Sinopsis King Loves Episode 21

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 24 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 21

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 21

Setelah bentrokan eksplosif dengan ayahnya, Won mengunjungi San di biro investigasi. Dia berdiri untuk menyambutnya, secara resmi memanggilnya "Putra Mahkota." Judul itu membuat Won merasa tidak enak, tapi mungkin tidak lebih dari kenyataan bahwa San mengenakan pakaian Rin. Won menyatakan bahwa Rin tahu tentang identitas sebenarnya San dahulu, yang San konfirmasikan.

Dia bertanya kapan dia tahu bahwa dia adalah putra mahkota, dan dia mengatakan kepadanya bahwa sudah hari dia menghentikan pertunangannya dengan Jeon, yang merupakan hari pertama dia melihat dia dalam pakaian kerajaannya.

Memenangkan senar semua kejadian dan menyadari bahwa San ada di sana di balik tabir, dan juga pada malam ayahnya menuang minuman keras ke atas kepalanya. Dia bertanya apakah dia tampak menyedihkan padanya, dan jika itu sebabnya dia memberinya cincin dan membungkus bibirnya. Dia menyebutkan permintaannya yang menipu agar dia tidak membuat istrinya menuduh, dengan tatapan terluka di matanya.



Dia meminta maaf secara formal, dan dia tersenyum malang, lalu berkomentar lagi betapa anehnya mendengarnya berbicara kepadanya dengan hormat.

Dia duduk di tanah dan menyuruhnya untuk bergabung dengannya, berkomentar bagaimana dia berada di sel yang sama dengan Rin sebelumnya untuk membicarakannya. Dia ragu-ragu kemudian menolak, yang menyebabkan dia menebak bahwa dia tidak nyaman karena dia adalah putra mahkota, atau karena dia sekarang bertunangan dengan Dan.

Dia bertanya mengapa dia tidak ingin dia memilihnya, lalu mengulangi alasan yang dia berikan kepadanya sebelumnya (atas nama "kekasihnya") tentang memiliki orang lain di dalam hatinya. Dia mengaku bahwa dia mengetahui bahwa seharusnya Dan menikah, Rin akan diizinkan tinggal untuk merayakan pernikahan dan tidak harus pergi ke Yuan.


Won menyadari bahwa San bermaksud mengorbankan dirinya sendiri dan menjadi penghormatan selama ini, kemudian dia melukiskan gambarannya yang suram tentang bagaimana hidupnya seperti selir Yuan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat membiarkan nasib itu menimpanya.

Dia mengubah topik pembicaraan dan meminta Won untuk merawat ayahnya, kemudian menyebutkan tindakan pengkhianat Rin untuk melawan penjaga kerajaan untuk membantunya melarikan diri. Won dengan tegas menegaskan bahwa dia akan mengurus semuanya, lalu menuntut untuk mengetahui apakah dia memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada "Han-chun."

Air matanya dan dia meminta Won untuk memberi tahu Han-chun bahwa So-hwa sangat berterima kasih padanya, karena tanpa sepengetahuannya, dia selalu memikirkannya, dan berusaha melindunginya.


Dia berharap bisa hidup bahagia bersama orang tuanya, tapi dengan marah dia menjawab bahwa dia tidak bisa menyampaikan pesannya. Dia memerintahkannya untuk fokus untuk menjadi So-hwa lagi agar dia bisa mengucapkan kata-kata itu langsung kepada Han-chun, dan kemudian dia akan menangani sisanya dari sana.

Won meninggalkannya dan menyelinap melewati lapangan istana, menghindari penjaga yang sedang berada di jalurnya. Saat itu, Jang Eui muncul dari bayang-bayang dan menginformasikan lokasi Won of Minister Eun.

Dia merasa penasaran bahwa Menteri Eun tidak ditangkap oleh penjaga kerajaan dan dibawa ke rumah pribadi, yang tidak begitu aneh berada di belakang (dan terhubung dengan) kedai teh Song In. Won menebak bahwa Song In ada di balik segalanya, tapi mengirim Jang Eui untuk mengonfirmasi.


Kim Eunuch bergegas untuk melaporkan perjalanan Putri Wonsung ke kamar raja ke Won, dan kami memotong pasangan disfungsional saat Putri Wonsung dengan teguh memasuki waktu melihat retret Boo-yong di balik tirai.

Dia terkunci di Boo-yong karena tidak menyapanya dengan benar, menyebabkan penyembuh untuk segera keluar dan berlutut di depannya.

Dengan dominasinya menegaskan, Putri Wonsung memberi tahu raja jamuan makan yang dia hosting untuk utusan Yuan yang kembali, mengumumkan bahwa dia memerlukan sedikit bantuan untuk persiapannya. Raja dengan uring-uringan berteriak padanya untuk melakukan apa yang dia suka, seperti biasanya.


