Sinopsis King Loves Episode 23

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 27 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 23

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 23

Gerbong yang dihias itu melesat melewati halaman istana karena pencarian San akan berlangsung. Moo-suk membuat Won dan Rin mengejarnya sebagai pengalih perhatian, tapi Won tiba-tiba menjadi curiga dan memerintahkan agar kereta berhenti.

Rin membuka pintu kereta, kehilangan pedang yang terbang keluar. Won menundukkan sopir dan bergabung dengan Rin di belakang gerbong, di mana mereka berdua berhadapan dengan pendekar pedang di dalamnya. Saat mereka mengarahkan pedang mereka ke Song In, dengan tenang dia memegang pedangnya di leher San yang tidak sadar.



Song In memperingatkan Won bahwa posisinya sebagai putra mahkota bisa berada dalam bahaya jika situasi meningkat. Rin menahan Won yang marah saat penjaga istana mengelilingi mereka, didampingi oleh Menteri Song, yang menjelaskan bahwa pencabutan San diperintahkan oleh raja.

Song In memberi Won tatapan runcing saat ia membuai San dan memberi tahu Song Menteri bahwa ia memilikinya. Begitu kereta mulai menarik diri, Won melepaskan Rin dan berkelahi melewati para penjaga untuk memperingatkan Song Menteri, "Anda akan menyesalinya."


Boo-yong mengenakan jubah raja di jubahnya, keduanya bertingkah seperti kekasih. Menteri Song masuk untuk memberi tahu raja bahwa Won telah kehilangan akal sehatnya, dan Won mendukung klaim itu saat dia dengan panik mencari kamar di istana raja untuk San. (Won masih memanggil San "So-hwa," tapi untuk menghindari kebingungan, kami hanya akan terus memanggilnya "San.")

Menteri Song mengawal Won ke kamar raja, dan Won menjelaskan, "Seorang pria gila telah menculik salah satu bangsaku ... Aku perlu mencarinya." Raja Chungryeol memberi tahu Won bahwa San adalah saksinya dan teriakannya, "Tidak ada yang lebih buruk dari pada pengkhianatanmu. . Apa sulit bagimu untuk menunggu? "


Perhatian Rin jatuh di ruang samping bertirai dimana Boo-yong duduk dengan San. Dia berbisik kepada San bahwa perselisihan antara raja dan Won adalah salahnya, karena Won sekarang secara terbuka bertengkar dengan ayahnya.

Won mencoba menjelaskan, tapi raja melempar vas saat ia rel, "Saya adalah raja yang membawa perdamaian ke Goryeo!" Dia memerinci bahwa dia menghabiskan lima tahun mengemis kepada Kaisar Yuan sebelum akhirnya menikahi ibu Won dan kemudian dengan marah menambahkan, " Aku telah lahir untuk Goryeo. "Won akhirnya bangkit dan berteriak," Hentikan! "


Ketika Boo-yong melangkah keluar dari kamar yang ditirukan untuk menghalangi Rin yang mendekat, Won melihat dia dan permintaan dari raja, "Apakah Anda menghina ibuku di hadapannya?" Raja Chungryeol mengabaikannya dan mengungkapkan bahwa dia sadar bahwa pangeran mahkota telah mengambil dua dari tiga hal yang dia butuhkan untuk menjadi raja.

Rin dan Song Menteri menahan Won kembali saat dia mendekat ke raja. Dia meraih Song Menteri dari kerah dan bertanya, "Apakah Anda menyelamatkan Goryeo untuk memberikannya kepada orang seperti dia?" Won mendekati raja yang ketakutan itu untuk menuntut, "Apa yang Anda lakukan selain tidur dan pergi berburu?"


Ketika raja berseru bahwa Won ingin membunuhnya, Won dengan tenang menjawab, "Jika Anda takut, seharusnya Anda berhenti saat membungkuk kepada Anda dan memainkan anak bodoh ... Anda seharusnya tidak melakukan apapun saat mencoba untuk tidak membuat saya marah atau saya. Kakek, Kaisar Yuan. "Atas pernyataan berani ini, Rin mengamati Won dengan campuran rasa takut dan terkejut.

Saat Won keluar dari istana raja, Jang Eui dan Jin Gwan melaporkan bahwa anak buahnya diposkan di setiap pintu keluar. Won menghindari kekhawatiran Rin tentang konfrontasi dan mendesaknya untuk memulihkan San, tapi begitu Won dan Jin Gwan pergi, Rin mengakui pada Jang Eui yang penasaran bahwa dia khawatir akan apa yang akan terjadi di masa depan.


