Sinopsis King Loves Episode 11

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 05 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 11

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 11

Dihadapkan pada kekecewaan Won bahwa dia sibuk dengan pemikiran Rin, San mengakui bahwa dia merasa tidak tenang dan terganggu saat berada di sekitar - saat menyusuri lorong, mantan pengasuh San mengkonfirmasikan Song bahwa So-hwa sebenarnya adalah Lady San.

Won mengejar San saat Jeon tiba di kedai teh, jadi mereka bersembunyi untuk memata-matai dia. Jeon bertanya kepada seorang petugas, "Apakah pustakawan di sini," dan Won berasumsi bahwa itu pasti seseorang yang bekerja dengan Jeon. Tapi saat Won mencari San, dia sudah tergelincir pergi.

Di luar, San berteriak, "Katakan padanya aku harus pergi dulu." Dua kepala muncul di atap, dan Jin Gwan bertanya-tanya siapa pesan San yang dimaksud. Jang Eui menunjuk ke arah Won saat dia muncul di jalan dan menatap ke arah San yang mundur.



San bertemu dengan ayahnya yang lega, tapi dia mengalami nyeri dada akibat cobaan berat itu. Menteri Eun memohon San untuk kembali ke pegunungan, dan mereka berdebat sampai dia memberitahukan kepadanya tentang bagian Jeon dalam rencana tersebut untuk menggulingkan pangeran mahkota.

San menjelaskan bahwa dia ditangkap sehingga Jeon bisa memaksakan pernyataan salah darinya terhadap sang pangeran. Dia menambahkan bahwa pengawal pangeran itu turun tangan dan menyelamatkannya dari bahaya serius, namun dia ditangkap. San mengidentifikasi dia sebagai Soo-in dan mengaku bahwa dia sama-sama bersyukur dan mengkhawatirkannya saat dia meminta bantuan ayahnya.


Kami menemukan Dan berlari dengan bersemangat melalui sebuah halaman sampai Jin Gwan dan Jang Eui menghalangi jalannya. Kehadiran mereka menegaskan bahwa Won ada di rumahnya, tapi dia berpaling karena dia ada di sana untuk mengunjungi ayahnya, Wang Young.

Jang Eui menepuk-nepuk tangan sayang Jin Gwan ke arah Dan saat dia berjalan pergi. Dia tergagap bahwa jalannya licin dan sedingin es, tapi keluar sebagai "licik," ha. Dan mengerti bahwa dia ingin dia berhati-hati, dan Jin Gwan dengan senang hati mengantarnya saat Jang Eui tersenyum setelah pasangannya. (Mereka tahu bahwa Dan menyukai Won, bukan?)

Di dalam manor, Won menghadapkan Wang Young tentang ketidakpeduliannya atas situasi Rin. Menteri tersebut menegaskan bahwa emosinya tidak boleh mengganggu jabatan publiknya, namun Won menyebut klaimnya sebagai omong kosong.


Won bertanya, "Apakah Anda tahu putra kedua Anda ingin menggantikan saya?" Ketika dia menambahkan bahwa Jeon telah bergabung dengan orang lain untuk menggulingkannya, Wang Young berlutut di depan Won untuk bersikeras bahwa Jeon tidak akan berani melakukan hal seperti itu. Won menyela untuk bertanya, "Apa yang harus saya lakukan? Haruskah saya menumpahkan darah dan melihat siapa dari kita yang menang? "

Wang Young percaya bahwa Won menganggap orang lebih dari siapapun dan tidak ingin menumpahkan darah. Dia melihat secara langsung bagaimana Won menderita di hadapan orang tuanya tapi menahan diri karena takut seseorang yang tidak bersalah akan dilukai jika dicambuk.


Wang Young berjanji untuk melakukan apapun yang dimenangkan Won karena dia yakin pangeran akan menghindari pertumpahan darah. Won menurunkan dirinya untuk meminta Wang Young agar membuatnya terlihat bodoh. Dia menjelaskan bahwa raja ingin memastikan bahwa anaknya itu pengecut, tidak loyal, dan tidak berpikir, jadi Won mengusulkan agar jika Wang Young dapat menghentikannya, Rin akan dibebaskan.

Saat Won berjalan pergi, Wang Young bertanya tentang Jeon, dan diberi tahu, "Biarkan dia untuk saat ini. Suatu hari, dia akan menyadari apa yang terjadi saat dia merindukan sesuatu yang berada di luar jangkauannya. "Sebelum dia pergi, Won menjelaskan bahwa Wang Young salah tentang satu hal: Dia tidak takut pertumpahan darah.

Sementara itu, sosok bayangan berbisik pedagang garam pergi. Dia berakhir di dasar sumur kering saat dua penjaga muda menjelaskan bahwa mereka diperintahkan untuk menyimpannya di tempat yang aman, di mana tidak ada yang bisa menghubunginya.


Hamba setia menteri Eun memberitahukan kepadanya bahwa orang yang berusaha menyelamatkan San adalah putra ketiga Wang Young. Menteri Eun memutuskan bahwa karena Rin membantu putrinya, dia akan membalasnya, tapi dia terganggu oleh keadaan sulit. Menteri Eun tidak bisa membayangkan mengapa Rin mempertaruhkan penjara untuk menyelamatkan San dan bertanya pada dirinya sendiri, "Untuk apa dia?"

