Sinopsis Manhole Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 27 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 6 Bagian Pertama

EPISODE 6: "Cinta seperti ini untuk yang terakhir kalinya"

Setelah memiliki Seok-tae dan ayahnya, Pil dan Yang (ayah Gu-gil) dengan panik mendorong tubuh Pil saat mereka dicegat oleh Soo-jin. Soo-jin membeku untuk melihat tubuh Pil di gerobak, dan Pil / Seok-tae mencoba melewatinya, mengatakan bahwa dia tidak dapat menjelaskan tapi perlu pergi . Anehnya, Soo-jin menjawab bahwa dia tahu saat dia bertanya, "Kamu Pil, kan?"

Roh Soo-jin dan Pil tiba-tiba dibawa ke terowongan teknis, dan Pil ragu-ragu bertanya apakah dia bisa melihatnya. Soo-jin menjawab bahwa dia tidak bisa, tapi dia bisa merasakannya. Mencapai wajahnya, Soo-jin dengan tenang mengatakan bahwa dia tahu itu dari matanya, mengatakan bahwa ada sesuatu yang belum pernah dia lihat sejak lama.

Karena tidak dapat menahan diri lagi, Soo-jin memeluknya dengan air mata di matanya saat dia mencaci dia karena membuatnya menunggu begitu lama. Sambil mundur, dia bertanya apakah dia bisa tetap seperti ini di sisinya, untuk selamanya. Pil menariknya kembali ke pelukan yang manis dan menjawab, "Saya selalu berada di sisi Anda."



Sayangnya, saat indah itu hancur saat Pil tiba-tiba lepas dari pelukan Soo-jin. Kami kembali ke dunia nyata dimana seorang tertangani telah menangani Seok-tae, secara efektif mengetuk Pil dari tubuhnya. Kutukan

Soo-jin berjongkok untuk menanyakan apakah Pil baik-baik saja, tapi dengan Pil keluar dari tubuhnya, kesadaran Seok-tae kembali, dan dia mulai terbata-bata bahwa dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Soo-jin menyadari bahwa Pil sudah pergi dan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi. Seok-tae yang baru saja diduduki dan ayahnya (juga kembali ke tubuhnya sendiri) bertanya-tanya hal yang sama.

Di terowongan, lampu jalan menyala di atas lubang dan jam malam tengah malam. Pil merindukan perjalanannya.


Geng berkumpul di bar untuk mengejar ketinggalan, dan kita belajar bahwa Jin Jin tidak hanya hidup dalam kehidupan perusahaan, Dal-soo tidak pernah membuka toko DVD dan saat ini "hidup dari" saudaranya. Jin-sook mendesah bahwa Pil digunakan untuk mendorongnya membuka usahanya sendiri, tapi dia tidak bisa melakukannya setelah kecelakaan itu terjadi.

Gu-gil berbisik bahwa Pil pernah mengatakan kepadanya bahwa Jung-ae menyukainya sejak dia selalu menatapnya, tapi Jung-ae mengatakan bahwa dia menatap Dal-soo. Dia mulai mengenang bagaimana dia pertama kali jatuh cinta pada Dal-soo saat mengenakan jaket merah bergaya ... yang diungkapkan Dal-soo telah dipinjamkan kepadanya oleh Pil. Gu-gil menggerutu karena seharusnya dia mengenakan jaketnya.

Telepon Jin-sook berbunyi, dan dia menyela kelompok itu dengan kabar bahwa ada masalah di rumah sakit.


Geng datang berlari untuk menemukan Seok-tae dan ayahnya masih ditahan karena mencoba untuk menculik Pil. Seok-tae merengek bahwa dia benar-benar tidak tahu apa yang sedang terjadi, sementara ayahnya dengan linglung mengatakan bahwa dia pasti telah dimiliki oleh hantu.

Ibu dan ayah Pil tiba dan memberi tahu para penjaga untuk membiarkan keduanya pergi, karena ini mungkin salah paham dari Seok-tae percaya bahwa mereka akan menarik sumbat Pil.


