Sinopsis Reunited Worlds Episode 22

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 25 Agustus 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 22

Min-joon terkejut saat musuh bebuyutannya, Sang-hyun, muncul di restoran bersama teman keluarga yang menurutnya merupakan investor utamanya. Dia diberitahu bahwa teman tersebut menyerahkan semua sahamnya kepada Sang-hyun, yang berarti Min-joon tidak lagi memiliki restoran tersebut.

Secara pribadi, teman keluarga tersebut mengatakan kepada Min-joon bahwa uang itu bukan miliknya, tapi CEO Cha's. Min-joon bergegas untuk berbicara dengan CEO Cha, tapi dia mengatakan bahwa dia tidak marah karena restorannya diambil - sebenarnya, dia merasa terbebas dari uang kotor ayahnya. CEO Cha mengatakan kepadanya bahwa berinvestasi di restorannya adalah janji kepada pamannya, Driver Hwang, dan bahwa ini adalah hukumannya untuk menggali hal-hal yang harus tetap dikuburkan.



Sementara itu, Hae-sung memberitahu wanita yang menjalaninya tentang kematiannya, dan bagaimana dia mengira akan kembali untuk menemukan pembunuh sebenarnya dan membiarkan saudara-saudaranya menjalani hidup bahagia. Dia mengungkapkan bahwa saudaranya adalah pembunuh selama ini, jadi sekarang dia tidak yakin harus berbuat apa.

Dia bertanya kepada wanita itu (yang dia sebut hanya Nenek) tentang suaminya kembali. Dia mengatakan bahwa dia tinggal selama enam bulan, dan ketika Hae-sung bertanya apakah dia tahu berapa lama dia akan tinggal, dia bilang dia melakukannya. Dia mengatakan kepadanya untuk tinggal bersamanya dan melakukan apa yang dia minta, dan dia akan menceritakan semuanya kepadanya.

Dia setuju, jadi Nenek menyuruhnya untuk memperbaiki segala hal di peternakannya yang perlu diperbaiki, yang seharusnya memakan waktu sekitar tiga hari. HA, mungkin juga menempatkan orang muda yang kuat untuk bekerja!


Hae-sung mulai bekerja membuat perbaikan di sekitar pertanian, lalu mereka duduk untuk berbicara. Nenek berjanji untuk memberitahunya beberapa hal di pagi hari, membuat Hae-sung mempertanyakan apakah dia benar-benar tahu apa-apa. Di pagi hari dia memberi makan sapi sementara Nenek mengamatinya dengan sayang, lalu mereka beristirahat sejenak untuk mendapatkan jagung panggang.

Grouchy Hae-sung menuntut beberapa jawaban, jadi Nenek mengatakan kepadanya bahwa jawaban saat dia kembali adalah dia tidak dapat mengetahuinya. Dia mengatakan bahwa dia dan suaminya adalah teman masa kecil seperti Hae-sung dan Jung-won, dan bahwa suaminya meninggal tiba-tiba pada usia lima puluh tahun. Dia hancur selama tiga tahun, tapi kemudian dia kembali.

Dia ingat suatu hari enam bulan kemudian, saat mencoba beberapa pakaian, suaminya pergi ke ruang ganti dan tidak pernah keluar lagi. Hae-sung bertanya apakah dia sedih, tapi Nenek mengatakan bahwa dia tersenyum saat menyadari bahwa dia telah pergi karena dia sudah bisa bertemu dengannya lagi, dan bahwa senyumannya adalah pemberiannya pada suaminya.


Hae-sung terpesona oleh fakta bahwa yang paling diingat Nenek adalah kesenangan yang mereka alami bersama saat suaminya kembali. Dia mengatakan kepadanya bahwa sebelum itu, dia hampir tidak meninggalkan rumah, tapi dia banyak berubah dalam enam bulan dia di sini. Dia mengatakan Hae-sung untuk hidup setiap hari seolah-olah itu adalah yang terakhir, sehingga pengalaman ini dapat memungkinkan teman dan keluarganya untuk hidup bahagia saat dia pergi.