Raja menghadapi San, tapi Boo-yong menjawab semua pertanyaannya dan menegaskan bahwa dia adalah gadis yang sama yang muncul di hadapannya dalam sebuah kerudung. San terlihat bingung saat sang raja bertanya, "Pangeran mahkota menginginkan kekayaan [Menteri Eun], jadi dia menghentikan pernikahannya, menculiknya, dan mencoba untuk melanggarnya?" Song In melangkah maju untuk menjelaskan mengapa dia harus menyelamatkan San, siapa Terluka dalam perkelahian itu

San mencoba untuk memperbaiki akun palsu, tapi Boo-yong menyela untuk memastikan bahwa dia sekarang aman. Saat sang raja menyeringai, "Saya tidak percaya binatang itu adalah putra mahkota," San berani membela Won, tapi Song In menenangkannya.


Ketika Raja Chungryeol memerintahkan Won untuk digulingkan, San dengan putus asa melemparkan dirinya ke arah raja. "Mengapa Anda mempercayai mereka dan bukan anak Anda sendiri? Ayah macam apa yang akan melakukan itu? Mereka adalah orang-orang yang menculik saya. Mereka berbohong untuk membingkai pangeran mahkota. Kenapa kamu tidak melihat itu? "Tanyanya putus asa.

Raja Chungryeol meminta Song In untuk membuktikan tuduhan tersebut, dan saat San memprotes, raja tersebut dengan sembrono menambahkan, "Juga, jika dia terus berbicara omong kosong, gunting lidahnya. Orang-orang akan mengira itu yang dilakukan sang mahkota mahkota. "

Putri Wonsung menunda penampilannya di pesta utusan sementara dia dan Won menunggu Guru Lee, yang fokus pada papan baduk. Dia tiba-tiba mengumumkan bahwa Won masuk ke dalam perangkap dan melakukan apa yang oleh Menteri Song dan Song In diantisipasi saat dia kehilangan kesabaran dan mengancam raja.


Won meramalkan bahwa dia akan digulingkan, dan Guru Lee berharap agar pesanan formal akan siap saat matahari terbit. Putri Wonsung meminta nasehat, tapi Guru Lee mengingatkannya bahwa dia tidak akan terlibat. Won tiba-tiba mengingat kata-kata raja, "Ayahku mengatakan bahwa aku sudah memiliki 'dua dari tiga.' Apa keduanya, dan apa yang ketiga? "

Sementara Rin dan Jang Eui melihat istana raja dari atap di dekatnya, pengawal menjadi prihatin saat dia tidak bisa mendengar Rin bernafas. Rin yang menyesal mengingat saat-saat dia mendorong San ke arah Won dan mengaku, "Saya selalu memikirkannya. Dan setiap kali, rasanya saya tersandung dan terjatuh. "


Song In dan Boo-yong meremehkan perilaku San di depan raja, tapi San hanya menjawab bahwa dia diapit oleh dua orang gila yang seksi. Song In mencoba meraih tangan San, tapi saat dia menolak, dia menancapkannya ke dinding. Dia melihat luka di kepalanya dan menawarkan obat untuk mengatasi rasa pusing sementara Boo-yong terlihat khawatir dengan kedekatan mereka.

Rin dan Jang Eui terkejut saat Moo-suk mengawal Jeon ke istana raja. Dia bertemu dengan San dan tindakan yang bersangkutan, tapi dia berpaling saat melihat Moo-suk. Song In mendesak Jeon untuk membawa San agar bisa mempersiapkan kasus melawan Won. Jeon melatih kesaksian yang direncanakannya: "Saya menyelamatkannya dari kejahatan sang mahkota mahkota, dan saya telah melindunginya. Dia adalah milikku untuk memulai. "Ugh.


Jeon membawa Song In ke samping dan menyuarakan keprihatinannya bahwa San yang terlatih itu mungkin akan menyerangnya. Song In memutuskan untuk mengikat tangannya, tapi langkah Boo-yong untuk menjauhkannya dari San dan menawarkan untuk menangani tugas itu sendiri. San menggunakan kesempatan untuk berpura-pura pusing sehingga bisa jatuh melawan Boo-yong dan mencuri jepit rambut.

Rin dan Jang Eui menyaksikan seorang wanita dengan topi terselubung dikawal dari istana raja. Ketika Furatai menghentikan pesta, Rin melompat keluar untuk melihat sosok itu dengan lebih baik dan langsung menyadari bahwa dia bukan San.

