon sebagai "ahli" mereka.

Han menyarankan Hyun-joon untuk bermain bersama dengan khayalan Cho, dan Sun-woo membahas protokol yang telah diketahui Hyun-joon, saat dia menyelesaikan kalimatnya dengan senyum nakal. Setelah siap, Hyun-joon yang berkacamata mengikuti Ki-hyung ke kereta.


Cho membiarkan Hyun Joon naik, tapi masih curiga, dia memerintahkannya untuk melepaskan rompi antipelurunya. Hyun-joon mematuhi, dan begitu Cho merasa aman, dia duduk di seberang lorong dari Hyun-joon dan mengulurkan lengannya.

Hyun-joon menggunakan pisau bedah untuk membuat sayatan kecil di lengan bawah Cho dan kemudian menghasilkan microchip berdarah. Cho menangis dengan gembira, kemarahannya mereda, dan para penumpang rileks lega. Min-young dengan hati-hati meminta senjatanya sejak dia mendapatkan apa yang dia inginkan, sambil memegang tangannya.

Tim NCI menyaksikan dengan napas tertahan saat Cho mulai menyerahkan pistolnya, tapi tiba-tiba, tersangka pembunuhan tertawa terbahak-bahak. Dia mengatakan bahwa dia melihat Hyun-joon menyelipkan microchip dari antara jari-jarinya dan menuduhnya sebagai perwira polisi.


Marah, Cho menarik kembali pistolnya, dan tersangka pembunuhan menggunakan kesempatan ini untuk mengklaim bahwa mereka berada di pihak yang sama. Dia menyarankan agar mereka bergabung dengan tim, dan dari van, Ki-hyung dengan cepat memberitahu tim SWAT untuk pindah.

Hyun-joon mengingat saran Han, dan mengatakan kepada Cho bahwa polisi telah memantau tersangka pembunuhan-bukan Cho. Dia menemukan kebohongan itu dengan mudah, menyalahkan tersangka pembunuhan tersebut karena mereka menghentikan kereta, dan menuduhnya membobol laboratorium penelitian dan membunuh semua periset untuk mencuri data mereka.

Tersangka pembunuhan itu menggeleng tak percaya, tapi Cho mendengarkan kebohongan Hyun Joon dengan penuh semangat. Hyun-joon menjelaskan bahwa tersangka pembunuhan menanam chip di Cho, dan faktanya, polisi telah mengejar Cho untuk melindunginya.


Ki-hyung berlari ke kereta, khawatir dengan perubahan rencana yang tiba-tiba, dan di dalam kereta api, Cho memutar pistolnya melawan tersangka pembunuhan tersebut. Dia robek, ingin percaya Hyun-joon tapi tidak yakin, dan ia meraih kepalanya sakit karena setiap manusia memberitahu dia untuk percaya padanya , bukan orang lain.

Cho mengayunkan pistol itu dengan liar ke satu arah dan kemudian yang lain, dan akhirnya Hyun Joon meraih kesempatan untuk bergulat dengannya. Sebuah perkelahian tiga arah pecah antara tersangka, Cho, dan Hyun-joon, dan sama seperti Cho mendapatkan kembali kendali atas pistol itu, Hyun-joon membidik tendangannya di tangannya ...

Sebuah tembakan berdering. Di luar, Ki-hyung membeku karena shock dan balapan Sun-woo untuk kereta api, menatap tubuh Hyun-joon yang lemas. Tapi untuk lega-dan iritasi-Hyun-joon bangkit tanpa cedera. Dia menyeringai nakal, dan dia pergi tanpa sepatah kata pun.


Tim SWAT membawa Cho pergi, dan dia berteriak pada mereka, menyentakkan kepalanya ke arah pria berkulit hitam karena mengatur segalanya. Namun, pria berkulit hitam lenyap, ilusi yang diciptakan oleh Cho sepanjang waktu ini.

Han memberitahu Ki-hyung bahwa ibunya berbicara dengan ilusi seperti Cho, dan bertanya-tanya apakah dia juga akan seperti itu. Ki-hyung mengingatkan Han bahwa mewarisi penyakit mental ibunya hanyalah sebuah kemungkinan dan bukan sebuah kenyataan. Ketika mereka berdua berpaling untuk pergi, Han menceritakan sebuah kutipan dari Sally Kempton saat sulih suara, "Sulit untuk melawan musuh yang memiliki pos terdepan di kepala Anda."

Nana memeluk Min Young begitu dia tiba di kantor, lalu terima kasih Hyun Joon karena telah menyelamatkannya. Dia mengatakan bahwa ini wajar karena mereka adalah tim sekarang, dan Nana menyayangi Min Young tentang senyumannya yang indah, meskipun semua orang di tim mendengarnya, termasuk Hyun-joon. Ha.


Min-young menunjukkan bahwa mereka merayakan penambahan anggota tim baru dengan makanan, dan Ki-hyung mengatakan kepada kelompok itu bahwa istrinya mengundang semua orang untuk makan malam.

Setelah semua orang berpisah, Sun-woo melihat ke meja Hyun-joon dan melihat berkas kasus pembunuhan Nadeul River. Dia melihat foto yang mencuat dari arsip itu dan mengeluarkannya. Dia menelan ludah dengan gugup saat dia menatap foto seorang remaja laki-laki dan perempuan yang sedang berpose bersama, tapi Hyun Joon menangkapnya dalam tindakan tersebut dan menggeseknya. Dia menatapnya dengan menuduh, tapi Sun-woo berjalan pergi dalam diam.

Sun-woo bertemu dengan seorang wanita di mantel laboratorium tentang kasus pembunuhan di Sungai Nadeul, dan wanita tersebut memberitahukan kepadanya bahwa profil yang dia berikan tentang seorang pecandu dua kali cocok.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/criminal-minds-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top