Sinopsis King Loves Episode 9

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 03 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 9

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 9

Setelah mendengar desas-desus tentang para saksi (yang terlibat dengan panah curian sang pangeran) yang sekarat dalam tahanan putra Won, Putri Wonsung tahu anaknya sedang dibingkai dan mengirim Furatai dan anak buahnya untuk mengambilnya kembali.

Ketika mereka tiba, Menangkan gerak Rin untuk tinggal dengan menunjuk ke tangga dengan matanya. Rin tampaknya mendapatkan implikasinya, dan Won pun menunggangi kuda dengan Jin Gwan dan Jang Eui.


Sebelum Rin naik ke lantai atas untuk membangunkan San, dia dipanggil ke rumah, dan dia hanya bisa melihat ke arah jendela cerita kedua dengan tatapan khawatir di matanya.



Tidak lama kemudian, San jatuh dari tempat tidur dan terbangun dengan mabuk yang hebat. Karena hanya menemukan pembantu pendiam di penginapan, San bertanya tentang Rin dan San, tapi pelayan tersebut mengabaikan pertanyaannya dan memastikan San tahu bahwa dia tidak dapat membiarkannya menghalangi pembelaannya secara fisik.

Sementara itu, Won tiba di tempat ibunya, di mana ia melanjutkan untuk mengabaikan suasana hati tdk sabar dan menceritakan tentang malam yang indah mereka pasti menghabiskan bersama-sama tadi malam, berbicara tentang masa kecilnya dan bermain baduk.


Di rumah, Wang Young mengisi Rin dalam situasi saat ini dengan saksi-saksi yang terbunuh. Implikasi situasi pada Rin dan dia mulai panik, tahu saudaranya, Jeon, ada di balik ini. Wang Young bertanya apakah Rin bisa memikirkan siapa saja yang setia pada Won yang bisa membunuh saksi-saksi itu.

Rin berpendapat bahwa itu semua adalah persekongkolan, tapi saat dia menyangkalnya, dia berhenti di tengah kalimat, seolah ada sesuatu yang terjadi padanya. Ayahnya membaca keraguan Rin sebagai keraguan, dan percaya Rin memiliki seseorang yang berkhianat dalam pikirannya. Rin tidak membantah anggapan tersebut, tapi juga menyadari keseluruhan penyiapannya adalah jebakan bagi Won, dan dia akan langsung masuk ke dalamnya.

Wang Young mencoba menenangkan Rin, dan mengatakan bahwa Jeon akan menyelesaikan semuanya, dan jika tidak bisa, maka Putri Wonsung akan melindungi Won. Rin menembak balik bahwa Won tidak akan terhindar dari bahaya jika dia tahu "anak itu" beresiko.


Kembali ke penginapan, San menunggu di luar untuk Rin dan Won untuk kembali, tapi dia pergi saat dia melihat Moo-suk di pasar. Sepertinya dia merasakan dia mengikutinya, tapi mengizinkannya.

Di istana, Song In bekerja keras berbisik ke telinga raja tentang kunjungan Won ke tukang logam. Song In mencatat bahwa Rin juga dilaporkan pada pertemuan tersebut, bersama dengan seorang wanita yang tidak dikenal.

Dia menambahkan bahwa dia juga melihat seorang wanita misterius di tempat perburuan pada hari kejadian raja tersebut, dan berdasarkan deskripsi fisik yang dia dapatkan, dia percaya bahwa itu adalah wanita yang sama.


Sementara itu, San menarik belatinya saat dia mengikuti Moo-suk ke rumah yang terjaga keamanannya. Dia mencari alasan untuknya, tapi sebaliknya, dia berhadapan langsung dengan dua pekerja magang yang baru terbunuh. Dia melarikan diri, ketakutan, tapi kemudian dihentikan segera oleh para penjaga kerajaan.

Para penjaga melihat belati di tangan San dan mayat, lalu menempatkan dua dan dua orang bersama. Panik, dia menjatuhkan belati dan mencoba melarikan diri, tapi ada infanteri tentara bersenjata yang menunggunya, dengan Jeon membagikan perintah di kepala.

Kembali ke istana, Song In memberitahu raja tentang situasi yang berkembang yang melibatkan para saksi dan keberhasilan menangkap wanita misterius tersebut sebagai penyebab utama pembunuhan tersebut.


Raja bertanya dari rumah tangga mana wanita itu, yang tampaknya menangkap Song In lengah. Raja menunjukkan bahwa wanita tersebut seharusnya dekat dengan Rin dan Won dan karenanya, pastilah berasal dari bangsawan. Song In terlihat gugup, sepertinya tidak pernah terpikir olehnya sebelumnya, lalu mengatakan bahwa dia hanyalah seorang awam tanpa nama.

