Sinopsis Falsify Episode 20

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 27 Agustus 2017

Sinopsis Falsify Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 20

Si pembunuh bertemu dengan Pengacara Jo dan menyerahkan pemantik Letnan Jeon. Pengacara mengantongi pen drive kecil yang tersembunyi di dalamnya, dan menyarankan Pembunuh untuk berbaring sebentar. Dia melihat luka bakar di lengan Killer dan mengatakan kepadanya untuk melakukan sesuatu karena hal itu "menonjol dan tidak menyenangkan untuk dilihat."

Ketika Pembunuh tidak bereaksi, Pengacara Jo tumbuh mudah tersinggung dan mengingatkannya akan tujuan keberadaannya. Pembunuh menyembunyikan luka dan daunnya, tetap tanpa ekspresi.

Setelah mengerutkan dahi pada petugas pembunuh yang berangkat, Pengacara Jo tiba di pesta eksklusif pengacara dan wartawan bahwa Chief Gu telah meminta Redaktur Jung untuk hadir. Dia dengan riang memberi tahu surat-surat lain bahwa mereka harus memanfaatkan posisi lemah Daehan Daily, lalu melihat-lihat Editor Jung.



Dalam perjalanan ke editor, dia disambut oleh seorang pria yang menjabat tangannya dan meninggalkan sebuah catatan di telapak tangannya. Kehilangan cintanya yang baik, Pengacara Jo bertemu pria itu di pojok yang tenang dan bertanya apa maksudnya dengan menulis bahwa mereka semua bisa terbuka. Pria tersebut mengungkapkan bahwa Tim Splitter Daehan Daily sedang menyelidiki kasus Nam Kang-myung dan khawatir bahwa bagiannya sendiri di sampulnya mungkin terungkap. Ini sangat mengguncang Pengacara Jo, dan dia mengeluarkan kemarahannya pada pria tersebut dengan mempermalukannya.

Sementara itu, Chief Gu sedang melakukan beberapa penyelidikan sendiri dengan bertemu dengan seorang pria bernama Doctor Kim, yang tampaknya adalah orang yang membuat kematian Kang-Myung. Kepala memiliki orang terpojok dan menekannya untuk menumpahkan alasan kembalinya Kang-myung ke Korea Selatan. (Oh, jika Anda hanya bekerja untuk kekuatan kebaikan!)

Seok-min menyetir dan memikirkan petunjuk yang ditinggalkan Chul-ho, yang menyamar sebagai kesalahan sembrono. Seok-min mempertimbangkan kasus palsu yang terus mereka hadapi dan bertanya-tanya apakah Chul-ho mendorong mereka ke dalam penyelidikan ini.


Dalam pikirannya, dia memarkir mobil dan mempertimbangkan kemungkinan Chul-ho ingin memperbaiki keadaan. Dia berpikir kembali ke percakapan terakhir yang dia dapatkan melalui telepon dengan Chul-ho setelah mengetahui tentang keterlibatannya dalam diagnosis demensia dari Ketua Min.

Dia dengan marah meminta Chul-ho untuk kembali dan memberitahu semua orang bahwa cerita demensia itu bohong, tapi Chul-ho bertanya dengan hati-hati jika ada yang dia katakan akan mengubah apa yang terjadi. Dia telah mengatakan bahwa dia bermaksud mengatur segalanya dengan benar, tapi ...

Chul-ho pasti mengatakan sesuatu yang penting, tapi kita tidak tahu apa itu. Saat ini, Seok-min mengangguk pada dirinya sendiri karena ingatannya membenarkan dugaannya.


Di kantor polisi, detektif itu memberikan kabar buruk kepada So-ra: Sementara mereka mengangkat sidik jari Killer dari jaketnya, dia tidak ada dalam database mereka. Ketika Paralegal Park berjanji untuk menangkapnya, Moo-young menunjukkan bahwa si pembunuh menggunakan racun yang tidak bisa dilacak dan kemungkinan seorang profesional.

