Sinopsis King Loves Episode 25

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 31 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 25

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 25

Kami membuka di sebuah kuil di pegunungan, di mana Won mencari nasihat Guru Lee tentang apa yang harus dia lakukan dengan kekuatan seorang raja akting. San berjalan mondar - mandir dengan nampan hwajeon (kue nasi goreng yang didekorasi dengan bunga yang dapat dimakan), namun dihentikan oleh Rin.

Dia menggerutu bahwa kue beras akan menjadi dingin jika tidak dimakan dengan cepat, jadi Rin menggigitnya. Tapi dia langsung terlihat bingung begitu dia mengunyah sekali atau dua kali, lalu bertanya apakah dia mencicipinya.

San menebak bahwa dia harus mengartikan kue nasi itu enak, karena dia selalu mendapat banyak pujian untuk masakannya, tapi Rin hanya tersenyum.



Guru Lee tangan Memenangkan buku yang sedang ditulisnya, mendesak Won untuk membacanya. Memenangkan kontes bahwa dia tidak sempat membaca sampai dia bisa menavigasi dari rawa politiknya, tapi Guru Lee hanya mengutip sebuah garis dari bukunya di mana Won harus memulai.

Garis itu berbicara tentang "Dangun," pendiri kerajaan Korea pertama, Gojoseon, dan bagaimana Goryeo adalah "bangsa dengan satu ras." Ungkapan itu menyengat Won, dan Guru Lee menjelaskan bahwa dia percaya bahwa setiap orang membawa "batu" di dalam hati mereka

Batu Won adalah darah campurannya, kata Guru Lee. Dia kemudian melihat ke arah San mengobrol dengan Rin di dekatnya, dan menjelaskan bahwa San memiliki batu yang sangat besar di dalam hatinya.

Senyumannya menyembunyikan rasa sakitnya, dan Guru Lee menggambarkan bagaimana pada pertemuan pertama mereka, dia telah melihat bahwa berat batunya yang besar telah mengubur emosi San muda, dan menambahkan bahwa ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia bertanggung jawab atas kematian ibunya, dia tidak meneteskan satu air mata.

Selain itu, dia menolak untuk makan dan, setelah menawari San beberapa kue beras, Guru Lee menyadari bahwa San merasa bersalah karena menikmati makanan lezat, dan telah kehilangan rasa indranya.

Guru Lee menambahkan dengan bijak, "Sulit untuk bernapas saat batu tergeletak di hatimu, tapi itulah satu-satunya cara dia bisa bernafas."


Guru Lee menunjukkan bahwa Won juga mengalami kesulitan untuk "bernafas," oleh karena itulah dia telah mencari Guru Lee sebelumnya dan menceritakan tentang wolfdog tersebut. Guru Lee kemudian menceritakan bagaimana dia bisa membuat San makan lagi, dengan menugaskannya memasak untuk seluruh sekolah.

Ini membutuhkan tindakan penuh kasih dari para siswa lain, namun saat melihat orang lain memakan makanannya dengan sepenuh hati, San bisa keluar dari depresinya. Guru Lee menjelaskan, "Ada dua jenis orang: mereka yang ingin bahagia dan orang yang bahagia saat orang lain."

Guru Lee berharap agar Won bisa seperti San dan menjadi raja yang bahagia hanya jika bangsanya bahagia. Dia mendorong Won untuk membaca buku itu dan belajar dari kesalahan dan kebajikan para pendahulunya.

Guru Lee mengoreksi dirinya sendiri dan mengatakan bahwa ada satu hal San yang bisa mencicipi ...

Won tumbuh termenung, kemudian mengaku kepada Guru Lee bahwa San bukanlah orang yang bertanggung jawab atas kematian ibunya. Won berpikir kembali ke tujuh tahun yang lalu ketika dia telah mengabaikan saran Rin untuk mengingatkan pihak berwenang tentang serangan bandit yang direncanakan itu.

Kami memotong ke San dengan bersemangat mengambil aroma anggur spesial bersama Won dan Rin di atas meja. Dia dengan tidak sabar mematuhi hierarki baru (membiarkan Won minum terlebih dahulu) sebelum menenggak cangkirnya. Won memberitahu teman-temannya bahwa Guru Lee telah memilih untuk tidak kembali bersama mereka ke istana, dan karenanya, San harus ikut dengan mereka menggantikannya.


San disibukkan dengan anggur, tapi berhasil menolak Won di antara tegukan. Dia mengatakan kepada Won bahwa dia berencana untuk pergi ke negeri lain bersama ayahnya dan menemukan seorang dokter untuk membantu penyakitnya.

Won mencoba untuk menimpa rencana San dengan mengirim beberapa pria untuk mengambil seorang dokter terkenal dari daerah yang akan dia kunjungi, tapi San memintanya untuk membiarkannya pergi karena dia ingin menghabiskan waktu bersama ayahnya, karena mereka tinggal bertahun-tahun terpisah.

