Sinopsis Criminal Minds Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 19 Agustus 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sun-woo menempatkan senjatanya ke kepala Go Young-man, dan bertanya apakah dia melakukan kejahatan 14 tahun yang lalu. Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, dan secara misterius memberitahu Sun-woo bahwa dia mengajukan pertanyaan yang sama. Sebelum dia bisa menjelaskan lebih jauh, Go Young-man meninggal dunia, dan Sun-woo mengguncang mayatnya, bertanya siapa yang berada di balik itu semua.

Cadangan akhirnya tiba, dan mereka menyuruhnya berhenti. Sun-woo berteriak frustrasi saat petugas dengan hati-hati mendekati tempat kejadian. Ini adalah fajar saat tubuh Go Young-man beroda, dan seorang pria berkulit hitam memotret Sun-woo saat dia berdiri dengan kepala menggantung.

Wartawan membombardir Pengacara Ha dengan pertanyaan tentang Go Young-man dan situs hukumannya dimana dia membagikan video tentang dia "menghukum" mahasiswi. Pengacara Ha tetap diam saat dia berjalan ke mobilnya sementara reporter membujuknya untuk mendapatkan jawaban.


Sinopsis Criminal Minds Episode 7 Bagian Kedua

Hyun-joon tiba di tempat kerja dan memperhatikan meja berantakan Sun-woo, yang memiliki file terbuka tentang kasus Online Punishment Café dan foto Go Young-man. Dia mengingat Sun-woo menanyainya tentang kasus Sungai Nadeul selama pertandingan sebelumnya, dan melihat ke belakang saat Sun-woo dan Nana masuk ke kantor.

Nana bertanya mengapa dia tidak datang tadi malam ke pesta mereka, dan Sun-woo hanya mengatakan bahwa ada sesuatu yang muncul. Nana memperhatikan Pengacara Ha yang berjalan masuk, dan Min-young memberitahu Sun-woo bahwa direktur utama memanggilnya.

Pengacara Ha bertemu dengan Direktur Utama Baek, dan keduanya terlibat dalam tatapan tegang saat Pengacara Ha bertanya apakah direktur tersebut telah melupakan apa yang dia katakan sebelumnya. Sun-woo tiba, memecahkan konfrontasi mereka, dan begitu pertemuan berakhir, Pengacara Ha berbicara dengan Sun-woo secara pribadi.


Dia bertanya mengapa dia terus melintasi batas, dan mengatakan kepadanya bahwa dunia ini tidak sesederhana yang dia pikirkan. Sun-woo tetap dingin dengan ayahnya sepanjang pertukaran dan menyuruhnya pergi, dan tidak pernah kembali. Hyun-joon memperhatikan tegang dari mejanya.

Malam itu, Hyun-joon melihat laporan berita tentang kematian Go Young-man di rumah. Di mejanya, dia mengeluarkan berkas kasus Sungai Nadeul dan mengeluarkan foto sekelompok siswa sekolah menengah atas pada upacara pemberian beasiswa. Hyun-joon membolak-balik kontak teleponnya dan memanggil teman, tapi jalurnya tidak tersedia.


Sun-woo bertemu dengan koroner yang menjelaskan bahwa si pembunuh menikam Go Young-man justru di organ tubuh. Namun, yang aneh adalah telinganya ditusuk secara paksa. Murid yang sudah meninggal itu tidak menindik telinganya-berarti bahwa si pembunuh membawa anting-anting.

Atas saran sang koroner, Sun-woo bertemu dengan seseorang dari tim forensik, dan dia menunjukkan foto tambahannya dari kasus Go Young-man. Dia menjelaskan awalnya berpikir mereka tidak begitu penting, tapi kemudian menyadari ada sesuatu yang aneh. Sun-woo bertanya apakah dia berbagi foto ini dengan orang lain, dan dia mengatakan bahwa dia telah mengirim bahan-bahan kasus ke seorang detektif di kantor polisi Ilyang, tapi sebelum dia menemukan foto-foto aneh ini.


Namun, sepertinya foto-foto itu berhasil menuju Hyun-joon, yang meninggalkan kantor polisi Ilyang dengan sebuah amplop gambar. Dia telah belajar dari rekannya di stasiun bahwa seorang agen NCI berada di tempat kejadian, tapi sepertinya dia memiliki dendam pribadi terhadap Go Young-man.

Sun-woo mengingat kata-kata Go Young-man yang sekarat saat dia menatap foto anting dengan inisial "HW" di dalamnya. Demikian juga, Ki-hyung melihat-lihat berkas kasus tentang kematian Go Young-man dan melihat anting-antingnya. Dia berkedip kembali saat dia memberi hadiah kepada almarhum istrinya Hye-won dengan anting-anting yang sama. Apakah Reaper kembali?

Artikel surat kabar lama membanjiri layar, yang diberi judul "Profiler's Revenge" dan "The Devil's Psychologist Yoon Hee-chul." Sebuah laporan berita lama menjelaskan bagaimana Profiler Yoon membalas dendam terhadap pembunuh yang membunuh keluarganya, namun dalam sebuah putaran nasib, Tertangkap oleh Ki-hyung, murid lamanya.


