Sinopsis Reunited Worlds Episode 16

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 12 Agustus 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 16

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 16

Hae-sung mempraktikkan hidangan gnocchi-nya di tempat Jung-won, dan mereka setuju bahwa itu bagus, tapi itu kehilangan sesuatu. Dia mengambil sisa makanan di sebelah rumah Ho-bang, yang memiliki beberapa karyanya untuk pesta pamer rumah (heh, lucu bagaimana Ho-bang memiliki sedikit masalah saat mengenalkan Hae-sung sebagai dongsaengnya ).

Salah satu detektif memberi makan Hae-sung beberapa irisan daging sapi dari panggangan mereka, dan tiba-tiba dia menyadari bahwa ini adalah ramuan pastanya yang hilang. Dia berjalan di sebelah menyiapkan piring lain, dan kali ini dia dan Jung-won setuju bahwa itu sempurna.

Tes dapur adalah hari berikutnya, dan Jung-won mengawasi dengan gugup saat Hae-sung memasak hidangan gnocchi-nya. Pada akhirnya, Hae-sung dan koki sous adalah dua hidangan teratas, yang saling bersaing dalam tes yang serupa dengan tes dapur Jung-won.



Saat jamur dihitung, Hae-sung memiliki delapan, sedangkan koki sous hanya memiliki dua. Hidangan Hae-sung ditambahkan ke menu baru, dan dia menawari pekerjaan asisten dapur. Bahkan koki sous mengakui bahwa hidangan Hae-sung jauh lebih unggul.

Min-joon berbicara kepada Hae-sung di kantornya dan mengatakan bahwa dia takjub dengan kemampuan memasak Hae-sung. Dia mengatakan bahwa Jung-won pasti sangat bersemangat untuk bekerja dengan Hae-sung, karena dia tahu dia sangat menyayanginya.

Malam itu, Hae-sung dan Jung-won duduk di balkon mereka, dan Hae-sung meringkuk dengan girlishly saat dia menangkap Jung-won sambil menatap dadanya. Dia bilang dia hanya membayangkan bagaimana dia akan melihat ke dalam seragam dapur, dan dia memperkirakan bahwa dalam sepuluh tahun dia mungkin akan memiliki restoran sendiri.


Senyum Hae-sung terkulai, tahu bahwa dia tidak akan berada di sini dalam sepuluh tahun. Jung-won salah paham dan mengira dia merasa tertekan, jadi mengatakan bahwa dia akan berharap dia berhasil dalam lima belas tahun kemudian.

Dia menghasilkan kalung, yang perak dengan garpu dan liontin pisau. Dia ingin Hae-sung menjadi koki yang sukses, dan mengatakan kepadanya bahwa dia mendapatkan kalungnya untuknya pada ulang tahunnya yang kesembilan belas, tapi tidak pernah mendapat kesempatan untuk memberikannya kepadanya. Dia mengambilnya kembali dan memakainya untuknya, membuat Hae-sung kesal.


Sementara wajah mereka dekat, batuk Jung-won, dan secara tidak sengaja menanami ciuman di pipi Hae-sung. Mereka berdua bereaksi dengan shock, dan Jung-won bersumpah dia tidak melakukannya dengan sengaja. Dia masuk ke dalam, dan sebelum dia tidur, Hae-sung memasukkan kalung perak itu ke dalam laci.


Tae-hoon tersenyum melamun saat ia berkendara untuk menemui Young-in, yang mengundangnya untuk makan siang. Oh ya, anak itu buruk sekali. Dia terkejut bahwa Soo-ji sedang menunggu Young-in, dan Soo-ji dengan nakal memanggilnya karena terlihat kecewa melihatnya.

Dia memberinya sepasang sepatu kets yang dia bawa untuknya, dengan terang-terangan menyebutnya sebagai sogokan sehingga dia akan pergi. Soo-ji bahkan bermain-main di Young-In karena telah mengundangnya saat Tae-hoon benar-benar anak kucing yang jatuh cinta padanya, lalu dia pergi.


Tae-hoon dan Young-menikmati makan siang mereka, menemukan bahwa mereka memiliki preferensi yang sama dalam segala hal mulai dari makanan, seperti yang harus dilakukan gulungan kertas toilet. Tae-hoon melihat Young-in mengenakan gelang yang dia berikan padanya (kesalahanku, kupikir itu kalung), dan dia mengatakan bahwa sudah lama sejak ada yang memberinya hadiah.

Seo-won, teman sekolah Min-joon (dan tunangan Young-joon), membawa seorang teman ke restoran Min-joon dengan ide untuk menyiapkannya. Temannya terkesan oleh penampilan Min Joon dan kecerdasannya yang jelas, lalu dia melihat Jung-won dan mengenalinya.

Mereka pergi ke kamar wanita setelah makan, dan temannya memberitahu Seo-won bahwa dia pergi ke SMA dengan Jung-won. Dia mengatakan bahwa Jung-won terkenal karena dia punya pacar yang meninggal dalam kecelakaan mobil karena dia, dan bahwa dia memutuskan hubungan dengan semua temannya setelah itu.


