Sinopsis King Loves Episode 26

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 31 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 26

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 26

Di kediaman Putri Wonsung, Won dan ibunya menyesap teh saat Eunuch Choi melaporkan keberangkatan raja pada perburuannya. Putri Wonsung meminta kunci perbendaharaan kerajaan, namun diberi tahu bahwa raja mengambil kunci itu bersama dia (tapi sebenarnya milik Menteri Song).

Won meyakinkan ibunya bahwa dia akan menemukan cara lain untuk menjamin ketetapan bagi anak buahnya, jadi tangan Putri Wonsung memenangi kertas yang dilipat yang ditemukannya di San saat dia memenjarakannya setelah pesta minum teh.

Ini adalah daftar keuangan Menteri Eun yang terperinci, dan dia mengira San berharap untuk menawar dengan kekayaan sebagai upaya terakhir.

Won bermaksud untuk meminjam beberapa persediaan, ketika tiba-tiba Putri Wonsung mengatakan kepadanya bahwa mempelai wanita akan memerlukan persetujuan akhir darinya dan terutama, pastilah seseorang yang bisa memberi Won dukungan paling banyak sebagai raja.

Won terlihat bingung karena ibunya mengatakan bahwa dia tidak akan merusak reputasinya, tapi mereka perlu menemukan cacat kecil. Oh tidak!

Di luar, Won tampak seolah ingin mengatakan pada Rin sesuatu, tapi dia berubah pikiran pada saat terakhir dan berjalan ke depan. Pada saat yang sama, San tiba di istana dan begitu anak laki-laki itu bergegas menyapanya. Dia tersenyum saat melihat mereka, dan mata Won melebar karena heran.




Di dalam kediamannya, San tangan Memenangkan sebuah gulungan berisi nama siswa Guru Lee yang, terlepas dari kecerdasan mereka, tidak dapat maju dalam karir mereka karena mereka tidak memiliki koneksi. Dia juga menyampaikan saran Guru Lee kepada Won untuk menempatkan orang-orang di luar gudangnya, tapi Won menjawab bahwa sudah terlambat untuk itu.

San disiapkan untuk hasil itu, dan tangan meraih sebuah amplop yang akan memberinya nasi dan perak dalam jumlah besar. Won menolak, sampai Rin mendesak Won untuk menerima sumbangan dermawan tersebut, karena mereka membutuhkannya.

Sebagai gantinya, San berharap Won akan menjatuhkan penyelidikan atas pembunuhan ibunya.

Won terkejut, tapi tidak lebih dari Rin, yang sepertinya tidak percaya telinganya. Dia menekan San karena suatu alasan, dan San menjelaskan bahwa itu adalah keinginan ayahnya (tapi tidak melihatnya). Won setuju untuk itu (memperhatikan Rin dengan penuh rasa ingin tahu), bahkan saat Rin terus memandang dengan tak percaya.

Pada malam hari, San mengikuti Jeon saat meninggalkan rumahnya. Dia menuju ke kedai teh Song In, di mana dia menunggu Moo-suk sebelum masuk ke dalam. San mulai setelah mereka, tapi ditarik keluar dari pandangan Moo-suk tepat pada waktunya oleh Rin.

Dia terkejut melihat bahwa dia mengikutinya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki seseorang yang dia inginkan untuk dia temui. Mereka pergi, dan kita melihat bahwa mereka tidak lolos dari pemberitahuan Moo-suk.


Dia membawanya ke Geumgajeong untuk bertemu dengan penarik keranjang Gae-won Yeom Bok, lalu memerintahkan mereka untuk memberi tahu San apa yang mereka saksikan saat pembunuhan Madam Eun.

Yeom Bok menolak untuk membicarakannya karena dia mengaku menderita mimpi buruk (di mana dia melihat orang-orang yang terbunuh) kapanpun dia melakukannya. Jadi, San mempertanyakan Gae-won, dan dia menggambarkan bagaimana mereka menjadi bagian dari kelompok bandit tersebut.

Dia mengatakan pria berkulit hitam membunuh banyak orang, dan menyakiti salah satu dari dua gadis itu. Kemudian Jeon tiba dan terkejut melihat gadis itu terluka dan berlari mendekat. Gae-won menyadari bahwa San adalah salah satu gadis, tapi tidak ada yang mengoreksi dia secara spesifik.

