Sinopsis Live Up To Your Name Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 23 Agustus 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Live Up To Your Name Episode 3 Bagian Pertama

Dengan harapan bisa berterima kasih untuk menyelamatkan nyawa Ha-ra, aku tercengang atas kemarahan Yeon Kyung. Dia menampar wajahnya dan berteriak padanya karena membuat Ha-ra berlari dengan hatinya yang lemah, dan menambahkan bahwa dia akan membunuhnya jika terjadi sesuatu padanya. Aku menatap sedih Yeon Kyung saat dia membawa Ha-ra pergi, sebelum keamanan menyeretnya keluar. Ha-ra berkata, "Pacarmu tidak melakukan kesalahan apa-apa," tapi Yeon Kyung mengabaikannya.

Seorang detektif polisi (sebut saja dia pemarah) datang untuk menangkap Im, dan orang miskin saya tidak mengerti saat dia menjelaskan bahwa dia hanya melakukan akupunktur pada pasien kritis. Penderitaan marah di sayap Pengobatan Timur di rumah sakit Shinhye, dan mengatakan bahwa seharusnya aku melakukannya di sana. Kepolisian memprotes saya ke kapal penjelajah mereka dan membawanya pergi.

Yeon-kyung dan hoobar Min Jae memeriksa monitor jantung Ha-ra memakai dan melihat bahwa jantungnya sebenarnya telah berhenti dan dimulai kembali. Min Jae bertanya apakah Yeon Kyung membawa Ha Ra keluar dari serangan jantung tanpa defibrilator, tapi Yeon Kyung ingat bahwa aku menyebutkan bahwa dia telah memulai kembali jantung Ha-ra.



Dengan tak percaya, Yeon Kyung pergi ke ruang keamanan dan meminta mereka untuk menunjukkan rekaman CCTV tentang insiden tersebut. Dia dan penjaga keamanan menyaksikan dengan takjub saat Im membawa Ha-ra kembali dari tepi jurang dengan akupunktur.

Sementara itu, Im cowers di kantor polisi, dan kami melihat melalui matanya kengerian yang tidak dapat dijelaskan yang dia amati: detektif yang menyalahgunakan orang dengan buku catatan mereka, orang-orang terkunci seperti binatang, area yang dibatasi hanya dapat diakses oleh staf. Grumpy bertanya namanya, salah paham dan menuliskannya sebagai "Heo Ga-im," dan menurunkan usianya (tiga puluh tahun). Dia mengulurkan tangan untuk membawa ID Im, hanya untuk Im untuk sementara meraihnya dan meraih tangannya. Ha!

Aku menyerahkan ID aslinya, sebuah blok kayu dengan namanya tertulis di atasnya, yang membingungkan Grumpy. Karena pemarah memalukan dirinya sendiri sedikit, tampaknya memiliki masalah perut, saya sangat bertanya-tanya mengapa dia dirawat dengan cara ini untuk menyelamatkan nyawa seseorang. Berpikir kembali pada metode interogasi Joseon, dia bertanya-tanya apakah dia akan dicambuk sebagai hukuman.


Pada saat itu, kakek Yeon-kyung memasuki stasiun dengan seorang petugas polisi, menyeret seorang pria yang dia tuduh menjual produk palsu. Pria yang bersumpah bahwa Kakek cabang yang melambai-lambaikan adalah gaharu asli, tapi Kakek terkunci sehingga jelas-jelas diobati. Im, melihat kedua pria itu berdebat, juga menyatakan bahwa itu palsu.

Mereka semua memandangnya dengan heran, dan dia memberi mereka ringkasan ensiklopedi tentang bukti. Petugas polisi menarik orang itu menjauh, dan Kakek melihat Im ke atas dan ke bawah seolah-olah dia tidak bisa mempercayai matanya.


