Sinopsis Falsify Episode 10

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 11 Agustus 2017

Sinopsis Falsify Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 10

Seok-min dan So-ra minum kopi bersama, tapi suasananya canggung. Sepertinya Seok-min tidak menghubunginya sejak kejadian lima tahun yang lalu, saat informasinya tentang Ketua Min mengantarkannya ke kejatuhannya juga. Dia meminta maaf dan mengatakan bahwa dia terlalu malu untuk menghadapinya sejak terakhir kali mereka bekerja sama. Dan meskipun dia baik-baik saja sekarang, So-ra tidak membiarkan dia tahu bahwa dia memang memiliki masa sulit setelah itu.

Dia mengakui bahwa dia tahu dia sedang kurang ajar, tapi dia ingin bekerja dengannya lagi, dan bertanya apakah dia masih bersedia untuk menjalani kehidupan dan kariernya di jalur untuk mengejar keadilan. Kemudian, adegan berubah menjadi monokrom, dan ini terbukti menjadi kenangan baru-baru ini, karena Seok-min menyalakan sebatang rokok di atap sambil memikirkan percakapan di masa sekarang.



Kemudian, kami kembali dengan Moo-young dan Tae-joon, yang bertanya mengapa Moo-young menyayangi dia untuk kematian Seon-woo saat itu adalah bunuh diri. Plus, Tae-joon menambahkan bahwa itu adalah kesalahan Seon-woo di tempat pertama untuk mendarat di penjara.

Ketika Moo-young menuntut agar dia mengatakan yang sebenarnya, Tae-joon berdiri tiba-tiba dengan air mata melesat di wajahnya dan mengatakan bahwa dia berbohong di televisi nasional karena kehidupan Seon-woo efektif lagi - dia sudah tinggal lima tahun sebagai narapidana , Sementara Tae-joon masih memiliki masa depannya di depannya.

Kecewa, Moo-young bertanya apakah itu satu-satunya alasan dia mengkhianati temannya. Kemudian, Moo-young menarik foto profil Pengacara Jo, dan bertanya apakah dia yang memaksa Tae-joon. Selanjutnya, Tae-joon merubuhkan dan mulai menceritakan keseluruhan cerita Moo-Young: Dia membutuhkan uang untuk tagihan rumah sakit orang tuanya dan biaya kuliahnya, dan oleh karena itu dia melakukan apa yang diperintahkan pengacara kepadanya.


Moo-young bertanya pada Tae-joon berapa banyak yang dia terima, tapi Tae-joon mengakui bahwa dia hanya menerima sedikit 20.000 won. Mencoba untuk mengurangi rasa bersalahnya, Tae-joon merasionalisasi bahwa karena dia tidak menerima banyak uang, dosanya terhadap temannya bukanlah masalah besar. Marah, Moo-young mengatakan kepadanya untuk tidak menghitung dosanya dengan uang saat ada kehidupan atau kematian di telepon.

So-ra akhirnya mendapat kunci master ke ruang interogasi, tapi masih ada kotak yang menghalangi pintu. Moo-young dengan cepat mendekati jendela di antara mereka dan tanpa kata-kata menatapnya. Setelah komunikasi nonverbal mereka, dia membuat keputusan untuk memberinya lebih banyak waktu dengan Tae-joon, seorang saksi kunci dalam kasus Seon-woo.


Moo-young mengungkapkan kepada Tae-joon bahwa dia telah merekam pengakuannya selama ini, dan jika dia melepaskan rekaman itu ke media, kehidupan Tae-joon akan berakhir. Ketika Tae-joon menundukkan kepalanya dengan putus asa, Moo-young memberikan kepadanya pilihan lain: Jika dia mengakhiri segalanya sebelum pengakuannya berjalan, kebenaran bisa tetap tersembunyi.

Dengan itu, Moo-young melepaskan sabuknya dan meletakkannya di atas meja, menunjukkan agar Tae-joon mengambilnya (dan menggantung dirinya sendiri). So-ra, melihat ikat pinggang dan implikasinya, meraih sebuah kursi dan mulai menghancurkannya dari jendela untuk masuk ke ruangan itu.

Tae-joon melihat ke kanan Moo-young seolah-olah dia melihat roh Seon-woo yang mati, dan dia bertanya apakah dia akan dimaafkan jika dia melewati ini. Kemudian, Tae-joon meraih sabuknya, dan Moo-young, puas dengan tingkat kesalahan Tae-joon dan komitmennya terhadap Seon-woo, dengan cepat mengambil sabuknya kembali dan memberi Tae-joon satu kesempatan terakhir: Jika dia membantu Moo -young dalam usahanya untuk membuktikan kepolosan Seon-woo dengan menjadi saksi yang tidak seimbang, dia akan ditebus. Pada kondisi tersebut, Tae-joon setuju.


