Sinopsis King Loves Episode 22

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 24 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 22

San masuk dan membungkuk di depan para bangsawan, lalu memberitahu Won bahwa dia telah diperintahkan untuk membantu persiapan para utusan tersebut. Dia tersenyum pada Putri Wonsung, yang tersenyum dengan sadar.

Putri Wonsung bertanya tentang "bakat unik" San, tapi San mencoba menyangkalnya, dan Guru Lee mengatakan bahwa dia memberi tahu Putri Wonsung tentang hal itu.

Won terlihat di antara San dan Rin (dan Rin melihat San), dan melihat wajahnya yang bercampur seperti dia bahagia, tapi juga sakit hati.




Trio utama berangkat untuk mempersiapkan tahap berikutnya dari rencana Won, tapi seperti yang mereka lakukan, San melakukan perjalanan di beberapa anak tangga dan anak laki-laki berebut untuk menangkapnya dengan kedua tangannya. Mereka kembali tenang sebelum Won memberi tahu mereka bahwa dia tidak memiliki rencana nyata, karena dia menyempitkan semua harapannya pada Guru Lee untuk memikirkan sesuatu.

San memanggilnya keluar dari konspirasi setengah matang, dan karena itu mereka bertengkar bolak-balik sampai Rin harus secara fisik berada di antara mereka dan menyarankan agar mereka mencoba membebaskan Menteri Eun terlebih dulu.

Dari jendelanya, Putri Wonsung mengamati ketiganya saat Menteri Eun bertanya mengapa dia tidak hanya menghapus nama San dari daftar penghargaan dengan satu gelombang tangannya yang berpengaruh, dan bukannya membuat anak-anak melewati semua rintangan ini.


Dia menjelaskan bahwa dia selalu mengatakan pada Won bahwa dia harus menjadi raja secepat mungkin, dan jika dia ragu, maka dia mungkin akan diinjak-injak oleh orang-orang yang mengingini apa yang dia inginkan.

Guru Lee menunjukkan bahwa Won bukanlah tipe yang bisa didengarkan, dan dia mengakui hal itu, namun mengatakan bahwa untuk pertama kalinya Won mendatanginya terlebih dahulu dan meminta kekuatan, semua sehingga dia bisa membantu San.

Guru Lee menyebut motif wanita yang berorientasi pada wanita rapuh dan berbahaya, yang menurut Putri Wonsung sama seperti saat dia menambahkan, "Jika seorang pria bahkan tidak dapat menyayangi seorang wanita dan diberi sebuah negara, bagaimana dia dapat benar menghargai negara itu?"


Won mengirim Rin untuk menyelamatkan Menteri Eun, dan begitu dia sendirian bersama San, dia mengatakan kepadanya bahwa dia merasa seperti dia bersama So-hwa tua lagi. Dia bertanya apakah dia akan menangani misinya dengan baik, karena dia tidak akan bisa pergi bersamanya karena kurungannya.

Dia tiba-tiba teringat sesuatu dan mengejar Rin, tapi mengendarai roknya dalam perjalanan ke arahnya dan jatuh ke pelukannya. Mereka dengan canggung pulih dari jarak dekat, dan San akhirnya memberitahu Rin tentang penyakit jantung ayahnya, yang bisa memburuk di bawah tekanan.

Ada pil yang dibutuhkan ayahnya, dan karenanya Rin berjanji untuk mengambilnya dari dokter keluarga mereka. Mereka berbagi irama yang berarti, seolah lupa bagaimana bertindak secara alami. Won melihat mereka dengan saksama, lalu mengalihkan tatapannya menjauh, berkonflik.


Salah satu penarik keranjang, GAE-WON, loiters di luar kediaman Wang Young lagi untuk mencari Rin. Dia berpaling, dan saat dia pergi, kami melihat beberapa pria mengikutinya.

Jin Gwan mengamati dari rumah Rin, dan mencatat bagaimana orang-orang itu mengambil "umpannya". Gae-won dengan gugup membawa orang-orang melewati pasar ke sebuah rumah yang penuh dengan penjaga bayangan Geumgajeong dan Goo-hyung yang ketakutan, yang mencengkeram paket berharganya di lengannya.

