Sinopsis Falsify Episode 15

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 20 Agustus 2017

Sinopsis Falsify Episode 15

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 15

Si pembunuh masuk ke kamar rumah sakit Moo-young untuk membunuhnya dengan suntikan fatal, tapi Moo-young berhasil merebutnya darinya, dan mengetuk pembunuh itu dengan tendangan terbang yang mewah. Pembunuh itu terampil tapi Moo-young memperjuangkan hidupnya, dan dia berhasil menyematkan Killer dan menghidupkan jarumnya. Saat dia melotot ke Killer, Moo-young bertanya kepada siapa dia bekerja dan mengapa dia membunuh Chul-ho. Pembunuh hanya menyeringai dan menendang Moo-young.

Kali ini, Killer tidak menunjukkan belas kasihan dan Moo-young mulai kalah dalam pertarungan. Pada akhirnya, Killer memiliki Moo-young di lututnya dengan jarum suntik beberapa inci dari lehernya, saat Moo-young mulai menjerit. Fokus bergeser ke pasien berbaring di tempat tidur lain di ruangan itu ... dan kita melihat bahwa itu juga Moo-young.

Dengan brengsek brengsek, Moo-young terbangun dari mimpinya dan melihat ke sekeliling ruangan penuh pasien. (Gaaah! Tapi pertarungannya sangat bagus!) Moo-young merobek garis IV dari lengannya dan berjuang untuk memproses apa yang baru saja terjadi.




Taman Paralegal bertanya kepada So-ra apakah dia bermaksud untuk tetap mengingat tato si pembunuh dari Moo-young. So-ra bertanya kepadanya, "Bagaimana jika kasus yang sedang saya selidiki, yang menurut saya tepat untuk digali sampai bagian paling bawah, hanya akan menyakiti orang yang paling saya hargai? Menurut Anda bagaimana perasaan Anda? "

Taman Paralegal mengatakan kepadanya bahwa dia bukan seseorang yang melarikan diri dari kebenaran karena dia takut terluka, dan bahwa Anda hanya bisa sembuh setelah Anda mengerti sepenuhnya kebenarannya.

Reporter Na berdiri di lobi Daehan Daily dan memikirkan keputusan yang harus dibuatnya, saat Intern Ji-won hadir. Dia menyebalkannya seperti biasa, tapi kemudian menghentikannya untuk bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia diberi posisi penuh waktu dengan koran tersebut sebagai imbalan atas artikel palsu.


Intern Ji-won mengatakan dengan semangat idealis bahwa beberapa orang mungkin tidak perlu mengorbankan sesuatu untuk berdiri, tapi mereka berbeda karena mereka adalah jurnalis. Dia bilang dia tidak akan menjadi jurnalis di tempat pertama jika dia akan menjual seperti itu. Pidatonya yang tegak entah bagaimana berakhir dengan hiruk pikuknya tentang tampang tampan Seok-min di sandalnya di tempat kerja. Ha ha ha.

Reporter Na jengkel pada idolanya menyembah Seok-min, dan huffs bahwa dia 3 cm lebih tinggi, heh. Tapi dia menganggap kata-katanya serius. Sendirian di kamar mandi staf, dia menceritakan bayangannya: "Ayo dimarahi saat aku masih bisa. Aku harus tetap melindungi harga diriku. "

Dia masuk ke markas Splash Team dan langsung menuju kantor Seok-min. Dia mengatakan kepada seniornya bahwa dia akan menulis artikel hari berikutnya sendiri. Seok-min bertanya apakah dia yakin dia tidak ingin berhenti dari pekerjaannya, yang meminta Reporter Na untuk mengatakan bahwa dia bisa memukulnya sampai dia merasa lebih baik.


Seok-min tidak dalam suasana memaafkan, dan mengatakan kepada Reporter Na bahwa dia membenci penjilat seperti dia yang melakukan segalanya untuk mencapai kesuksesan. Reporter Na terlihat hampir menangis saat menyadari bahwa dia benar-benar kehilangan perhatian Seok-min.