Moo-suk mengendarai kereta yang dijaga ketat sementara Jeon mengoceh ke San tentang bagaimana dia akan menjadi putra mahkota setelah Won digulingkan. Sementara dia mengeluh bahwa mereka sudah akan menikah jika Menteri Eun tidak mencampuri tujuh tahun yang lalu, San bekerja untuk membatalkan pengekangannya.


Jeon bingung saat San tiba-tiba menyebutkan titik akupresur yang akan membunuh seseorang jika ada jarum yang ditempatkan di sana. Setelah bergerak cepat oleh San, Jeon tiba-tiba menemukan jepit rambut Boo-yong yang ditujukan pada salah satu titik mematikan di lehernya. (Saya kira Jeon benar untuk dikhawatirkan Go San!)

Moo-suk menghentikan kereta saat dia mendengar keributan dan mendapati Jeon diikat, disumpal, dan sendirian di dalam. Partainya segera lari mencari San.


San menemukan dirinya diikuti oleh orang-orang Moo-suk saat ia melarikan diri, tapi sebuah tangan tiba-tiba mengulurkan tangan dan meraihnya. Rin menarik San ke dalam pelukan dan gerakannya agar dia tetap diam saat Jang Eui dan beberapa penjaga bayangan bergerak ke posisi untuk menjamin pelarian mereka.

Sementara San menarik napas, Rin mengatakan kepadanya bahwa ayahnya aman. San dengan berani menggelengkan kepalanya saat Rin bertanya apakah dia terluka, tapi dia tidak bisa menyembunyikan air matanya. Rin terlihat seolah-olah akan menangis saat memeluknya dan mengaku, "Saya khawatir saya tidak akan menemukan Anda." San meletakkan kepalanya di bahu Rin saat dia menangis.


Putri Wonsung kembali dari perjamuan utusan, terkejut menemukan Won di luar dalam kedinginan. Jin Gwan membocorkan bahwa Won sering menatap kegelapan sepanjang malam.

Putri Wonsung bergabung dengan anaknya dan memberitahukan kepadanya bahwa keberangkatan utusan tersebut telah tertunda selama tiga hari. Won mengerti bahwa sepanjang waktu dia harus menghindari digulingkan sebagai putra mahkota.

Putri Wonsung mengubah topik dan membandingkan hubungan dengan benang merah yang terjerat sedemikian parah sehingga kadang kala terjadi. Memenangkan alasan bahwa benang bisa dilepas, bahkan dihubungkan kembali jika rusak.


Putri Wonsung menghadapi anak laki-lakinya dan mengaku, "Masalah hati seseorang berada di luar kendali seseorang. Ini adalah sesuatu yang akan menembus hatimu lebih dalam dari pada pedang. "Won bertanya," Apakah aku tidak ada di dalam hatinya? Itukah yang dia katakan? "Putri Wonsung tidak memiliki jawaban saat dia mempelajari putranya dengan diam-diam.

Dan membawa nampan ke kamarnya dan melapor ke Rin dan San bahwa Jeon yang sangat marah baru saja kembali. Dia meyakinkan San bahwa dia aman dari Jeon karena dia bahkan tidak tahu bagaimana menemukan kamarnya.


San meminta maaf atas pengenaannya, tapi Dan bersyukur dia ingin membantu calon suaminya. Rin menatap San untuk mengukur reaksinya saat mengingat, tapi San berhasil tersenyum cerah pada Dan.

San minum obat yang dibawa Dan untuk membantunya tidur. Dia meminta Dan untuk berbicara dengan santai seperti sebelumnya, tapi benda Dan karena San berasal dari keluarga terhormat dan teman Rin. Melihat luka kepala San, Dan meminta Rin membersihkannya saat dia mendapat salep. Rin mencoba untuk menolak, tapi Dan menjelaskan kepada San bahwa dia tahu secara langsung bahwa dia sangat baik dalam hal seperti itu.


San menunjukkan bahwa dia bisa membersihkan luka itu sendiri, tapi Rin mempelajari luka itu dan menjelaskan bahwa rambutnya akan menyulitkan dirinya. Saat ia membersihkan luka itu dengan lembut, San mendesak Rin untuk pergi membantu Won. Ketika dia berbagi rencana untuk menggulingkannya, Rin berharap Won sudah tahu dan mengaku, "Terkadang aku berharap dia tidak akan berpikir banyak, tapi sepertinya dia tidak bisa menghentikan dirinya sendiri."

Berusaha mengerjakan tugasnya, Rin bergerak mendekat, tapi saat San mendongak, dia membeku dan mundur. Saat San meraih kepalanya, Rin meraih pergelangan tangannya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-23-24/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 23

 
Back To Top