Jin Gwan melihat dari atap sebagai salah satu pria yang mengikuti mata-mata Gae-won ke kompleks dari balik dinding belakang, lalu mundur. Jin Gwan kemudian bersiul, yang memobilisasi teman-temannya di tanah.


Song In mengunjungi Menteri Eun di kurungannya sebelum memberi tahu menteri bahwa Won telah memanggil Guru Lee kembali ke ibu kota, yang berarti pengkhianatan (atau bisa dengan mudah dimanipulasi untuk berarti pengkhianatan), karena dia dikirim ke pengasingan karena mengkritik raja.

Song In menyarankan agar Menteri Eun menyerahkan kekayaannya dan pergi, kecuali jika dia ingin terlibat dalam perang politik yang sedang berlangsung di cakrawala. Jika tidak, hal itu bisa mengakibatkan kekayaannya disita dan kematian / perbudakan rumah tangganya.

Menteri Eun tertarik dengan penyitaan bagian kekayaannya, karena itu berarti Song In tidak akan pernah bisa mengatasinya.


Moo-suk masuk untuk memberi tahu bosnya tentang rumah tempat Goo-hyung bersembunyi. Mereka tahu orang-orang di sana adalah orang-orang Won, jadi mereka mengumpulkan semua pejuang mereka untuk berperang.

Saat orang-orang meninggalkan kedai teh, Rin dan penjaga Geumgajeong menyusup ke kedai teh dan menemukan Menteri Eun di sebuah ruangan tersembunyi. Dia hampir tidak tahan (setelah berada di wajah pokernya di depan Song In, tapi begitu dia mengalami stres, situasi menyerang hatinya), maka Rin bergegas untuk memberikan pilnya.

Menteri Eun mengambil obatnya dan menenangkannya, dan Rin membawa punggungnya untuk melarikan diri.


Berbicara tentang San, dia dan Furatai tiba di kantor utusan Yuan, di mana semua barang penghargaan (dan daftar) diadakan. Furatai memperkenalkan San kepada utusan tersebut sebagai asisten dan kepercayaan Putri Wonsung. (Oke, Putri Wonsung sangat mengagumkan. Tim Mom sepanjang jalan).

Utusan tersebut mengakui San dari brouhaha dengan raja pada malam sebelumnya, dan membiarkannya memberinya tur hadiah (seperti ginseng super spesial). Dia mengalihkan perhatiannya cukup lama untuk mencuri kuncinya di pinggangnya, lalu diam-diam melemparkannya ke Furatai, yang mencari daftarnya.

San mulai menangis untuk merahasiakan perhatian utusan tersebut, menceritakan kepadanya betapa sepinya Princess Wonsung di negara asing, dan sekarang sang putri bahkan harus kehilangan asisten terpercayanya (San) sebagai penghormatan. Furatai menemukan daftar itu dan melemparkan kunci itu kembali ke San, yang dengan mudah memasukkan kunci itu ke tempatnya semula sebelum segera pergi, membingungkan duta yang kebingungan itu.


Song In dan orang-orangnya tiba di rumah hanya untuk menemukannya kosong, dan dia menyadari sudah ada. Mereka bergegas kembali ke kedai teh, dan Song In mengamuk untuk menemukan Menteri Eun hilang. Dia mengatakan pada Moo-suk dengan marah, "Begitulah manusia. Perlakukan mereka dengan sopan dan mereka mencemooh Anda. Ikuti hukum dan keinginan melanggar hukum untuk menginjak-injak Anda. Begitulah manusia. Jadi kesopanan dan keabsahanku berakhir di sini. "

Utusan Yuan pergi ke istana dan bersemangat untuk melihat kereta kuda yang dihias penuh dengan bunga, berpikir bahwa itu pasti untuk perjamuan selamat datang mereka. Rin bertemu mereka di pintu masuk dan tanpa kata-kata membawa mereka ke Won, yang berpura-pura menderita penyakit / depresi di tempat tinggalnya.