So-ra akhirnya menerobos jendela dan mengatakan pada Moo-young bahwa dia telah pergi terlalu jauh-sekarang, ini adalah akhir baginya.

Kembali ke markas Daehan Daily, Seok-min bertanya-tanya apa yang Moo-young lakukan, setengah meramalkan tapi kebanyakan berharap agar Moo-young tidak melakukan sesuatu yang sembrono seperti menerobos masuk ke kantor kejaksaan. Dia menolak pemikiran itu, berpikir bahwa tindakan itu akan terlalu terburu-buru bagi Moo-young untuk dipertimbangkan.

Dalam perjalanan keluar, dia mengambil segelintir selebaran di tangannya dan mulai melemparkannya ke rekan-rekannya, mendorong mereka untuk mengajukan permohonan untuk Tim Splash yang baru dihidupkan kembali.


Di ruang interogasi yang gelap dengan jendela satu arah, Moo-young kembali memikirkan percakapannya dengan Seok-min di kios jalan. Kita kembali ke memori, dan Seok-min memberitahunya terlepas dari fakta bahwa artikel Daehan Daily oleh Chul-ho menunjukkan bahwa Seon-woo sedang dibingkai, itu tidak akan mengubah apapun.

Seok-min menambahkan bahwa artikel dapat dengan mudah dibantah, tetapi mengatakan bahwa ada adalah kesempatan untuk mengubah status quo. Seok-min mengatakan bahwa jika Moo-young mengubah narasi ceritanya dengan menemukan pembunuh sebenarnya dan alasan mengapa Seon-woo dibingkai, dia bisa mengubah opini publik.

Moo-young tidak berpikir dia mampu melacak seorang pembunuh, karena dia tidak memiliki sumber daya atau keterampilan, dan karena menurutnya itulah yang harus dilakukan oleh jaksa dan polisi. Tapi Seok-min mengatakan kepadanya bahwa So-ra adalah orang yang bertanggung jawab atas kasus penahanan Seon-woo, dan karena mereka sudah saling mengenal satu sama lain, mereka bisa saling membantu.


Moo-young masih di bawah kesan bahwa So-ra meninggalkannya untuk menyelamatkan karirnya sendiri selama skandal doping-nya. Namun, Seok-min mengatakan kepadanya bahwa itu tidak benar, dan bahwa dia membereskan So-ra sebagai penyebab semua masalahnya daripada secara logis melihat situasi dan menemukan alasan sebenarnya, dia menolaknya.

Moo-young mempertimbangkan kata-katanya, dan mulai bertanya apa rencana Seok-min. Dengan senyum lebar, Seok-min mengungkapkan bahwa ia berencana untuk menjadi umpan dengan bertindak seperti orang bodoh yang satu-satunya kekhawatiran membawa kembali Tim Splash.

Kemudian kami kembali ke masa sekarang, di mana So-ra melihat Moo-young dari sisi lain jendela satu arah, memikirkan dengan mendalam bagaimana dia akan menghadapinya.

Di Harian Daehan, Seok-min mendongak ke layar televisi sambil menggelengkan pengumuman Letnan Jeon tentang kematian Seon-woo, dan dia mengatakan bahwa dia bertindak lebih mirip gangster daripada polisi.


Para magang junior mendekati Seok-min dan bertanya dengan penuh minat tentang Tim Splash. Namun, saat percakapan mereka berlanjut, Seok-min menjadi sedikit frustrasi saat memikirkannya tentang kasus Seon-woo yang ada dalam berita. Dia berpikir bahwa sebagai seorang reporter, dia seharusnya lebih membeda-bedakan fakta-faktanya, menambahkan bahwa dia naif karena secara membabi buta mempercayai semua yang dia baca.

Namun, magang masih mengagumi Seok-min saat Reporter Na muncul dari belakangnya. Dia mengakui kepadanya bahwa dia ingin menjadi bagian dari Tim Splash, tapi Reporter Na mengatakan kepadanya bahwa dia harus memikirkan karirnya dan mendukung Chief Gu daripada Seok-min jika dia tahu apa yang baik untuknya.

Orang magang tersebut tidak setuju, dan melihat pertanda pertengkaran dengan seekor hoobae, Reporter Na menggerutu bahwa mungkin dia seharusnya tidak menuliskan semua rekomendasi mengoceh tentangnya. Mendengar ini, dia dengan cepat mengubah sikapnya dan mulai menyanjungnya lagi.


