Sinopsis Live Up To Your Name Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 16 Agustus 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Aku pergi, tapi Doo-chil yang sekarang marah mencengkeramnya dan mengatakan bahwa aku tidak bisa pergi sampai dia memperlakukan ibunya. Aku memukuli orang itu beberapa kali dengan kasus jarumnya dan hendak pergi saat pelayan lain menyerangnya dengan sapu-tapi aku juga menanganinya dengan rapi. Doo-chil memanggilnya jika ibunya meninggal, dia akan membunuh Im, dan meski ini sepertinya membuatku terdiam beberapa detik, dia melepaskannya dan menuju ke pertemuan berikutnya.

Saya pergi ke rumah bangsawan untuk secara diam-diam merawat mereka, menerima pembayarannya melalui tali yang diturunkan dari jendela dan cara klandestin lainnya. Setelah selesai, dia bermain-main dengan dua gisaeng, yang terkikik-kikik bersamanya dan bertanya dengan rasa ingin tahu tentang bangsawan yang dia perlakukan.



Sinopsis Live Up To Your Name Episode 1 Bagian Kedua

Tiga dari bangsawan tersebut berjalan ke rumah gisaeng, dan saya melambaikan tangan pada mereka, mengenali mereka dari rumah sakit kerajaan. Mereka mencibir satu sama lain bahwa rumor tentang Im yang memperlakukan orang kaya pasti benar jika dia mampu untuk minum di sini. Salah satunya, YOO JIN-OH ( Yoo Min-kyu ), mencemooh bahwa Im penuh udara panas dia tidak bisa yang berbakat di berumur tiga puluh tahun (yang terdengar seperti anggur asam kepada saya, anak).

Aku mendekati kelompok itu, dan dia dan Jin saling menyapa, kata-kata mereka sopan tapi berdecak. Im membiarkan keluar kentut keras dan alasan dirinya sendiri dengan mengatakan bahwa minuman keras yang ia beli dengan gaji mungilnya tidak harus setuju dengan perutnya. Dia mendorong keluar beberapa lagi untuk mengukur baik, dan meninggalkan ketiga pria itu mengernyit di belakangnya.


Aku pergi ke sebuah bangunan terbengkalai di hutan dan membuka gembok pintu di pintu. Di dalam, dia menurunkan dagu dangkal dari langit-langit dan menarik penutup untuk mengungkapkan jumlah harta karun yang mengejutkan.

Dia melempar biaya hari ini ke atas dan berkata sambil tersenyum, "Kalian orang telah mendapatkan uang logam dari lahir menjadi keluarga bangsawan; Saya telah mendapatkan keberuntungan dari keterampilan yang telah saya kuasai. Dunia ini adil. Mari kita hidup dengan baik bersama. "Dia tertawa dan menari-nari, hampir seperti penjahat di sarangnya. Atau orang gila.

Im tiba di rumah untuk menemukan Yoon-yi duduk di tangga depannya; Kami tidak melihat percakapan mereka, tapi dia memikirkan anak misterius itu saat dia tidur. Hati nuraninya menusuk sedikit (sangat kecil), dan dia bergumam bahwa dia tidak akan bisa tidur, tapi dia mendengkur beberapa saat kemudian.

Saat dia tidur, cahaya bulan menyinari salah satu kasus jarumnya, dan tulisan di atasnya bersinar sejenak.


Di Seoul modern, tim Profesor Hwang memeriksa OH HA-RA, seorang anak berusia 15 tahun dengan penyakit jantung bawaan yang dijadwalkan untuk segera memasukkan katup pulmonary. Hwang berkata pada Yeon Kyung bahwa dia sekarang bertanggung jawab atas operasi tersebut, yang mengejutkan Yeon Kyung dan Dr. Kang, karena Ha-ra sebelumnya adalah pasien Kang.

Profesor Hwang mengatakan kepada Dr. Kang bahwa Ha-ra secara khusus meminta Yeon Kyung tadi malam, dan Dr. Kang protes bahwa dia berusaha keras untuk menyenangkan hatinya karena dia dekat dengan direktur rumah sakit. Profesor Hwang mengatakan untuk mengubah ini menjadi sebuah kesempatan, karena Yeon-kyung bukanlah tipe yang bisa membuat pasien sulit.


Yeon-kyung memperkenalkan dirinya pada Ha-ra dengan senyum canggung dan gelombang, tapi gadis itu mengabaikannya. Yeon Kyung menyuruh wali gadis itu untuk beristirahat dan makan dengan baik, dan jangan biarkan dia menggunakan teleponnya terlalu banyak.

Saat Yeon Kyung berjalan pergi, Ha-ra menyeringai dan berpikir kembali untuk melihat kesepakatannya dengan pasien yang marah yang menolak untuk melakukan lebih banyak tes. Yeon-kyung menjelaskan bahwa dia memerlukan tes untuk didiagnosis dengan benar, namun pria tersebut menuduh rumah sakit tersebut berusaha menghasilkan lebih banyak uang, dan mengatakan bahwa dia akan mendapatkan akupunktur.


