Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 20 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Dia kagum dengan kemampuan bertarung sendiri, dan Black Suit jelas tidak cocok untuk Pil karena dia berhasil mematahkan senjata pilihan Black Suit-sebuah batu bata-dengan satu pukulan tunggal. Dia mengalahkan Black Suit hanya beberapa menit.

Seperti yang diketahui oleh Pil dalam menemukan bakat bertarungnya, Seok-tae, yang menyaksikan keseluruhan adegan tersebut, secara diam-diam memanggil polisi dan melaporkan bahwa seorang preman telah mengamuk dan meminta bantuan. Ugh, aku benar-benar tidak menyukai musang ini.



Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Kedua

Pil berhenti di ruang biliar Gu-gil dan menemukan Jung-ae dan Gu-gil bertengkar mengenai bisnis mereka dan Dal-soo hanya di sana, bergetar dengan botol soju yang terpercaya. Jung-ae mencoba membuang peralatan biliar pacarnya untuk memberi ruang bagi toko kosmetik, tapi Gu-gil menghentikannya karena menurutnya pelanggan bisa berbelanja dan bermain. Pil terganggu oleh kehidupan buruk teman-temannya dan bertanya-tanya bagaimana mereka berakhir dengan cara ini, dan Jung-ae menegaskan bahwa dia menjadi bodoh dipecat dengan Gu-gil saat dia melindunginya saat pertarungan gereja.

Pil bertanya-tanya bagaimana hidup bisa berubah begitu banyak karena satu pukulan, sementara Gu-gil berpendapat bahwa dia masih mencintai Jung-ae. Pil bertanya-tanya mengapa Jung-ae tinggal dengan Gu-gil saat dia menyukai Dal-soo, dan dia cemberut, tahu bahwa dia benar dan menyesali pilihannya sendiri.


Pil berjalan melalui terowongan dan menemukan poster yang diinginkan yang memajang wajahnya menempel di dinding. Dengan marah dia merobeknya dan berteriak frustrasi. Secara internal, dia dengan panik bertanya-tanya apakah ini salahnya bahwa lingkungan dan teman-temannya berakhir seperti ini. "Yang saya lakukan hanyalah bertengkar. Ini bukan yang saya inginkan. Dapatkah saya kembali ke lubang itu? Tidak, kalaupun saya kembali, bisakah saya mengubah pikiran Soo-jin? "Dia bertanya-tanya. Dia berjalan keluar dari terowongan, terlihat benar-benar dikalahkan.

Di dekatnya, dua pria kekar dengan rantai emas di sekitar leher mereka keluar dari mobil mereka. Sementara itu, Pil melempar pas dengan lubangnya karena penutupnya tidak mau bergeming. Dia membayangkan bahwa semua yang perlu dia lakukan untuk mengubah hidupnya kembali adalah kembali ke sekolah menengah atas dan dipukuli oleh Church Boy. Mmm ... ada yang bilang itu bukan solusinya.


Dua pria kekar menemukannya di dekat lubang dan mencoba meraihnya, tapi Pil menolaknya dengan mudah. Salah satunya memiliki taser tapi Pil berada di atas angin dan membuat taser pria itu sendiri saat dia melafalkan hak Miranda ... begitulah Pil belajar bahwa mereka sebenarnya polisi, haha.

Dia berhasil menghindari dua mobil polisi yang panas di ekornya dengan berlari seperti angin dan menarik napasnya ke sebuah taman dimana dia melihat tunangan Soo-jin bahwa Jae-hyun berpegangan tangan dengan wanita yang jelas bukan Soo-jin. Dia memata-matai mereka, dan sementara wanita itu menyayangi Jae-hyun, Jae-hyun tampak tidak nyaman, dan Pil sengaja mendengar rencana mereka untuk bertemu di sebuah hotel.


Pil berlari ke Soo-jin dan berbagi berita yang mengkhawatirkan, tapi Soo-jin tidak mempercayainya. Dia bergerak mendekati Soo-jin untuk menggambarkan jarak dekat Jae-hyun dengan wanita lain, tapi Soo-jin masih belum yakin, dan dia menyesalkan bahwa dia tidak ada di sana untuk menyaksikan pemandangan itu. Soo-jin merasa tidak nyaman dengan seberapa dekat Pil, jadi dia mendorongnya keluar dengan memukul kepalanya di atas tasnya, yang mengirim Pil ke tanah.