Selanjutnya, Ki-hyung mengunjungi guru lamanya di penjara, karena dia membutuhkan nasehatnya pada Reaper. Yoon sudah tahu mengapa Ki-hyung ada di sini, tapi tidak akan memberitahunya bagaimana cara menangkap Kim Yong-chul kecuali jika dia memberinya sesuatu sebagai balasannya.

Ki-hyung dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki wewenang untuk menawarinya, tapi Yoon memperingatkan murid lamanya bahwa setelah mengalami kehancuran akhirnya dia akan mengerti kata-katanya. Sebagai hadiah perpisahan, Yoon mengingatkan Ki-hyung bahwa Yong-chul tidak akan pernah menyerah.


Di sebuah bar di mana tim NCI minum bersama, kematian Go Young-man mendominasi berita tersebut, dan Han berspekulasi tentang pelakunya, mengatakan kepada Sun-woo bahwa mungkin itu adalah pihak ketiga yang tidak terkait dengan kasus ini. Sementara itu, Hyun-joon mendapat telepon dari teman yang tidak bisa dia temui sebelumnya, dan temannya memintanya untuk bertemu di pusat pemuda tua di kampung halaman mereka.

Hyun-joon menyetir melalui hujan untuk menemui temannya, yang datang lebih dulu. Temannya berjalan melalui gedung untuk membuka pintu yang terkunci, tidak memperhatikan sosok berkerudung yang menguntitnya melalui lorong-lorong. Teman Hyun-joon menemukan sebuah kotak yang terselip di tempat persembunyian di dekat langit-langit dan memeriksa isinya-mungkin barang pakaian, terbungkus plastik.

Tiba-tiba, sosok berkerudung itu muncul dan menendang bangku dari bawah kakinya. Teman itu terkaget kaget, dan sosok berkerudung itu mendekatinya.


Sesampai di pusat, Hyun-joon memanggil temannya, yang tidak menjawab karena dia lumpuh ketakutan saat menatap sosok berkerudung itu. Meskipun Hyun Joon menjelajahi pusat kosong, sosok berkerudung itu menghindarinya dan menyeret teman ke mobilnya. Dia menempatkan tubuh di kopernya, darah berlumuran di kerahnya.

Hyun-joon kembali ke Sungai Nadeul, dan berkedip kembali ke hari yang menentukan, mahasiswi, Mo Ji-eun, ditemukan tewas di tepi sungai. Dia bertemu mata dengan murid lain (saudaranya?) Yang lari dari tempat kejadian, namun kemudian ditangkap oleh polisi.

Hyun Joon yang lebih muda juga dibawa untuk diinterogasi, dan dia menjelaskan bagaimana dia berencana bertemu dengan Ji-eun tapi melihat dia berjalan pergi dengan pria lain yang dia klaim dia tidak tahu.


Pagi datang, dan Hyun-joon mengunjungi stasiun lama dimana petugas polisi yang pernah menanyainya masih bekerja. Mereka tampaknya bersikap ramah, karena perwira yang lebih tua itu dengan mudah memberi Hyun-joon berkas kasus Sungai Nadeul. Saat Hyun-joon membalik-balik berkasnya, dia melihat foto seorang mahasiswi, dan petugas yang lebih tua mengatakan kepadanya bahwa dia adalah saksi pertama.

Dalam kilas balik ke hari itu, siswa perempuan berjalan melalui rumput tinggi, di mana dia menemukan mayat Ji-eun. Dia tenggelam ke tanah dan menangis.


Dan dengan tersentak, Sun-woo bangun-ini dia mimpi buruk. Dia adalah saksi pertama.

Hyun-joon berpikir kembali saat Sun-woo melihat fotonya Ji-eun, tapi sebuah panggilan dari Nana menyela pikirannya. Dia menemukan sesuatu yang mengganggu, dan memberinya gambar anting yang ditemukan di Go Young-man.

Di rumah, Sun-woo menatap foto dirinya yang lebih muda dengan Ji-eun, saat tiba-tiba Hyun Joon menggedor pintunya. Dia bertanya apakah dia tahu Ji-eun dan mengapa dia menyimpannya sebagai rahasia, tapi ketika Sun-woo menolak untuk menjawabnya, Hyun-joon memutuskan untuk menunda percakapan ini untuk nanti, karena mereka memiliki masalah yang lebih mendesak: Has Yong-chul Kembali?


Dia bertanya mengapa dia menyimpan anting itu rahasia, tapi Sun-woo membela tindakannya, mengklaim bahwa dia tidak punya pilihan lain. Dia tidak ingin membuat Ki-hyung menderita lebih banyak, tapi Hyun-joon bertanya mengapa dia berpikir Yong-chul mengejar Go Young-man. Dia yakin Yong-chul adalah setelah seluruh tim sekarang, karena hal itu akan membuat Ki-hyung menderita lebih banyak.