Grumpy akhirnya kembali dan dengan jengkel melempar Im ke sel tahanan. Saya melihat-lihat melalui jeruji besi dan, mengingat merasakan denyut Grumpy saat ditangkap, mengatakan bahwa alasan perut sang detektif marah adalah karena dia menggunakan terlalu banyak "energi" (ahem) tadi malam. Pemarah mendekat dan berbisik, "Bagaimana kau tahu?" Aku hanya memberinya senyum nakal.

Di luar, Kakek mengulangi, "Heo Ga-im?" Tapi bergumam bahwa hal seperti itu tidak bisa terjadi dua kali.

Aku meletakkan kain hangat di perut Grumpy yang bertelanjang dada dan berkedut, mengatakan dengan seringai bahwa bagian tubuh pria itu (dia melirik ke arah lalat pria itu, omo) dilipat. Im sedang menerapkan jarum saat Grumpy melihat Yeon-kyung di ambang pintu dan mengernyit, menyebabkan aku menusuk kakinya.


Di luar stasiun kemudian, Yeon Kyung bertanya kepadanya apakah dia penipu, atau mungkin dukun tanpa izin. Tersinggung, saya bilang dia dokter terbaik di Joseon. Yeon Kyung mengatakan bahwa dia melihat dia menusuk kesepuluh jari Ha-ra, dan bertanya dari mana dia mempelajarinya. Dan dalam hal ini, dia bertanya, berapa lama waktu yang dibutuhkannya untuk mempelajarinya? Tiga bulan? (Ini adalah seberapa tinggi dia berpikir tentang ahli akupunktur.)

Saya bertanya mengapa dia menginterogasinya, dan dia bertanya siapa yang dia pikir akan menyelamatkan pasiennya dengan akupunktur. Dia mengatakan kepadanya namanya, kampung halamannya, dan bahwa dia berasal dari Hanyang (Seoul lama) di Joseon, tapi dia hanya berjalan menjauh darinya, muak.

Dia mengikutinya, mengatakan bahwa dia hanya menjawab pertanyaannya. Dia berbalik dan mengatakan bahwa dia tidak peduli jika dia bercanda atau berbohong, tapi dia tidak bisa main-main dengan akupunktur-seseorang bisa mati. Dia memperingatkan bahwa jika dia melihat dia melakukannya lagi, dia akan membawanya ke polisi sendiri.


Dia memberinya obat penghilang rasa sakit dan antiinflamasi, mengatakan kepadanya bahwa itu untuk lengannya, dan dia membungkuk, hampir menangis saat menyadari sakitnya secara tiba-tiba. Yeon Kyung tidak bisa menahan senyum sedikit pun terhadap hal ini, dan dia mengatakan kepadanya untuk datang ke rumah sakit besok agar dia bisa mengganti pakaiannya.

Saya terkejut dengan kebaikannya; Dia mengamati bahwa meskipun dia tidak menganggapnya gila lagi, dia juga tampaknya tidak mempercayainya. Yeon Kyung menjawab bahwa dia bertanggung jawab seperti dia bilang ... er, seperti dokter, yaitu karena aku terluka karena pasiennya. Kanan.


"Tanggung jawab," mengulangi Im dengan senyuman lebar. Dia menyebutkan Ha-ra, tapi ini membuat Yeon Kyung dengan marah mencaci maki dia karena bangga dengan keberuntungannya yang bodoh dalam menyelamatkannya, terutama saat aku membuat dia lari. Seperti Yeon Kyung memperingatkannya untuk menjauh dari gadis itu, saya mencoba menjelaskan tentang keadaan emosional Ha-ra, tapi Yeon Kyung sudah pergi, dan dia cemberut bahwa dia selalu mengucapkan potongan dan daunnya.

