Sinopsis Falsify Episode 9

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 11 Agustus 2017

Sinopsis Falsify Episode 9

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 9

Saat Moo-young hendak menutup pintu van dan meninggalkan Seon-woo yang dibingkai (dan sekarang baru saja lolos) disembunyikan oleh Boss Yang, Seon-woo ragu-ragu mengucapkan terima kasih kepada Moo-young. Untuk meyakinkannya, Moo-young menyinggung pengalamannya sendiri karena dibingkai dan mengatakan pada Seon-woo bahwa dia ada di sini untuk mengurus semuanya.

Van pergi dengan Seon Woo ke dalam bersama dengan Tim Berita Patriot lainnya, dan Moo-young menuju ke tempat berikutnya dalam agendanya.

Sementara itu, Seok-min berdiri di depan pintu terkunci ke ruangan yang berisi server Splash Team. Pemimpin Redaksi JUNG HAE-DONG ada di sana untuk menghancurkan mereka atas perintah Chief Gu, tapi Seok-min meminta satu kesempatan terakhir untuk menemui Chief Gu.




So-ra tiba di Daehan Daily, mungkin untuk mencari server untuk melihat apakah artikel tersebut berisi artikel memberatkan Chul-ho yang ditulis sebelum penangkapan Seon-woo (menunjukkan bahwa Daehan Daily memiliki tangan dalam membingkai Seon-woo sebelum polisi bahkan memiliki Kesempatan untuk menginterogasinya).

Pada saat yang sama, Seok-min mengajak pendengarnya ke Chief Gu dan memberinya satu kesempatan terakhir untuk mengatakan yang sebenarnya. Seok-min mengingat percakapannya dengan tunangan sopir tunangan Chul-ho yang seharusnya dipukul, dan bagaimana dia mengirim semua informasi itu ke Chief Gu.

Jadi Seok-min sudah tahu bahwa Chief Gu telah meliput kematian Chul-ho, tapi dia bilang dia memberinya keuntungan untuk keraguan sekali lagi.


Namun, ketika Chief Gu tidak berkebalikan, Seok-min menuntut untuk mengetahui sejauh mana skema ini berjalan, dan apakah Chief Gu adalah dalang dibalik semua artikel palsu Chul-ho. Fed naik, Chief Gu berdiri dan berteriak pada Seok-min, dan dengan emosi tinggi, Seok-min menggunakan nama Chief Gu yang diberikan (mengacu pada seorang elder / atasan dengan nama mereka yang diberikan sangat tidak sopan, jadi dengan melakukan itu, Seok-min adalah Menunjukkan bahwa dia tidak lagi menghormati Chief Gu sebagai pribadi).

Menenangkan diri, Chief Gu mengingatkan Seok-min bahwa dia telah menjadi reporter yang tidak berguna selama lima tahun sekarang, setelah tidak melakukan apapun dalam periode intervensi setelah pembubaran Tim Splash. Seok-min mengakui bahwa itu benar, tapi dia mengatakan bahwa dia memiliki satu keunggulan dibanding Chief Gu: Dia tidak akan rugi, jadi dia akan melakukan apapun untuk sampai ke dasar kasus ini.


Lalu, Seok-min membanting sebuah USB yang berisi info tentang semua artikel lama Splash Team, termasuk yang dipalsukan Chul-ho yang membingkai Seon-woo. Dia mengancam untuk melepaskan semua itu keesokan harinya, kecuali Chief Gu mengizinkannya untuk memulai kembali Splash Team. Tapi pada saat itu, seorang sekretaris mengumumkan bahwa jaksa telah tiba.

So-ra adalah salah satu jaksa penuntut, dan saat dia melihat-lihat sekeliling kantor, dia melihat pintu ruang server Splash Team ditarik dari engselnya dan semua server di dalamnya hancur secara fisik. Editor Jung tiba-tiba terengah-engah dan mengenalkan dirinya. Melihat bagaimana dia sudah tahu namanya, So-ra mencurigai ada sesuatu yang sedang terjadi, tapi dia menukar salam dengan dia dengan cara yang sopan-cara menyapa orang yang Anda kenal adalah musuh Anda.