Rin menunjukkan bahwa umpan balik Gae-won meninggalkan sesuatu yang penting, yaitu bahwa Jeon dan Moo-suk saling pandang. Gae-won bermain bodoh, bahkan saat Rin dengan marah bersikeras bahwa dia berbohong.

Gae-won alasan bahwa ia mungkin berbohong di bawah tekanan, karena Rin bertindak begitu gila hari itu dan mengatakannya tanpa berpikir.

Kami beralih ke Won dan Jang Eui, saat pengawal tersebut mengatakan kepada Won bahwa penarik keranjang telah berhasil membodohi Rin saat dia menginstruksikannya.


Mereka juga menangani pedagang garam itu, karena Won menebak bahwa Rin akan mendatanginya lagi karena dia tahu Rin akan melakukan due diligence-nya. Jang Eui bertanya mengapa Won mencoba mengaburkan kebenaran dari Rin, tapi Won tidak memiliki jawaban untuknya karena belum cukup mengetahui alasannya.

Untuk apa itu layak, Won benar tentang Rin, karena dia membawa San ke pedagang garam setelah gagal mendapatkan kebenaran dari Gae-won. Rin menjelaskan kepada San bahwa pedagang garam sekarang bekerja sebagai agen ganda mereka.

Sekarang Rin telah memutuskan untuk mengungkapkan kebenaran, dia terjebak dalam semua adrenalin, dan kemudian bingung saat San bertanya apa yang dia lakukan.

Dia menjelaskan bahwa dia sedang menyelidiki kematian ibunya, dan menolak bantuan Won karena dia tidak ingin Rin terlibat melalui hubungannya dengan Jeon.

Rin tertegun karena San prihatin padanya, dan San menjawab bahwa musuh mereka cukup licik untuk menipu raja. Rin khawatir bahwa San bermaksud untuk membawa musuh-musuhnya sendirian, tapi dia berjanji bahwa dia punya rencana.

Dia meminta untuk mengetahui rencananya, tapi dia cerdik tentang rincian dan niat untuk bekerja sendiri. Dia mulai pergi, tapi dia meraih lengannya untuk menghentikannya. Dia mengatakan bahwa dia perlu "mengakhirinya" karena pada saat itulah dia bisa membebaskan dirinya dari rasa bersalah yang dia rasakan, dan akhirnya menikmati makanan yang enak.


Setelah mengikuti Rin dan San sepanjang malam, Moo-suk melapor kembali ke Song In dan Anda bisa secara praktis melihat roda gigi yang berputar di kepala Song In karena dia akhirnya mengerti apa yang terjadi antara trio utama kami.

Dia mengatakan pada Moo-suk bahwa dia telah menemukan kelemahan Won, lalu masuk ke Rin, dan merenungkan dorongan antara anak laki-laki, berkomentar betapa menyenangkannya hal itu.

Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah menganggap mengemudi mereka terpisah karena mereka begitu setia satu sama lain, tapi sekarang, dia mungkin telah menemukan jalan melalui San.

Moo-suk bertanya apa Song In berniat untuk melakukan tentang Jeon, yang menghabiskan hari-harinya mabuk dan mengganggu Song In untuk rencana baru untuk penobatannya. Song In bertanya-tanya dengan keras apakah dia harus meninggalkan kakak laki-laki lebih tua, memutuskan bahwa dia harus membuat situasi di mana Rin tidak punya pilihan selain mencarinya untuk meminta bantuan.

Berbicara tentang iblis, Jeon meminum dirinya sendiri untuk dilupakan, dan bahkan tidak menyadarinya saat seekor gisaeng mencuri ikan emas keemasan yang tergantung di ikat pinggangnya.

Di bawah perintah Putri Wonsung untuk menemukan "kekurangan kecil" keluarga Wang Young untuk mendiskualifikasi Dan sebagai istri Won, Eunuch Choi melapor kembali dengan beberapa bukti yang memberatkan. Tapi kita tidak mendengar apa yang baru ditemukannya.


Di kamarnya, Won dan San bekerja keras untuk mengatur keuangan mereka, dan San sangat terkesan dengan kenangan besar Won. Tapi dia tidak memanjakan diri dengan sanjungannya, dan memperingatkannya tentang tinta yang menetes dari penanya dan dokumen penting mereka.