Tapi Seok-min setuju untuk membiarkan dia menulis artikel hari berikutnya ... tapi di laptop pribadi Seok-min (tidak terpasang). Ketika Reporter Na ragu-ragu bertanya mengapa, Seok-min mengintimidasi dia untuk menghindari sebuah jawaban.

Saat Reporter Na menyeka air matanya dan berjalan keluar, Yoo Kyung masuk ke kantor dan menatapnya kaget. Dia kemudian melambaikan Ji-won tentang pertarungan ganasnya dengan reporter lainnya pada hari sebelumnya, yang Ji-won dengan tidak sadar mengatakan bahwa dia serewah herbivora. Muahaha. Yakin.


Dua polisi datang untuk mengambil pernyataan Moo-young dan menertawakan anggapannya bahwa kematian Letnan Jeon bukanlah sebuah kecelakaan. Ketika salah satu dari mereka bertanya apakah dia menyaksikan sesuatu setelah kecelakaan itu, Moo-young mengambil tindakan mereka dan kemudian kebohongan yang tidak dia duga.

Pembunuh tersebut bertemu dengan Pengacara Jo dan melaporkan bahwa dia tidak dapat menemukan rekaman CCTV di rumah Letnan Jeon. Pengacara Jo mengatakan kepadanya bahwa seseorang bernama Nam Kang-myung akan kembali dari China. Berita ini tampaknya menyangkut pembunuh kami yang tidak tergoyahkan. "Apakah layak baginya untuk kembali?" Tanyanya.

Pengacara Jo mengatakan tidak, dan jika bukan karena orang ini, mereka tidak akan harus membunuh penjaga pantai atau membingkai Seon-woo. Tapi dia mengatakan kepada Killer untuk tidak khawatir dengan semua itu: "Kami paling bahagia saat melakukan apa yang kami instruksikan."


Orang lain baru saja kembali dari China juga-Jaksa Agung Cha, orang simpatik So-ra yang telah mencoba bekerja sama dengan Seok-min dalam kasus Ketua Min lima tahun yang lalu. "Liburan" di China memiliki tujuan rahasia: untuk memakukan lokasi Nam Kang-Myung. Kembali ke kantornya, kami melihat bahwa timnya telah diam-diam bekerja untuk mengungkap "tirai hitam yang mengendalikan Korea" selama lima tahun terakhir.

Jaksa Cha yakin bahwa karena penyakit jantung yang hanya bisa diobati di Korea Selatan, Nam Kang-myung akan segera kembali ke negara tersebut. Keyakinannya bahwa dia adalah perantara yang mencuri uang pajak dari negara tersebut dan menyuap orang-orang seperti Chairman Min di masa lalu. Di papan tulis rahasia, kita melihat bahwa dia menghubungkan kasus lama dengan pembingkaian Seon-woo. Bahkan bos So-ra, Jaksa Im, ada di garis bidiknya.


Jaksa Agung Cha berjalan keluar dari pertemuan dengan pedang China untuk atasannya, menjaga tipu muslihatnya dengan suvenir. Dalam perjalanan, tim junior di timnya melaporkan kemajuan yang dibuat dalam kasus penahanan Seon-woo. Mendengar bahwa So-ra telah memanggil Jaksa Im, dia sengaja mengeluarkan pedang dari sarungnya, sehingga So-ra sama redup dan ruamnya seperti sebelumnya.

Jaksa Im anggur dan dines Jaksa Wilayah untuk menemukan jalan keluar dari ulangan. Tapi Jaksa Wilayah mengatakan kepadanya secara terus terang bahwa dia harus bekerja sama dengan So-ra dan mengklaim bahwa dia tidak bersalah di pengadilan.

Jadi, Jaksa Im duduk di kantor So-ra, kaki disilangkan dan kaki berayun tak berdaya saat So-ra membahas laporan kasus awal. Setiap kali dia menunjukkan kelalaian di pihaknya, dia menjawab: "Saya tidak ingat. Saya hanya diselidiki berdasarkan temuan polisi, "lagi dan lagi


So-ra akhirnya menemuinya dengan menanyakan namanya, yang tanpa berpikir dia mengoceh dari jalur yang sama dengan yang dia tidak tahu, maka dia berhenti dan melotot padanya. Setelah menggonggong padanya karena tidak tahu berterima kasih atas semua dukungan yang diberikan kepadanya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan membuat dua panggilan telepon begitu dia pergi: satu untuk menyelesaikan masalah ini, dan yang lainnya kepada ayahnya, yang percaya bahwa dia aman dari hukum Karena putrinya adalah jaksa penuntut.

