Sinopsis Manhole Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 21 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 4 Bagian Pertama

EPISODE 4: "Sayang sekali!"

Setelah meninggalkan kehidupan gangsternya pada 2017, Pil terbangun untuk mendapati dirinya tidak kembali ke sekolah menengah seperti yang dia harapkan, tapi di pantai berpasir yang indah. Tersandung ke arah laut, Pil berteriak ke langit, "Ke mana Anda membawa saya ke, Anda darn lubang!" Dan chryon yang sangat membantu memberitahu kita bahwa ini adalah 2011.

Meruntuhkan kembali kursi santai, Pil menyadari bahwa dia ingat kapan dan di mana dia berada. Dia juga mulai mengambang di pasir. Sepertinya tahun 2011-dirinya berpesta sedikit terlalu keras pada malam sebelumnya.

Saat Pil berbaring di sana hanya mencoba untuk mempertahankannya, seorang pria melenggang ke kursinya dan mulai menggali ke arahnya untuk minum terlalu banyak. Rupanya ini adalah paman mantan Paus, yang ayah Pil telah memberikan instruksi untuk "membangun [Pil] menjadi manusia yang sah." Semoga beruntung, teman.



Setelah Paman pergi, Pil menyesalkan bahwa ia tidak bisa memperbaiki apapun dari sini, karena ia seharusnya kembali dan kalah dalam perkelahian dengan Church Boy. Dia segera melupakan masalahnya, ketika seorang gadis cantik mendekatinya, tersenyum dan bertanya apakah "Oppa" baik-baik saja. Dia tertawa bahwa ia tidak bisa menahan alkoholnya dari tadi malam, tapi Pil yang malang hampir tidak bisa mengatasi kedutan dan hanya menatap sedih pada The Pretty sebelum pingsan lagi.

Teman-teman Pil berada di sebuah jalan perjalanan bersama, dengan semua orang berdesakan dalam mobil dan dengan senang hati bernyanyi bersama musik. Jin-sook membentak mereka agar diam agar bisa berkonsentrasi mengemudi, tapi kesunyian hampir tidak berlangsung lama sebelum mereka kembali.

Antara Dal-soo mengemis untuk pengkondisian udara (karena dia terlalu panas dari Jung-ae yang menempel padanya), Seok-tae merengek tentang lubang pot bergelombang (karena dia duduk di bagasi, ha), dan permintaan Gu-gil untuk perubahan musik. , Itu semua terlalu banyak. Jin-sook memberi atasan maha kuasa dan menarik mobil dari jalan.

Saat beristirahat, sersan pengebor Jin-sook menempatkan semua orang di tempat mereka sebelum menolaknya dengan instruksi untuk makan, minum, dan buang kotoran, lalu kembali dalam 20 menit. Mereka semua berserakan, tidak ada yang mendengar permohonan Seok-tae yang menyedihkan untuk melepaskannya dari bagasi. Aww, mereka lupa tentang dia di sana.


Masih terjebak dalam kabut asap, Pil bermimpi api dan tersentak bangun, tepat pada waktunya pamannya melempar seember air ke wajahnya. Heh. Sambil basah kuyup, Pil terhuyung-huyung, tiba-tiba teringat akan ada api yang buruk malam itu.

Soo-jin berhasil mendapatkan senyuman (meski enggan) keluar dari Jin-sook dan bertanya-tanya mengapa Pil mengundang mereka semua ke pantai. Ah, jadi ke mana mereka pergi. Jin-sook mencemooh bahwa Pil mengundang mereka karena Soo-jin tidak akan pernah setuju untuk datang sendiri, mengangguk kepada kelompok tersebut dan memanggil mereka semua "hanya pengiring pengantin."


Saat geng itu naik ke mobil, siapa yang harus menariknya tepat di depan mereka tapi Boy Gereja dan teman-temannya. Dia terlihat sangat berbeda dengan pria rajin yang baru saja kami lihat pada tahun 2017, memanggil kelompok tersebut dan menyeringai pada Soo-jin yang sepertinya sedang terjebak dalam mimpi buruk.

Soo-jin menghabiskan sisa perjalanan yang hilang dalam kenangan buruk sementara kelompok tersebut secara tidak efektif mencoba untuk menghiburnya dengan saran agar ketiga orang mereka harus kembali dan mengambil Church Boy dan kedua temannya. Artinya, sampai Gu-gil menunjukkan bahwa pria ketiga mereka adalah Seok-tae, siapa yang lebih cenderung menyebabkan kerusakan daripada membantu berkelahi. Semua orang kembali dengan senang hati, saat Jin-sook melihat-lihat samudra.