Sambil mendesah, Hae-sang mengatakan bahwa dia sangat khawatir dan sibuk, tapi Nenek mengatakan bahwa dia melakukan semuanya salah. Dia mengatakan kepadanya untuk hidup seperti orang gila, seperti hari ini adalah hari terakhirnya, dan dia menyeringai.

Kembali ke kota, Min-joon mengatakan selamat tinggal terakhirnya kepada karyawannya sebelum mengembalikan restoran ke Sang-hyun. Saat dia berjalan pergi, dia sengaja mendengar Sang-hyun memberitahu mereka semua bahwa mereka mendapat kenaikan gaji sebagai insentif untuk tinggal, tapi suara Jung-won berdering dengan percaya diri: "Saya berhenti."


Dia mendapatkan barang dan daunnya, menemukan Min-joon menunggu di luar untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan bahwa dia tidak harus melakukan ini untuknya, tapi dia mengingatkannya bahwa dia membuang sampah ke kepala Sang-hyun sebelumnya, jadi dia pasti akan memecatnya pada akhirnya.

Min-joon berterima kasih padanya karena telah berhenti bersamanya sehingga dia tidak merasa sendirian, dan dia mengaku merasa lebih ringan. Keduanya pergi untuk minum, di mana Min-joon bertanya apakah dia menawarkan untuk mendengarkan sementara dia badmouths ayahnya masih berlaku.

Dia mengungkapkan bahwa ayahnya adalah investornya, dan orang yang menjual restorannya keluar dari bawahnya. Dia benar ngeri atas namanya, dan dia bertanya tentang hubungan temannya Tae-hoon dengan ayahnya. Menariknya, dia mengalihkan alih-alih menjawab, mengatakan bahwa Min-joon selalu bisa membuka restoran lain.


Dia mendapat sedikit mabuk sehingga Jung-won mengirimnya pulang dengan taksi, mengawasi saat dia berpisah selamat tinggal dengan riang. Dia menggemaskan, dan dia khawatir jika dia pulang dengan selamat, tapi kebanyakan dia merindukan Hae-sung. Dia mengatakan bahwa sebaiknya dia segera pulang, menendang pintunya dengan marah dan menyakiti kakinya, hee.

Di pagi hari, Jung-won semakin khawatir bahwa Min-joon masih belum mengirim sms kepadanya sampai dia pulang dengan aman. Dia pergi ke apartemennya, di mana dia menemukannya tampak pucat dan sakit. Dia melewati pundaknya, jadi dia menyuruhnya tidur.


Dia bertemu Jin-ju untuk makan siang dan mereka membicarakan hilangnya aneh Hae-sung. Jin-ju berpikir bahwa Hae-sung tidak bermain karena dia mengira dia mendapatkan Jung-won di telapak tangannya, dan dia menyarankan agar mereka membiarkan Moon-shik mengatur mereka pada kencan buta untuk mengusir Hae-sung sedikit.

Nenek akhirnya setuju untuk membawa Hae-sung ke rumah, dan dia semudah itu saat natal melihat Jung-won lagi. Tapi dia membawanya ke sebuah hotel mewah, mengejutkan Hae-sung dengan fakta bahwa dia memiliki penthouse. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia dapat menemukannya di sini setiap kali dia membutuhkannya, lalu dia kabur untuk menemukan Jung-won.

Dia menemukannya di pekerjaan barunya dengan membagi sampel di supermarket. Dia membawanya ke gudang untuk mengalahkan isian dari dia karena pergi tanpa sepatah kata pun, yang dia pakai dengan baik.


Akhirnya dia meraih pergelangan tangan Jung-won dan memutar tubuhnya ke belakang, yang menutup tubuhnya. Hae-sung melipat wajahnya ke lehernya dan mengatakan bahwa dia merindukannya, lalu memutar punggungnya ke belakang dan mengatakan akan menemuinya di rumah nanti, sambil menembaki jari manisnya yang kecil saat dia pergi.