Dia berbalik untuk pergi, dan Boo-yong tiba-tiba mengatakan bahwa raja mengkhawatirkan kesehatan Putri Wonsung, lalu menawarkannya untuk memberinya pemeriksaan.

Sepertinya Boo-yong tidak licik seperti yang dia kira (tapi jujur, apakah dia benar-benar berpikir itu akan berhasil?), Dan Putri Wonsung memanggil Boo-yong karena berharap bisa meracuni dia sebagai gantinya. Dia menyarankan agar Boo-yong bertujuan untuk menjadi selir kerajaan pertama bahkan pada tingkat tertentu untuk mengatasinya. Membakar.

Saat Putri Wonsung pergi, Boo-yong kembali ke tempat tidur raja tempat dia menepuk-nepuknya dengan sayang. Putri Wonsung berhenti sebelum keluar, berbalik ke arah pasangan, lalu berjalan pergi.


Di luar kediamannya, Won memikirkan ibunya dan merenung pada dirinya sendiri, "Saya tahu bagaimana perasaannya - memiliki perasaan pada seseorang yang tidak akan menghindarinya. Setiap hari hatimu berkerut. Saya selalu melihatnya. "Dia melihat cincin San di leher dan bertanya-tanya," Mana yang lebih sulit? Untuk membuatnya tetap dekat dan biarkan hati saya sedikit mengernyit setiap hari, atau untuk tidak melihat dia sama sekali, berharap untuk melupakannya? Hanya berharap. "

Won mengumpulkan dirinya sendiri kemudian meminta Jang Eui jika nama San ada di daftar upeti. Itu dan yang lebih buruk lagi adalah daftar itu telah dikirim ke utusan yang kembali, yang berarti mereka hanya memiliki waktu tiga puluh enam jam sampai mereka meninggalkan Goryeo untuk mencari tahu rencana.

Won memutuskan dia butuh bantuan Guru Lee, tapi sayangnya, dia masih hilang.


Tentu saja, dia sedang minum di kedai lokal, tapi ketika Furatai muncul, Guru Lee sudah lenyap. Dia mengejar dia ke kedai teh Song In dan akhirnya menangkap Guru Lee mencicipi anggur mewah.

Di luar, Song In mempertimbangkan Moo-suk tentang dokumen keuangan Menteri Eun yang hilang, dan tahu bahwa dia perlu mentransfer kekayaannya sebelum San pergi. Dia bertemu dengan Furatai saat dia mengantarkan Guru Lee pergi, tapi tidak sebelum gurunya memainkan Song In nakal nakal.

Di Rin, Jeon memarahi adik laki-lakinya karena melawan raja, dan mendesak ayahnya untuk mengirim Rin sebagai sandera sebelum dia lebih memalukan keluarga mereka. Wang Young menghukum Jeon, lalu berpaling kepada Eunuch Choi untuk memastikan bahwa Rin mengawal perintah San atas Putri Wonsung.


Kasim tersebut memverifikasi bahwa Rin tidak perlu khawatir akan retribusi, dan Wang Young mengungkapkan rasa terima kasihnya, lalu mengarahkan Rin untuk "berterima kasih" pada Eunuch Choi atas masalahnya.

Rin mulai pergi, tapi tidak tahan ketika Jeon mulai merengek tentang San menjadi tunangannya dan berniat meminta raja untuk mengampuni San dan memberikan pernikahan mereka. Jeon menegaskan bahwa raja memujanya dan akan menyetujui persatuan tersebut, memohon kepada ayahnya untuk memberikan persetujuannya juga.


Daun Rin, tidak bisa mendengar lagi, dan menemukan Eunuch Choi menunggu hadiahnya di luar sambil menggosok serakah tangannya bersama. Rin meraih Kasim Choi dari kerah dan membantingnya ke dinding, menuntut untuk mengetahui di mana kesetiaan sida-sida itu benar-benar berbohong.

Dia tahu sida-sida itu membawa keduanya dan San langsung ke raja untuk ditangkap, tapi Eunuch Choi bersumpah dia berada dalam situasi yang tidak mungkin, karena jika dia membantu Rin dan San melarikan diri dan ada yang melihatnya, maka Putri Wonsung akan disalahkan.

Dan menyela mereka sebelum Rin bisa terus bertanya, dan Rin membiarkan pria itu gemetar.


Di luar perkebunan, Kasim Choi menemukan penarik keranjang mencari Rin. Dia mengikuti mereka dan mendengarnya membicarakan sekumpulan kertas dalam kemasan yang dibawa Goo-hyung, yang oleh pelayan itu disebut lebih penting daripada hidupnya.

Di kamarnya, Dan meminta maaf karena menguping pembicaraan Rin sebelum menceritakan semua yang dia ketahui tentang situasi San (semuanya). Dia takut bahwa San dikirim ke rumahnya, tapi Rin mencegahnya dari pikiran itu, berjanji bahwa Won akan menangani masalah ini.