Won masih melarangnya karena dia khawatir dia mungkin tidak akan pernah bertemu dengannya lagi, jadi San breezily mengancam untuk pergi diam-diam. Tanpa pilihan lain, Won menggunakan kartu terakhirnya, dan memberi tahu San apa yang telah disembunyikannya selama tujuh tahun. Dia menggambarkan kelompok pejuang lain yang bekerja sama dengan para bandit, yang membantai semua orang di sana.

San tidak terkejut, dan malah bertanya apakah Won juga putra mahkota pada saat itu (yang dikenang Won), dan jika demikian, dia bertanya-tanya mengapa dia berdiri dan tidak melakukan apa-apa. Dia menambahkan bahwa jika dia bertindak, orang-orang yang berada di balik kekejaman itu pasti tertangkap dan sudah dibawa ke pengadilan.

Won diam, lalu menjelaskan bahwa saat itu, dia egois dan tidak ingin terlibat, tapi sekarang dia melakukannya dan ingin membantunya membalas dendam.

Menteri Eun muncul dan mengatakan kepada Won bahwa dia dan San telah menyerah untuk membalas dendam, karena dia membayangkan bahwa Madam Eun tidak menginginkannya. Karena itu, ia berharap agar Won bisa membiarkan keduanya lolos dengan bebas. Tapi Won tidak bisa memaksa dirinya untuk mengabulkan permintaan itu, dan memohon agar San tidak pergi.


Kami kembali ke istana dan melihat Won dan Rin menyapa Putri Wonsung dalam perjalanan ke kamar raja, tapi Won tercengang saat dia mengabaikannya. Rin menyerahkan Furatai sebuah tumpukan gulungan besar, yang dia ambil di dalamnya.

Putri Wonsung mendesak raja untuk memberi Won sebuah gelar untuk belajar bagaimana memerintah dalam kapasitas resmi. Dia menyiapkan beberapa dokumen (gulungan dari Rin) dengan beberapa judul untuk disetujui raja.

Raja tercengang tapi terpaksa memberi otorisasi transfer judul mengingat kebuntuan antara anak buahnya dan tentara Won. Namun, karena dia tidak dapat menggunakan kekuatan apapun melawan musuh politiknya (dan keluarga), raja menarik langkah paling kotor yang pernah ada dan menamai Boo-yong ratunya. Dang, kamu kedinginan

Raja memprovokasi umpan Putri Wonsung untuk sebuah reaksi, yang tidak dia berikan di balik tatapan terluka di wajahnya.

Di luar, Won dan Rin menunggu Putri Wonsung muncul, dan Won memberitahu Rin tentang rencananya untuk mulai memberikan bekal kepada pasukannya. Tapi Rin terganggu, jadi Won menawarkan sepeser pun untuk pemikirannya, yang menyebabkan Rin bertanya apakah dia benar-benar bermaksud menemukan dalang pembunuhan Madam Eun.

Won mengaku bahwa dia berjanji untuk membuat San tetap tinggal, tapi dia akan melanjutkan penyelidikan untuk memenuhi janjinya, karena seharusnya dia bertindak begitu dia tahu So-hwa dan San adalah satu yang sama. (Tapi bukan untuk keadilan, Won?)

Percakapan mereka terputus saat Putri Wonsung keluar, tapi sekali lagi, dia mengabaikan Won.


Rin pulang untuk mencoba meyakinkan ayahnya tentang tindakan pengkhianatan Jeon lagi, tapi ayahnya masih tidak ingin mempercayainya. Ayahnya juga menolak kesaksian saksi Rin yang dianggap tidak dapat dipercaya karena status rendah mereka.

Rin mengatakan kepada ayahnya bahwa ia bermaksud untuk mengungkapkan segalanya kepada Won karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan, menambahkan bahwa ia telah terlibat dengan kejahatan Jeon dengan diamnya untuk waktu yang lama.

Tiba-tiba Dan berbicara (setelah menguping dari ambang pintu) dan bertanya apa yang akan terjadi padanya jika kejahatan Jeon diungkap-apakah dia masih bisa menikahi Won atau dihukum karena pengkhianatan Jeon? Dia mengatakan dengan ekspresi tegas dan agak mengkhawatirkan di wajahnya bahwa untuknya, itu Won atau tidak ada orang lain.

Di kuil itu, San pack untuk perjalanannya dengan Bi-yeon, yang menyembur-angguk tentang putra mahkota dengan penuh keberanian menyelidiki misteri pembunuhan Madam Eun (bukan-jadi-).

San mengepak sebuah pisau di tasnya, dan Bi-yeon terengah-engah, menyambarnya dari dia. Dia mendesak San untuk bertindak seperti wanita sekarang dan mungkin bahkan mengejar pria yang terus dibicarakannya.

