Sinopsis School 2017 Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 05 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis School 2017 Episode 6 Bagian Pertama

Saat Eun-ho mengikuti sosok berkerudung di dalam gedung sekolah, kita melihat Guru Shim ada di suatu tempat di dalam gedung juga, mengunci sebuah ruangan. Dia melompat sekitar satu mil ketika cahaya terang tiba-tiba bersinar di wajahnya, tapi hanya Petugas Han, memegang senter. Dia berkomentar tentang waktu yang tepat pada Guru Shim, lalu mengundangnya untuk melakukan patroli terakhir dengan alasan sekolah dengannya.

Eun-ho merinding ke kantor guru dan melihat Tersangka X di ujung lain ruangan. Saat X berbalik, mencengkeram amplop boneka, dia berhenti sejenak-lalu mencarinya.



Eun-ho mengejarnya di luar, dan keduanya berlari melewati Tae-woon, yang sedang berkeliaran di dekatnya. Dia bergerak untuk mengikuti mereka, tapi akhirnya dia tergantung kembali dan hanya menonton.

Di tengah pengejarannya, perjalanan Eun-ho dan terjatuh, menyalak kesakitan. Di tempat lain di kampus, telinga Pejabat Han terguncang saat Eun-ho menangis, dan dia dan Guru Shim menuju kebisingan.

Eun-ho terus berlari mengejar X, tapi mengambil jalan pintas yang mendarat tepat di jalan pelakunya. Mereka nyaris tersandung satu sama lain, dan X menjatuhkan amplopnya karena shock.


Ketika kedua wajah saling berhadapan, mulut Eun-ho turun terbuka saat ia mencatat bahwa itu adalah Dae-hwi di bawah hoodie, dan Dae-hwi terlihat sama-sama tidak suka melihat Eun-ho berdiri di depannya.

Tanpa sepatah kata pun, Dae-hwi lepas landas. Eun-ho mencoba mengejarnya, tapi Tae-woon muncul entah dari mana dan menahannya, menyuruhnya untuk berhenti terlibat dalam urusan orang lain. Melihat keraguan Eun-ho, Tae-woon bertanya siapa itu, tapi Eun-ho berbohong bahwa dia tidak melihat wajahnya.


Tae-woon mengambil amplop yang Dae-hwi terjatuh, dan dia dan Eun-ho tercengang saat mereka menyadari itu berisi jawaban atas kompetisi matematika yang akan datang.

Potong ke: Eun-ho gugup berjaga di pintu ke kantor guru sementara Tae-woon diam-diam mengembalikan tes tersebut ke tempat asalnya. Dia tidak cukup selesai saat Eun-ho menyoroti lampu dari senter Officer Han dan Guru Shim di aula, dan dia bergegas untuk memberitahu Tae-woon bahwa ada seseorang yang datang.

Dengan panik, Eun-ho menyembunyikan dirinya di belakang meja, tapi mengernyit saat menyadari bahwa dia telah membiarkan pintu kantor terbuka-sebuah detail yang menarik perhatian Guru Shim.


Guru Shim masuk ke pintu dan memasuki kantor dengan tenang. Ketika Tae-woon bergabung dengan Eun-ho di belakang meja, dia mendesis kepadanya dengan suara keras bahwa ini adalah gurunya, dan bertanya apa yang harus mereka lakukan. Tae-woon mencekiknya, tapi kerusakannya terjadi-dilihat dari pandangan Guru Shim yang melebar, dia pasti mendengar (dan melihat?) Sesuatu.

Guru Shim melihat bolak-balik antara siswa dan pintu, di mana Petugas Han cepat mendekat. Ketika dia muncul, dia menghalangi dia untuk masuk dengan berkata, "Apakah Anda ingin makan ramyun?" Pfft.

Petugas Han mengabaikannya dan berusaha melihat ke sekeliling kantor, tapi Guru Shim menahannya lagi, kali ini memintanya untuk menonton film. Sebagai petugas Han mencoba untuk memproses apa yang terjadi, Tae-woon dan Eun-ho perlahan membuat jalan keluar ... sampai Eun-ho menabrak Tae-woon, menyebabkan dia jatuh ke lantai. Halus, kawan.


Petugas Han mencambuk suara itu, tapi Guru Shim berpikir cepat dan meraihnya, berputar-putar, lalu berkata, "Aku menyukaimu." HA.

Tae-woon dan Eun-ho menggunakan saat itu untuk akhirnya menyelinap keluar, tapi tidak sebelum menutup pintu cukup keras untuk menangkap telinga petugas Han lagi.