Saat dia tergelincir dari kesadaran, akhirnya dia menebaknya bahwa tengah malam adalah saat segalanya menjadi kacau; Dia meninggalkan masa lalu pada tengah malam dan kembali ke tempat sekarang pada siang hari.


Untuk bantuan Soo-jin, Pil terbangun. Dia menyadari bahwa dia menghabiskan 12 jam di masa lalu, dan Soo-jin mengetahui bahwa dia memecahkan kameranya saat dia menabrak Pil di kepala. Dia meminta maaf dan mengatakan kamera tidak akan rusak jika dia rileks dan mengambil sumur hit, yang membuat Soo-jin tertawa.

Pil tersenyum dan bertanya-tanya mengapa dia tidak takut padanya seperti yang lain, dan dia menjawab saat dia melihat ke matanya, dia tahu dia tidak akan menyakitinya. Pil memperingatkannya bahwa Jae-hyun ada bersama wanita lain, tapi Soo-jin mengatakan bahwa Jae-hyun tidak seperti itu dan merasa aneh jika dia mengenal tunangannya saat Pil belum berusia sekitar tiga tahun. Di belakang Pil dan Soo-jin, seorang gangster yang teduh memanggil atasannya dan melaporkan bahwa mereka memerlukan perubahan rencana.


Saat Pil berjalan dengan Soo-jin, dia ragu-ragu menggerakkan tangannya ke bahunya. Dia menyarankan agar mereka pergi jalan-jalan sore, tapi Soo-jin mengatakan bahwa dia harus pulang dan mengingatkannya bahwa dia tidak perlu mengantarnya pulang sejak dia bertunangan, dan mengangkat tangannya yang berjumbai. Sebelum dia pergi, dia meminta agar dia menghadiri pernikahannya jika dia tersedia.

Dia melihat dia pergi dan kecewa karena dia tidak berbalik untuk melihat sekilas. Saat dia berjalan pergi, Soo-jin berlari kembali untuk mengajaknya naik tawaran untuk jalan-jalan sore, tapi dia sudah terlalu jauh ke depan, dan dia menyesalkan bahwa waktu mereka tidak aktif.


Di apotek, Pil meminum semua "gratis" - tanda itu dengan jelas mengatakan tidak ada yang gratis atau diskon di apotek, minuman bertekanan tinggi di depan Jae-hyun yang pemalu. Pil bertanya kepadanya apakah dia berkencan dengan dua atau tiga wanita pada satu waktu, tapi Jae-hyun gagap "tidak." Saat itu, Pil mendengar sirene polisi sehingga dia memotong pembicaraan mereka singkat, tapi memperingatkan Jae-hyun bahwa mereka akan melihat masing-masing Lainnya lebih sering.

Soo-jin berjalan melalui terowongan, tapi berulang kali berbalik, terganggu oleh tiang lampu yang berkedip-kedip oleh lubang. Tiba-tiba, beberapa pria menariknya dan membawanya pergi.


Pil pon di pintu Jin-sook, tapi bukannya Jin-sook, Seok-tae melangkah keluar. Seok-tae bertanya apakah polisi mencarinya, dan Pil bilang itu sebabnya dia di sini, berharap bisa berlindung di tempat Jin-sook sampai tengah malam. Jin-sook muncul-Seok-tae, aku melihatmu mencoba menghalangi pintu itu! -dan dia dan Pil merasa penasaran bahwa Seok-tae tahu polisi mengejarnya.

Saat itu, gangster yang memata-matai Pil dan Soo-jin tiba dan mengangkat gagang teleponnya, memerintahkan Pil untuk menerima telepon karena ini menyangkut "wanitanya." Pil mengangkat dan berbicara kepada seorang pria berpakaian putih yang mengklaim Jadilah bos Pil. Pil mengatakan dia tidak memilikinya, tapi Boss marah dan mengingatkannya bahwa dia menginvestasikan banyak uang di Pil sehingga dia tidak diizinkan untuk meninggalkan kehidupan ini.


Dia memperingatkan bahwa jika Pil tidak mendengarkannya, "pengantin wanita" Soo-jin akan terluka dan memerintahkan Pil untuk menghadiri pesta mereka di BongBong Pub atau yang lainnya.

Pil dengan marah melemparkan telepon ke tanah dan memukul gangster tanpa sadar sebelum berlari keluar untuk menyelamatkan Soo-jin. Dengan gangster tak sadar di atap rumahnya, Jin-sook mencoba membangunkannya dan memerintahkan Seok-tae untuk memanggil polisi.