Di ruang rumah sakit, Soo-jin menatap Pil sementara Jin-sook berpikir bahwa tidak masuk akal bagi Seok-tae untuk mencoba menculik Pil ketika dia tahu bahwa orang tuanya tidak menyerah padanya. Soo-jin, terdengar seperti dia masih shock, mengatakan bahwa itu bukan Seok-tae, tapi Pil. Dia menambahkan bahwa dia tidak hanya melihatnya, tapi juga menciumnya.

Jin-sook sama sekali tidak memahaminya, tapi Tuan Yang mulai memarahi Pil karena membuang-buang waktu untuk menciumnya saat dia melakukan hal-hal lain (seperti mencuri tubuhnya sendiri). Pil menjawab bahwa ia hanya ingin menghiburnya.

Pil menggantung kepalanya, dan di sampingnya, kami melihat tangannya memudar dalam dan keluar sejenak. Uh oh.


Ayah Pil menghadapi ayah Seok-tae, memarahi bawahannya karena tidak menghentikan anaknya melakukan sesuatu yang sangat gegabah. Ayah Seok-tae gemetar karena menahan amarahnya dan melotot untuk melihat orang-orang di sekitar mereka menyaksikan ayah Pilim masuk ke dalam dirinya.

Seok-tae mencoba untuk meyakinkan teman-temannya bahwa dia benar-benar tidak tahu bagaimana dia dapatkan dari pub BongBong ke rumah sakit. Tapi yang lain hanya berteriak bahwa dia seharusnya tidak minum banyak.

Di lubang got, Pil khawatir tentang melewatkan perjalanan tengah malam sementara Mr. Yang menggerutu tentang teori perjalanannya. Pil menyimpulkan bahwa dia dan Tuan Yang memerlukan bantuan agar Pil bisa membuat batas waktu tengah malamnya di hari berikutnya.


Jin-sook membawa Soo-jin kembali ke rumah, tapi Soo-jin terus berusaha memberitahu temannya tentang kunjungan Pil. Dia mengatakan bahwa dia benar-benar melihat Pil di cermin, tapi Jin-sook hanya khawatir Soo-jin perlu keluar lebih banyak. Heh.

Soo-jin tidak akan terganggu meskipun, dan berpikir bahwa Pil / Seok-tae sedang mencoba untuk mengambil tubuhnya di suatu tempat. Dia yakin bahwa dia akan kembali mencoba lagi, tapi Jin-sook yakin bahwa temannya kehilangannya.

Dal-soo dan Gu-gil memiliki tarikan perang di pintu taksi Jung-ae, berdebat tentang siapa yang akan mengawal rumahnya. Ketika Jung-ae bersikeras bahwa dia bisa kembali ke gua miliknya sendiri, Gu-gil, lebih memilih Dal-soo untuk pergi bersamanya daripada dia bepergian sendirian di malam hari. (Awww.) Gu-gil menonton dengan sedih saat keduanya melaju, dan Jung-ae menatapnya kembali melalui jendela taksi, berkonflik.


Di rumah Soo-jin, Jin-sook dengan lembut memperingatkan orang tuanya bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan putri mereka, membocorkan bagaimana Soo-jin percaya bahwa Pil mengunjunginya tadi malam.

Dal-soo berjalan di rumah Jung-ae setelah naik taksi mereka, dan agak aneh dengan Dal-soo yang mencoba menggoda, dan Jung-ae tampak agak tidak tertarik. Akhirnya, setelah berjalan di sekitar bloknya tiga kali, Dal-soo menawar selamat malam. Jung-ae mengamatinya pergi, mengernyit dari kakinya yang lelah dan bertanya-tanya mengapa ada yang merasa tidak nyaman.


Saat itu, Jung-ae mendapat sebuah teks dari Gu-gil yang menanyakan apakah dia berhasil pulang dengan selamat. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memperbaiki cahaya yang rusak di tangga sehingga dia tidak perlu takut akan kegelapan. Jung-ae tampak tersentuh, dan jantungnya mulai berdetak.