Yeon Kyung mengatakan kepadanya bahwa akupunktur bisa menyembuhkan banyak penyakit, tapi bukan penyakitnya. "Apakah Anda ingin hidup?" Katanya, menjadi emosional dirinya sendiri. "Kalau begitu tinggal di sini."

Sekarang, Ha-ra mengolok-olok Yeon Kyung dan melihat sebuah video yang dia miliki di telepon Yeon-kyung yang menari di klub hari itu. "Mari kita lihat betapa hebatnya dirimu," canda Ha-ra.

Pemburu Ha-ra melakukan scurries setelah Yeon Kyung dan mengatakan bahwa gadis itu sangat mudah tersinggung dan tidak akan berhenti bermain dengan telepon genggamnya; Sulit untuk bertanya kepada dokter yang lain karena dia laki-laki, tapi dia bertanya-tanya apakah Yeon Kyung bisa berbicara dengannya seperti seorang unni. Yeon Kyung berkata dengan sopan bahwa dia bukan unni si gadis, tapi juga dokternya-dan selain itu, dia menambahkan bahwa itu bukan pekerjaannya, tapi dia akan dengan senang hati merujuk Ha-ra ke seorang psikolog.

Setelah bel berbunyi untuk mengakhiri harinya di Joseon, aku melangkah di halaman, bergumam bahwa dia akan menepati janjinya. "Kenapa dia tidak datang?" Dia bertanya-tanya. (Ah, apakah dia berbicara tentang Yoon-yi?) Mak-gae berjalan ke halaman yang mengkhawatirkan serangan yang akan segera terjadi dari Jepang, tapi saya tidak keberatan dengan pertanggungjawabannya tentang raja berdebat dengan menteri-menterinya sampai kepala bangsawan mulai sakit.


Tapi saat itulah aku melihat dokter istana (dan di zaman modern, tokoh sejarah terkenal) Heo Jun menunggunya. Heo Jun mengomentari reputasi Im yang semakin berkembang, dan bertanya apakah dia berpikir bahwa akupunktur dapat mengobati migrain. Im menyadari bahwa dia berbicara tentang raja, dan mengatakan bahwa ini lebih efektif daripada pengobatan dan lebih murah, yang membuatnya sempurna untuk mengobati orang miskin.

Ketika mereka berbicara, dua rekan Im membahas bagaimana saya menjalani ujian medis dengan nilai tertinggi, namun gagal setiap usaha memasuki rumah sakit kerajaan dalam sepuluh tahun terakhir karena Heo Jun. Mereka menduga bahwa Im pasti membawa dendam terhadap orang tersebut.

Sementara Im lauds akupunktur sebagai obat yang paling murah dan paling efektif untuk mengobati orang miskin, sulih suara Heo Jun memberitahu kita bahwa dia sangat menyadari bahwa saya pergi untuk mengobati orang kaya setiap malam. Sebagai jawaban, saya berpikir untuk dirinya sendiri, "Apa yang dapat Anda lakukan bahkan jika Anda tahu itu?"


Dengan lantang, Heo Jun bertanya apa yang saya pikirkan tentang penyakit raja, dan berjanji untuk memberi Im posisi apa pun yang dia inginkan jika dia menyembuhkan migrain sang raja - tapi jika dia membuat kesalahan, dia akan dibunuh. Aku berpakaian bagus untuk kunjungannya dengan raja dan berjanji pada dirinya sendiri bahwa Heo Jun harus meminta maaf padanya.

Dengan girang aku bertanya pada jarum mana yang ingin melakukan perjalanan sejarah dengannya, saat dia melihat satu set yang tidak dia kenali. (Oh, apakah itu yang bercahaya?) Dia membuka kasus ini dan menemukan jarumnya begitu mengkilap sehingga dia membawanya.

Saat dia pergi ke istana, ayah Yoon-yi berjalan menuju Im, gadis itu lemas di punggungnya. Pemburu memohon agar Im memperlakukannya, mengatakan bahwa tidak ada dokter lain yang memiliki harapan untuknya. Aku ragu-ragu, lalu diam-diam berpaling, tapi membeku saat Yoon-yi berbicara, mengatakan pada ayahnya bahwa dia ingin pulang ke rumah. Dia mengabaikan permintaan ayahnya yang menangis dan dengan lemah melambaikan tangan agar aku pergi, menyebabkan aku mengingat malam sebelumnya.


Dia telah bertanya bagaimana dia sampai di rumahnya dalam kondisi seperti itu dan berjanji akan memperlakukan hal pertamanya keesokan paginya, tapi dia tidak menyuruhnya. Karena dia akan mati juga, katanya, dia ingin cepat-cepat pergi, demi ayahnya. Sekarang, aku mendatanginya dan membisikkan sesuatu di telinganya sebelum pergi ke istana.