Petugas Han menyinari senternya ke seluruh ruangan, tapi karena bantuan Guru Shim, tidak ada orang di sana. Dia berbalik untuk memberi Guru Shim pandangan dan memberi tahu dia tentang pengakuannya yang mudah diatur, bertanya-tanya apakah dia harus melaporkannya atau tidak. Semua Guru Shim dapat melakukan sebagai tanggapan adalah memberikan tawa yang nyaring dan canggung.


Dae-hwi berhenti dan menarik napas di suatu tempat di kampus, berpikir kembali ke run-in dengan Eun-ho. Sementara itu, Tae-woon dan Eun-ho melarikan diri dari gedung sekolah, berkerumun dekat karena mereka memastikan pantainya jelas. Di tengah-tengah ini, keduanya memiliki saat yang menggemaskan saat mereka menyadari betapa dekatnya mereka-mereka saling berpelukan, lalu muncul dengan canggung, membersihkan tenggorokan mereka.

Tae-woon bertanya pada Eun-ho lagi tentang identitas tokoh berkerudung itu, tapi Eun-ho bersikeras dia tidak melihat apa-apa. Ketika dia bilang dia pasti peniru, Tae-woon merenung bahwa dia juga bisa menjadi seseorang yang sangat membutuhkan jawaban atas kompetisi matematika.


Guru Shim memeriksa kantor guru untuk memastikan tidak ada yang tidak pada tempatnya. Dia membuka direktori mahasiswa dan melihat-lihat foto kelasnya, yakin bahwa dia mendengar pelakunya mengatakan bahwa guru mereka baru saja masuk.

Di rumah, Eun-ho melempar dan belok, tak bisa berhenti bertanya-tanya mengapa Dae-Hwi mau melakukan apa yang dia lakukan. Dae-hwi juga ikut, belajar seperti biasa, sampai sesuatu menuntunnya melompat untuk menggali melalui kantong hoodie-nya, lalu celananya. (Ooh, apakah dia kehilangan kunci tuannya?) Dia juga melihat-lihat laci mejanya, tapi tidak menemukan apa yang dia cari.

Itu karena kuncinya ada pada Tae-woon, yang menemukannya di lapangan sesaat setelah Dae-hwi dan Eun-ho berlari melewatinya selama pengejaran mereka-dan tampaknya Tae-woon tahu siapa kunci kunci itu.


Keesokan paginya, Tae-woon menemukan Dae-hwi mencari kuncinya dan menjatuhkannya dengan kaki Dae-hwi. Tae-woon mencoba untuk mendapatkan di bawah kulitnya seperti biasa, menyeringai sementara Dae-Hwi berusaha keras untuk menjaga kemarahannya di cek.

Ketika Dae-hwi mengatakan pada Tae-woon untuk terus maju dan melaporkannya jika dia mau, Tae-woon balas bahwa dia sama sekali tidak peduli dengan Dae-hwi. (Kecuali, aku tidak percaya padamu.) Dae-hwi hanya mengatakan pada Tae-woon untuk tetap berada di luar hidupnya, menyebut kehadirannya menjijikkan, dan senyuman Tae-woon memudar.

Di kelas, Dae-hwi menghindari pandangan Eun-ho yang bersangkutan, sementara Tae-woon melihat mereka berdua, terlihat kesal. Beberapa saat kemudian, Dae-hwi berlari ke Eun-ho dan Sa-rang di aula dan meminta Eun-ho apakah mereka bisa ngobrol.


Ini menimbulkan kecurigaan Sa-rang, jadi Eun-ho membuat alasan dan mengatakan bahwa Dae-Hwi ingin masuk kompetisi dengannya. Dan di latar belakang, Tae-woon keluar dari kelas tepat pada waktunya untuk mendengar ini, dan dia melirik ketiganya sebelum melanjutkan perjalanan.

Ketika Nam-joo bergabung dalam percakapan dengan pertanyaan tajam tentang kompetisi tersebut, Dae-hwi menjelaskan bahwa dialah yang masuk, tapi Eun-ho membantunya di bagian gambar. Eun-ho masker ketidaknyamanannya di seluruh cerita ini dengan tertawa canggung, kemudian membuat dia melarikan diri, mengatakan Dae-hwi mereka akan berbicara nanti.


Nam-joo bertanya Dae-hwi dimana dia berencana bertemu Eun-ho, jelas tidak senang karena keduanya berencana untuk nongkrong sendirian. Seiring Dae-hwi melihat Eun-ho pergi, ekspresinya terasa dingin, dia mengatakan pada Nam-joo bahwa tidak perlu dipermasalahkan.