Raja tidak percaya Song In mengabaikan detail penting semacam itu, lalu dengan impulsif memutuskan untuk menyelidiki masalahnya sendiri. Song In mencoba untuk membujuknya keluar dari sana, menganggap tugas di bawah penguasa, jadi raja berjanji untuk hanya menonton persidangan tanpa memberitahukan kehadirannya.

Saat punggung raja ini diputar, Song In menyeringai pada dirinya sendiri, lalu melirik sekilas ke Song Song terdekat, yang mengangguk pada Song In.


San dibawa ke biro investigasi untuk diinterogasi. Karena takut, dia langsung menawarkan untuk memberi tahu mereka apa saja yang ingin mereka ketahui, namun para penjaga menyiapkan berbagai alat musik mereka (runcing, atau cair-panas) tanpa suara. Jeon dan kapten biro masuk, dan San segera mengenalinya.

San mencoba membuatnya berjanji padanya dengan menyebutkan persahabatannya dengan Dan, tapi Jeon hanya menatapnya dengan dingin. Kapten menyarankan beberapa metode penyiksaan yang bisa mereka gunakan di San, tapi Jeon tidak puas, dan mendorong taktik yang lebih kejam sekalipun. Tapi pertama, dia perlu menginterogasinya.

Raja datang dengan Song In dan mengamati dari atas dan di belakang layar. Raja mengungkapkan keterkejutannya bahwa wanita berwajah liar seperti itu akan mengenal anaknya dan Rin, tapi Song In menegaskan bahwa San adalah wanita yang dia lihat di tempat perburuan.


Menteri Song mengunjungi Putri Wonsung dan Won di kamarnya dan menggambarkan keributan yang melibatkan San melalui pintu yang tertutup. Tapi Putri Wonsung menyela dia dan menghukumnya karena mengganggunya dan permainan baduk Won.

Menang dengan Menteri Song, dan mintalah ibunya untuk membiarkan petugas masuk. Dia mengatakan pada Won dengan sigap bahwa setiap napas yang dia ambil adalah untuknya. Namun, Won tidak menangkap kesimpulannya (atau mungkin memilih untuk mengabaikannya), lalu memanggil Menteri Song untuk melanjutkan laporannya.


Menteri Song menceritakan penangkapan seorang wanita, dan bagaimana dia membunuh saksi di bawah perintah Won, tapi dia segera terdiam oleh para penjaga. Sayangnya untuk Putri Wonsung, Won sudah cukup mendengar untuk mengeluarkannya dari kursinya.

Ketika Won menolak untuk tinggal, bahkan ketika ibunya mengatakan kepadanya bahwa ini adalah jebakan, dia tidak punya pilihan kecuali memerintahkan penjaga untuk menghentikan Won agar tidak pergi, bahkan jika itu berarti menyakitinya secara fisik.


Won memberi ibunya kesempatan untuk menarik pesanannya, tapi dia menolak, dan karena itu dia memanggil Jin Gwan dan Jang Gui, yang langsung keluar dari bayang-bayang.

Pengawal membuat pekerjaan cepat anak buah Putri Wonsung, sampai Furatai tetap tinggal. Furatai terbukti sebagai lawan yang layak, tapi anak laki-laki kita memiliki angka di pihak mereka, dan mereka mengakali Furatai dengan meminta Won melompati mereka.

Kembali ke halaman, Jeon melanjutkan dengan interogasinya dan menunjukkan San belati, yang dia klaim ditemukan di halaman perburuan, dan dengan demikian membuktikan bahwa dia adalah si pembunuh.


San berpendapat bahwa belati itu ditemukan di rumah yang terjaga keamanannya, dan orang-orang itu sudah meninggal saat dia sampai di sana. Jeon mengubah taktiknya dan bertanya mengapa dia berada di tempat pertama jika dia begitu polos.

San menjawab samar-samar bahwa dia sedang mengikuti seseorang, dan Jeon bertanya apakah putra mahkota memerintahkannya untuk membunuh orang-orang itu, karena hanya dia dan para penjaga yang mengetahui bahwa saksi-saksi itu ada di sana.

San benar-benar bingung dengan klaim Jeon, karena dia masih tidak tahu identitas sebenarnya Won. Dia berpendapat bahwa tak terbayangkan seseorang seperti dia mengenal pangeran, tapi Jeon tidak terhalang dan berjanji bahwa jika dia tidak mengatakan yang sebenarnya, maka dia akan mati.


San bersikeras bahwa dia tidak mengenal putra mahkota, jadi Jeon menampar wajahnya dengan keras dan mengancam untuk menjentikkan setiap tulang di tubuhnya sampai dia mengatakan yang sebenarnya.

