Sinopsis Live Up To Your Name Episode 4 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 27 Agustus 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 4 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kembali ke Joseon, aku menyelinap di sekitar Hyeminseo dan melihat Mak-gae. Dia memanggilnya, tapi dia tidak mendengarnya, dan dia terpaksa mengikutinya. Dia berhenti di luar kamarnya untuk menanyakan apakah dia sudah bangun, dan untuk sesaat, saya tersentuh ... sampai dia tiba-tiba berteriak agar dia bangun, memanggilnya "Inspektur Heo," yang dia tahu dia benci, heh.

Mak-gae membersihkan kamarnya dan mengomel bahwa seharusnya aku membiarkannya tahu dia baik-baik saja. Ketika dia mengancam untuk mematahkan kakinya jika dia melihat dia lagi, saya menggantung kata kaki di depannya dan bertanya apakah ini kaki yang dia maksudkan. Dia mulai berpikir bahwa dia berarti orang lain, tapi berhenti saat dia menyadari bahwa dia sedang berbicara dengan Im. Dia melompat dengan penuh semangat, tapi aku mencondongkan tubuhnya, hanya untuk mendapat pukulan balik. Hee, mereka sangat lucu.


Sinopsis Live Up To Your Name Episode 4 Bagian Kedua

Saya belajar bahwa anak panah yang menembaknya bukan berasal dari tentara pemerintah dan bertanya-tanya siapa penyerangnya. Mak-gae juga tidak tahu, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa keadaan menjadi sangat berantakan karena ketidakhadirannya. Dia mengatakan bahwa orang Jepang telah menyerang, dan untuk melengkapinya, Jin-oh mencarinya. Ternyata setelah aku menghilang, Jin-oh diberi posisinya di Hyeminseo, banyak yang kecewa.

Sejak saat itu, Mak-gae mengatakan bahwa Jin-oh hanya menunjukkan posisinya di pagi hari dan menghabiskan sisa hari itu untuk minum. Dia sangat ingin menemukan Im sehingga dia bisa meninggalkan Hyeminseo dan kembali ke rumah sakit kerajaan tempat dia berada. Mak-gae mencatat bahwa sudah saatnya dia muncul.


Dan berbicara tentang iblis, saat Yeon Kyung menunggu dengan cemas agar aku kembali, dia dikejutkan oleh wajah aneh yang kukenal. Jin-oh bertanya apa yang dia lakukan di sana, dan begitu dia merasa terkejut melihat seorang Joo-ha doppelganger, dia berbalik dan dengan canggung mengatakan (mencoba yang terbaik untuk terdengar seperti wanita Joseon, ha) bahwa dia menderita penyakit. Jin-oh tidak tertipu dan mengatakan bahwa seorang wanita bangsawan tidak akan datang untuk diperlakukan di sini, menebak bahwa dia pasti seorang gisaeng.

Yeon Kyung mencemooh dan mengulanginya, menuntut agar dia meminta maaf. Jin-oh terdiam, tapi saat dia memintanya untuk meminta maaf untuk kedua kalinya, dia melakukannya. Melanjutkan dengan pidato sopan, dia mengambilnya pergi, dan Jin-oh tersenyum mengejarnya. Tapi fasadnya pecah saat dia bepergian, meskipun dia tampak geli ... setidaknya sampai dia melihat sepatu ketsnya saat dia mengangkat roknya untuk kabur.


Aku bangkit untuk pergi, dan Mak-gae bertanya apakah dia melarikan diri lagi. Karena alternatifnya adalah ditangkap dan dikirim ke perang, saya pikir itu pilihan terbaiknya. Mak-gae cemberut saat Im menutup tawarannya untuk ikut serta, tapi sepertinya merasa ragu saat dia berjanji untuk menulis saat dia aman.