Editor Jung mengklaim bahwa Daehan Daily tidak memiliki apa-apa untuk disembunyikan dan sangat bersedia bekerja sama dengan polisi. Selain itu, dia menyiratkan bahwa tidak sopan dia untuk masuk ke perusahaan mereka dengan surat perintah pencarian dan penyitaan tanpa terlebih dahulu menanyakannya secara tidak resmi.


Pada saat itu, So-ra menahan umpan tamunya dan mengatakan bahwa surat perintah tersebut belum keluar, jadi mereka masuk sebagai pengunjung. Kemudian dia terus berspekulasi dengan keras bahwa jika Daehan telah menghancurkan server mereka setelah mengetahui bahwa hanya ada permintaan untuk surat perintah yang diproses ...

Kemudian bosnya, Kepala Jaksa Penuntut IM JI-TAE, ikut berlari masuk, terengah-engah dari pengerahan tenaga. Dia bertanya apa yang dia lakukan dengan menyelidiki Daehan Daily. So-ra melanjutkan spekulasinya, menambahkan bahwa melihat bagaimana jaksa penuntut yang memimpin sidang pertama Seon-woo (Jaksa Im) datang terburu-buru untuk menghentikan penyelidikan ulang potensial, pasti terlihat mencurigakan.


Seok-min menunggu di depan rumah Moo-young, dan keduanya pergi untuk minum-minum (tapi Moo-young sangat enggan melakukannya).

Seok-min bertanya pada Moo-young apakah dia yang memberi Seon-woo tempat untuk disembunyikan. Jelas, Moo-young mencurigai Seok-min setelah melihat mantan teman kakaknya bertahun-tahun kemudian setelah jatuh, jadi dia bertanya kepadanya apakah dia memiliki alat perekam padanya. Seok-min mengatakan bahwa mungkin dia melakukannya, jadi Moo-young tidak memberikan jawaban yang jelas pada Seon-woo.

Karena nalurinya mengatakan bahwa Moo-young berada di belakang pelarian Seon-woo, Seok-min mengatakan pada Moo-young kekhawatirannya: Dia berpikir bahwa Moo-young telah tumbuh terlalu percaya diri setelah membawa Boss Park turun dengan sukses, dan memperingatkannya bahwa Seon- Kasus woo tidak akan sama karena Moo-young sekarang mengejar kekuatan yang jauh lebih besar dari dirinya sendiri. Jika Moo-young melempar kerikil, Seok-min mengatakan, lawannya yang gelap akan memukulnya dengan batu.


Moo-young bilang dia tidak peduli, karena satu-satunya yang dia takuti adalah melakukan apa-apa-dia tidak ingin berakhir menderita tanpa tahu mengapa, seperti saudaranya. Sebagai jawaban, Seok-min bertanya apakah dia berencana untuk menggunakan kasus kecil penggorengan Seon-woo untuk mengejar kahuna besar (alias kelompok korup yang tampaknya terkait dengan semua pembunuhan ini).

Moo-young bersikeras bahwa karena mereka memiliki bukti, mereka akan bisa mendapatkan kebenaran, tapi Seok-min tidak berpikir bahwa Moo-young memiliki kesempatan bola salju di neraka. Moo-young mengatakan bahwa itu tidak masalah karena pada saat ini, dia tidak akan rugi. Ini mengingatkan Seok-min tentang percakapannya sendiri dengan Chief Gu, dan dia terkekeh, menyukai setidaknya mereka memiliki satu kesamaan.

Seok-min memberitahu Moo-young bahwa sebagai menggali lebih dalam kasus ini, dia tidak akan menyukai apa yang dia temukan. Namun, Moo-young mengangkat bahu, memutuskan bahwa dia akan menghadapinya saat waktunya tiba.


Pada makan malam sushi Jepang yang mewah bersama Pengacara Jo, Chief Gu mengungkapkan bahwa dia akan menyetujui tawaran Seok-min dan memulai ulang Tim Splash, namun dia menambahkan bahwa ini mungkin hanya akan menjadi pemulihan sementara karena dia menggunakan tim untuk hanya mengalihkan perhatian. Seok-min menggali lebih dalam. Kepala Gu membacakan pepatah lama: Orang harus menjaga agar teman dekatnya, tapi musuh-musuhnya mendekat.