Editor Jung memberi tahu Chief Gu tentang bagaimana cerita Seon-woo sedang digambarkan di ranah publik beserta beberapa info dasar tentang Patriot News, terutama membahas secara terperinci tentang profil Chief Yang. Ketika editor tersebut menyarankan agar dia bisa menulis artikel berita yang secara langsung menargetkan Patriot News, Chief Gu menatapnya. Kemudian dengan cepat, Editor Jung menangkap dirinya sendiri dan mengatakan mungkin ia harus mencoba menargetkan Patriot News dengan cara yang berbeda.

Seolah mentoring dia tentang Bagaimana Menjadi Seorang Shady Exec 101, Chief Gu dengan sabar membimbing editor melalui proses berpikir tentang bagaimana membuat ketidakpercayaan masyarakat terhadap Patriot News tanpa ada kaitannya dengan Daehan Daily. Dia menyarankan kepada Editor Jung bahwa meskipun seseorang menggunakan pedang, seseorang tidak boleh menarik darah yang akan tertinggal kembali pada mereka. Menutup pembicaraan mereka, Chief Gu mengatakan kepada editor untuk mengawasi Tim Splash dan Patriot News dengan hati-hati.


Seok-min mengundang salah satu anggota mantan anggota Splash Team-nya, seorang sunbae, untuk bergabung dengannya di atas soju untuk mendapatkan dia kembali ke tim. Namun, sunbae mengatakan kepada Seok-min bahwa sekarang dia lebih suka minuman keras mahal Soju, menambahkan bahwa dia ingin bisa mengejar kebenaran tanpa harus mengorbankan kesejahteraannya. Dia mengatakan pada Seok-min bahwa Daehan Daily hanya menyimpannya di daftar gaji mereka untuk mengendalikannya, tidak memberinya dukungan, dan melempar uang ke meja saat dia pergi. Ekspresi Seok-jin berubah masam, dan dia berpikir tentang bagaimana segala sesuatu telah berubah sejak lima tahun yang lalu.

Sunbae berlari ke Yoo Kyung dalam perjalanan keluar, dan juga memperingatkannya untuk bergabung kembali dengan Tim Splash dengan menyuruhnya untuk memikirkan anak-anaknya. Tapi dia menyikatnya sebelum tiba di restoran soju-rebus untuk memberi dukungan pada Seok-min. Mereka akhirnya makan sisa makanan bersama-sama dalam pengertian pahit.

Di kantor kejaksaan, Jaksa Im melihat dongeng gangster seperti Park Paralegal membersihkan kaca So-ra hancur saat menerobos jendela. Mengira sesuatu terjadi dalam ketidakhadirannya, dia mulai mencari-cari dia.

Baik So-ra maupun Moo-young ada di ruang interogasi yang gelap sekarang, dan dia memulai percakapan dengan menanyakan apa yang dia lakukan di sana, dan apakah dia melakukan semua ini hanya untuk mengurangi rasa bersalahnya sendiri karena telah membawa Seon-woo keluar dari penjara dan Menciptakan situasi ini


Menembak balik, Moo-young mengatakan bahwa jika mereka membicarakan situasi dan rasa bersalah, mereka harus membicarakan situasi awal yang dibuat oleh jaksa dengan tuduhan bersalah terhadap Seon-woo. So-ra mengatakan bahwa ini seharusnya tidak menjadi perhatiannya dan bahwa ini adalah yurisdiksi kantor kejaksaan, namun Moo-young tidak setuju, dengan mengatakan bahwa dia memiliki hak, sebagai reporter, untuk mengubah opini publik jika satu tindakan jaksa penuntut dapat Membuat perubahan terjadi

Ketika mereka terus berbicara, So-ra menyadari diskusi tengah bahwa Moo-young percaya bahwa dia salah karena tidak melaporkan orang dalam tentang doping ilegal timnya. Terkejut dan marah, dia bertanya apakah laporannya dibuat untuk menutupi keterlibatannya sendiri dalam skandal doping tersebut. Moo-young mengatakan bahwa ini adalah titik diperdebatkan sekarang karena dia tidak memiliki reputasi untuk dijunjung tinggi, dan semua yang dia khawatirkan saat ini membuktikan ketidakberadaan Seon-woo.

Dia kemudian melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia dan dia berdua tidak dapat melakukannya sendiri, jadi dia mengusulkan sebuah aliansi. Dia bertanya mengapa dia menawarkan bantuannya, meskipun dia jelas tidak mempercayainya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin mengkonfirmasi apakah kecurigaannya tentang dia dari lima tahun yang lalu benar, dan memintanya untuk tidak berpaling darinya kali ini.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/falsify-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 10

 
Back To Top