Dia meraih lengannya lalu, dan tanpa menatapnya, mengatakan bahwa dia akan menunggu. Aku tersenyum dan dengan lembut melepaskan tangannya. Tepat sebelum dia pergi, dia ingat untuk bertanya tentang Yeon-yi, gadis sakit yang dia janjikan untuk diobati saat dia kembali dari istana.


Sebelum dia bisa mendapatkan jawaban, puteri Mak-gae berteriak padanya dari luar, dan aku mengacak untuk keluar. Mak-gae membantu mendorongnya melalui jendela, dan setengah jalan, dia kentut tepat di wajahnya. Ew.

Dia membanting jendela rapat tepat pada waktunya, tapi atasannya langsung menuju ke sana dan melemparkannya terbuka lagi. Untuk sesaat, mereka takut aku tertangkap, tapi pria itu hanya menghirup udara segar dan menutupnya lagi sebelum kembali ke Mak-gae dan bertanya apa yang dia makan. Kentut Im pasti kuat.

Tidak yakin ke mana harus pergi setelah melarikan diri dari Jin-oh, Yeon-kyung mendengar keributan di luar gerbang utama. Dia mengintip ke luar dan melihat seseorang telah roboh, dan karena tidak ada orang di dalam yang cenderung melakukan apapun tentang hal itu, Yeon Kyung menyelinap keluar. Penduduk desa bingung dengan kehadirannya, tapi malah membuat jalan baginya.

Im, yang telah melihat rok Yeon-kyung menghilang melalui pintu gerbang, mengintip ke luar dirinya. Dia melihat saat dia melepaskan baju pria yang pingsan, sangat mengejutkan orang-orang di sekitarnya. Dia akan keluar, tapi berhenti sejenak dan berpikir untuk dirinya sendiri bahwa dialah yang melanggar janji untuk menunggunya sebelum menghilang dari pandangan.


Yeon Kyung mengeluarkan pisau bedah dari tasnya untuk melakukan perawatan darurat, hanya untuk membeku saat dia mendengar jawaban orang banyak yang ngeri. Dia menyetrika tekadnya dan hendak membuat sayatan saat tangan meraih pergelangan tangannya - ini adalah Im, dan seperti yang dia lakukan saat menghentikannya di Seoul, dia bertanya apakah dia kehabisan akal.

Dengan lembut dia mendorongnya ke samping, dan jam tangan Yeon Kyung saat dia bekerja untuk pasien itu sendiri, dengan ahli memetik jarumnya sampai pria itu bernafas lega lagi saat kerumunan itu bersorak lega.

Mak-gae melihat ke atas, setelah mendengar keributan itu, dan diam-diam bertanya apa yang sedang dilakukannya. Dia hanya menggelengkan kepala dan mengarahkannya untuk membawa pasien ke dalam untuk beristirahat. Kerumunan bertanya apakah dia sudah kembali untuk selamanya, dan dia meminta waktu untuk membongkar barangnya sambil memiringkan mulutnya ke arah Yeon Kyung untuk mengikuti saat dia bergerak untuk masuk ke dalam.


Begitu masuk dan sendirian, Im chides Yeon Kyung untuk perilaku ceroboh nya, menunjukkan bahwa itu bahkan tidak pantas bagi seorang wanita untuk menyentuh seorang pria dalam periode waktu ini. Dia tidak menyangkalnya, tapi saat dia bertanya mengapa dia melakukannya, dia mendongak dan mengatakan bahwa dia juga melakukannya. Ketika dia mencoba membantu anak laki-laki di luar klub dan saat dia menyelamatkan Ha-ra di rumah sakit, dia juga mengambil risiko yang sama, dia menunjukkan. Itu memberinya jeda, tapi kemudian dia mengatakan kepadanya bahwa itulah sebabnya orang mengira dia gila pada masanya.

Di penjara, Heo Jun menerima laporan dari seorang anggota penjaga tentang kemunculan kembali Im, mengetahui bahwa dia datang dengan seorang wanita. Pada saat yang sama, anggota penjaga lainnya memberikan laporan serupa kepada Jin-oh, yang dengan senang hati memerintahkannya untuk segera mengembalikan Im.