Dia pergi ke rumah Min-joon untuk menemukannya begitu bosan sehingga dia menyortir pelet di ramuannya dengan warna, hee. Hae-sung meminta bantuan Min-joon, tidak menerima jawaban, lalu membawanya ke hotel Nenek untuk meminjam truknya. Heh, Min-joon hanya ada untuk menjadi supir Hae-sung.

Jung-won dan Jin-ju melakukan perilaku feminim mereka yang terbaik (merasa ngeri-pantas) pada kencan buta ganda mereka, menawan orang-orang dengan perilaku sopan mereka. Artinya, sampai mereka minum bir dan Jung-won menyimpan minumannya dalam satu kesempatan, dan Jin-ju melepaskan sebuah senapan yang mengesankan. LOL.


Moon-shik menuju tempat Ho-bang dan Hae-sung untuk malam itu, tapi saat dia menyebutkan tanggal buta itu, kedua pria itu duduk dalam ketakutan. Mereka buru-buru menghentikan kencannya, tapi sebelum Clay Moon-shik sedikit habis untuk mengatur tanggal di tempat pertama.

Para wanita sendirian sekarang, telah ditinggalkan karena tidak cukup berkhayal. Mereka masih minum, tapi mereka cepat tersadar saat mereka menemukan Ho-bang dan Hae-sung melotot pada mereka. Mereka masing-masing menyeret gadis mereka keluar untuk membawa mereka pulang.

Hae-sung tidak tinggal lama, dan saat mereka berjalan, Jung-won menceritakan kepadanya tentang restoran dan kehilangan pekerjaannya. Dia menyangkal telah khawatir saat dia pergi dan menuntut untuk mengetahui di mana dia berada dan mengapa.



Alih-alih menjelaskan, Hae-sung mengambil wajah Jung-won di tangannya dan menariknya untuk mencium. Ketika akhirnya membiarkannya pergi, dia mengatakan bahwa ini tidak akan membuatnya lolos, jadi dia mengambil wajahnya dan mengancam untuk menciumnya lagi. Dia membungkuk sampai bibir mereka hanya satu inci terpisah, jadi Jung-won berjanji untuk diam.

Merasa cukup penuh dengan dirinya sendiri, Hae-sung terus berjalan, tapi Jung-won memutuskan bahwa dia merasa dirugikan. Dia menangkapnya dan memasukkannya keras ke dalam perut, kemudian menghukum beberapa pukulan lagi saat dia memerintahkannya untuk tidak pernah menghilang lagi.

Kembali ke Jung-won, Hae-sung mengikutinya masuk dan berjalan menuju kamarnya. Dia mengambil sketsa lucu anak anjing dari dindingnya sebelum dia mendorongnya keluar, meski dia berhenti untuk mengancam ciuman lagi hanya untuk mengacak-acak sangkarnya.


Beberapa saat kemudian, Hae-sung muncul untuk menyeret Jung-won yang sedang berjuang keluar dari apartemennya, menolak untuk memberitahunya mengapa tapi dengan senyum lebar di wajahnya. Dia menyukai sesuatu. Dia pergi ke Min-joon untuk menyeretnya ke luar, membawa keduanya ke ... sungai? Baiklah kalau begitu.

Segera alasan perilaku aneh Hae-sung tiba - sebuah truk makanan, dengan "Cha Pasta" tercetak di atasnya dan anjing kartun Jung-won bertindak sebagai maskot. OMG, apakah dia membelikan mereka sebuah truk makanan ?? Dia melakukannya, itu sangat sempurna!


Min-joon tertegun dan hanya menatap bergantian di truk dan Hae-sung, saat Jung-won menyeringai lebar. Hae-sung memberitahu mereka bahwa ini adalah restoran baru mereka, menanyakan apakah mereka siap untuk bangkit kembali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/reunited-worlds-episodes-21-22/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 22

 
Back To Top