Sinopsis Falsify Episode 12

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 13 Agustus 2017

Sinopsis Falsify Episode 12

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 12

Di akhir pidato mengesankan Moo-young, So-ra berbalik dan berjalan keluar dari ruang tunggu. Moo-young ingat bahwa mereka memiliki ikan yang lebih besar untuk digoreng dan mulai memanggilnya, saat dia kembali dan mengatakan bahwa mereka dapat melanjutkan percakapan mereka begitu dia dibebaskan.

Dia menambahkan bahwa dia ingin mengetahui apa yang terjadi begitu parah sehingga dia memutuskan untuk menunda meragukannya sampai kasus ini dipecahkan. Moo-young sangat menyukai pilihan kata-katanya. "Keraguan lebih baik ditunda," ulangnya pada dirinya sendiri. Lalu, sambil melihat TV, dia bertanya-tanya apa yang terjadi dengan rekan setimnya.

Berita Patriot saat ini diserang oleh jangkar berita yang sangat keras dan agresif yang tampaknya bertekad mengirim mereka ke penjara karena bersarang bunuh diri. Sebagai Kepala Yang panik tentang nasib mereka, Boss Yang berjalan menuju kantor mereka dengan bawahannya.



Boss Yang mengutuk Daehan Daily karena licik dan menjelaskan kepada anteknya bahwa Moo-young tidak akan memaksa orang untuk melakukan bunuh diri. Tiba-tiba, dia berhenti dan mengendus udara karena berbau busuk.

Tim Berita Patriot diam-diam mengemasi barang-barang mereka untuk melakukan pelarian tanpa suara, tapi ketukan di pintu membeku di tempat mereka. Ini Letnan Jeon, dan dia ada di sini untuk menangkap tim karena dicurigai bersekongkol dalam bunuh diri.

Moo-young tahu tentang penangkapan yang sedang dalam perjalanan keluar dari kantor polisi. Seok-min memperingatkannya untuk tetap waspada dan tetap berpegang pada rencananya sehingga polisi juga tidak menangkapnya.


Boss Yang dan arloji bawahannya dari tempat persembunyian saat tim Berita Patriot diseret oleh polisi. Bos kejahatan memberitahu anteknya untuk melihat Letnan Jeon, bertanya-tanya polisi macam apa yang bisa menangani perintah penangkapannya dengan sangat cepat.

Dalam perjalanan mereka menuju van polisi, tim tersebut dikelilingi oleh wartawan. Chief Yang menyatakan ketidakbersalahan mereka, namun dengan cepat masuk ke mobil. Letnan Jeon lalu melihat ke dalam kamera dan menyuruh Moo Young untuk menyerahkan diri secara sukarela.

Melihat ini, Moo-young mencoba menginjak-injak, sampai So-ra mengingatkannya bahwa mereka memiliki waktu lima hari sampai ulangan dan tidak ada waktu untuk disia-siakan.


Chief Gu meyakinkan dewan eksekutif Daehan Daily bahwa koran tersebut perlu menghidupkan kembali Tim Splash. Kemudian, Editor Jung bertanya kepadanya apa yang akan dia lakukan jika tim splash benar-benar menggali sesuatu yang besar, tapi Chief Gu hanya tersenyum puas dan meyakinkan pria bahwa dia tidak berniat melepaskan kendali atas tim.

Editor Jung menyarankan untuk menanamkan mediator di tim, dan pembicaraan utama sebuah kartu yang bisa mereka buang untuk tujuan ini, dan dengan "kartu", itu berarti Reporter Na. Jadi, Editor Jung memanggil Seok-min ke kabinnya dan dengan sombong mengamati bahwa dia hampir tidak memiliki pemohon untuk timnya. Dia memerintahkan Seok-min untuk memasukkan Reporter Na ke dalam tim, dan Seok-min berkeinginan dengan enggan.


Rapat Kepala Gu di lorong, Seok-min bertanya-tanya dengan saksama mengapa dia memberi Splash Team reporter bintangnya. Chief Gu mengatakan kepadanya bahwa Reporter Na akan memastikan bahwa tim tersebut tidak melakukan kesalahan, karena saat ini, salah langkah akan dihukum dengan lebih dari sekadar pembubaran tim.