Di sebuah penginapan di suatu tempat di kota, Im dan Yeon Kyung duduk saling berhadapan. Pemilik itu keluar dan menyapa saya dengan hangat, tapi dia kemudian menjadi korban kebuntuan Im dan Yeon-kyung, karena mereka menolak untuk berbicara satu sama lain secara langsung dan malah menyaring pesan-pesan kejam mereka melalui percakapan dengan pemilik penginapan.

Aku pergi untuk mengurus bisnis lebih banyak, meninggalkan Yeon Kyung untuk tetap tinggal di kamarnya sampai dia kembali. Sekarang memikirkan bagaimana dia bereaksi terhadap Im di Seoul, dia berpikir untuk dirinya sendiri, "Dia pasti mengira itu tidak adil."

Pemilik penginapan itu membawa makanannya, dan ketika Yeon Kyung mengatakan bahwa dia tidak memesannya, pemilik penginapan itu mengatakan kepadanya bahwa saya meminta agar dia diberi makan dan menyampaikan pesan bahwa mereka "bahkan". Dia menggunakan kata yang sama Yeon- kyung lakukan saat dia memberinya makan siang di kafetaria dan memanggil mereka "bahkan," ha.) Dia bertanya apakah Yeon Kyung dan Im sedang jatuh cinta, tapi sebelum Yeon Kyung bisa menjawab, seseorang memanggil pemilik penginapan itu di luar.


Dua pelanggan adalah pelayan menteri. Salah satu dari mereka mengenali Im di kota dan segera kabur untuk memberitahu yang lain, Doo-chil (pelayan yang meminta Im untuk merawat ibunya). Doo-chil menggerutu bahwa pria satunya seharusnya hanya mengikutiku, bukannya menemuinya, karena tidak ada yang bisa mereka lakukan jika mereka tidak tahu di mana dia berada. Tapi Doo-chil bersumpah untuk membalas dendam pada Im apa pun yang terjadi.

Sementara itu, Im melihat ayah Yeon-yi minum sendiri dan terlihat sangat menderita. Dia berkedip kembali ke percakapannya dengan Mak-gae, dan sekarang kami mendengar bahwa dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang melihat Yeon-yi. Dia telah roboh tepat setelah dia pergi ke istana, dan ayahnya membawanya pergi, jadi mereka semua berasumsi bahwa dia meninggal. Sekarang, saya bergerak menuju ayah Yeon-yi tapi kabur saat melihat dua penjaga berjalan berkeliling dengan posternya yang "diinginkan".

Di kamarnya, Yeon-kyung melawan kasus gangguan pencernaan yang buruk. Dia bergegas keluar untuk bertanya kepada pemilik penginapan tempat kamar mandi berada dan diarahkan untuk berkeliling jika dia tidak ingin menggunakan chamberpot yang disediakan di ruangan itu. Saat dia bergegas pergi, pelayan yang telah melihat Im mengenali dia sebagai temannya, dan saat dia kembali, orang-orang di sekitarnya.


Doo-chil menuntut untuk tahu ke mana aku pergi, tapi Yeon Kyung tidak akan mengatakannya. Dia memanggil saya berwajah dua dan mengatakan kepadanya bahwa saya hanya mengejar uang, menceritakan sebuah cerita tentang seorang pelayan sehingga dia menolak untuk mengobati siapa yang meninggal esok harinya. Yeon Kyung menjawab dengan jujur ​​bahwa dia tidak tahu di mana dia berada dan bahwa dia disuruh menunggu, tapi Doo-chil memerintahkan anak buahnya untuk meraihnya.

Yeon-kyung tidak menjadi kacau sekalipun, dan dia melompat ke atas meja, mengacungkan apa yang tampak sebagai semprotan desinfektan. Dia mengatakan kepada pemilik penginapan itu untuk memejamkan mata, dan ketika salah satu dari mereka menariknya dari belakang, Yeon Kyung menyemprotnya penuh di wajah, lalu berputar-putar untuk menyemprotkan sisanya saat permainan heroik dimainkan, ha.