Dia melompat tiba-tiba, membuat berantakan. Dia bersumpah bahwa dia biasanya lebih tenang, dan Won mengizinkannya untuk mempertahankan fiksinya dengan senyuman. Sejak malam telah turun, dia menuju pintu, tapi tidak memberitahu Won kemana dia pergi saat dia bertanya.

Rin masuk dan menawarkan untuk mengawal dia, tapi dia menolaknya juga, dan mereka bertengkar bolak-balik, sampai Won menyela, memanggil Rin. Sebagai gantinya, Rin memutuskan untuk menjerit pada San tentang apa yang dia lakukan tadi malam, tapi Won mendukungnya dan membiarkannya pergi tanpa diukir.

Rin tidak melakukan omelan, dan terus mengeluh kepada Won saat San pergi saat dia mengatakan kepadanya tentang kunjungannya ke Song In dan dia nyaris kehilangan dengan Moo-suk. Dia panik karena kemungkinan San menghadapinya, terutama karena dia marah.

Won tetap tenang saat ia mengamati ledakan Rin, lalu memberitahu Rin dengan tegas bahwa ia mengirim seorang pengawal untuk mengikutinya saat dia menyatakan, "Aku akan melindunginya." Rin menangkap dirinya sendiri, menjawab bahwa ia telah melampaui batas-batasnya.

Kemudian, Nyonya Jo masuk untuk mengambil Rin sendirian.

San melihat Nyonya Putri memimpin Rin, dan meminta anggota rombongannya ke mana mereka pergi. Jawaban yang dia terima mengkhawatirkan: aula interogasi.


Rin tiba dan segera dikelilingi oleh penjaga saat Putri Wonsung memasuki daerah tersebut. Seorang pria dibawa keluar, dan kami melihat dalam kilas balik bahwa dia adalah kepala bandit dari episode pertama.

Dia mengatakan kepada kelompok bagaimana seseorang mempekerjakan mereka untuk merampok Menteri Eun, tapi mereka ditipu, dan semua orangnya terbunuh. Selain itu, insiden itu disalahkan pada dirinya.

Putri Wonsung bertanya apakah pria itu melihat orang yang memesan pekerjaan itu, dan banditnya mengkonfirmasikannya, jadi Putri Wonsung memegangi hiasan kupu-kupu emas milik Jeon dan menanyakan apakah itu milik orang itu. Bandit mengatakan bahwa Jeon berjanji untuk membayar pekerjaan mereka sesudahnya, dan memberinya bantuan sebagai deposit.

Putri Wonsung menyerahkan origae ke Rin dan bertanya apakah Rin mengenalinya sebagai puncak keluarganya. Rin membenarkannya, suaranya bergetar, tahu sepenuhnya arti penerimaan itu. Dia melihat ke seberang lorong dan melihat San mengawasinya, ngeri.

Dia mencoba menemuinya, tapi ditahan oleh penjaga, dan tidak bisa berbuat apa-apa selain melihat dia kabur.

Jin Gwan berkata pada Won bahwa Rin dibawa ke ruang interogasi, dan Putri Wonsung mengirim tentara ke rumah Wang Young karena kejadian tersebut tujuh tahun yang lalu. Pikiran Won langsung menuju San, dan dia khawatir mendengarnya setelah mengikuti Rin.


San pergi ke rumah Wang Young dan mengunci matanya pada Jeon yang sedang duduk-duduk di sekitar rumahnya. Dia melepaskan belati, mengarahkan baja, dan mendekati Jeon saat matanya dipenuhi air mata. Dia mengangkat belati kanannya sebelum dia menagihnya, tapi sebuah tangan tiba-tiba mengulurkan tangan dan menariknya kembali.

Won menyeretnya menjauh dan menahannya saat dia berjuang melawannya. Dia mencoba menenangkannya, tapi matanya tak tergoyahkan. Suaranya menjadi memohon saat ia berkelahi dengan Won sampai akhirnya ia menariknya ke pelukannya dan memintanya untuk tidak melewatinya dengan sepenuh hati, karena akan menyakitinya juga.

Dia mengalah, dan air mata mengikuti saat kebenaran bergema melalui dirinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-25-26/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 26

 
Back To Top