Saat dia mulai keluar dari kantornya, So-ra bertanya apa hubungannya dengan Chief Gu. Dengan membawa sebuah berkas kasus, dia mengatakan kepadanya bahwa Chief Gu telah ditampar dengan sebuah tuntutan penghinaan tahun enam tahun yang lalu, namun didakwa oleh Jaksa Im. Secara kebetulan, perusahaan yang membela Kepala Gu adalah Nuh.

Dia meminta jaksa penuntut kepala jika tidak menarik bahwa setiap kali ketiga partai terlibat dalam sebuah kasus, putusan tersebut merupakan keputusan yang aneh dan tak terduga. Hampir seolah-olah ... ada kesepakatan curang yang terjadi di balik layar.


So-ra bertanya apakah kasus Seon-woo juga merupakan bagian dari kesepakatan ini, dan Jaksa Im bertanya kepadanya apakah dia benar-benar bermaksud untuk melawannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan terus berjuang selama dia bisa, jadi dia harus menanggungnya sebaik mungkin. Taman Paralegal memberinya jempol yang tenang.

So-ra mengunjungi Moo-young selanjutnya dan mengajari kondisinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia benar-benar mengkhawatirkannya, terutama karena jenis jurnalisnya: ceroboh dan hanya fokus pada balas dendamnya.

Kata terakhir itu menyerang Moo-young dan dia bertanya apa yang dia bicarakan. So-ra menyerahkan berkas itu pada kasus Boss Park dan Moo-young melihat jejak dunia pada salah satu sepatu gadis yang terbunuh itu. So-ra bertanya apakah pria bertato yang dia cari membunuh saudaranya.


Saat Moo-young menatapnya dengan heran, dia mengaku bahwa dia memikirkan hal itu. Jika dia mengejar si pembunuh sendiri, maka bekas luka Moo-young tidak akan pernah sembuh. Dan, jika dia tetap diam dan menggunakan rasa hausnya untuk balas dendam untuk menyelesaikan kasus ini, maka itu juga tidak benar.

Sebaliknya, dia menawarkan untuk bekerja dengannya untuk menemukan kebenaran. "Jika Anda dan saya adalah satu-satunya yang bisa menyelesaikan kasus ini, hanya tepat bagi kita untuk melakukannya ... Apakah Anda ingin bergabung dengan saya dan melihat apa yang ada di ujung jalan ini?" Moo-young setuju dan mengatakan bahwa dia mungkin akan Menyesal jalan ini, tapi inilah satu-satunya cara untuk mendapatkan kembali hidupnya.

Tapi sebelum mereka mengejar pembunuh Chul-ho, Moo-young ingin So-ra melakukan otopsi di tubuh Letnan Jeon. Dia mengatakan kepadanya tentang pembunuh yang menyuntikkan sesuatu ke Jeon, dan menaruh kepercayaannya pada So-ra untuk mencari tahu apa itu.


Jaksa Im bertemu dengan Kepala Gu di sebuah restoran mahal dan memperingatkannya bahwa So-ra tahu tentang hubungan mereka. Alih-alih mengatakan kepadanya jalan keluar, Chief Gu mengungkapkan ketidaksenangannya pada ketidakmampuannya.

Dia memperingatkan Jaksa Im bahwa begitu dia berjalan keluar dari restoran, dia akan dibawa ke komite disiplin untuk menerima suap dan membebaskan anak dari keluarga konglomerat.

Dengan gugup, Jaksa Im bertanya apakah Chief Gu bermaksud memotongnya atau jika dia memiliki rencana dalam pikirannya. Chief Gu meminta kesetiaannya yang tidak perlu dipertanyakan mulai hari ini, bukan kemitraan yang mereka lakukan sebelumnya. Setelah Jaksa Im setuju, Chief Gu berjanji untuk mengurus semuanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/falsify-episodes-15-16/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 15

 
Back To Top