San meninggalkan Bi-yeon untuk mendiskusikan perjalanan mereka dengan ayahnya. Rencananya adalah melakukan perjalanan dengan kapal, dan San menunjukkan bahwa dibutuhkan beberapa saat untuk mempersiapkan semuanya, jadi dia meminta sepuluh hari sebelum keberangkatan mereka untuk mencicipi semua anggur lezat di ibu kota.


Hati Menteri Eun mulai beranjak, dan setelah itu menenangkan, dia bertanya kepada San dengan serius mengapa dia memutuskan untuk menyerah pada balas dendamnya. Dia tahu bahwa dia telah terus mencari Moo-suk, tapi sekarang setelah dia menemukan siapa yang ada di balik segalanya (Song In), dia bertanya-tanya apakah dia berhenti karena kakak laki-laki Rin terlibat dan tidak ingin menyakiti keluarga mereka.

Terperangkap, San mengakui bahwa baik Rin dan Dan adalah orang baik (dia menambahkan bahwa Jeon itu mengerikan, tapi sepertinya tidak mengira dia berada di balik pembunuhan ibunya), jadi dia akan melepaskan balas dendamnya dan meninggalkan Goryeo, tapi dia Mata licik saat dia menjawab.

Ayahnya juga tahu bahwa San telah mempraktekkan seni bela diri secara rahasia, khususnya bagaimana menyergap seseorang dan membunuh mereka di tempat, dan dia menuntut untuk mengetahui apa yang dia rencanakan.

Dia tidak menjawab, tapi kemudian kita melihatnya berlatih dengan belati di hutan. Guru Lee mendekat dari belakang dan mengatakan kepadanya bahwa dia perlu membuat pilihan. Entah dia menjalani kehidupan seorang pembunuh, atau "menarik cintamu sambil menatap langit." (Tidak mengikuti logika ini, Teach.)

Dia mengatakan kepadanya bahwa pria dengan tato ular itu setia pada Song In, jadi Guru Lee bertanya apakah dia bermaksud membunuh mereka. Dia menambahkan bahwa ibunya meninggal lama dan bertanya apakah tidak mungkin dia melepaskan balas dendamnya.

San meminta Guru Lee apa yang akan terjadi jika ibunya dan semua orang yang meninggal belum merasa damai. Dia bilang dia melihat mereka dalam mimpinya, berkeliaran di akhirat.


Dia tampaknya mengerti dia, dan memberikan persetujuannya dengan syarat bahwa dia bertindak sebagai wakilnya dan bertindak sebagai penasihat Won di siang hari, dan melanjutkan pembalasannya di malam hari.

Keesokan paginya, Rin menunggu Won di luar tempat tinggalnya. Dia mencoba untuk mengatakan pada Won tentang Jeon, tapi Won menyikatnya dan bersikeras bahwa dia tidak bisa terlambat menghadiri pertemuan pertamanya dengan para jenderal.

Pada pertemuan tersebut, Won memuji para jenderal atas penampilan mereka dalam menyalip pria raja, namun udara terasa tegang setelah Won mengetahui bahwa gudang yang akan dia gunakan untuk memberi makan anak buahnya telah dibersihkan pada malam hari.

Kami memotong ke raja, seperti Song In melaporkan relokasi persediaan. Dia beralasan bahwa tentara akan menghidupkan Won setelah mereka sadar bahwa dia tidak dapat memberi mereka makan, karena itulah alasan mereka bergabung dengan Won.

Raja dengan gugup melihat tentara yang ditempatkan di depan pintunya dan meminta Song In apakah mereka bisa dipercaya. Song In meyakinkan raja bahwa mereka bisa, tapi raja tidak bisa dibujuk dan gelisah karena takut. Boo-yong mencoba menenangkannya, dan menyarankan agar mereka pergi berburu untuk bersantai.

Dia gembira dengan gagasan tersebut, lalu ingat untuk menindaklanjuti pembuatan selir kerajaannya, tapi untuk melakukan itu dia memerlukan jepit rambut khusus, yang hanya bisa diberikan oleh Putri Wonsung. Raja memerintahkan Minister Song untuk mengambilnya, lalu dengan bangga memanggil Boo-yong "Ratu Mu," tapi dia terlihat tidak nyaman dan matanya melayang ke Song In.


Di tempat lain, Won memerintahkan anak buahnya untuk mencari persediaan yang hilang, tapi Rin menunjukkan bahwa mereka tidak akan bisa mencari Royal Treasury tanpa izin raja, jadi Won memutuskan untuk pergi menemui ibunya untuk meminta bantuan.

Rin mencoba membicarakan topik pengkhianatan Jeon lagi, tapi Won terus memotongnya, jadi Rin berteriak pada Won untuk berhenti menghindarinya. Won akhirnya berhenti, dan Rin mengungkapkan bahwa menurutnya Jeon terlibat dalam kejadian Madam Eun, dan telah mencurigainya tujuh tahun lalu namun menyembunyikannya untuk melindungi keluarganya.

... Yang membuatnya menjadi kaki tangan dalam kejahatan Jeon.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-25-26/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 25

 
Back To Top