Ketika pertemuannya dengan Chief Gu selesai, Pengacara Jo menuju ke kamar berikutnya, di mana teman Seon Woo, SONG TAE-JOON, menunggunya. Membujuknya dengan pesta yang luar biasa dan janji-janji bantuan dan kekayaan yang tersembunyi, Pengacara Jo menarik sisi serakah Tae-joon dengan mengatakan kepadanya untuk memikirkan masa depannya sendiri.


Halaman depan dari surat kabar pagi berikutnya menggambarkan wawancara Tae-joon tentang pelarian Seon-woo. Tae-joon mengklaim bahwa dia menciptakan artikel Chul-ho, yang pasti merupakan bukti yang meyakinkan untuk menunjukkan bahwa Seon-woo tidak bersalah dan telah dibingkai. Tapi sekarang Tae-joon mengklaim artikel itu dibuat sesuai permintaan Seon-woo, karena Seon-woo ingin meninggalkan penjara dengan biaya berapa pun.

Melihat temannya di TV yang menyebarkan kebohongan yang tidak masuk akal ini, Seon-woo mulai muntah karena shock emosional. Rekan rekan Patriot Yong-shik, yang telah mengawasinya, meninggalkan rumah itu sejenak untuk membeli obat-tapi ketika dia kembali, Seon-woo sudah tidak ada lagi.

So-ra melihat Tae-joon memasuki kantor kejaksaan untuk diinterogasi, dan dia diserbu oleh sekawanan wartawan. Dari jauh ke arah lain, Seon-woo juga melihat, tampak sedih tapi mengerti.

Meskipun bawahan So-ra, Paralegal PARK JIN-WOO, senang karena mereka akhirnya memiliki saksi yang solid atas kasus mereka, So-ra tampaknya berkonflik tentang apakah Tae-joon benar-benar mengatakan yang sebenarnya.


Setelah sekilas terakhir tentang Tae-joon, Seon-woo menuju jembatan di atas sungai yang dalam dan memanggil Moo-young. Dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki kemauan untuk bertarung lagi, dan mengatakan kepada Moo Young bahwa dia bersyukur atas usahanya. Mengetahui bahwa Seon-woo berencana untuk bunuh diri, Moo-young dengan cemas melaju ke lokasi Seon-woo.

Seon-woo dengan hati-hati melepas sepatunya dan meletakkan telepon untuk mempersiapkan dirinya untuk melompat. Moo-young mendekat, melihat Seon-woo tertatih-tatih di kereta, dan dengan cepat melompat keluar dari mobil. Moo-young berteriak nama Seon-woo, mengulurkan tangannya dan memberi isyarat agar dia berhenti, dan Seon-woo melirik ke arahnya dengan ekspresi putus asa sebelum mencondongkan tubuh ke depan melewati jembatan.


Sementara dia mempertanyakan Tae-joon, paralegal So-ra menyela dan mengumumkan bahwa Seon-woo telah melakukan bunuh diri. Dan di kantor polisi, Moo-young membenarkan bahwa ia menyaksikan Seon-woo melompat ke kematian ini.

Di ruang interogasi, Tae-joon benar-benar jatuh dari kursinya karena shock dan bersalah. So-ra mencoba menghiburnya dan dengan lembut mengatakan kepadanya bahwa dia harus menceritakan semuanya karena mereka adalah orang baik yang berusaha membantu, tapi Tae-joon sangat berduka sehingga dia bahkan tidak bisa berbicara.

Taman Paralegal menduga bahwa mungkin kematian Seon-woo mungkin akan menjadi lebih baik, karena mereka dapat segera menyelesaikan kasus ini dengan cepat. Tapi So-ra ingin menggali lebih dalam dan mengetahui nyata kebenaran, karena seseorang baru saja meninggal untuk itu.


