Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 20 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Pertama

Episode 3: "Masa Lalu Menciptakan Masa Kini"

Tutup lubang got terbuka, dan Pil merangkak keluar. Dia melihat sekeliling dan menyadari bahwa dia kembali ke lingkungannya saat tutup lubang got tiba-tiba turun kembali ke tempatnya dan mengejutkannya. Seorang pekerja lanjut usia berjalan dengan sebuah radio, dan Pil sengaja mendengar laporan berita bahwa saat ini pukul 12 siang dan polisi menangkap sekelompok gangster yang terhubung ke situs perjudian ilegal.

Pil terjadi di cermin yang retak dan melihat bayangannya untuk pertama kalinya, dan penampilan barunya membingungkannya. "Siapa ini?" Dia bertanya-tanya dengan suara keras. Dia melihat rantai emas di leher dan tato besar di lengannya dan bingung dengan getupnya, begitu juga keadaan kumuh dan kumuh di lingkungannya.

Dua pria muda yang terlihat seperti antek-antek membungkuk dalam-dalam, dan meskipun Pil tidak mengenali mereka, entah bagaimana dia mengenali mereka secara naluriah seperti atasan mereka, yang membuatnya aneh. Dia menggeledah sakunya untuk mengetahui tanggal hari ini dan menemukan surat promes untuk sebuah hutang. Dia memeriksa ponselnya dan mengetahui bahwa itu 2017, yang berarti dia kembali saat ini, tapi dia benar-benar bingung karena dia bukanlah orang yang dia ingat dirinya sendiri.




Ia sadar bahwa percakapannya dengan keturunan pra-lubang tanah Soo-jin dan pertarungannya dengan Church Boy baru saja terjadi, tapi sepuluh tahun telah berlalu. Seolah-olah dia tidak cukup frustrasi, dia menemukan bahwa tatonya nyata. Kemudian orang tuanya berjalan melewatinya seolah-olah dia tidak berada di sana.

Pil berlari mendekati mereka, dan Ibu dan Ayah mengingatkannya bahwa mereka memutuskan untuk melupakan hubungan mereka, LOL. Ibunya memerintahkannya untuk tidak memanggil mereka bahkan jika dia ditangkap karena sering mengunjungi kantor polisi sehingga dia tahu tempat itu dengan hati.


Setelah mereka pergi, Pil berjalan melalui lingkungannya yang dipenuhi sampah dan bobrok dengan perampokan kecil untuk boot, dan tidak mengerti bagaimana hal itu terjadi. Dia hampir berjalan melewati toko DVD Dal-soo tanpa mengenalinya karena terlihat sangat tidak diacuhkan.

Dia melangkah masuk, dan toko itu penuh dengan debu dan botol soju tua. Dia terkejut dengan penampilan gelandangan yang tiba-tiba dengan rambut panjang yang acak-acakan, tapi melihat lebih dekat dan melihat bahwa gelandangannya adalah Dal-soo! Dal-soo muram mengatakan dia tidak yakin ketika hal-hal mengambil giliran salah, tetapi harus ia dikenal, ia akan sudah mengubah hidupnya sehingga dia tidak akan hidup seperti ini.

Pil menjelaskan bahwa ada sesuatu yang tidak beres dan menggambarkan kemampuannya yang luar biasa untuk menghindari pukulan, perilaku aneh orangtuanya, dan ketakutannya akan sirene polisi. Tapi Dal-soo bertanya-tanya mengapa Pil memintanya untuk menjelaskan kapan Pil telah menjadi MIA selama 3 tahun. Terkejut dengan ketidakhadiran yang diperpanjang ini, Pil kemudian bertanya di mana rumahnya berada, dan Dal-soo mengatakan bahwa dia mungkin tinggal di dekat distrik merah, itulah yang dikatakan oleh Seok-tae.