Eun-ho berjalan tepat oleh Tae-woon saat dia sedang berbicara di telepon dengan Dae-Hwi, membuat rencana untuk bertemu di kafe terdekat. Tae-woon menyela untuk memberitahunya agar tidak bertemu dengan Dae-Hwi, mengulangi bahwa dia harus mengurus bisnisnya sendiri. Tapi Eun-ho menyikatnya, mengatakan kepadanya bahwa mempersiapkan sebuah kompetisi adalah bisnisnya.


Di kafe, Eun-ho dan Dae-hwi keduanya tampak gugup saat mereka duduk di kursi mereka. Eun-ho memulai dengan mengatakan kepada Dae-hwi bahwa dia bersyukur atas dukungan dan kepercayaannya saat dia dibingkai atas tindakan Tersangka X-dia tahu dia satu-satunya yang menulis petisi untuknya.

Eun-ho kemudian mengatakan bahwa dia percaya Dae-Hwi memiliki alasan untuk apa yang terjadi kemarin. "Paling tidak, itulah Song Dae-Hwi yang saya tahu," katanya. Dengan lega, Dae-hwi berterima kasih padanya, dan mengatakan bahwa dia khawatir tentang bagaimana dia bisa menjelaskan sesuatu padanya.

Eun-ho menyuruh Dae-hwi untuk menjelaskan kapan dia siap-meski sebenarnya mungkin tidak mudah, dia bilang dia bisa mengatasinya. Dia menambahkan dengan suara pelan bahwa dia mengembalikan amplop itu dengan jawaban, yang membuatnya bersyukur dari Dae-Hwi dan ucapan terima kasih yang tulus lainnya.


Saat itu, telepon Eun-ho berdering dengan panggilan dari Tae-woon, dan Dae-hwi mencatat. Dia buru-buru membalik teleponnya tanpa menjawab, sementara Tae-woon menunggu di luar kafe, tampak tidak puas.

Ketika Dae-hwi dan Eun-ho akhirnya berjalan keluar, Tae-woon langsung menuju Dae-Hwi untuk menanyakan apakah dia berusaha membuat Eun-ho diam. "Apakah Anda ingin menyembunyikan sifat dua wajah Anda yang buruk?" Dia menggeram.

Eun-ho mencoba untuk mengatasi ketegangan antara anak laki-laki, tapi Dae-hwi hanya menatap tajam pada Eun-ho dan mengatakan bahwa dia sangat ingin tahu alasan mengapa Tae-woon sangat terlibat dalam bisnis orang lain. Tae-woon tidak repot-repot membantah Dae-hwi, menyuruhnya untuk berhenti menjengkelkannya jika dia berhasil menangkapnya.


Dae-hwi mengatakan pada Tae-woon lagi untuk berhenti melakukan intervensi dalam hidupnya, tapi Tae-woon mengatakan bahwa dia salah. "Saya tidak peduli kehidupan menyedihkan seperti apa yang Anda jalani," katanya. "Saya tidak peduli dengan Anda sejak saat itu." Dengan itu, Tae-woon meraih Eun-ho untuk membawanya pergi, mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikatakan.

Ketika mereka sendiri, Eun-ho memanggil Tae-woon untuk mengetahui identitas (kedua) X selama ini. Tae-woon hanya memberitahu Eun-ho untuk tidak bergaul dengan Dae-hwi lagi, dan saat Eun-ho membela Dae-hwi, Tae-woon dengan marah menyuruhnya untuk berhenti memperhatikan bisnis orang lain-tidak ada yang melakukan itu lagi.

Tapi Eun-ho menyela, "Temanmu. Temanmu menyelamatkanku. "Dan Tae-woon tidak bisa mengatakan apapun untuk itu.


Kembali ke rumah, Dae-hwi membaca melalui evaluasi muridnya, yang menyanyikan puji-pujiannya untuk menjadi siswa yang jujur ​​dan jujur. Seperti air mata di matanya, dia menyilangkan komentar dan malah menulis bahwa dia "pengecut dan licik," dan bahwa dia melakukan apa pun untuk mendapatkan apa yang dia inginkan.

Dua penggemar lari ke isu idola-turn-student, meninggalkannya dengan hadiah untuk anggota grup idola lainnya. Sa-rang mengitari dia berikutnya (memanggilnya "oppa," ha) dan memberinya bantal bordir. Tapi Masalah mengembalikan bantal padanya, mengatakan kepadanya bahwa dia merasa terbebani, dan memintanya untuk tidak memanggilnya juga oppa. Sa-rang tampak kecewa, dan Guru Jung hanya menambahkan penghinaan untuk cedera dengan mengambil bantalnya untuk membantu wasirnya, lol.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top