Sinopsis Criminal Minds Episode 8 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 21 Agustus 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 8 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 8 Bagian Pertama

Di bus NCI, Ki-hyung membahas motif penembak dengan Min Young dan Han, dan mereka mengurainya sebagai kejahatan berbasis emosi. Ki-hyung bertanya-tanya dengan keras apa yang memicunya.

Di jalan yang kosong, penembak itu mengarahkan senapannya ke kopernya saat dia mendapat telepon marah dari manajernya. Dia meminta maaf padanya dengan gugup, tapi bahkan lebih bingung lagi saat sekelompok mobil polisi menangis, sirene menggelegar. Begitu mereka lewat, dia melolong marah dan frustrasi, menendang mobilnya berulang kali.

Dalam perjalanan untuk bertemu dengan anggota tim lainnya, Hyun Joon berspekulasi kepada Sun-woo bahwa kemarahan pasti menjadi alasan penembakan tersebut, namun Sun-woo berpendapat bahwa hal itu mungkin tidak sesederhana kemarahan di jalan, mengingat bagaimana yang kedua Penembakan jelas direncanakan.




Kelompok Ki-hyung menyimpulkan bahwa tersangka mereka adalah pria paruh baya dalam pekerjaan yang secara emosional menuntut. Karena dia menggunakan senjata yang begitu kuat, Han berteori bahwa dia akan takut dan takut dalam kehidupan nyata, yang digunakan untuk menekan perasaannya.

Kami bergabung dengan penembak, yang bernama Jang Ki-tae ( Jo Han-chul ), makan siang sendirian di mejanya di tempat kerja. Suara Ki-hyung memberikan sulih suara yang menyertainya saat dia menggambarkan harga diri rendah tersangka dan kepribadian lemah yang tidak dapat berdiri teguh pada orang lain. Tepat seperti kata Ki-hyung, Jang Ki-tae diintimidasi oleh rekan kerja dan kemudian oleh kliennya, yang bahkan mendorongnya ke samping.


Atas saran Min Young, Ki-hyung meminta daftar pria berusia 40 dan 50 tahun yang telah menerima perawatan kesehatan mental di daerah setempat. Saat mereka tiba di kantor polisi, mereka bertemu dengan seorang Kepala Detektif Lee, yang membawa trio tersebut ke dalam ruang kejadian penembakan.

Detektif itu cemas bahwa Ki-hyung bermaksud untuk mendirikan di sana juga, tapi Ki-hyung meyakinkannya bahwa dia ingin bekerja sama dalam penyelidikan bersama dan meminta pertolongannya.

Bersama-sama, detektif dan profiler membahas kasus ini. Para profiler menganggap kasus pertama tidak terencana, yang berarti bahwa mobil yang ditembakkan saat mengemudi adalah mobilnya sendiri.


Hyun-joon mendesak Ki-hyung untuk mengumumkan profil tersebut ke publik, khawatir penembak itu akan membunuh lagi, tapi Ki-hyung memvetonya, mengatakan bahwa itu akan memancingnya lebih banyak lagi. Jawabannya membuat frustrasi Hyun-joon.

Mereka mendengar bahwa korban pertama telah sadar kembali, dan Sun-woo dan Hyun-joon menanyainya. Dia tidak ingat banyak, tapi ingat lewat mobil Jang, dan bagaimana dia membentaknya.

Hyun-joon bertanya apa yang dia katakan padanya, tapi dia menjawab dengan menyesal bahwa dia tidak membiarkan dia mendapatkan sepatah kata pun, menjelaskan bahwa mengemudi selalu membuat dia gelisah.


Kisah korban membenarkan Sun-woo dan Hyun-joon bahwa penembakan pertama memang impulsif, saat penembak merasa terdorong melewati batas. Mereka sadar bahwa penembakan kedua sengaja menciptakan kembali pola yang pertama-yang berarti dia mungkin sudah mencari target berikutnya.

Di garasinya, penembak Jang Ki-tae merenungkan foto dirinya dengan seorang gadis kecil. Memompa senapan gergajiannya, dia menekannya ke tenggorokannya. Tapi nyanyian seorang anak, yang berasal dari teleponnya, membuatnya menjatuhkannya. Sambil tersedak air mata, dia mencengkeram telepon sebagai gantinya, di mana wallpaper itu adalah gadis yang sama. Diatasi oleh emosi, dia menghancurkan kepalanya berulang kali di atas meja.


Mengingat bagaimana istrinya mencibir tentang dia, putrinya mengabaikannya, dan manajernya meneriakinya, wajahnya menjadi gelap. Ketika dia muncul dari rumah kemudian, dia mengubah penampilannya sepenuhnya, mengenakan jaket kulit bertabur logam dengan rambut disisir ke belakang.

Pada saat bersamaan, Nana sedang berkendara ke TKP. Oh tidak! Dia (sengaja) memotong di depan mobil lain, yang mulai tailgate dan lampu kilat padanya. Tapi dia ketakutan saat menggambar di sampingnya, dengan Jang mengintip ke arahnya. Dia memotong di depannya berulang kali, dan dia mengerem keras. Mobilnya melaju di depan, dan dia mengirim SOS ke timnya.


Sama seperti dia mengira dia berada di luar bahaya, mobil itu kembali, mengarahkannya lurus ke arahnya. Gambar korban terakhir berkedip di benaknya, saat pria muncul dari mobil mengacungkan tongkat golf-tapi itu bukan Jang. Apa. Sambil melompat ke kap mesin, pria itu menghancurkan kaca depan mobilnya sementara Nana terisak ketakutan.