Tapi ketika dia menyarankan agar Killer menjadi anggota sebuah organisasi tempat identitasnya tidak dapat diungkapkan, polisi lain menertawakan imajinasinya yang jelas. Saat itu, Seok-min masuk dan menunjukkan bahwa skenario tersebut benar-benar layak dilakukan sejak tahun 2000 seorang korban kecelakaan tanpa identitas kemudian ditemukan sebagai operasi intelijen. Ini membungkam polisi.

Jaksa Agung Cha segera masuk dan So-ra bangkit dengan canggung untuk menyambutnya. Jaksa penuntut memperhatikan Seok-min dan keduanya menarik diri untuk memiliki kata-kata pribadi. Seok-min dengan cepat menebak bahwa Jaksa Agung masih memegangi kasus Nam Kang-myung, tapi jaksa tidak lagi mempercayainya cukup untuk bekerja sama.


Dia memanggil Daehan Daily sebagai ahli dalam memalsukan berita dan mengatakan kepadanya untuk tidak ikut dalam kasus ini. Seok-min mengatakan bahwa dia tidak dapat berhenti berusaha memperbaiki keadaan, dan Jaksa Penuntut Cha menuduhnya tidak malu. "Tidak, saya malu," katanya padanya. "Orang dengan pikiran yang kurang terpelintir bahkan bisa menyebutnya pertobatan."

Ketika So-ra akhirnya meninggalkan kantor polisi, Taman Paralegal pergi untuk mengambil mobil, dan dia beralih ke Moo-young. Dia meminta maaf, tapi dia mengatakan kepadanya untuk berhenti merasa menyesal. Dia bertanya apakah itu karena dia tidak akan memulai jika dia merasa takut, tapi So-ra mengakui bahwa dia merasa malu melihat betapa takutnya dia.

Jaksa Cha keluar saat itu, dan So-ra pergi bersamanya. Saat mereka pergi, Moo-young mendengarnya merujuk kepadanya sebagai "reporter yang saya kenal," dan bertanya-tanya mengapa hal itu sangat mengganggu dia. Heh.


Tim Berita Patriot tampaknya memiliki jawaban atas pertanyaannya dan mengutuk sel-sel yang tidak romantis di tubuh Moo-young yang membiarkan seorang wanita berjalan seperti itu. Chief Yang huffs bahwa mereka harus meninggalkan dua idiot untuk mencari tahu dengan susah payah mereka sendiri.

Setelah terdampar oleh timnya, Moo-young melihat ke sekeliling tempat parkir, saat Seok-min tiba-tiba menuduhnya dan menuduhnya tidak waras. Moo-young mengambil kemarahan Seok-min dengan tenang, dan ketika Seok-min dengan kasar mengatakan kepadanya untuk masuk ke mobilnya, Moo-young hanya bergumam bahwa Seok-min adalah orang asing.

Pengacara Jo memanggil Chief Gu dengan panik, mengingatkannya bahwa dia akan pergi bersama mereka jika kebenaran tentang kasus Nam Kang-Myung keluar. Chief tertawa bahwa dia adalah orang luar yang lengkap dalam kasus itu. Terlepas dari ancaman Joer Jo, Chief Gu tetap tidak peduli dengan mengungkapkan usaha patungan mereka yang lain.


Kembali ke kantornya, Pengacara Jo menemukan Jaksa Im menunggunya. Dia menyerahkan salinan salinan bagan kepentingan orang lain dari Penuntut Cha Cha dan menjelaskan bahwa kantornya sedang mempertimbangkan untuk mengejar Nam Kang-myung.

Pengacara Jo berpura-pura tidak mengenal Kang-myung, dan Jaksa Im tersenyum puas saat mengatakan pada pengacara bahwa dia tidak perlu lama berpikir: "Jangan menembak komedi mana orang mati hidup kembali."