Pil meminta Dal-soo untuk menjelaskan bagaimana tepatnya dia menjadi seperti ini, dan Dal-soo mulai menceritakan kisah masa lalunya dengan perkembangan dramatis. Dal-soo menceritakan bahwa setelah pertarungan gereja, Pil dihentikan dari sekolah dan memulai tim trek. Dalam pesawat tempur hitam dan putih dramatis (sangat keren!) Datang setelah Pil berulang kali, tapi dia mengetuk mereka dengan mudah.

Dal-soo melanjutkan bahwa Pil menjadi sangat sombong dan mengejar pejuang lainnya di daerah tersebut. Tak lama kemudian, orang-orang merasa terancam olehnya dan gangster berkumpul untuk menurunkannya. Tapi dia juga mengalahkan mereka, dan segera menjadi pusat masalah dan orang yang paling dicari oleh polisi setempat.

Dalam adegan sinematik lainnya, Pil melarikan diri dari mobil polisi dalam gerak lambat saat salju turun. Dal-soo meriwayatkan bahwa Pil menjadi musuh publik.


Kembali di masa sekarang, Pil sama sekali tidak percaya bahwa dia benar-benar mantan narapidana dan preman. Dia bertanya kepada Dal-soo tentang Soo-jin, dan Dal-soo mengatakan bahwa dia akan menikah akhir pekan depan, namun dia tidak tahu keingintahuannya. Pil mengingatkan Dal-soo bahwa dia selalu naksir padanya, tapi Dal-soo mengatakan bahwa Pil dan Soo-jin belum pernah nongkrong sejak SMA.

Pil tidak percaya apa yang dia dengar dan menyimpulkan bahwa semuanya berubah, semua karena dia memukuli Church Boy ketika dia kembali ke masa lalu.


Pil bergegas ke ruang belajar mencari Seok-tae, tapi menemukan Church Boy di sana sebagai gantinya. Pil bertanya-tanya mengapa Church Boy belajar daripada melempar pukulan, dan Church Boy mengatakan bahwa dia memiliki pencurian setelah pertarungan mereka dan memutuskan untuk belajar untuk menjadi manusia yang layak. Pil kemudian melihat bahwa Church Boy sedang duduk di biliknya dan belajar untuk menjadi seorang perwira polisi, dan Pil menyadari bahwa mereka telah menukar kehidupan.

Soo-jin menjatuhkan diri ke sofa kantor real estat orang tuanya setelah melakukan pencarian yang tidak berbuah untuk perabotan hemat anggaran untuk rumah pengantin barunya. Ibunya mengeluh bahwa mertuanya mengakuisisi apartemen yang terlalu besar untuk Soo-jin dan tunangannya, yang membuat mengisinya dengan perabotan menjadi beban. Dia menegur suaminya karena kehilangan semua uang mereka dengan membuka bisnis lelang.


Soo-jin pergi ke apotek, dan dia dan tunangannya Jae-hyun bertindak seperti mereka tidak mengenal satu sama lain. Dia mengeluh karena sakit kepala, dan dia dengan cerdik bertanya kepadanya di mana rasa sakitnya, tapi atasannya, apotek botak, berteriak pada mereka untuk menghentikan PDA dan mempertimbangkan beberapa bujangan tua itu. Heh.

Dal-soo memberitahu krunya bahwa Pil telah kembali, yang mengejutkan semua orang. Seok-tae berpikir polisi tidak melakukan cukup, tapi Jin-sook chides dia karena mengatakan bahwa sejak dulu digunakan untuk menjadi sahabat mereka dan bukan orang jahat. Dia terkejut ketika Dal-soo menyebutkan hinaan Pil pada Soo-jin yang sudah bertunangan, tapi Seok-tae mengatakan bahwa Pil benar-benar seorang preman dan menunjuk ke pertarungan gereja sebagai bukti.