Sebuah kerumunan telah berkumpul pada saat tim NCI tiba, dan Hyun Joon menjatuhkan penyerang ke lapangan dengan tendangan setan. Dia menempatkan dia di bawah tahanan karena percobaan pembunuhan, sementara anggota tim lainnya menghibur Nana.

Di jalan yang kosong di tempat lain, Jang menarik ke samping mobil wanita, terus mengikuti dia bahkan saat dia mencoba untuk menjauh darinya. Dia menjerit saat melihat pistol yang dia maksudkan padanya melalui jendelanya. Dia menembak dan menurunkannya, tapi untungnya, peluru itu hanya memilikinya di lengan, dan dia bisa meraih teleponnya.


Oh noooo! Lingkaran Jang kembali, dan sekarang dengan berjalan kaki, dia mendekatinya dari belakang, pistol tersembunyi di punggungnya. Awalnya dia berpura-pura menjadi orang Samaria yang baik hati dan menawarkan untuk menelepon darurat, tapi kemudian wajahnya menyeringai dan dia mengeluarkan pistolnya. Dia menembaknya dua kali pada jarak dekat, dan semprotan darahnya menutupi wajahnya. Dia juga menembak kamera kotak hitam itu sebelum melarikan diri.

Begitu sampai di rumah, dia menatap bayangan darahnya yang berceceran di cermin, dan menghancurkan kaca yang menyinggung perasaan. Refleksi retaknya sekarang menengok ke belakang, dan dia menemuinya dengan senyuman gila.

Ki-hyung dan tim pendamping Nana kembali bersama. Dia melewati daftar pria yang diminta Ki-hyung sebelumnya, tapi mereka dialihkan saat mereka mendapat kabar tentang tembakan terakhir.


Pagi hari saat mereka sampai di tempat kejadian. Saat melihat wanita yang meninggal itu, Ki-hyung berpikir kembali pada peringatan Hyun-joon tentang penembak itu yang membunuh lagi.

"Jika kita bergerak sedikit lebih cepat, wanita ini akan hidup," kata Hyun Joon sekarang, tapi Sun-woo menolak bahwa profilnya tidak lengkap. Hyun-joon menjawab dengan keras bahwa ini lebih penting untuk menyelamatkan nyawa. Ini menjadi pertengkaran berulang di antara mereka, dan seperti biasa Sun-woo yang menjatuhkan topik ini terlebih dahulu.


Ki-hyung pergi tanpa sepatah kata pun, dan langsung dikepung oleh wartawan. Dia juga tidak mengatakan apa-apa pada mereka, dan Hyun-joon mengamatinya pergi.

Shooter Jang mengejutkan rekan-rekannya dengan menghidupkan makan malam mewah, terlihat berubah: Dia berpakaian tajam dan membawa dirinya dengan percaya diri, dan rekan kerja mencatat perbedaannya. Di kamar mandi, satu rekan memuji kinerja Jang yang membaik di tempat kerja. Tapi kemudian rekan lain muncul dari sebuah kios dan mengolok-olok Jang karena tidak lebih dari sekadar seekor pion.

Dengan melepaskan kacamatanya, Jang mengikuti rekannya dan menangkapnya dari tenggorokan. "Jika saya pion, apa kabar?" Jang bertanya, memajukannya dengan pistolnya. Whoa, itu meningkat dengan cepat.


Dia memerintahkan orang tersebut untuk memberikan proposal proyek kepadanya keesokan harinya, "Sebelum saya membunuh Anda." Menghancurkan tangan pria itu di bawah sepatunya, Jang memberi sedikit tawa gila saat melihat dia meringkuk.

Di tempat tidur malam itu, dia membungkuk di atas istri yang sedang tidur dan menarik ibu jarinya ke lehernya, seolah membayangkan membunuhnya. Bergerak ke keningnya, dia menarik pelatuk pistol imajiner. Nah ini sama sekali tidak menyeramkan.

Diam-diam, dia pergi ke kamar tidurnya yang kosong. Dia membungkuk pada kuda goyang berukuran kecil, sementara foto gadis kecil yang sama dari sebelumnya menoleh ke arahnya. Dia kembali ke garasi dan menenangkan dirinya dengan memeluk senapannya.


Hyun-joon mempelajari peta lokasi syuting dengan Nana. Dia melihat bahwa mereka semua berada di dekat jalur penggabungan sementara di zona konstruksi jalan, dan membawa temuannya ke seluruh tim. Ki-hyung menduga bahwa si penembak harus terus-menerus menghantui jalan tersebut untuk mencari korban berikutnya.

Hyun-joon yakin pasti ada saksi di antara kru konstruksi, dan esok harinya, dia dan Sun-woo pergi menemui seseorang. Pekerja tersebut mengatakan bahwa dia melihat seseorang berpakaian seperti preman tapi mengemudi dengan hati-hati, yang menurutnya aneh. Sun-woo melihatnya sebagai pertanda bahwa si penembak kehilangan kendali atas kenyataan dan telah memulai sebuah permainan roleplay.

Pekerja tersebut juga mengatakan bahwa dia melihat pengemudi itu mengulurkan lengan ke kursi penumpang, seolah melindungi penumpangnya-kecuali tempat duduknya kosong.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/criminal-minds-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 8 Bagian Pertama

 
Back To Top