Di luar kantor Nuh, Jaksa Im memanggil Chief Gu untuk melaporkan pengiriman ancamannya. Dia juga mengatakan bahwa kapal Nam Kang-myung akan segera mendarat dan bertanya apakah dia dapat menangani konsekuensinya jika orang tersebut ditangkap. Chief Gu tetap tidak peduli.


Setelah banyak berpikir, Pengacara Jo memanggil seseorang dan mengatakan bahwa dia perlu melaporkan kegiatan Chief Gu kepada para tetua.

Seok-min dan Moo-young duduk di restoran pinggir jalan dan membaca artikel palsu Chul-ho. Dia berbagi firasat bahwa Chul-ho meninggalkan kesalahan yang disengaja dalam artikelnya dengan Moo-young, yang sepertinya tidak terpengaruh oleh idenya. Menyengat dari pengkhianatan saudaranya, dia bertanya mengapa beberapa artikel tergelincir dalam artikel palsu ini.

Seok-min menjelaskan bahwa itu karena slip-up Chul-ho bahwa mereka menemukan hal-hal tertentu yang seharusnya tidak pernah muncul. "Apa menurutmu Chul-ho ingin seseorang mengenali kesalahannya?"


Berjuang dengan emosinya, Moo-young bertanya mengapa Chul-ho tidak pernah memberi tahu siapa pun sehingga dia bisa berhenti menulis artikel itu. Seok-min berspekulasi bahwa Chul-ho mungkin mulai dengan berpikir bahwa dia bisa berhenti, tapi akhirnya tahu bahwa tidak ada jalan kembali. Jadi, Seok-min berteori, Chul-ho mulai melihat sebuah kasus yang tidak bisa diungkapkan, dan itu menjadi yang terakhir baginya.

Seok-min memberitahu Moo-young bahwa bola itu ada di istananya sekarang. "Bisakah kau memeluk penyesalan kakakmu? Bisakah kamu memaafkannya? "Moo-young tidak mengira pengampunannya akan mengubah apapun, tapi Seok-min bersikeras bahwa memaafkan saudaranya akan membebaskan Moo-young.


Dia mengakui bahwa ketika dia melihat Moo-young mengekspos Daehan Daily dalam kasus Seon-woo, dia pikir tidak apa-apa untuk menggunakan rasa hausnya untuk membalas dendam untuk membersihkan rawa tempat kerjanya. Tapi dia menyesali hal itu sekarang dan mengatakan bahwa dia seharusnya tidak melibatkan Moo-young.

Saat protes Moo-young, Seok-min secara terang-terangan menunjukkan bagaimana orang terus terluka karena kecerobohannya. Menyalahkan Moo-young untuk serangan So-ra dan kematian Boss Park, Seok-min meninggalkan Moo-young untuk rebus dalam keheningan.

Dalam kilas balik, kita melihat panggilan terakhir Seok-min dengan Chul-ho lagi, dan kali ini, kita mendengar apa yang dikatakan Chul-ho. Dia mengatakan bahwa dia telah memikirkan untuk memperbaiki semuanya, tapi masalahnya lebih besar dari yang dia bayangkan.


Seok-min menyuruhnya kembali agar dia bisa membantu, tapi Chul-ho membuatnya berjanji untuk tidak terlibat. "Saya harus menjadi orang yang akan mengakhiri ini," kata Chul-ho, menambahkan bahwa jika dia gagal, dia tidak ingin ada orang yang dia cintai terluka dengan mengikuti jejaknya.


Mengingat panggilan di masa sekarang, Seok-min memberitahu Moo-young bahwa Chul-ho tidak ingin dia terluka. Kemudian, dia mengatakan dengan kasar bahwa Moo-young harus berhenti sebelum dia menghancurkan kasus ini dengan mencoba membalas dendam saudaranya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/falsify-episodes-19-20/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 20

 
Back To Top