Di dalam sel Rin, seorang penjaga menyiapkan api hangat untuk tahanan kerajaannya. Begitu dia sendiri, Rin mengingat malam di kedai minum teh saat dia melihat pertemuan Jeon dengan ayah San dan kemudian, berlari ke San. Dia telah menuntut untuk mengetahui identitasnya tapi Rin kabur, tidak bisa memberitahunya siapa dirinya.


Rin mengikuti San malam itu dan tersenyum saat dia berhenti untuk melempar bola salju. San menjatuhkan bola salju terakhirnya, dan Rin telah berjalan untuk mengambilnya, hanya untuk mencair di tangannya. Saat ini, dia menatap tangannya dan berpikir, " Saya tidak bisa menjawab siapa saya sebenarnya. Hari dimana saya bisa menjawab tidak akan datang. Aku bahkan tidak harus bermimpi hari itu. "

Di istana, Menteri Eun disambut oleh menteri yang lewat sebagai Goo-hyung, pelayannya, memberi tahu dia hadiah mana yang bisa menguntungkan mereka. Saat Menteri Song membungkuk, Goo-hyung mengatakan bahwa dia baru saja mengirim asisten sekretaris kerajaan beberapa koin perak.


Kasim Choi melapor kepada Putri Wonsung bahwa pejabat kerajaan meminta sebuah pertemuan mendesak dengan raja, tapi mereka dikirim. Mereka telah menunggu seharian untuk bertemu dengan mereka sehingga mereka bisa memintanya untuk membebaskan Rin.

Raja akhirnya bertemu dengan pejabat kerajaan yang ingin menantang pemenjaraan Rin. Pertama, mereka menunjukkan bahwa sebagai keponakan mantan ratu, hukuman Rin menyebabkan penghinaannya lebih lanjut. Mereka terus menjelaskan karakter dan reputasinya yang sangat baik saat Putri Wonsung mendengarkan persidangan dari tempat tersembunyi bersama Kasim Choi dan Nyonya Lady Jo.


Wang Young bergabung dengan majelis, didampingi beberapa ilmuwan. Raja bertanya apakah dia ada di sana untuk menyelamatkan anaknya, tapi Wang Young menjelaskan bahwa dia hanya ingin mendengar tuduhan yang diajukan terhadap Rin. Wang Young menerima bahwa jika raja percaya anaknya bersalah karena pengkhianatan, maka dia sendiri tidak dapat terus hidup.

Wang Young dan teman-temannya berlutut di depan raja, bersiap untuk mati. Raja mencemooh mereka, tapi salah satu ilmuwan yang sedang berlutut mengingatkannya bahwa satu-satunya pelanggaran yang dapat dipenjarakan oleh anggota keluarga kerajaan adalah pengkhianatan. Ketika ditanya apakah Rin merencanakan pengkhianatan, Raja Chungryeol menolak pertanyaan itu sebagai omong kosong. Raja menjelaskan bahwa dia meminta Won untuk melakukan penyelidikan, dan Rin melakukan sesuatu yang mencurigakan saat mereka menjalankan bisnis mereka.


Saat menyebutkan Won, Menteri Song bertanya tentang pangeran tersebut. Wang Young mengingatkan raja yang kesal bahwa Won sendiri mengaku, "Semua yang dilakukan Rin sesuai dengan keharmonisanku." Situasi dengan cepat hancur saat para pejabat mendengus atas ditinggalkannya temannya. Ketika seorang pejabat bertanya apakah pangeran itu tidak berperasaan dan tidak kompeten, Putri Wonsung mencengkeram jubahnya dengan marah.

Goo-hyung melapor kepada ayah San bahwa pembebasan Rin hanya diperintahkan dan penyelidikan diserahkan ke pihak yang lebih tinggi. Menteri Eun bertanya-tanya apakah kejadian tersebut merupakan permainan kekuasaan antara Wang Young dan sang pangeran dengan Rin tertangkap di tengahnya.


San berlari ke penginapan dan menemukan Rin duduk dengan Won. Dia segera berlari melewati Won saat ia menyapih halo dan mengambil wajah Rin di tangannya untuk memeriksanya karena luka-luka. Puas bahwa dia baik-baik saja, dia merobek cangkirnya dan meneguk anggurnya.

Jin Gwan dan Jang Eui memiliki kursi barisan depan saat San menegur Rin atas tindakannya yang ceroboh. Dia menghargai keberlangsungan hidupnya pada pangeran, yang dengan mudah ditegaskan oleh Won. Ketika dia bertanya-tanya mengapa Rin mengklaim bahwa dia adalah istrinya, dia menjelaskan bahwa komentar itu dimaksudkan untuk melindungi sang pangeran. Rin menegaskan bahwa dia harus melakukan sesuatu untuk menenangkannya agar bisa melindungi penyelidikan.