Jaksa Im melangkah ke kantor So-ra hanya untuk menemukannya tidak hadir di mejanya. Taman Paralegal datang berlari dan mengatakan kepadanya bahwa penggugat yang dirugikan menutupi mobil So-ra di kotoran ayam dan dia sudah pergi untuk menghadapinya. Melihat jaksa agung merasa senang dengan hal ini, Taman Paralegal bertanya apakah dia bisa memaafkan perilaku So-ra sehari sebelumnya karena kesengsaraannya saat ini.


Taman Paralegal mengatakan bahwa tim mereka tidak siap untuk mendapatkan kembali Seon-woo sama sekali, yang membuat Jaksa Penuntut Im bertanya-tanya apa yang membuat So-ra begitu yakin dengan pemberontakannya terhadapnya. Tapi sepertinya dia percaya Taman Paralegal dan daunnya tanpa banyak ribut.

Setelah bersumpah tentang kesetiaannya kepada Jaksa Agung Im naik turun, kita melihat Paralegal Park mendarat di teras Moo-young dengan berkas kasus dan mengatakan kepada So-ra bahwa ia dapat menunda kecurigaan kepala jaksa penuntut maksimal dua hari.


Park Paralegal cemberut pada atasannya dan menanyakan apa yang akan terjadi pada dua puluh tahun berikutnya dalam karirnya, dan So-ra menyeringai dengan manis kepadanya dan berjanji bahwa mereka adalah sebuah paket. Taman Paralegal mencemooh tapi menyerah sebelum melepaskan goyangan rahasia dengan So-ra, sementara Moo-young melihat ke atas.

Moo-young memberikan dua ikhtisar tentang bagaimana dia mengetahui tentang kasus Seon-woo. Taman Paralegal menyadari bahwa ketika kasus Seon-woo beralih dari tangan terdakwa publik ke Taman Pengacara Nuh, beberapa bukti, seperti beberapa rekaman CCTV yang diajukan pada awalnya, hilang dari daftar yang diajukan pada persidangan pertama.

Selama diskusi mereka, So-ra merasa tidak nyaman dengan kedekatan Moo-young. Kemudian, saat dia memasuki apartemennya untuk mencari kamar mandi, dia menghentikannya untuk tidak memeriksakan studinya dan membimbingnya keluar, mengatakan bahwa kamar mandinya "tidak beres." Ini menarik perhatian So-ra.


Ketika daftar janji personil Splash Team baru naik, Intern KONG JI-WON adalah satu-satunya yang senang dengan penerimaannya ke dalam tim. Laporan Na tampak murung pada surat pengangkatannya dan berpikir kembali kepada Chief Gu yang menyuruhnya untuk menahannya untuk sementara dan melaporkannya kembali kepadanya.

Sementara itu, kolega Yoo Kyung di departemen fotografi mengamatinya dengan sedih saat dia mengemasi barang-barangnya untuk pindah ke kantor barunya. Mereka bertanya apakah dia bisa kembali jika tim bubar lagi, dan Yoo Kyung yakin mengatakan ya. Tapi kemudian, tiba-tiba terlintas dalam benaknya bahwa dia memiliki anak yang perlu dikirim ke taman kanak-kanak dan mengalami serangan panik kecil tentang keputusannya.

Sebelum Tim Splash bahkan masuk, departemen TI Daehan Daily mengirim seseorang untuk mengganti semua komputer kantor. Seok-min memperhatikan pria itu dengan curiga.


So-ra dan Moo-young mengunjungi terdakwa publik Seon-woo, yang mengatakan kepada mereka bahwa rekaman CCTV adalah rekaman pribadi yang dibuat klien lain saat mengintai seorang wanita. Miffed tiba-tiba digantikan oleh seorang pengacara Nuh, terdakwa publik tidak mau menyerahkan bukti tersebut ke Lawyer Park.

