Sinopsis Reunited Worlds Episode 17

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 18 Agustus 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 17

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 17

Hae-sung hampir menemui CEO Cha di restoran, tapi dia menjatuhkan kardusnya dan harus berhenti menjemput mereka. Pada saat yang sama, Min-joon menghentikan ayahnya di pintu dan memerintahkannya untuk meninggalkan restorannya, dan meskipun CEO Cha menggerutu bahwa Min-joon akan menyesal pada suatu hari nanti, dia setuju untuk pergi.

Para pelayan melaporkan bahwa pelanggan menyukai hidangan baru yang diciptakan Hae-sung, dan dia balas dengan gembira di Jung-won. Tapi dia masih kesal setelah mendengar desas-desus bahwa dia bertanggung jawab atas kematiannya, dan dia tidak membalas senyumannya.



Dia begitu terganggu sehingga dia memotong jarinya, yang membuatnya mendapat pukulan keras dari koki sous. Bahkan Min-joon menyuruhnya untuk menyatukan dirinya, jadi dia menyelinap pergi untuk membalut luka itu, merasa malu. Saat dia kembali, Hae-sung bertanya apakah dia baik-baik saja, tapi dia hanya mengangguk singkat.

Jung-won melewatkan pesta penyambutan untuk Hae-sung setelah bekerja untuk bertemu dengan Jin-ju sebagai gantinya. Karyawan dapur semua mulai mabuk dan bernyanyi di noraebang, dan meskipun mereka setuju bahwa ada sesuatu yang hilang, mereka memutuskan untuk bersenang-senang saja.


Rupanya ada semacam miskomunikasi, karena Min-joon dan Hae-sung menunggu dengan canggung di restoran, bertanya-tanya mengapa tidak ada orang lain yang muncul untuk pesta tersebut. Pemiliknya membawa gunung perut babi yang sangat meriah untuk panggangan, dan Min-joon harus meminta hanya dua porsi, hee.

Jung-won mengaku pada Jin-ju bahwa dia merasa tidak nyaman dengan Hae-sung, menceritakan tentang gadis itu dari sekolah mereka yang mengatakan bahwa itu adalah kesalahannya Hae-sung meninggal. Dia mengatakan bahwa dia sudah melupakan hal itu dalam kebahagiaannya untuk melihat Hae-sung lagi, dan bahwa dia merasa bersalah.


Dia menyesalkan bahwa jika dia tidak meninggal, Hae-sung akan seusianya dengan pekerjaan dan kehidupan, dan dia tidak akan menyalahkan dirinya sendiri karena ketidakbahagiaan saudaranya. Jin-ju mengatakan bahwa Hae-sung memiliki pekerjaan dan kehidupan sekarang , dan ini adalah nasib Hae-sung saja. Jung-won mulai menangis dan mengatakan bahwa itu salahnya bahwa dia hidup dengan takdir ini sejak awal.

Hae-sung dan Min-joon pindah ke pojangmacha, di mana mereka bekerja melalui beberapa botol soju. Min-joon mengucapkan selamat kepada Hae-sung di pekerjaan barunya, membuat lelucon Hae-sung bahwa dia mendengarnya seribu kali hari ini, jadi Min-joon menawarkan untuk memberi tahu dia sesuatu yang baru.


Dia mengaku bahwa dia menyukai Jung-won, yang mengejutkan Hae-sung. Hae-sung bertanya mengapa Min-joon menyukainya, dan Min-joon mengatakan bahwa dia adalah wanita tercantik yang pernah dia lihat. Hae-sung tidak setuju bahwa dia yang cantik dan mendorong untuk informasi lebih lanjut, menanyakan apa yang begitu cantik tentang dia. Min-joon berkata, semua bermata starry, bahwa semua yang dia lakukan membuatnya terlihat cantik.

Hae-sung membanting tembakannya dan berjalan pergi, tapi Min-joon mengikutinya untuk bertanya apakah dia baik-baik saja. Min-joon bilang dia nampak lelah dan mereka harus pulang saat dia kuliah Hae-sung sambil minum terlalu banyak, meski jelas dia yang mabuk seperti sigung. Dia bahkan berjalan-jalan tanpa alas kaki, hee.


Min-joon ceria saat mereka berjalan, mengatakan bahwa dia senang berada bersama Hae-sung. Awww, itu sangat manis. Hae-sung mengatakan dia hanya mabuk, tapi Min-joon membantah ini dan berdiri di atas satu kaki seperti orang-orangan sawah untuk membuktikannya. Seorang pria yang lewat berjalan ke lengan terulur dan menjadi agresif, meskipun Min-joon meminta maaf.