Im memulai pencariannya untuk mendapatkan tempat tinggal semalaman, mengumumkan dirinya seperti di Joseon dengan menyatakan dirinya sebagai traveler yang membutuhkan penginapan untuk bermalam. Tapi itu tidak berjalan dengan baik: Dia mencoba penitipan anak tapi takut oleh alarm saat dia mengetuk jendela, dia membunyikan lonceng rumah dan dikutuk, dan kemudian, dia berdiri di tempat parkir Sebuah kompleks apartemen dan resor untuk memanggil siapa pun yang bisa mendengarnya. Warga hanya berteriak padanya untuk pulang jika dia mabuk, dan dia segera dikejar oleh keamanan.


Yeon Kyung mampir ke tempat kakeknya untuk memberitahu Bok-man (anjingnya) tentang hari nya yang gila, semua karena "orang yang sangat aneh." Kakek keluar untuk mendengarkannya bertanya mengapa Bok-man tidak menyelesaikan nasi dan dia Mengomel bahwa dia lebih peduli dengan anjing daripada kakek buyutnya. Kakek memberi Bok-man beberapa nasi goreng kimchi sebagai gantinya dan bertanya semoga Yeon Kyung akan bermalam, tapi dia bilang dia harus pergi.

Dia mengingatkannya untuk makan dengan benar dan memberinya beberapa obat herbal, tapi dia menolaknya. Yeon Kyung mengucapkan selamat tinggal kepada Bok-man, tapi tidak sebelum meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja sehingga dia tidak perlu khawatir.


Di mobilnya, dia memukul kepalanya sendiri dengan frustrasi dan ingat saat sebelum ibunya meninggal, saat dia terpesona oleh akupunktur dan telah bermimpi untuk mewarisi klinik Kakek.

Sekarang, dia melihat foto dirinya dengan ibunya. "Jangan marah," katanya pada foto itu, saat dia menjanjikan ibunya bahwa dia akan menjadi dokter yang luar biasa.

Aku mengembara di jalanan, cemas dengan hilangnya keramahan. Dia akhirnya menemukan sebuah sudut untuk membebaskan dirinya sendiri ... kecuali di sisi lain dinding itu, Bok-man menguat, dan pemiliknya keluar untuk melihat mengapa. Melihat apa yang sedang dilakukan Im, Kakek dengan cepat memarahinya, paling tidak sampai kedua pria saling mengenali dari kantor polisi.


Kembali ke Rumah Sakit Shinhye, Profesor Hwang menyuruh Yeon Kyung untuk diam tentang Im yang menyimpan Ha-ra, karena dia khawatir Yeon Kyung akan mendapat masalah. Yeon-kyung menunjukkan bahwa dia lebih khawatir tentang kulitnya sendiri, sementara rekan dokter Kang Man-soo mendengarkan dari sekitar sebuah sudut.

Ketika dia kembali ke bangsal, teman Yeon-kyung, Perawat Jung, mengatakan kepadanya bahwa Ha-ra juga meminta agar Yeon Kyung tidak memberitahu orang tuanya tentang Im. Perawat Jung menambahkan dengan tajam bahwa terkadang, ada baiknya mendengarkan pasien seseorang.


Yeon-kyung menemukan kedua orang tua Ha-ra bersamanya, dan meminta maaf atas apa yang terjadi. Ayahnya berterima kasih pada Yeon kyung karena telah menyelamatkan putrinya, dan kemudian berteriak pada istrinya karena telah meninggalkan Ha-ra. Seperti yang dikatakan oleh pasangan tersebut, Ha-ra sangat meringkuk pada dirinya sendiri, dan Yeon Kyung dengan tegas memberitahu orang tua Ha-ra untuk pergi sehingga pasien bisa beristirahat.

Kembali ke rumah, Im bertanya kepada Kakek mengapa kliniknya disebut Hyeminseo (tempat dia biasa bekerja), ketika dia mendengar pendirian itu ditutup sejak lama. Kakek hanya mengerutkan kening padanya, dan aku meyakinkannya dengan tergesa-gesa bahwa dia tidak gila. "Apakah saya bilang begitu?" Tanya orang tua itu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/live-up-to-your-name-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top