Kamera menyapu dinding informasi Yong-chul, dan sekarang gambar Hyun-joon dan Nana juga ada di sana. Seorang pria mengenakan gelang Ji-eun-yang cocok dengan Hyun-joon-dan kemudian berbalik, melindungi matanya dari sengatan matahari. Reaper sudah kembali.

Seorang pria sangat memohon kepada seseorang melalui telepon saat terjebak macet, dan terus mencari sesuatu di mobilnya bahkan setelah lampu berubah menjadi hijau. Wanita di belakangnya membunyikan klaksonnya berkali-kali, dan melotot padanya saat dia lewat.


Kesal, pria itu mengikutinya ke jalan yang lebih sepi, dan mencoba menjelaskan bahwa ia hanya berhenti karena situasi yang mendesak. Namun, wanita tersebut mencemoohnya dan pergi, yang memicu kemarahannya.

Dia melangkah keluar dari mobil untuk mengambil tas dari bagasi, lalu membesar setelah wanita itu. Sambil menarik sebelah mobilnya, dia mengeluarkan senapan , dan menembak mobilnya. Wanita itu membelot dan berlari ke barikade, membalik mobilnya, dan pria itu menyetir dengan terkejut atas tindakannya sendiri.

Ketika pria itu tiba di rumah, dia masih gemetar dari perbuatannya yang terdahulu, dan dengan tidak sengaja berusaha menghentikan putrinya meninggalkan rumah. Dia mengabaikannya, bahkan menolak untuk mengakui ayahnya, dan dia terus melangkah berkeliling rumah, mencoba memanggil istrinya. Begitu dia pulang ke rumah, dia juga mengabaikannya, menutup pintu kamar tidur di wajah suaminya, memberitahu seseorang melalui telepon bahwa dia hanya tinggal bersamanya karena merasa kasihan.


Dejected, pria itu masuk ke ruang penyimpanan tempat dia menyimpan peralatan berburunya. Dia mengeluarkan senapan, dan meletakkan laras senapan di mulutnya. Dia meremas matanya, dan sebuah tembakan keluar ...

Potong ke: Hyun-joon dan Han, berlatih menembak di jarak tembak. Tidak mengherankan, Hyun-joon memukul jejaknya, tapi Han terus merindukannya dengan menyedihkan. Hyun-joon memberinya beberapa petunjuk, dan ketika Han mencoba lagi, Hyun-joon memuji dia karena memukul jalur lima. Mengerutkan kening, Han mengatakan bahwa dia membidik empat. Ha.


Sun-woo juga berlatih di tempat syuting, tapi tidak bisa berkonsentrasi sejak kata-kata Hyun-joon terus berputar-putar di dalam kepalanya. Hyun Joon menemukan dia duduk di ruang tunggu, dan dia menyarankannya untuk memberitahu Ki-hyung tentang anting-anting. Dia mengatakan bahwa dia akan memberitahunya nanti, dan mengalihkan perhatiannya pada berita di televisi tentang insiden penembakan tanpa diduga.

Penembak jagoan jalan kami masih hidup, dan dia kembali ke jalan dengan senapannya. Ketika wanita di belakangnya membunyikan klakson dan mencoba melewatinya, dia berusaha mencegahnya. Akhirnya, wanita tersebut membukanya agar bisa bersumpah saat dia melewatinya-dan penembak kita mengeluarkan senjatanya dan menyalakan api tepat pada dirinya. Saat dia pergi, dia mendesah lega dan tersenyum.


Tim NCI meninjau kasus penembakan tersebut, namun tidak memiliki petunjuk. Sementara korban pertama selamat, dia tidak sadar, dan mereka mengalami kesulitan untuk menemukan rekaman CCTV atau kesaksian saksi. Nana memeriksa kotak hitam mobil korban, tapi gambarnya terlalu kabur untuk berguna.

Min Young menebak bahwa itu bisa menjadi kejahatan kebencian acak, tapi Hyun Joon bertanya-tanya apakah kasus kedua mungkin merupakan peniru karena lubang peluru lebih besar daripada yang pertama. Ki-hyung tidak setuju, dan menjelaskan bahwa si penembak memotong moncong pistolnya setelah belajar dari pengalaman pertamanya. Hyun-joon dengan kasar mencatat bagaimana si penembak belajar bagaimana rasanya membunuh, dan Ki-hyung mengatakan itulah mengapa mereka terlibat dalam kasus ini.


Sun-woo melapor kepada Hyun-joon tentang usaha mereka yang gagal untuk mempersempit seorang tersangka dengan melihat veteran dan perwira militer. Hyun-joon menyarankan agar si penembak bisa membuat senapan sendiri, dan saat mereka membaca foto TKP, mereka menemukan ukuran lubang peluru yang berbeda.

Tercakup dalam darah, si penembak menangkap bayangannya di cermin, dan penglihatannya tampak aneh baginya-dia dengan gemetar mencoba menyeka darahnya, lalu membanting butiran senjatanya ke cermin. Kaca itu pecah, dan saat dia menatap bayangannya yang terdistorsi, penembak itu menenangkan dan tersenyum.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/criminal-minds-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top