Sekarang, Taman Paralegal menyelidiki penguntit tersebut, dan sementara pria yang dimaksud telah menghilang, wanita yang dikendarainya baru-baru ini mengeluh bahwa suratnya telah dicuri. Mereka menyadari bahwa penguntit mungkin kembali ke trik lamanya.

Seperti dugaan Seok-min, komputer baru dilengkapi dengan program yang memungkinkan Chief Gu untuk memata-matai konten mereka setiap saat. Di kantornya, Chief Gu dengan girang mengklik ikon laptop Seok-min, hanya untuk menemukan seseorang yang bermain solitaire di dalamnya. Ha.


Di kantor Splash Team, Yoo-kyung bertanya kepada Seok-min apakah benar-benar baik bermain game di laptopnya seharian. Seok-min mengangguk dari tempat tidurnya saat ia membaca tentang karir yang diilhami Letnan Jeon di masa lalu.

Karena So-ra dan Moo-young duduk di mobilnya dalam misi pengintaian, dia bertanya apakah dia selalu melibatkan mereka dalam kasusnya - bukankah reporter seharusnya objektif?

Moo-young mengatakan bahwa saudaranya adalah reporter yang gigih, dan dia ingin menjadi tipe pria yang sama sehingga dia tidak punya waktu untuk takut akan konsekuensinya. So-ra mengamati bahwa tidak ada yang dia katakan masuk akal, tapi dia berhasil membujuknya juga.


Mereka akhirnya melihat si penguntit memasuki gedung korbannya dan mengikutinya masuk. Saat Moo-young memanggil namanya, pria tersebut membuat sebuah terobosan untuk itu. So-ra mengejarnya, sampai Moo-young menyusul dan melewatinya. Beberapa saat kemudian, So-ra mengungguli dia ... dan perlombaan sedang berlangsung.

Ketika mereka akhirnya mencapai pria itu, dia akan kabur dalam sebuah siklus, dan So-ra menariknya keluar. Begitu mereka membawanya kembali ke kantor So-ra, dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah memasang kamera untuk melihat wanita yang terobsesinya di apartemen tempat penjaga pantai terbunuh.

Ketika So-ra bertanya apakah dia masih memiliki rekaman itu, dia mengatakan kepadanya bahwa detektif yang bertanggung jawab telah menolak tuntutan tersebut terhadap dia dengan imbalan rekaman yang dia miliki. Moo-young benar menebak bahwa detektif itu pada waktu itu adalah Letnan Jeon.


Seok-min berbicara dengan seorang sumber lama di departemen kepolisian dan meyakinkannya untuk menceritakan kepadanya apa yang terjadi pada Letnan Jeon enam tahun yang lalu, setelah itu dia menjadi seorang gangster dengan seragam polisi.

Sumber tersebut mengatakan kepadanya bahwa Jeon telah dengan sungguh-sungguh mengejar anak laki-laki yang berkuasa dalam kasus pembunuhan, namun jaksa telah membiarkan terdakwa pergi. Ketika pria itu meninggal dalam kasus hit-and-run, Letnan Jeon telah menjadi tersangka utama.

Jaksa Im telah menangani kedua kasus tersebut, dan dengan curiga, Jeon telah dibebaskan dari tuduhan sedikit terlalu cepat. Sejak saat itu, Letnan Jeon dan Jaksa Im telah berbalik dari musuh ke teman-teman.


Seok-min menyadari bahwa jaksa penuntut pasti memiliki sesuatu yang memberatkan letnan. So-ra memberi tahu dia tentang Letnan Jeon yang menyembunyikan bukti CCTV, dan Seok-min menghela napas.

Kembali ke apartemennya, Moo-young memeriksa dinding artikelnya dan mengaturnya kembali dengan Boss Park dan Lawyer Jo di dalamnya. Dia mengatakan kepada saudaranya bahwa meskipun dia telah mencapai titik ini, dia tidak tahu apa yang ada di baliknya, karena matanya jatuh ke tato dunia di tengah semuanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/falsify-episodes-11-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 12

 
Back To Top