Mereka meninggalkan kamar wanita, dan Jung-won keluar dari sebuah kios, setelah mendengar semuanya. Mendengar dirinya disalahkan atas kecelakaan Hae-sung membawa semuanya kembali ke permukaan, dan dia melawan air mata.

Seo-won berbicara dengan Min-joon nanti, menanyakan apa pendapatnya tentang temannya. Min-joon mengatakan bahwa dia sudah menyukai seseorang, menghasilkan boneka beruangnya sebagai bukti. Seo-won cemberut, lalu dia bertanya apakah dia tahu tentang Jung-won, tidak sadar bahwa dia adalah orang yang dia sukai.


Dia mengatakan pada Min-joon apa yang dikatakan temannya itu: bahwa Jung-won punya pacar di sekolah menengah atas, bahwa dia meninggal karena dia, dan bahwa dia melepaskan dirinya dari teman-temannya. Seo-won tidak berarti, sebenarnya dia merasa simpati untuk Jung-won, tapi Min-joon masih takjub mendengarnya. Dia turun ke dapur dan mengawasi Jung-won bekerja dengan bingung, ekspresi aneh di wajahnya.

Ho-bang mengundang semua teman mereka untuk menghadiri pesta, dan mereka minum ke apartemen baru Ho-bang. Ho-bang menunjukkan dari sandal yang He-sung dan Jung-won dapatkan untuknya sebagai hadiah rumah tangga (satu kaki masing-masing, lol), Tae-hoon menyajikan AC yang dia beli, dan Moon-shik menunjukkan bahwa dia memasangnya. .


Jin-ju memberi Ho-bang sebotol minuman beralkohol, dijamin bisa membuat malam seksi menjadi lebih seksi. Dia mengatakan kepada Ho-bang untuk meminumnya dengan seseorang yang spesial, dan dia berkata, "Saya akan meminumnya bersamamu!" Oh sayang, Anda imut tapi Anda tidak punya saringan.

Hae-sung khawatir saat terlambat dan Jung-won belum pulang. Dia masih di restoran, meringkuk di sudut, memikirkan teman sekelasnya yang dulu menyalahkannya atas kematian Hae-sung. Min-joon turun dan melihat dia di sana, menangis dengan penuh rasa ingin tahu, tapi dia menjauh darinya.

Keesokan paginya, Jung-won menemukan Hae-sung menunggunya saat dia melangkah keluar. Dia bertanya apakah semuanya baik-baik saja, dan dia bilang restorannya baru saja sibuk tadi malam. Hae-sung berkata dengan gembira bahwa akan bekerja sama mengingatkannya pada bagaimana mereka akan naik ke sekolah setiap pagi, tapi dia terlihat tidak nyaman saat Jung-won tidak bereaksi.


Dia tersenyum penuh harap, tapi sekali lagi Hae-sung bisa mengatakan ada yang tidak beres. Ketika bus tiba, Jung-won membuat alasan untuk tidak berkendaraan untuk bekerja dengan dia dan mengirimnya pergi sendiri.

Hae-sung mengenakan mantel dan celemek koki, dan pergi ke ruang makan. Dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa ini adalah kesempatan terbaiknya untuk menangkap pembunuhnya, sehingga dia bisa membuktikan bahwa dia tidak bersalah dan meninggalkan saudara kandungnya, dan Jung-won, untuk menjalani hidup bahagia.

Kembali ke dapur, Min-joon meluruskan nametag Hae-sung dan mengenalkannya ke anggota staf lainnya. Min-joon menugaskan pekerja dapur ceria Ji-soo untuk menjadi mentor Hae-sung, dan mereka semua mulai bekerja.


Min-joon menarik Jung-won untuk berbicara secara pribadi, dan dia membawanya ke atap tempat dia menolaknya. Dia mengakui bahwa perasaannya terhadapnya tidak berubah, dan Jung-won mengatakan dengan menyesal bahwa perasaannya juga tidak berubah. Min-joon menerima bahwa jika dia tidak menyukainya, maka dia tidak menyukainya, dan dia tidak bisa mengubahnya.

Tapi dia menambahkan bahwa jika ada alasan lain, maka dia tidak bisa menerimanya. Jung-won bertanya kepadanya apa maksudnya, dan dia mengatakan bahwa dia pikir dia biasa mendorong orang pergi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa lagi menepati janjinya untuk diam-diam berada di sana untuknya, dan mengatakan bahwa dia berencana untuk mulai menyukainya lagi.


Ji-soo mengirim Hae-sung untuk melemparkan setumpuk kotak kosong. Di luar, CEO Cha dan istrinya tiba, dan meskipun CEO Cha terlihat tidak senang berada di sini, dia tidak punya alasan bagus untuk pergi tanpa memberitahu istrinya tentang Min-joon. Dia mengirimnya masuk terlebih dahulu agar bisa merokok.

Setelah merokok dan merengek, CEO Cha menuju pintu depan restoran. Sementara itu, Hae-sung membawa kotak-kotak itu melalui ruang makan, menuju ke luar dengan mereka. Sebagai dua dekat satu sama lain, Hae-sung merasa sakit yang akrab mencengkeram dadanya.

Dia mendongak, dan dia dan CEO Cha membidik.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/reunited-worlds-episodes-15-16/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 16

 
Back To Top