Karena malu karena dia sebenarnya tidak menyukainya, San mengubah topik pembicaraan dan mempersembahkan Rin dengan hadiah dari tuannya: pedang kecil yang indah. Won meminta pemberiannya, jadi San mempercayakannya dengan hadiah untuk sang pangeran.

Won dengan panas mengklaim bahwa dia memohon kasus mereka kepada pangeran dan mengulurkan tangannya saat dia menuntut untuk mendapatkan anugerahnya sendiri. Tanpa hadiah untuk Won, San menawarkan gelang kulitnya dan menjelaskan bagaimana dia menyamar kulit rusa itu sendiri.


San memutuskan gelang terlalu berharga untuk diberikan dan mencoba mengambilnya kembali, tapi Won dengan penuh semangat meraihnya. Dia memegang gelang di samping pedang bersepuh Rin saat dia bertanya, "Apa kamu menyebut ini hadiah?" Hahaha.

San lupa tentang gelang itu saat Rin mencatat bahwa dia pasti sangat dekat dengan tuannya untuk mendapat hadiah mahal semacam itu. San memperingatkannya agar tidak memperhatikan dirinya dengan hubungan mereka. Dia kemudian menjelaskan bahwa dia kembali ke pegunungan keesokan harinya setelah tuannya memintanya untuk meninggalkan pencariannya untuk balas dendam. Akhirnya, dia meminta maaf kepada Won dan Rin karena membuat mereka terlibat dalam rencananya dan mengucapkan terima kasih untuk semuanya.


Won memohon San untuk tinggal saat dia bangun untuk pergi. Dia membujuknya dengan makanan dan tawaran untuk diminum sepanjang malam, tapi dia menolaknya. Putus asa, Won bertanya apakah ada yang dia inginkan, dan San melirik ke pintu terlarang.

Won mengetuk pola berirama di pintu dan menjelaskan bahwa itu adalah kode. Dia bersandar di pintu untuk berbagi bahwa kode berubah setiap jam, dan ketika Jin Gwan mendorongnya terbuka, Won jatuh di San. Tentu saja, dia tetap tinggal di sana sampai dia harus mengusirnya.


Won membawa San ke halaman tersembunyi yang disebut Geumgajeong, sebuah tempat latihan untuk penjaga bayangan. San bertanya-tanya mengapa mereka tidak berlatih di istana, dan Won menjelaskan bahwa ini adalah penjaga yang tidak dapat dilihat, jadi mereka harus berlatih secara rahasia. Jang Eui memberitahu Rin bahwa dia menginstruksikan yang lain agar tidak membungkuk atau menggunakan bahasa formal dengan Won dan memperlakukannya seperti teman, agar tidak menjauhkan identitasnya.

Putri Wonsung mengawasi persiapan di istana untuk festival yang akan dilelangnya saat Eunuch Choi memberitahukan kepadanya bahwa orang sangat tertarik untuk hadir. Putri Wonsung jelas terpengaruh oleh apa yang dikatakan pejabat tentang Won karena dia khawatir bahwa dia membutuhkan lebih banyak pendukung, jadi dia berharap festival ini akan membantu mengubahnya.


Eunuch Choi setuju bahwa Wang Young perlu diawasi sebagai Asrama Wonsung karena ia membawa para ilmuwan bersama untuk mengejek Won. Dia membayangkan bahwa dia ingin anaknya menggantikan Won.

Ketika Putri Putri Jo mengingatkan Putri Wonsung bahwa Yuan telah meminta upeti, dia ingat bahwa Wang Young memiliki seorang anak perempuan. (Uh oh.) Putri Wonsung ingin melihat gadis itu sehingga dia bisa memutuskan bagaimana memanfaatkannya. Kim Eunuch menawarkan untuk memanggilnya, tapi Putri Wonsung ingin melihat Won terlebih dahulu.

Rin menyajikan teh, dan San tiba-tiba khawatir tentang keselamatannya sekarang karena dia tahu tentang tempat latihan rahasia itu. Won menunjukkan bahwa San bisa menjadi salah satu "orang" untuk mengamankan keselamatannya saat ia beranjak menuju sebuah jendela.


Penarik keranjang terlihat saat Won menjelaskan bahwa akan sia-sia jika mereka dipukuli sampai mati karena pencurian anak panah. Alih-alih kehilangan pengetahuan mereka dari tahun-tahun di jalanan, Won memutuskan untuk mempertahankan mereka atas perlindungan mereka.

Jang Eui berlari ke dalam untuk menemukan Won, yang memperingatkan San untuk tidak pergi saat dia mengikuti pengawal di luar. Sendirian, Rin mengaku, "Han-chun nampaknya merasa sedih melihat Anda pergi." San menjelaskan, "Saya harus pergi sebelum dia merasa sedih melihat saya pergi."


Rin menyarankan agar San tinggal di festival ini. Ketika dia mencemooh menyaksikan orang lain berdansa, Rin mengusulkan bahwa ini bisa menjadi kenangan indah, yang dia jelaskan bisa menjadi penghiburan saat hidup menjadi sulit.

Won melihat ke arah teman-temannya saat Rin menambahkan, "Itulah kenangan yang seharusnya."

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-11-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 11

 
Back To Top