Pil masih berusaha mengingat kejadian menjelang malam kebakaran itu dan mengingat bahwa semua temannya akan sampai di pantai. Dia mencoba memanggil mereka, tapi teleponnya sudah mati.

Dia merenggut telepon pamannya, tapi karena Pil terbiasa dengan ponsel pintar zaman sekarang, dia tidak memiliki nomor Soo-jin yang hafal (Pil: "Siapa yang menghafal nomor telepon akhir-akhir ini !?"). Paman berteriak kepadanya untuk pergi menelpon teleponnya di gubuk, tapi pada saat baterainya cukup untuk dihidupkan, geng itu telah tiba.

Pil berlari meneriaki mereka untuk pergi, tapi Soo-jin hanya memotret fotonya dan Jin-sook melempar kunci mobil ke arahnya, membiarkannya memarkir mobil saat mereka semua bergegas ke pantai.


Sementara Soo-jin mengambil foto semua orang di pantai, Pil mencoba memberitahu Jin-sook bahwa akan ada api besar di sini malam ini. Dia menuduh bahwa meskipun tidak ada yang akan terluka, beberapa pria menyelamatkan nyawa Soo-jin dan mereka akhirnya berkencan dengan serius untuk sementara waktu. (Pfft, angka-angka yang itu bagian dia khawatir tentang.) Jin-sook tentu saja tidak tahu apa yang ia bicarakan dan berteriak bahwa ia masih harus diminum.

Pil mencoba menjelaskan lebih jauh, tapi Paman menaiki pistol semprot dan mulai menembaki keponakannya seperti anak anjing yang menyimpang. Paman mengawal Jin-sook pergi sementara Pil berteriak tanpa sengaja bahwa api benar-benar akan pecah.

Saat kelompok tersebut mendirikan kamp di pantai, Church Boy dan teman-temannya berkeliaran di masa lalu, memutuskan bahwa mereka harus berkemah di dekatnya.


Bertekad untuk mencegah api, Pil berlari mengangkut ember air ke gubuk, mengabaikan tatapan gila dari teman-temannya. Ketika Soo-jin bertanya apa yang dia lakukan, Pil terengah-engah bahwa itu untuk api, Anda tahu, kalau-kalau terjadi satu hal. Dal-soo hanya menggelengkan kepalanya dan bercanda bahwa Pil menjadi gila karena Soo-jin ada di sini.

Pil lari untuk lebih banyak air dan tidak melihat Seok-tae berjalan melewatinya. Berkeringat dari pantai, Seok-tae menaiki salah satu ember pada dirinya sendiri. Pil memutar suara dan jeritannya untuk melihat Seok-tae mengosongkan embernya yang berharga. Kehilangan pikirannya untuk melihat airnya sia-sia, Pil mengejar Seok-tae di sekitar perkemahan sementara semua orang tertawa.


Ketika hal-hal tenang, Dal-soo dan Gu-gil memiliki tabir surya anti-kutub secara harfiah yang bisa menerapkannya pada Jung-ae, dan Pil terlihat seperti dia meninggal dan pergi ke surga saat Soo-jin bangun dari tempat dekat dan Pribadi untuk mengoleskan tabir surya di wajahnya.

Sebagai Soo-jin berkicau khawatir bahwa dia terlalu cokelat, mata Pil tidak bisa tidak mengembara ke bawah sampai dia melongo melihat dadanya. Dia membentaknya untuk mengangkat pandangannya ke atas, tapi dia tidak benar-benar kesal.

Pil memberinya mata anak anjing yang paling menyedihkan dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Bagaimana Anda akan menikah? Apa yang akan saya lakukan tanpamu? "Tepat di sebelah pasangan itu, Jin-sook mengawasi mereka dengan sangat sedih.


Pesta lotion matahari dipecah oleh kedatangan Boy Gereja. Semua orang melompat menghadapinya dan Pil segera menarik Soo-jin ke belakangnya, berjanji bahwa tidak akan terjadi apa-apa padanya. Dia menatapnya sejenak, mengingat saat dia mengatakan hal yang sama pada hari dia memecahkan cermin.

Pil menempatkan di depan yang kuat, menyombongkan saat ia mengingatkan Boy Gereja bahwa ia memukuli dia sebelumnya. Kecuali, Church Boy tampak bingung karenanya dan teman-teman Pilau segera menggeleng.

