Sinopsis King Loves Episode 10

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 03 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 10

Di biro investigasi, Won melihat penjaga yang melihatnya menyeret San dengan kasar ke selnya. Awalnya, dia menarik pedang ke arahnya, tapi dia berubah pikiran dan dengan keras mengalahkan penjaga saja. (Tunggu apa?)

Dia kemudian memekik peringatan ke penjaga, bersumpah bahwa jika dia pernah meletakkan tangannya di salah satu bangsanya lagi, maka dia akan mati.

Won menemukan Rin di selnya, dan Rin bertanya mengapa Won datang, tapi Won mengoreksi dia dan mengatakan bahwa Rin harus bertanya kepada Won mengapa dia datang hanya sekarang.



Mereka duduk bersama di dalam sel, dan Rin bertanya pada Won apakah dia melihat bibir San yang berdarah. Won menjawab bahwa dia melakukannya, menambahkan bahwa dia tahu Jeon bertanggung jawab atas hal itu, menambahkan bahwa menyaksikan pelecehan San membuatnya sangat sakit.

Won menyarankan agar Rin menjauhkan Jeon dari pandangannya karena dia tidak yakin apa yang akan dia lakukan padanya, dan Rin hanya menyuruh Won untuk maju dan melakukan apa yang dia inginkan. Ha.

Won kemudian memberitahu Rin kesepakatan yang dibuat ayahnya dengannya tentang hanya membiarkan salah satu dari mereka pergi. Won mengaku bahwa dia mungkin akan melepaskan San dan meninggalkan Rin, karena dia membenci gagasan San dianiaya.


Rin mengatakan bahwa Won telah memberitahunya sebelumnya bahwa dia adalah satu-satunya temannya, dan satu-satunya yang bisa dia percaya. Ketika dia bertanya apakah Won menyerahkan satu-satunya teman untuk seorang wanita, suara Won retak, tapi dia masih membenarkannya. Udara canggung sesudahnya, tapi kemudian Rin tertawa tiba-tiba, dan Won tidak bisa tidak ikut bergabung.

Larut malam, para penjaga membiarkan San keluar dari selnya, dan terasa lebih berhati-hati (dan sangat hormat) dalam perlakuannya terhadapnya. Dalam perjalanan keluar, yang dia khawatirkan hanyalah Rin, yang belum pernah dilihatnya sejak mereka berpisah.

Dia mengembara sendirian, saat salju mulai runtuh. Di dekatnya, dia melihat Won menunggunya. Dia berlari menghampirinya dan dengan sigap menuntut untuk mengetahui di mana dia berada dan jika dia tahu bahwa temannya telah dibawa pergi.


Dia merasa bersalah karena mendapatkan Rin terlibat dalam bisnisnya, tapi Won tidak mengalihkan pandangannya dari luka di bibirnya. Dengan penuh kekhawatiran, dia memijat dagunya dan menyentuh potongannya, lalu menariknya ke pelukannya.

San mencoba untuk bergulat menjauh, tapi Won memintanya untuk berpura-pura bahwa dia tergelincir di atas es dan jatuh ke pelukannya. "Jadi, ramping saya sebentar," katanya, dan saat dia menutup matanya, San melebarkan miliknya.

Keesokan paginya, Won dan San bangun di penginapan favorit Won. Mereka mulai bertengkar dengan sebuah surat yang ditulis oleh San, karena Won ingin membacanya. San sasses yang hanya penjaga belaka tidak bisa membaca, tapi Won meraih tangannya untuk menstabilkan kertas dan rekan-rekannya dari balik bahunya.


San mengalami saat kesadaran saat tangan Won memeganginya dengan kuat, dan dia sejenak lupa bahwa dia sedang membaca surat rahasianya. Dia memerintahkannya untuk mundur, merasa agak terguncang dan tidak yakin bagaimana memproses reaksinya, dan dia mematuhi.

Won telah mengumpulkan bahwa surat tersebut ditujukan kepada Menteri Eun, dan menunjukkan betapa anehnya bagi seorang pelayan untuk menulis surat kepada tuan mereka. San menjelaskan bahwa dia hanya perlu memberi tahu Menteri Eun bahwa dia aman karena dia mungkin khawatir, dan juga, dia berharap bisa membantu Rin dibebaskan.

