Sinopsis Manhole Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 27 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 5 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 5 Bagian Pertama

EPISODE 5: "Bagaimana Anda Bisa Melihat Cinta?"

Melihat dengan tajam jas, Pil dengan percaya diri berjalan melalui terowongan dan membayangkan bahwa dia mendapatkan pekerjaan, semuanya kembali normal, dan semua yang harus dia lakukan adalah memenangkan hati Soo-jin. Selama perjalanan di lingkungan rumahnya, dia semakin yakin dengan tidak adanya tempat sampah dan preman, yang dikelilingi oleh terakhir kali dia kembali ke masa depan sebagai gangster.

Segalanya tampak tidak nyaman sampai dia memperhatikan seorang wanita dan penyiraman yang bisa menyiram tanaman untuknya saat mengambang di udara.

Dia menggosok matanya kalau-kalau dia melihat benda-benda dan mengembuskan napas lega saat melihat wanita yang memegang penyiraman itu bisa seperti orang normal. Tapi saat dia berjalan pergi, kita melihat tiga kaleng penyiraman melayang terlihat. Hah??



Pil tiba di luar studio Soo-jin, tapi tutup. Jae-hyun juga kembali ke apotek setelah melakukan perjalanan yang tidak berhasil di sana. Bosnya, apoteker botak, bertanya-tanya mengapa pria tampan dengan rambut penuh berusaha keras (ha), dan Jae-hyun menjawab bahwa itu karena dia merasa seolah-olah dia dan Soo-jin ditakdirkan untuk bersama.

Di tempat lain, Soo-jin dengan sedih keluar dari rumah sakit dan masuk ke dalam taksi. Dia terganggu dan berjuang untuk menjawab ketika pengemudi berulang kali meminta tujuannya.


Pil terjadi di truk jus Jin-sook dan terkesan bahwa bisnis sedang booming, tapi merasa aneh kalau Jin-sook bukan orang yang berada di belakang meja kasir.

Ternyata, Jin-sook telah bekerja untuk korporasi. Mengenakan pakaian bisnis dengan label nama di lehernya, dia bertemu dengan Soo-jin di luar sebuah toko untuk makan siang sebentar. Jin-sook mengeluh tentang sakit kaki, dan Soo-jin mencaci dia karena tidak setia pada dirinya sendiri, tahu betul bahwa dia tidak suka bekerja di bawah siapa saja dan selalu memendam mimpi kewirausahaan.


Jin-sook menyesali pendaratan pekerjaan dan bertanya pada Soo-jin tentang lingkungannya, yang menurut Soo-jin sama, kecuali kosong. Jin-sook menyesali bahwa dia merindukan gengnya yang biasa dan bertanya kepada Soo-jin tentang Pil, tapi Soo-jin hanya mengatakan bahwa dia baik-baik saja ... yang sebenarnya tidak terdengar meyakinkan.

Pil menemukan bahwa toko DVD Dal-soo ada di pasaran dan bertanya-tanya apakah dia melakukan kesalahan, tapi dia menyimpulkan bahwa yang dia lakukan hanyalah menyelamatkan Soo-jin. Setelah memeriksa sakunya, dia mengetahui bahwa dia aneh tanpa dompet atau ponsel.


Dia memasuki kamar biliar Gu-gil dan tertegun melihat ayah Gu-gil, Yang, berdiri di hadapannya dalam daging, berhidung merah dan dengan sebotol soju di sakunya. Secara internal, Pil bertanya-tanya apa yang dia lakukan untuk membawa Yang kembali hidup saat orang itu meninggal pada tahun 2014 dan tidak ada hubungannya dengan api di pantai. Tapi Tuan Yang hanya memerintahkan Pil untuk mengambil tongkat supaya dia bisa menunjukkan kepadanya sebuah trik renang baru.

Pil meminta maaf karena telah maju sebelum bertanya bagaimana orang itu hidup, tapi Yang hanya mencemoohnya karena omong kosong.

Sebelum Jin-sook kembali bekerja, dia mendesak Soo-jin untuk mengeluarkan apa pun dari dadanya, sehingga mengurangi air mata Soo-jin. "Kita tidak bisa lagi melihat Pil," kata Soo-jin.


Beberapa saat sebelumnya, orang tua Pilatus telah memberi tahu Soo-jin tentang keputusan mereka untuk tidak lagi menunggu Pil, dan mereka menasihatinya untuk berhenti merasa bersalah, karena Pil pasti menginginkannya bahagia. Soo-jin hanya berdiri di depan mereka, benar-benar terdiam dan gemetar.

Kembali ke ruang biliar, Pil terkejut dengan penegasan Tuan Yang bahwa dia meninggal pada tahun 2014 saat dia bertanya dengan bertanya-tanya, "Bagaimana saya bisa berbicara dengan orang mati ?!" Yang menjelaskan bahwa Pil terluka dari kebakaran pantai dan Telah koma sejak itu. Namun, Pil tidak yakin, karena ia ingat berhasil menyelamatkan Soo-jin dan muncul tanpa cedera. Yang menjelaskan bahwa meskipun Pil menyelamatkan Soo-jin, dia terluka dalam prosesnya, dan kami kembali ke pantai untuk melihat pecahan kaca yang menyembul dari tubuh Pil pada malam kejadian saat dia dilarikan ke rumah sakit. , Semua teman-temannya memperhatikan sekeliling tandu nya.