Dan berbicara tentang iblis, Pil muncul tepat di belakangnya sementara Seok-tae badmouthing dia, dan duduk di meja mereka. Pil membawa bisnis biliar Gu-gil, dan Gu-gil mengatakan bahwa dia berencana untuk menutupnya dan memulai sesuatu yang baru, yang mengejutkan Pil sejak Gu-gil mengatakan bahwa dia ingin mempertahankannya sampai mati karena itu adalah hadiah dari ayahnya. Jung-ae masuk ke Pil untuk mencongkel, dan Pil menyadari bahwa dia dan Gu-gil sekarang adalah pasangan dan mitra bisnis, yang menjelaskan mengapa Dal-soo adalah sebuah kecelakaan.

Pil bertanya pada Jung-ae bagaimana dia bisa meninggalkan Dal-soo seperti itu setelah mereka memulai bisnis bersama, tapi dia tidak tahu apa yang sedang dibicarakan Pil. Jin-sook mengatakan kepada semua orang bahwa perasaan aneh yang dia alami sekarang juga terjadi sepuluh tahun yang lalu di sekolah menengah atas, dan kami kembali saat Pil meminta Jin-sook jika dia percaya pada perjalanan waktu dan mengatakan kepadanya bahwa dia berasal dari masa depan.


Kembali ke masa sekarang di atap Jin-sook, Pil memberitahunya bahwa ingatannya tidak terjadi sepuluh tahun yang lalu, tapi kemarin. Tentu, dia sulit percaya bahwa dia berasal dari masa lalu melalui lubang got dan bahwa hidupnya menjadi berantakan hanya karena pertarungan gereja itu. Pil melompat pada suara sirene dan bertanya-tanya mengapa lingkungan mereka menjadi seperti ini, dan Jin-sook menjawab bahwa ini karena perkembangan bar dan motel di dekatnya, yang juga merupakan tempat Pil tinggal.

Pil mengatakan bahwa dia bahkan tidak tahu di mana dia tinggal sejak dia baru saja tiba dari masa lalu, dan Jin-sook bertanya apakah dia menggunakan narkoba, heh. Dia bingung karena matanya tidak berbohong, dan menyebutkan bahwa Soo-jin berjuang setelah Pil ditendang dari tim trek karena dia merasa bertanggung jawab atas spiral ke bawahnya.


Dia berhenti di studio Soo-jin dan berkomentar bahwa ruangnya tidak berubah, tapi Soo-jin mencatat bahwa ini adalah kunjungan pertamanya. Pil memutuskan untuk tidak menjelaskan lebih lanjut dan mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya merawatnya dengan lebih baik jika dia merasa bersalah, dan Soo-jin dengan malu-malu setuju bahwa dia bisa membawanya ke kehidupan yang lebih baik.

Dia mengakui bahwa dia pikir dia sedikit dingin untuk pertama kalinya ketika dia memecahkan cermin di SMA dan dia mengambil jatuhnya untuk itu. Pil dengan penuh kasih menatapnya untuk sesaat, lalu mengatakan kepadanya bahwa alasan sebenarnya kedatangannya adalah meyakinkannya bahwa dia tidak merusak hidupnya; Pertarungan gereja dan tim trek tidak ada hubungannya satu sama lain, dan dia tidak akan pernah melanjutkan jejak sejak awal sangat buruk. "Anda tidak perlu merasa tidak enak atau menyesal. Saya hanya tidak kompeten, "katanya padanya.


Dia menabrak kipasnya yang rusak dalam perjalanan keluar dan berhenti untuk memperbaikinya untuknya dengan lakban. Dia mengamatinya dari kejauhan dan mendesah menyesal karena kehilangan dia untuk orang lain setelah mencintainya begitu lama.

Tiba-tiba, seorang pria aneh berpakaian hitam mendekati Pil dan mengatakan atasannya mengirimnya. Naluri pertama Pil adalah berlari, dan dia kehabisan napas saat ia mencoba melepaskan diri dari Black Suit, yang bertekad menangkapnya. Suit Hitam melempar pukulan, tapi Pil mengelak dari mereka tanpa berkeringat.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top