Min-joon tidak membantu situasi saat dia keberatan dengan orang-orang yang menggunakan banmal, jadi Hae-sung mendesaknya untuk pergi begitu saja. Tapi Min-joon sangat percaya diri setelah baru-baru ini meninju seseorang untuk pertama kalinya dalam hidupnya, jadi dia mendorong Hae-sung ke tempat yang aman dan mulai melambaikan tinjunya ke wajah orang-orang.


Dia terlihat lucu, dan orang-orang tertawa terbahak-bahak, tapi Hae-sung dapat melihat bahwa Min-joon bertekad meninju seseorang. Dia mengambil sepeda motor di belakang punggung Min-joon, dengan satu tangan, dan membuat "pergi" menghadap orang-orang kasar sampai mereka tiba-tiba memutuskan untuk berada di tempat lain.

Hae-sung dengan cepat meletakkan sepeda motor sebelum Min-joon melihatnya. Min-joon melingkarkan lengan di bahunya dan mengatakan bahwa mulai sekarang, di luar pekerjaan, dia akan memikirkan Hae-sung sebagai dongsaeng-nya, dan Hae-sung bisa menganggapnya sebagai hyung-nya. Hae-sung tidak terlihat terlalu senang, tapi dia terpaksa setuju.


Min-joon membawa Hae-sung ke tempatnya dan memberinya beberapa salad buah untuk mencegah mabuk. Dia bertanya di mana Hae-sung belajar memasak, dan ketika Hae-sung mengatakan bahwa dia memungutnya, Min-joon terkesan dengan bakat aslinya.

Dia meninggalkan ruangan untuk mendapatkan sesuatu, dan Hae-sung memeriksa gambar-gambar di lemari esnya. Mereka semua adalah foto Min-joon bersama karyawannya di acara perusahaan, dan ketika Min-joon kembali, dia mengatakan bahwa dia mulai memotret tiga tahun yang lalu ketika Jung-won datang untuk bekerja untuknya.


Dia memberi Hae-sung sebuah celemek dengan "HS" yang disulam di atasnya, berjanji untuk membelikannya pisau yang tepat saat menjadi koki. Tersentuh, Hae-sung berterima kasih padanya dengan rasa syukur.

Hae-sung berhenti di pintu Jung-won saat dia tiba di rumah, bertanya-tanya apakah dia sudah pulang dan ke mana dia pergi malam ini? Dia masih keluar dengan Jin-ju, yang melihat bahwa dia tidak terlihat baik. Jung-won mengatakan dia baik-baik saja dan meminta maaf untuk melampiaskannya sebelum mereka pulang.


Tapi di pagi hari, Jung-won bangun benar-benar sakit, jadi dia mengirim SMS Jin-ju untuk memintanya mengambil obat. Tapi Jin-ju membunyikan bel pintu Ho-bang sebagai gantinya, dan dia di atas bulan untuk menemuinya. Tapi dia di sini untuk melihat Hae-sung dan dia meminta Ho-bang untuk pergi, yang dia sukai seperti anak anjing yang patuh.

Jin-ju memberi Hae-sung obat untuk Jung-won dan mengatakan kepadanya bahwa dia sakit. Dia bertanya apakah ada sesuatu yang terjadi, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa Jung-won mendengar bahwa orang-orang menyalahkannya atas kematiannya, dan bahwa dia menyalahkan dirinya sendiri lebih dari siapapun. Dia mengatakan bahwa kematiannya menghancurkan Jung-won, dan sejak saat itu, dia terkadang terbaring di tempat tidur selama berhari-hari.


Hae-sung menebak bahwa inilah sebabnya Jung-won telah begitu tertutup, jadi dia pergi ke apartemennya dan memeriksanya untuk demam. Dengan lembut dia membungkamnya karena tidak mengatakan kepadanya bahwa dia sakit, lalu dia membantunya mengambil obatnya dan memastikan dia beristirahat.

Jung-won terbangun malam itu merasa lebih baik, dan dia menemukan Hae-sung terus berjaga di luar pintunya. Dia menyarankan agar mereka berjalan-jalan, dan akhirnya mereka duduk sambil mengabaikan lampu kota. Jung-won akhirnya membuka diri, mengatakan bahwa dia merasa kasihan dengan begitu banyak hal sejak dia meninggal, tapi dia sudah melupakannya saat dia kembali.


Hae-sung hanya mengatakan bahwa dia sudah kembali, jadi dia bisa melupakan hal-hal itu sekarang. Dia mengatakan pada Jung-won, "Saya bahagia karena Anda. Saat itu, dan bahkan sekarang, itulah yang Anda bagi saya. Jadi lupakan semuanya sekarang. Anda bisa melakukannya, bukan? "

Dengan air mata di matanya, Jung-won setuju, dan Hae-sung perlahan mulai membungkuk ke arahnya. Dia menutup matanya, dan dia menciumnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/reunited-worlds-episodes-17-18/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 17

 
Back To Top