Lucunya, San belum mengembalikan nama palsu Won ke dalam memori, dan dia terus menggunakan nama Rin dan namanya secara bergantian. Oleh karena itu, Won mengeluh menjelaskan bahwa dia adalah Han-chun, menatap lurus ke matanya. Kontak mata langsung sedikit terlalu banyak untuk San, dan tatapannya mulai mengembara saat dia mencoba mengubah topik pembicaraan.


Anak-anak dari panti asuhan muncul untuk menjual beberapa informasi mengenai dua penarik keranjang. Mereka ingin uang mereka terlebih dahulu, dan San juga memberi mereka tugas mengirimkan surat ke tab Menteri Eun di Won.

Dengan ujung dari anak-anak, Won dan anak laki-laki bertengkar dengan penarik keranjang, yang berpakaian seret dalam usaha untuk melarikan diri. Memikirkan Rin di penjara, San menjadi tidak sabar saat meminta penarik keranjang yang memerintahkan mereka untuk mencuri anak panah mahkota mahkota.

Ketika mereka menolak untuk menjawab, San meminta Jang Eui dan Jin Gwan untuk mematahkan tulang mereka. Ancaman tersebut membuat penarik keranjang memberi nama pada pelanggan mereka: pedagang garam di pasar.


Kemudian, San dan Won duduk di sebuah restoran di seberang warung pedagang garam, tapi yang bisa dipikirkan San adalah pelukan mereka dari malam sebelumnya. Won menatapnya penuh harap, senyum lebar di wajahnya.

San merengek melihat pedagang garam tidak melakukan apa-apa, jadi Won menjelaskan bahwa mereka harus melihat siapa yang benar-benar menarik senar, karena tidak mungkin pedagang garam itu merencanakan segalanya sendiri.

San menyarankan agar mereka menangkap pria itu dan membuat pengakuan dari dirinya. (Sungguh, gadis? Anda tidak melihat ironi di sini?) Won menemukan tendensi barunya yang baru aneh dan bertanya-tanya dengan keras jika penjara mengubahnya. Dia membalas pertanyaannya sendiri, bertanya pada Won apakah dia bahkan khawatir dengan temannya di penjara.


Won menertawakan kekhawatirannya, dan San meletus, memberitahu Won tentang semua kengerian yang terjadi di penjara dan mengatakan bahwa satu-satunya alasan mengapa dia bisa begitu acuh tak acuh adalah karena dia tidak tahu betapa buruknya kejadian di sana.

Won meyakinkannya bahwa Rin memiliki koneksi yang kuat dan dia akan baik-baik saja. Percakapan mereka terganggu saat seseorang mendekati pedagang garam akhirnya, tapi San hanya mengeluh saat tampaknya hanya sebagai pelanggan belaka.

Kami memotong Rin di penjara, dan melihat penjaga membawa seember raksasa air untuk Rin mencuci wajahnya, bersama dengan fasilitas lainnya. Rin bingung, jadi penjaga menjelaskan bahwa mereka bertindak sesuai perintah Won.

Tidak lama kemudian, para penjaga kembali dengan membawa wadah berisi kue beras dan makanan untuk dimakan Rin. Dia diberitahu bahwa mereka berasal dari ayahnya, tapi Rin langsung mengenali hasil karya Dan.


Di Menteri Eun, Moo-suk mencegat surat San kepada ayahnya dan membawanya ke Song In untuk diperiksa. Song In menyimpulkan dari surat bahwa San dan Minister Eun memiliki hubungan yang jauh lebih dalam daripada yang terlihat dari luar.

Dia mengklaim bahwa bahasa yang digunakan San (walaupun formal) mirip dengan bagaimana seorang nyonya bisa berbicara dengan tuannya, atau anak perempuan kepada ayahnya. Dia juga mencatat tulisan tangan San yang anggun, yang langka bagi siapa pun yang berada di bawah status mulia.

Moo-suk menambahkan bahwa dia memperhatikan bahwa tidak ada satu pelayan pun yang saat ini bekerja untuk Menteri Eun telah melayani rumah tangga tersebut selama lebih dari tujuh tahun. Jadi Song In memerintahkan Moo-suk untuk menemukan seseorang yang dekat dengan anak perempuannya di masa lalu, sementara dia akan bertemu dengan anak perempuannya secara pribadi.