Dia melarikan diri dan secara tidak sengaja menabrak seorang gadis kecil. Dia mengangkat gadis itu ke kakinya dan bertanya apakah dia terluka - itu Yeon-yi! Dia hidup! Yeon-yi bilang dia baik-baik saja, dan Yeon Kyung melihat dia berjalan pergi sebelum balapan berlalu lagi ke arah yang ditunjukkan pemilik penginapan itu.

Yeon-kyung menemukan sebuah gubuk di pinggir kota dan poni di pintu sampai jawaban Im yang bingung. Dia bertanya mengapa dia tidak menunggu, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang dikejar. Dekat di belakang, Doo-chil dan gengnya melihat mereka, jadi dia mendorongku ke dalam gedung, membanting pintu di belakangnya.


Perjuangan saya untuk menahan pintu tertutup saat Doo-chil menyentaknya dari sisi lain. Yeon Kyung melirik sekeliling ruangan dan bertanya mengapa aku ada di sini dan tidak di Hyeminseo bersama pasiennya. Dia menangis bahwa pasiennya tidak peduli kapan dia akan mati tepat sebelum Doo-chil membuka kunci pintu dan masuk ke dalam.

Yeon Kyung dan Im mundur sebagai kemajuan Doo-chil, dan Yeon Kyung sekali lagi mencengkeram bagian belakang kemeja Im. Hal ini tampaknya memberinya keberanian, dan dia mencoba obrolan ringan dengan Doo-chil, namun yang terakhir ini melihat ke belakangnya ke tumpukan kekayaan dan mengirik bahwa dia pasti sibuk karena posisinya di Hyeminseo sangat sedikit. Yeon Kyung menatap harta itu, mencoba memahami maknanya, dan Doo-chil melanjutkan bahwa aku pasti telah membiarkannya kabur dengan kekayaan yang dikumpulkannya.

Tangannya turun dari kemeja Im, dan meski dengan cepat dia berusaha menyangkal tuduhan tersebut, Yeon Kyung tidak terlihat seperti dia percaya padanya lagi. Doo-chil mengatakan tidak masalah, karena mereka tidak akan pergi. Dia mengingatkan saya akan janji yang dia buat untuk membunuhnya jika ibunya meninggal, dan Yeon Kyung menyadari bahwa pelayan dari cerita Doo-chil adalah ibunya.


Doo-chil mengambil obor dari salah satu temannya dan melemparkannya ke tanah di depan Im, lalu kelompoknya melangkah keluar dan menutup pintunya. Im dan Yeon-kyung menggedor pintu dan memohon agar keluar saat sekelompok penjaga tiba untuk menjemput Im. Sebuah pergumulan terjadi antara penjaga dan geng pembantu di luar sementara Yeon Kyung mencoba menemukan jalan keluar dari gedung yang terbakar.

Dia berteriak pada Im untuk melakukan sesuatu, tapi dia bingung. "Lalu kita mati disini saja?" Tanya Yeon Kyung. Dia bilang dia tidak bisa melakukan itu saat dia melepaskan roknya dan menggunakannya untuk mengalahkan nyala api. Im mengangkat ranselnya untuk bergabung dengannya, tapi memikirkannya kembali dan membungkus tas itu ke dadanya, berdiri tak berdaya di sampingnya saat dia berjuang menyelamatkan nyawa mereka sementara pertarungan terus berlanjut di luar.


Di tengah semua asap itu, aku melihat harta karunnya yang membara, dan hilangnya keberuntungannya yang sulit didapat membuatnya tergila-gila. Dia kelelawar pada api dengan tangan kosong, menarik perhatian Yeon Kyung, dan dia melihat saat dia kehilangan dirinya dalam kegilaan keserakahannya.