Gu-gil memasuki ruang biliar dan menjatuhkan diri di antara Pil dan ayahnya, tapi wajar saja, dia tidak sadar akan hantu. Pil memanggilnya dan berulang kali mencoba menyentuhnya, tapi dia hanya meluncur melalui temannya, yang tidak mendeteksi apapun. Pil bertanya kepada Tuan Yang jika ini berarti dia sudah meninggal, dan pria tersebut menjawab bahwa Pil belum mati; Jiwanya lolos dari tubuhnya, tapi sepertinya orang tuanya sedang bersiap menarik stekernya segera.

Keduanya pergi ke rumah sakit, dan Pil duduk di samping tubuh koma sendiri dan memproses fakta bahwa dia berada di negara ini selama enam tahun karena jiwanya belum dapat masuk kembali ke dalam tubuhnya. Yang memperingatkan bahwa jika orang tua Pil menarik stekernya hari ini, dia benar-benar akan mati. Pil tidak mengerti mengapa Soo-jin membawakannya begitu banyak bunga saat dia bertunangan, tapi Tuan Yang memberitahukan kepadanya bahwa Soo-jin belum berkencan dengan seseorang sejak Pil jatuh sakit, dan pada saat Pilgem berhasil melepaskannya Pernikahannya, dia sekarang sekarat.


Orangtua Pil bertemu dengan orang tua Soo-jin untuk meminta agar Soo-jin beralih dari Pil meskipun mengunjunginya di rumah sakit telah menjadi jalan hidupnya sejak kebakaran pantai.

Pil tidak percaya bahwa orang tuanya akan menarik stekernya kepadanya saat dia satu-satunya anak dalam tiga generasi dan terus mengungkapkan rasa frustrasinya saat dia mengetahui bahwa Tuan Yang tidak lagi berada di sampingnya. Tiba-tiba, pria itu muncul kembali, dan mereka teleport ke kamar tidur Pil.

Di sana, mereka melihat saat orang tua Pilatus meratapi kehilangan putra mereka yang akan segera meninggal. Kami belajar bahwa Soo-jin telah berada di samping Pil setiap hari, membantu orang tuanya dengan mencukur Pil dan bermain musik untuknya, namun dedikasinya menghemat energi dan dia menjadi rentan terhadap sakit kepala dan bahkan pingsan sekali pun. Jin-sook juga akan mampir untuk membantu.


Kembali di masa sekarang, air mata jatuh dari mata Pil saat dia melihat orang tuanya terisak dan takut hidup tanpa putra mereka yang berharga.

Pil teleport ke kamar tidur Soo-jin dan menatap foto-foto yang diambilnya dari hari pantai itu. Dia juga melihat sebuah bingkai foto yang dia ambil darinya berlari mengelilingi trek saat mereka di SMA.


Di dalam taksi, Soo-jin mulai menangis dan menceritakan bahwa ada sesuatu yang ingin dia katakan kepada Pil, tapi dia tidak memberinya kesempatan. Dia pikir dia mungkin telah ragu-ragu terlalu lama dan bahwa dia terlalu banyak memikirkannya. Sementara itu, Jin-sook menyiram air ke wajahnya, dalam penyangkalan tentang kematian Pil yang akan segera terjadi.

Pada saat yang sama, Dal-soo, Jung-ae, Gu-gil, dan Jin-sook semua terhubung melalui teks dan telepon dan khawatir bahwa mereka mungkin akan kehilangan Pil sejak hari ini.


Di atas lubang, Pil menjelaskan kepada Tuan Yang bahwa semua yang dilakukannya adalah perjalanan antara masa lalu dan masa kini melalui lubang dan bahwa kematian bukanlah rencananya. Yang menginstruksikan Pil untuk mengambil lubang itu lagi, tapi Pil bilang itu hanya bekerja pada tengah malam dan dia akan mati sebelum itu. Pil memohon kepada Yang untuk menyelamatkannya, dan Yang mengatakan bahwa dia akan mencoba.

Saat itu, sebuah truk berhenti dan Seok-tae melangkah keluar dengan rekan kerjanya. Pil mencatat bahwa Seok-tae menjadi pegawai negeri, dan Yang mengatakan semua orang berpisah setelah Pil jatuh sakit dan semua Seok-tae sedang belajar. Pil dan Pak Yang melihat Seok-tae melihat lubang itu dan menentukan bahwa itu harus ditutup.


Tapi karena Seok-tae tidak bisa mendengar protesnya sebaliknya, Pil menuduhnya. Seok-tae bersin, dan kita melihat bahwa Pil telah berhasil menguasai tubuh Seok-tae. Pil / Seok-tae mulai panik, dan Yang menginstruksikannya untuk segera keluar sebelum rekan kerja Seok-tae bisa menyusul. Untungnya, Pil berhasil mengekstrak dirinya dari tubuh Seok-tae dengan mudah.

Potonglah pria berjanggut, pembawa acara misteri live-streaming, yang menjelaskan apa artinya dimiliki. Dia mengatakan orang-orang dengan semangat yang kuat tidak dapat dimiliki dan memperingatkan bahwa karena tubuh dapat dimiliki selamanya, kewaspadaan dianjurkan. Tiba-tiba, dia tampak kesal dan mulai bergumam omong kosong saat hantu wanita tergelincir jauh di belakang, ha.

Kemudian sebuah tangan pucat meraih tuan rumah dari belakang, dan itu adalah istrinya - "hantu" dari sebelumnya - berpakaian putih dan menghirup jus saat dia memanggil omong kosong pada hobi mudanya, hahaha.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top