Kami kembali ke San, yang menjelaskan bahwa dia merasa tidak nyaman dengan situasi Rin karena dia membenci gagasan bahwa seseorang terluka atau sekarat karena dia, karena ini bukan perasaan baru.

Won kemudian mengarahkan perhatiannya pada pedagang garam, dan menambahkan bahwa dia memasang jebakan, yang akan segera membawa mereka ke dalang. San bingung, jadi Won mengungkapkan bahwa pelanggan yang datang tadi sebenarnya adalah Jang Eui berpakaian seperti bangsawan.

Dia dengan diam-diam memberi sepucuk surat kepada pedagang garam untuk majikan pria itu, yang mengklaim bahwa pesan itu mendesak. Jadi sekarang, yang Won perlu lakukan hanyalah menunggu pedagang garam mengirimkan surat itu. Rencananya berjalan tanpa hambatan, dan segera, mereka menemukan diri mereka berada di depan kedai teh Song In.


Sementara Song In mengamati Bi-yeon sambil berdoa di kuil. Dia mendekatinya dengan menyebutkan nama sampul San, So-hwa, dan menyerahkan surat yang dia curi. Dia berbohong bahwa dia diinstruksikan untuk memberikan tanggapan Bi-yeon kembali ke San.

Bi-yeon tumbuh gugup, lalu bertanya Song In apa suratnya. Dia berbohong bahwa dia belum membacanya karena akan tidak sopan, kemudian menegaskan bahwa San dengan cemas menunggu tanggapan Bi-yeon terhadap suratnya.

Namun, penyamaran Bi-yeon berantakan karena dia tidak bisa membaca, jadi dia perlahan-lahan mengubah suratnya seperti ini dan itu, tidak dapat memahaminya. Ini tidak luput dari perhatian Song In.


Won dan San menyelinap ke dalam kedai teh, tidak sadar bahwa Moo-suk juga berjalan di dekatnya. Dia tidak sendiri, dan telah menyelesaikan misinya untuk menemukan mantan pelayan yang bekerja di rumah Menteri Eun lebih dari tujuh tahun yang lalu.

Mantan pengasuh itu yakin dia bisa mengenali San ini bertahun-tahun kemudian, dan kesempatannya semakin jauh dari yang diperkirakan orang saat melihat San dan Won beberapa meter jauhnya, tidak menyadari kehadirannya. Dia mengikuti mereka di lantai atas, tapi disambar oleh Song In.


San meminta Won apakah mereka bisa mempercayai putra mahkota untuk menyelamatkan Rin setelah mereka menemukan dalangnya. Won membenarkannya, dan menjawab bahwa pangeran mahkota itu mungkin malas dan mengerikan, tapi dia adalah orang yang memiliki kata-katanya.

Mereka dengan berani berjalan melalui kedai minum yang kosong, dan San menunjukkan Won semua tempat dia dan Rin bertopeng bersembunyi malam itu saat dia mengikuti ayahnya. Dia nostalgia dan bertindak seperti dia menghidupkan kembali kenangan indah, bahkan saat Won mengungkapkan keprihatinannya atas kurangnya kebijaksanaan mereka.

Dia menunjukkan kepadanya ruangan di mana dia melihat Jeon, tidak mampu menahan diri untuk menambahkan beberapa komentar tentang betapa jahatnya Jeon. Dia memecah dua anak laki-laki lain dengan Jeon, dan membayangkan bahwa saudara kandungnya tidak begitu berbeda. Won tidak setuju, tapi tidak mendorong pandangannya.


Dia kemudian menjadi termenung saat San dengan ceria menggambarkan pria bertopeng yang dia anggap sebagai musuhnya, tapi ternyata dia adalah sekutunya. Dia bersyukur, dan bertanya-tanya siapa dirinya.

Dia merangkak kembali ke tempat persembunyian yang dia bagi dengan Rin, yang meminta Won untuk bertanya secara samar bagaimana dia bisa melakukan "itu."

Dia tidak tahu apa yang dia bicarakan, jadi dia terus dan bertanya, "Bagaimana Anda bisa melihat ke tempat lain di depan saya? Bagaimana Anda bisa memikirkan pria lain saat Anda bersamaku? Aku tidak bisa melakukannya. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 10

 
Back To Top