Saya tiba di depan raja, membayangkan bagaimana cara dia memperlakukannya. Dia mengeluarkan jarum suntiknya yang baru, dan mata Heo Jun melebar karena dikenali. Tapi saat jarum Im mendekati kuil raja, tangannya bergetar tak terkendali. Dia menariknya, memaksakan tangannya, dan mencoba lagi, dengan hasil yang sama. Raja melotot padanya, dan aku menelan dengan gugup.

Di tempat lain, Yoon-yi perlahan kehilangan kesadaran saat dipeluk di lengan ayahnya.


Saya lolos dari penjara dan melarikan diri dari penjaga kerajaan, yang mengejarnya melalui kota. Dia menemukan jalan ke jembatan yang sepi dan menatap tangannya yang berjabat tangan, tak percaya dan marah pada kesempatan yang harus dibayar tangannya. Penjaga mengejar dia, dan mengepung, aku mengangkat tangannya.

Tiba-tiba sebuah panah menembus dadanya, lalu yang lain lagi. Aku jatuh di sisi jembatan, mengamati kasus jarum saat mengikutinya ke air.

Pada tahun 2017, Ha-ra telah menghilang, dan ibunya, seorang wanita yang sangat marah, sangat kaya, badai ke rumah sakit untuk meminta jawaban. Dia bertanya apakah Yeon Kyung adalah dokter baru Ha-ra sebelum menampar wajahnya dengan keras. Ibu Ha-ra memberitahu Yeon-kyung untuk segera mencari Ha-ra, atau karirnya telah selesai.


Saya mendapatkan kesadaran di perairan dangkal dan duduk, terengah-engah dan tersedak. Dia memeriksa dadanya untuk menemukan bahwa luka panahnya telah hilang secara misterius, dan ketika seseorang bertanya apakah dia baik-baik saja, akhirnya aku mendongak untuk melihat ... orang asing dan modernitas.

Dengan kaget, saya bertanya-tanya di mana dia berada saat dia melihat dan melihat Seoul sekarang. Dengan kewalahan, dia terhuyung-huyung menuju jembatan di atas sungai tempat dia terbangun, dan terkejut melihat tanda batu, identik dengan yang menamai jembatannya sendiri di Joseon.


Jam berlalu, dan malam tiba. Aku bersandar di tiang batu, batuk dan lapar. Dia bertanya-tanya pada Joseon yang aneh ini dimana orang-orang dan tulisannya bisa dikenali, tapi yang lainnya sangat asing. Sambil mencelupkan jarum suntiknya, dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk tetap memikirkannya agar bisa bertahan.

Aku berjalan-jalan di jalanan dan menikmati pemandangan dan suara jalanan malam hari di Seoul. Dengan menggunakan peta mental jembatan sehubungan dengan Haeminseo, dia menghitung di mana dia berada dan memetakan jalan ke tempat kliniknya berada.

Sebagai gantinya, ia menemukan sebuah plakat yang menandai lokasi Haeminseo selama Dinasti Joseon. Dia mendengar suara yang berbunyi, "Haeminseo? Seoul ... 2017. "Saya meletakkan tangannya di kepala yang sakit. Di dekatnya, ia menemukan batu yang digunakannya untuk mempertajam jarumnya, dan hampir terisak karenanya.


Setelah itu, aku berkeliaran dengan sedih di jalanan sampai dia menabrak Yeon Kyung, tanpa sengaja menahan tali dompetnya. Dia membiarkan pergi segera, tapi mereka bertukar pandangan panjang sebelum dia berjalan pergi. Dia menatapnya, dan dia juga menatapnya lagi.

Dia mengikuti, nampaknya terpesona, dan melihat dia masuk klub. Di depan klub, seorang pemuda menggosok dadanya dan tiba-tiba ambruk, dan pacarnya berteriak minta tolong. Terputus, aku ragu-ragu, lalu memutuskan untuk membantu, merangkak melewati kerumunan orang berkumpul untuk memberi tahu wanita muda itu bahwa dia adalah seorang dokter.


Memeriksa denyut nadi pria itu, Im menasihati pacarnya bahwa dia akan melakukan akupunktur, dan mengeluarkan jarum. Saat dia tidak memprotes, dia menarik kembali lengannya, bersiap untuk memasukkannya.


Tiba-tiba, tangan meraih pergelangan tangannya. "Apakah kamu gila?" Tanya Yeon Kyung, tangannya menghentikannya untuk melangkah lebih jauh lagi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/live-up-to-your-name-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 1 Bagian Kedua

1 komentar:

Lanjut ep 2 nyaaaa :) makasih ;) di tunggu sinopsis2 selanjutnyaaa 8-)

 
Back To Top