Ancamannya membuat dia berpikir, dan dia menyadari bahwa dia mencoba mendapatkan jawaban spesifik darinya, karena, seperti yang dia tunjukkan, dia tidak akan melewati panjang seperti itu untuk orang yang mengatakan yang sebenarnya. San mengusulkan Jeon hanya mengatakan kepadanya apa yang ingin didengarnya sehingga dia bisa menghindari mangling.

Keberaniannya tidak bekerja, dan para penjaga diperintahkan untuk memulai penyiksaan. Won tiba (tidak diketahui San) dan mengakui kepada ayahnya bahwa San tidak tahu bahwa dia adalah putra mahkota.


Dengan tak percaya bahwa anaknya akan tahu wanita rendahan seperti itu, raja terus menanyainya, tapi yang bisa dipikirkan Won hanyalah menghentikan setrika panas dari menyentuh San. Dia memohon ayahnya yang tidak bergerak, sampai akhirnya Won mengungkapkan bahwa dia berada di dekat San karena dia mencintainya dan tidak dapat jauh darinya.

Rin menemukan Putri Wonsung di luar tempat tinggalnya, dan dia mengatakan pada Rin bahwa Won sedang berjalan ke perangkap Jeon. Dia kemudian memberitahu Rin bahwa jika dia benar-benar teman Won, maka dia akan jatuh ke dalam perangkap di tempat Won.

Di biro investigasi, Jeon terus mendorong San untuk menerima pengakuan. Dia memeriksa wajahnya yang gila dan mengatakan kepadanya bahwa setiap orang mengatakan putra Wang yang kedua tampan, jadi dia ingin melihat apakah kepribadiannya sesuai dengan wajahnya.


Namun, sekarang dia tahu seperti apa dia sebenarnya dan membandingkan karakternya dengan muntah muntah Guru Lee. Lubang hidung Jeon menyala saat menghina, dan kapten memerintahkan penjaga untuk membakarnya dengan setrika.

Rin memasuki tempat kejadian dan teriakan bahwa dia memerintahkan orang-orang terbunuh, memindahkan mayat ke rumah, lalu menyuruh San berada di sana.

Tiba-tiba, Rin menyatakan bahwa San adalah istrinya (!), Dan wajar jika dia melakukan intervensi untuk melindunginya. Dia berjalan ke San, yang matanya penuh dengan air mata saat dia menyeka darah dari bibirnya. Won berjenggot dengan mata terbelalak dari atas, mendengar semua, sementara pengakuannya sendiri tetap tak terdengar.


Raja memanggil seluruh tontonan lelucon yang memalukan, dan Won menunjukkan bahwa Rin jelas mengorbankan dirinya untuk menyelamatkannya. Tapi raja sudah cukup melihat, dan memerintahkan baik Rin dan San dipenjara.

Dia melihat langsung pada Won saat dia berteriak bahwa dia akan menyerahkan keputusannya mengenai nasib hidup mereka segera. Dia kemudian memberitahu Won bahwa dia datang untuk membenci suara suara Won, jadi dia harus diam saja.

Won memprotes perintah ayahnya dengan berlutut di depan kamarnya sepanjang hari dan sepanjang malam. Di dalam, Boo-yong memijat raja dan bertanya kepadanya apakah dia khawatir dengan putra mahkota.


Raja tertawa menanggapi, tapi ekspresinya tumbuh dengan keras. Dia frustrasi dan mengomel bahwa dia menginstruksikan Won untuk menyelidiki kasusnya, hanya untuk mengetahui bahwa dia sedang bermain-main dengan seorang gadis.

Boo-yong bertanya apakah putra mahkota telah benar-benar melakukan kejahatan yang dapat dihukum, dan raja mendesah bahwa meskipun Won melakukannya, tidak ada yang bisa dia lakukan karena Won dilindungi oleh garis keturunan Yuan dan kakeknya yang kuat.

Dengan demikian, raja tahu dia tidak bisa menghukum Won tanpa alasan bagus. Dia memberikan contoh yang mendalam, dan mengatakan bahwa jika Won tiba-tiba jatuh sakit, maka kaisar Yuan akan segera mengirim agen khusus untuk merawat Won dan menegur sang raja karena membiarkan hal itu terjadi.


Raja Chungryeol menambahkan bahwa Won lahir dengan lebih dari dia, dan tidak hanya beruntung dalam darah, tapi juga memiliki teman setia yang akan mati untuknya, dan sekarang wanita yang dia sayangi. Padahal, raja tidak memiliki keduanya, dan juga tidak memiliki lebih banyak kekuatan politik. Huu huu?

Pikiran itu tampaknya memberi gagasan kepada raja, dan karena itu ia berlari menuruni tangga ke tempat Won yang lemah duduk dalam demonstrasi, lalu mengatakan pada Won bahwa ia harus memilih siapa yang akan hidup: San, atau Rin?

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 9

 
Back To Top