Di ruang biliar, Pil dan Mr. Yang melihat Gu-gil resah atas Jung-ae. Pil menjawab bahwa saat dia kembali, dia akan menyuruh temannya untuk pindah, tapi Tuan Yang mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya. Dia mengatakan bahwa tidak ada yang tahu pasti apa yang akan terjadi, menunjukkan bahwa bahkan Pil tidak yakin apakah Soo-jin akan memilihnya dalam garis waktunya sendiri.

Yang menambahkan bahwa dia tahu bahwa Pil berharap untuk memiliki Gu-gil karena dia lebih kuat dari Seok-tae, tapi dia melarangnya untuk menggunakan anaknya. Pil cemberut, tapi Tuan Yang mengatakan kepadanya untuk "percaya pada kekuatan cinta yang melampaui waktu." Pil berpikir kembali ke terowongan bercahaya dan bagaimana Soo-jin bisa merasakannya.


Jin-sook melipat Soo-jin ke tempat tidur, tapi Soo-jin melirik temannya, kesal karena dia tidak akan mempercayainya tentang Pil. Soo-jin menegaskan bahwa dia tidak gila, tapi kemudian benar-benar terpesona mencoba untuk menjelaskan bahwa dia tidak bisa menjelaskannya. Heh, dia bertingkah seperti eksentrik eksentrik tertentu yang kita semua kenal dengan baik.

Dalam perjalanan keluar, Jin-sook mencoba meyakinkan orang tua Soo-jin bahwa Soo-jin sudah melakukan yang lebih baik sekarang, dan menyarankan mereka untuk memastikan bahwa Soo-jin tinggal di rumah, di tempat tidur.

Pil menuju ke rumah Soo-jin seperti Jin-sook yang meninggalkannya. Dia berjalan melewati Pil di jalan keluar, dan dia dengan santai memanggilnya untuk pulang ke rumah dengan selamat. Kata-katanya bergema aneh, dan Jin-sook berhenti di tempat seolah-olah dia benar-benar telah mendengarnya. Jin-sook melihat ke arah Pil saat dia menatap ke belakang, bertanya-tanya apakah dia bisa merasakannya juga. Akhirnya, Jin-sook melepaskannya dari nol dan terus berlanjut.


Pil masuk ke dalam rumah Soo-jin tepat pada waktunya untuk melihat Soo-jin menyelinap keluar sementara orang tuanya bertengkar tentang siapa yang harus tetap tinggal dan mengawasi putri mereka. Pfft. Mungkin ingin lebih fokus pada perencanaan dan tindakan yang lebih banyak, orang-orang.

Di luar, Pil mencoba untuk memblokir Soo-jin dengan berdiri tepat di depannya dengan lengan menyebar. Dia berjalan melewatinya, tapi berhenti, setelah merasakannya. Dia melihat sekeliling, memanggil Pil, tapi dia tidak bisa membuatnya mendengarnya tanpa tubuh.


Baik Seok-tae dan ayahnya tidak bisa tidur, dengan Seok-tae khawatir akan dimiliki, dan Dad mengamuk karena ayah Pil mempermalukannya di rumah sakit. Ayah bertekad untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah dan, dengan mengatakan bahwa dia "haus akan balas dendam," mengirim Seok-tae untuk mendapatkan air.

Seok-tae melompat untuk mendapatkannya, tapi begitu Seok-tae melangkah keluar ruangan, dia memberi nyanyian maha kuasa. Sepertinya Pil telah naik lagi, karena Seok-tae tiba-tiba berjalan keluar pintu, membiarkan ayahnya curiga.


Pil / Seok-tae berlari ke Soo-jin, menemukannya saat dia dalam perjalanan ke rumah sakit. Dia sikat tepat di sampingnya, tapi berhenti beberapa langkah kemudian. Soo-jin berbalik dan melihat Seok-tae menatapnya dan bertanya apakah itu dia. Lalu Seok-tae menghilang, dan kita hanya melihat Pil.

Dia menggagalkan bahwa dia benar-benar mengenalinya. Tanpa berkata apa, Soo-jin mencengkeram pelukannya erat-erat, dan Pil mendekat untuk memeluknya, tersenyum seperti semua mimpinya yang menjadi kenyataan.

Tersembunyi di balik semak belukar, ayah Seok-tae melihat anaknya memeluk Soo-jin.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top