Dia mencoba menyeretnya menjauh, tapi saat panas dia mendorongnya, membuatnya terjatuh keras ke dinding. Dia tidak terpengaruh, dan menariknya lebih keras lagi. "Apakah Anda lupa pekerjaan Anda? Tidakkah kamu tahu dokter harus melindungi tangan mereka? Tanganmu lebih penting daripada uang! "Teriaknya.


Kata-katanya akhirnya sepertinya membuatku tidak sadar dan dia berhenti berkelahi, itu bagus, karena pada saat itu, atap di atas ambruk di atasnya. Aku punya cukup waktu untuk menarik Yeon Kyung ke arahnya dan melindunginya dengan tubuhnya sebelum meremukkan mereka.

Di luar, kepala penjaga melihat gua itu masuk dan memaksa pintunya ke pintu, yang dibantingnya terbuka. Mengintip ke dalam, dia menuntut untuk mengetahui kemana mereka pergi, dan Doo-chil mengacak kakinya untuk memastikan bahwa Im dan Yeon Kyung memang telah lenyap.


Mereka muncul kembali, tentu saja, di zaman modern Seoul, kali ini terjepit di antara dua bus di tempat perhentian. Entah bagaimana, pasangan itu berhasil melakukan manuver jalan keluar dengan kepiting berjalan, dan Yeon Kyung terhuyung-huyung menyusuri jalan dengan satu sepatu, ambruk dengan gembira di aspal, masih setengah berpakaian hanbok dan celana pendek.

Teleponnya kembali bekerja, dia menjawab sebuah panggilan dari hoobae Min-jae, yang menyuruhnya untuk turun ke rumah sakit ASAP sejak Ha-ra menolak untuk menjalani operasi tanpa dia. Yeon Kyung memanggil taksi dan hendak pergi saat Im melihat dia pergi dan berlari untuk menangkapnya. Dia menatapnya dari kaca dalam sekejap, ekspresinya tidak pasti.


Jae-ha juga telah mencoba untuk mendapatkan Kiri dari Yeon Kyung, dan sama seperti dia memberitahu seseorang melalui telepon bahwa mungkin dia harus melacak ponselnya, dia naik ke rumah sakit dengan taksi. Yeon Kyung berjalan ke pintu tapi Im menghentikannya dengan tangan di bahunya saat dia menyuruhnya untuk menyelamatkan Ha-ra, tidak peduli apa.

Namun, ekspresi Yeon Kyung tumbuh dengan keras saat ia berpikir kembali kepada orang yang dirasa lebih peduli dengan emas daripada kehidupan mereka. Dengan itu, dia melepaskan lengannya sebelum balapan masuk, masih hanya memakai satu sepatu.


Kembali ke Joseon, Jin-oh memeriksa sepatu sneaker Yeon Kyung yang hilang dan mengatakan pada temannya bahwa mereka memiliki satu orang lagi untuk ditemukan. Pada saat yang sama, penjaga lainnya memberitahu Heo Jun bahwa Im dan Yeon Kyung telah lenyap. Heo Jun melihat-lihat tas Yeon-kyung yang tertinggal dan menemukan foto di dompet ibunya dan dia saat dia masih kecil, yang membuatnya terdiam beberapa saat.

Malam itu di Seoul, saya memikirkan kembali peristiwa yang terjadi selama perjalanan terakhirnya di Joseon. Memutuskan tidak ada yang tersisa untuknya di sana, dia bersumpah untuk tidak pernah kembali. Sambil berdiri di rumah sakit kedokteran oriental di seberang jalan, dia menduga bahwa kekuatan yang seharusnya diberikan kepadanya kesempatan ini untuk membuat keberuntungannya di dunia modern.

Saat memasuki gedung, dia berpikir untuk dirinya sendiri, "Tempat itu akan menjadi istana saya mulai sekarang."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/live-up-to-your-name-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 4 Bagian Kedua

 
Back To Top