Won meminta maaf kepada utusan atas penampilannya, lalu meminta bantuan. Utusan tersebut langsung melompat ke depan permintaan, dan berjanji untuk melakukan semua yang dia bisa untuk membantu.


Namun, saat Won meminta daftar upeti dihancurkan, sang utusan tumbuh tak yakin. Dia menduga bahwa itu pasti karena San, tapi melakukan hal itu berarti menentang kaisar.

Won menggambarkan San sebagai teman satu-satunya Putri Wonsung, dan sebagai anak ratu yang tidak-baik, dia hanya berharap bisa menolong ibunya dengan cara kecil ini.

Utusan tersebut berpendapat bahwa daftar tersebut sudah dikunci, jadi Rin mengeluarkan gulungannya, dan Won mendorong orang tersebut untuk membakarnya. Sebagai gantinya, mereka telah menyiapkan akta ke beberapa lahan di mana dia bisa memanen ginseng. Utusan tersebut ragu-ragu, namun akhirnya membungkuk, dan berjanji untuk memberi tahu raja bahwa dia berniat untuk tidak menerima anak perempuan penghormatan tahun ini.


Dengan masalah ini diselesaikan, Won mengirim San kembali ke selnya, dimana dia akan segera dibebaskan. Dia memberinya salah satu jubahnya untuk dipakai di sel yang dingin (dan sebagai peringatan bagi para penjaga untuk merawatnya dengan baik), dan dia mengucapkan terima kasih lagi atas bantuannya.

Rin mulai mengejarnya, tapi Won memanggilnya kembali dan segera mengirim Kim Kasim, karena ia perlu berbicara dengan Rin.


San dan Kasim Kim pergi, tapi mereka tidak berhasil jauh sebelum mereka menemukan kereta aneh yang dihiasi bersama dengan tim pejuang. San memperhatikan Moo-suk di antara mereka, dan dia mengembalikan Eunuch Kim untuk mendapatkan pertolongan.

Menggambar kedua belati, San melakukan yang terbaik untuk menangkisnya, tapi dia tidak cocok dengan jumlah mereka. Pertarungan diputuskan saat Song In mengetuk ketidaksadarannya dengan pukulan keras ke kepala.


Kembali dengan anak laki-laki: Won memberitahu Rin bahwa dia telah mempertimbangkan untuk mengirim San pergi dan mengakhiri cinta pertamanya bersamanya. Dia menggunakan analogi bunga tentang bunga yang paling indah di puncaknya, dan begitu mulai membusuk, bisa menodai kenangan akan keindahannya dalam mekar penuh.

Namun, dia mencoba meyakinkan dirinya untuk mengikuti cara berpikir seperti itu, namun menyadari bahwa dirinya tidak bisa tanpa San. Rin bertanya apakah Won telah menyuruh San untuk menemaninya, dan apa yang akan dia lakukan jika dia menolak.

Won berpendapat bahwa dia tidak bisa terus tanpa San, dan akan menahannya meski itu berarti menjaganya di sangkar di sampingnya.


Rin bertanya apa yang akan terjadi jika dia tidak bahagia, dan Won bertanya defensif bagaimana Rin bisa begitu yakin bahwa San tidak akan senang dengan dia. Oh tidak, Won. Jangan seperti ini.

Percakapan mereka dipotong pendek oleh Eunuch Kim, yang telah kembali melaporkan penculikan San. Won memerintahkan semua gerbang ditutup, dan mereka bergegas mencari San. Mereka melihat kubah Won ditinggalkan di tanah tempat dia dibawa, dan melihat-lihat pada waktunya untuk melihat pendekatan kereta.

Di dalam, Song In bersembunyi dengan San, tapi sebelum Won mendekatinya, Moo-suk muncul di sudut jalan sebagai pengalihan perhatian dan membawa mereka menjauh dari kereta sehingga bisa melakukan liburannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-21-22/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 22

 
Back To Top