Kembali ke rumah, orang tua Pil tercengang oleh perubahan drastis dalam cuaca dan mengatakan bahwa seolah-olah sesuatu yang buruk akan segera terjadi.


Ini mulai menuangkan berat di luar dan Pil sprint melalui terowongan dalam perjalanan untuk menyelamatkan Soo-jin. Sebuah cap waktu muncul: sekarang pukul 11.15, dan Pil bilang dia kekurangan waktu.

Dia tiba di BongBong Pub dan Boss menyapanya dengan cerah, tapi Pil sangat marah saat melihat Soo-jin tersumbat dan diikat ke sebuah kursi. Dia memerintahkan Boss untuk membiarkannya pergi karena Soo-jin tidak berhubungan dengan dia, dan Boss mencemooh anteknya karena menculiknya saat dia bahkan bukan pacarnya, lol. Pil memperingatkan mereka untuk tidak meletakkan jarinya padanya atau kalau tidak mereka berada dalam masalah besar karena di suatu tempat berada di tengah malam.


Tapi Boss menegaskan bahwa Pil mengembalikan uang yang dipinjamnya terlebih dahulu. Kesabarannya dengan jelas diuji, Pil mulai merobohkan orang-orang Boss satu per satu, melemparkan pukulan dan tendangan ganas. Dia menobatkan Boss di wajah saat dia sedang melaporkan Pil ke polisi.

Sementara itu, kedua polisi yang diduga oleh Pil mengira preman tiba di tempat Jin-sook untuk memastikan bahwa Pil memukuli gangster tersebut, namun si gangster mengubah ceritanya dan bersikeras bahwa dia hanya pingsan. Cepat pada serapan tersebut, Jin-sook membuktikan akun gangster itu, membungkam Seok-tae saat dia mencoba mengatakan sebaliknya. Polisi menerima telepon tentang kekerasan massa, namun terkejut bahwa satu orang memukuli massa dan bukan sebaliknya, jadi mereka pergi untuk menyelidiki.


Setelah membebaskan Soo-jin, Pil berlari dengan tangan-di-tangan, sebagai polisi mencoba untuk menangkapnya. Mereka berhasil menemukan penutup, dan Pil mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi, tapi Soo-jin menegaskan bahwa dia menyerahkan dirinya dan dia akan menjelaskan semuanya kepada pihak berwenang. Pil bertanya apakah dia mempercayainya, dan dia dengan penuh air mata mengangguk. Dia bersumpah untuk kembali sebelum pergi.

Pil melangkah melalui terowongan, bertekad untuk kembali ke masa lalu, dipukuli oleh Church Boy, dan membawa semuanya kembali seperti semula, yakin bahwa ini akan menyelesaikan segalanya. Tiba-tiba, dua mobil polisi tiba, menghalangi kedua ujung terowongan dan menjebak Pil di dalamnya. Pil menangkis polisi dan melompat ke sebuah mobil untuk sampai ke lubang sebelum terlambat.



Seorang polisi menembakkan pistolnya ke Pil, tapi untungnya, waktunya ada di pihak Pil; Pemogokan tengah malam, pembekuan waktu, dan peluru ditangguhkan di udara tepat di belakang kepala Pil. Pil menjerit saat melihat peluru itu dan dengan putus asa meminta satu kesempatan terakhir untuk kembali ke masa lalu. Saat itu, dia memiliki pengalaman tubuh yang lain dan lenyap.

Waktu tidak dihiraukan dan polisi bertanya-tanya ke mana dia pergi, tidak sadar bahwa dia berada tepat di bawah kaki mereka. Setelah mereka pergi, lubang itu bersendawa, dan Pil bersukacita saat ia menyusuri lubang itu lagi, dengan senang hati membuatnya berhasil tepat pada waktunya.


Tapi ... tidak nampak dia kembali ke SMA. Kita sekarang di ... pantai. Hah? Tidak ada siapa-siapa selain Pil, dan dia tidur di kursi santai dengan celana pendek dan kaos. Tato, rantai emas, rambut bouffant ... semuanya hilang.

Di belakangnya ada sebuah toko kecil bernama "Kantin Lautan" dengan sebuah tenda yang bertuliskan, "Sekali kelautan, selalu kelautan." Pil akhirnya terbangun dan panik bertanya-tanya dari mana dia berakhir. Dia tersandung pasir dan teriakan, "Di mana aku ini? Di mana Anda membawa saya ke, Anda darn Manhole! "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top