Letnan Jeon memanggil Jaksa Im, prihatin karena sepertinya mayat apung tidak ditemukan di sungai. Jaksa Im memberitahu Letnan Jeon bahwa dia seharusnya mengumumkan bahwa Seon-woo melakukan bunuh diri, dan seharusnya tidak menjadi masalah bahkan tanpa bukti kematian yang jelas karena ada motif di balik tindakan bunuh diri tersebut dan ada saksi yang melihatnya terjadi.

Namun, Letnan Jeon ragu untuk mengumumkannya sebagai kematian karena tubuh Seon-woo belum ditemukan, dan jika Seon-woo ditemukan hidup-hidup, maka dia harus bertanggung jawab sepenuhnya. Namun, atas dorongan jaksa, Letnan Jeon menggertakkan gigi dan mengikatkan diri untuk menghadapi para reporter. (Hm, begitu juga Moo-young menyelamatkannya pada menit terakhir setelah semuanya?)


Di depan kamera yang berkedip, Letnan Jeon mengatakan bahwa menurut bukti tidak langsung, Seon-woo pasti meninggal karena bunuh diri. Dia menjelaskan bahwa dia menganggap Seon-woo hanyalah penjahat mencari perhatian yang memanipulasi media agar merasa kasihan padanya, dan dia melukis polisi pekerja keras itu - seperti korban sebenarnya dari kasus ini.

Chief Gu dan Jaksa Im juga melakukan obrolan telepon, karena Jaksa Im ingin membagikan kabar baik bahwa senar longgar (Seon-woo) sekarang telah diikat karena kejadian baru-baru ini (bunuh diri Seon-woo). Namun, Chief Gu sepertinya tidak terlalu bersemangat dengan berita tersebut dan mengatakan kepada Jaksa Im untuk menyingkirkan So-ra, karena dia menyulitkan masalah dengan menempelkan hidungnya ke tempat yang tidak seharusnya.


Mendengar ini, Jaksa Im berpikir bahwa Chief Gu sedikit menyilang dengan mengatakan kepadanya bagaimana mengelola karyawannya sendiri. Kepala Gu mengatakan kepadanya mengapa dia ingin So-ra pergi, dan dalam ancaman terselubung, dia mengatakan bahwa aku akan menjadi seseorang yang dia butuhkan.

Seok-min kembali ke ruang Splash Team, dimana semuanya reruntuhan. Dia melirik semboyan mereka yang berbunyi: "Jika seseorang memiliki keberanian untuk mengajukan pertanyaan yang benar, itu tidak terlambat untuk apapun."


Dengan sengaja, Moo-young menabrak paralegal So-ra dan memulai sebuah konflik. Tapi kemudian gangster seperti gangster Paralegal Park muncul dan menarik tangan Moo-young ke kantor kejaksaan.

Hanya saja, itu adalah bagian dari rencana Moo-young selama ini: Dia ingin menginterogasi Tae-joon sendiri, jadi begitu dia melihat Tae-joon di ruang tunggu, Moo-young segera masuk, mengunci pintu, dan barikade saya t.

Moo-young memperkenalkan dirinya pada Tae-joon sebagai ajakan untuk membantu mewujudkan keadilan. Dia bertanya apakah Tae-joon ingin tahu apa kata-kata terakhir Seon-woo sebelum dia bunuh diri. Dia menarik keluar rekaman sebagai Tae-joon membuat untuk mengabaikan dia dan pergi. Suara Seon-woo bisa terdengar berkata: "Saya pikir saya bisa melakukan apapun begitu saya keluar, tapi sekarang saya tidak memiliki kekuatan untuk melawan mereka lagi."


Sambil menatap tajam pada Tae-joon, Moo-young mengatakan kepadanya bahwa sejak saat ini, dia adalah surat perintah, jaksa, dan hukum, jadi dalam kepentingan terbaik Tae-joon untuk menjawab dengan jujur.

Setelah mendapat perhatian sekarang, Moo-young bertanya mengapa Tae-joon melakukan apa yang dia lakukan terhadap Seon-woo meski temannya. Mata Tae-joon terbelalak karena rasa bersalah, tapi malah malah mencambuk dan memanggil Moo-young gila.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/falsify-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 9

 
Back To Top