Dan mengatakan bahwa Rin jatuh cinta pada San, dan bisa mengatakannya hanya dengan melihatnya. Tiba-tiba, terpikir oleh Dan bahwa Won juga jatuh cinta pada San. Dia menjelaskan kepada kakaknya bahwa dia tahu selama ini, tapi mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini baik-baik saja karena San seharusnya lahir dengan rendah.


Dan mengaku, penuh rasa malu dan dengan air mata melesat di wajahnya, bahwa dia akan meminta Rin untuk merayu San dari Won, atau dia akan mengusir San entah bagaimana. Lalu, di antara isak tangisnya, dia mengatakan pada Rin bahwa ini adalah jenis orangnya.

Rin mengatakan dengan tenang bahwa sejak Dan masih muda dia akan mulai berbicara, lalu menangis tanpa henti. Dia menyeka air mata dari wajahnya, memperhatikannya dengan lembut.

Dan bertanya kepada Rin apakah San adalah orang nomor satu di hati Won, tapi dia menjawab dengan samar-samar bahwa dia tidak tahu, yang menyebabkannya menambahkan bahwa dia selalu menganggap Rin nomor satu. Aww, aku suka ide ini, karena itu mungkin benar kan? Kanan!?


Rin menertawakan gagasan itu, tapi menahannya dan mengatakan Dan serius bahwa segera dia akan menjadi putri mahkota - dan jika dia terus menjadi cengeng, maka itu akan mempermalukan Won. Pikiran itu berhasil melewatinya, dan dia menatap wajah pemberani, yang membuat Rin tersenyum. (Kedua hal ini harus dilindungi dengan segala cara.)

Keesokan paginya, Jin Gwan tiba dengan tatanan kerajaan dari Putri Wonsung, yang diterima Rin. Sementara itu, Won menerima perintah serupa, meminta bantuan ibunya untuk mempersiapkan utusan yang kembali.


Yang terbaik menuju ke Putri Wonsung bersama-sama, di mana Won melaporkan kunjungannya ke San ke Rin yang khawatir. Rin bertanya apakah dia terlihat sehat, dan yang bisa dikatakan Won adalah San tidak menangis, tapi kemudian menambahkan bahwa San mungkin tidak akan pernah menangis di depannya.

Rin melihat ke bawah dengan serius, yang membuat Won memberitahunya tentang permintaan yang dimintanya dari ibunya. Yakni, bantuannya akan melibatkan bantuan tiga orang, termasuk Rin. Orang kedua menyapa anak laki-laki dan Putri Wonsung di kamarnya: Guru Lee.

Rin memperhatikan mata licik Eunuch Choi, jadi dia meminta pria itu untuk dimaafkan dari ruangan. Putri Wonsung mewajibkan, membersihkan kamar bahkan pelayan paling tepercaya lainnya.


Begitu telinga ekstra hilang, Guru Lee bertanya apakah Won ingin mengumpulkan kekuatan untuk menyelamatkan San, atau memulai pemberontakan.

Won bingung, jadi kami kembali ke Guru Lee untuk minum di kedai lokal, dan melihat dia benar-benar mengumpulkan intel dari murid-muridnya yang duduk di dekatnya, yang menceritakan semua kejadian baru-baru ini, termasuk kejadian di mana sang raja memukul Won.

Won menjelaskan pada Rin bahwa dia berusaha mengalihkan perhatian raja sementara Rin dan San melakukan liburan mereka, tapi itu tidak berjalan sesuai rencana.


Kami kembali ke adegan terakhir dari episode sebelumnya, tepat saat Won mengancam akan membunuh para penjaga karena membawa San pergi. Kami juga melihat Kim Kasim dengan penuh rasa ingin tahu memimpin utusan Yuan ke halaman untuk menyaksikan pemandangan sang raja memukul Won.

Rin menebak dengan tidak percaya bahwa Won dengan sengaja membuat dirinya tertekan sehingga sang utusan akan melihat, dan Won menjelaskan bahwa saat itu adalah hakikatnya, jadi dia harus bertindak cepat.

Won kemudian meminta bantuan Guru Lee untuk melaksanakan bagian selanjutnya dari rencananya, namun Guru Lee menolak karena dia belum memutuskan apakah Won secara moral lebih baik daripada raja, dan karena itu dia tidak yakin apakah dia harus berpihak pada Won atau tidak.


Won ingin menemukan cara untuk meminimalkan jumlah orang yang bisa terancam jika dia menantang raja lagi, jadi Guru Lee dengan santai merekomendasikan agar Won tidak melakukan apapun, yang berarti nol korban.

Guru Lee malah menawarkan jasa muridnya, karena dia berhutang budi kepada Menteri Eun untuk dukungan finansial selama bertahun-tahun ini.

Rin membuka pintu dan di ambang pintu muncul San, berpakaian seperti wanita berambut tinggi dia.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-21-22/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 21

 
Back To Top