Soo-jin melompat masuk untuk memisahkan mereka, tapi Pil terus mengejek si pria, mengatakan bahwa setelah dia "memukulinya sampai bubur kertas," Church Boy mulai belajar untuk ujian pegawai negeri. Ini terlalu jauh, dan tiba-tiba tinju Church Boy berkontak dengan wajah Pil.


Sebentar lagi sepertinya Pil akan mengelak dengan cara yang sama seperti yang dilakukannya pada hari-hari gangsternya. Tapi sepertinya kemampuan bertarungnya tidak lagi, dan Pil terbentur datar di atas pasir.

Saat dia terbaring bingung di tanah, Pil bertanya-tanya bagaimana ini terjadi. Dia pingsan, dan kami tiba-tiba berpaling ke kelas penuh tua-tua yang sedang belajar tentang komputer. Guru menjelaskan konsep tombol reset: Segalanya kembali seperti semula. Ahhh. Itu twist.


Pil terbangun dengan teman-temannya yang melayang di atasnya, dan dia mengetahui bahwa penulisan ulang masa lalunya tidak pernah terjadi, dan dia benar-benar kalah dalam pertarungan di gereja tersebut. Dia mulai menggeliat-geliat menyadari bahwa kapan pun dia kembali ke masa lalu, apa pun yang terjadi dalam perjalanan waktu sebelumnya akan diatur ulang seperti semula.

Soo-jin langsung menuju perkemahan Church Boy. Sambil tersenyum pada mantan istrinya, Soo-jin mengatakan kepadanya bahwa sepanjang hidupnya, hanya ada dua kali saat dia merasa malu karena mengakui perasaannya. Dia mengatakan pertama kali kepada Pil, saat dia diam-diam mengiriminya foto yang dia ambil darinya berlari karena dia terlalu malu untuk mengatakan bagaimana perasaannya dengan keras.


Church Boy memotong untuk mengatakan bahwa dia tahu yang kedua kalinya adalah saat dia mengakuinya. Namun, Soo-jin mengoreksi dia bahwa kedua kalinya juga untuk Pil. Menunjuk ke arah pantai, dia mengatakan bahwa Pil hanya berdiri untuknya, bahwa dia selalu orang yang membela dia, menyalahkan dan berjanji akan melindunginya.

Jadi, Soo-jin melanjutkan, dia mengaku kepadanya di dalam hatinya, tapi merasa malu karena dia tidak bisa mengatakannya keras-keras. Church Boy mencatat bahwa dia mengatakan kepadanya bagaimana perasaannya dengan sangat mudah, tapi Soo-jin berpendapat bahwa ketika Anda benar-benar menyukai seseorang, Anda takut untuk mengatakannya karena Anda takut bahwa cinta orang lain akan membuat Anda keren.

Menjatuhkan nada ramahnya, Soo-jin mengatakan kepada Church Boy bahwa dia mendengar dia meminta keliling untuknya, ingin berkencan lagi. Dia menduga bahwa pertemuan mereka di pantai bukanlah sebuah kebetulan dan dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mendapat kesempatan bersamanya.


Dengan peringatan terakhir agar tidak menyentuh Pil lagi, badai Soo-jin seperti bos, tidak melihat Jin-sook berdiri di dekatnya, setelah mendengar semuanya.

Soo-jin menemukan Pil di gubuk dan menyuruhnya untuk berhenti dipukuli. Pil, bagaimanapun, hanya cemberut kemarin bahwa dia adalah seorang badass yang keren, dan sekarang dia tidak bisa menghindari pukulan tunggal.

Jin-sook kembali ke kamp juga, tepat pada waktunya untuk menghentikan anak laki-laki tersebut meluncurkan serangan balas dendam ala Braveheart kepada Church Boy. Agak terlambat, fellas.


Anak laki-laki bermain di pantai sementara gadis-gadis menonton, Soo-jin berkomentar bahwa Pil memiliki banyak energi untuk sudah berlarian setelah baru saja tersingkir. Jin-sook berkomentar masam bahwa siapa pun yang akhirnya menikahinya tidak akan pernah bosan.

Pesta pora ini terganggu oleh kedatangan gadis cantik yang membangunkan bangun pagi itu. Dia dengan senang hati bergabung dalam kegembiraan, meskipun orang-orang terlihat jelas lebih bersemangat tentang penambahan daripada para wanita.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top