Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 03 Agustus 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Dalam persidangannya, mantan kepala polisi Kim mengaku bersalah atas semua dakwaannya dan menolak pembelaan, dengan Leader Tim Choi dan seorang Soo-chan yang menangis menyaksikannya di antara penonton. Ketika hakim bertanya kepadanya mengapa, Kim mengatakan bahwa dia ingin meminta maaf kepada petugas polisi yang bekerja keras demi kehormatan dan keadilan, dan bahwa dia berharap mereka tidak akan berubah seperti dia. Hakim menghukumnya sampai tiga setengah tahun di penjara.

Yeo-jin mempertanyakan up-dan-bergerak Ga-muda tentang pria lain dia bertemu, tapi gadis itu kesal mengatakan bahwa dia masih sakit dan dia tidak ingat. Ibunya datang untuk menjemputnya, tapi Ga-young kembali ke dirinya yang dulu dan mengeluh bahwa ibunya memalukan sebelum menyuruhnya pergi. Yeo-jin sedang berjalan pergi, tapi saat ini, dia berbalik dan kembali.

Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Yeo-jin mengangkat buku catatannya seolah ingin memukul Ga-young, dan ibu itu segera menutupi kepala putrinya dengan protektif. Yeo-jin memberitahu Ga-young untuk melihat apa yang dilakukan ibunya meskipun betapa kasarnya dia terhadapnya. Dia mengatakan bahwa Ga-young sangat beruntung bisa hidup setelah cobaan berat itu-dia akan menilai kembali dengan lebih baik bagaimana dia menggunakan kesempatan kedua ini.

Yeo-jin dan Gun bergabung dengan panitia Jung-bon dan Shi-mok untuk merayakan pekerjaan baru Jung-bon di sebuah firma hukum besar. Mereka bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Shi-mok, tapi segera menangkapnya di TV, diwawancarai di talk show yang dia tampilkan pada dua bulan yang lalu. Tuan rumah berkomentar bahwa Shi-mok telah menepati janjinya untuk menangkap pelakunya, hanya dengan beberapa hari untuk mencapai batas waktu yang ditentukan sendiri. Shi-mok setuju, tapi mengatakan bahwa dia ada di sini hari ini untuk mengatakan sesuatu.



Shi-mok mengatakan bahwa bukti yang ditinggalkan oleh Lee Chang-joon belum dikumpulkan sebagai asuransi terhadap pengkhianatan rekan konspiratornya, seperti yang telah diumumkan secara resmi sesuai dengan keinginan terakhir Lee. Tuan rumah terkejut saat mengetahui bahwa Lee bersedia mempermalukan namanya untuk memberi bukti lebih banyak bobot, dan teman-teman Shi-mok bergumam dengan simpati tiba-tiba. Tuan rumah bertanya-tanya apakah orang harus memandang Lee sebagai penjahat atau orang benar.

"Dia monster," kata Shi-mok. Dia mengatakan bahwa Lee membunuh seseorang yang mengira itu adalah pengorbanan untuk kebaikan yang lebih besar, namun tidak ada kehidupan yang kurang berharga daripada yang lain, menambahkan bahwa Lee menipu dirinya sendiri dengan pemikiran bahwa dia berhak menjatuhkan hukuman, dan merupakan monster yang diciptakan pada masa-masa ini. .


Shi-mok mengutip kata-kata Yeo-jin setelah Kyung-wan dipukuli, tentang orang-orang yang mampu melakukan hal-hal yang korup karena mereka bisa lolos dengan mereka, dan mengatakan bahwa jika orang membuka mata dan berbicara, semuanya akan berubah. Itulah tugas jaksa, menunjukkan tuan rumah.

Saat itu, kami melihat Chief Jaksa Kang mengawasi dari kantornya, begitu pula Young Il-jae dari rumahnya.

Shi-mok mengakui bahwa mereka telah gagal sebagai jaksa dengan cara membungkuk hukum bagi orang kaya dan berkuasa dan dengan melindungi penjahat dan bukan warga biasa. Dia mengatakan bahwa Lee Chang-jun adalah akumulasi dari kegagalan tersebut dan jaksa adalah kaki tangannya. Shi-mok menunduk untuk meminta maaf saat dia mengatakan bahwa dia masih merasa memiliki kesempatan, dan mengutip kata-kata mentornya bahwa senjata mereka yang paling kuat adalah konstitusi.


Shi-mok: "Penuntut tidak akan lagi
terpengaruh oleh mereka yang berkuasa, dan bangkit kembali untuk berperang. Kami akan menggunakan hak kami atas dakwaan secara akurat. Kita akan ingat bahwa orang-oranglah yang benar-benar memegang kekuasaan untuk menunjuk kita, dan mengabdikan diri untuk Anda. Kami akan bertanggung jawab. Kami akan berusaha untuk menjadi lebih adil dan lebih jujur. Kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan monster lain tidak akan pernah muncul dari barisan kami. "
Senyum dan anggukan menyebar melalui penonton studio saat dia berbicara, dan saat Shi-mok mengakhiri pidatonya dengan busur, dia disambut dengan tepuk tangan.

Jung-bon bilang dia bisa mengerti Yoon sedikit karena kehilangan anak mudanya begitu mengerikan dan kemudian melihat para penjahat itu bebas dari hukuman. Gun mengatakan bahwa tidak ada alasan untuk membawa undang-undang itu ke tangannya sendiri, meskipun, terutama ketika masih ada orang seperti Shi-mok dan Yeo-jin, dan bahkan Gun.


Petugas Kim hanya senang melihat Shi-mok menjadi hebat di TV dan meramalkan bahwa dia akan dipromosikan menjadi kepala seksi kali ini, dan melakukan tarian lucu. Petugas Choi mengingatkannya bahwa Shi-mok mungkin akan pergi ke AS, dan suasana hati langsung mengempis. Yeo-jin terlihat kecewa.

Dong Jae menangkap Shi-mok di luar rumahnya, mengatakan bahwa dia menonton pertunjukan tersebut dan dia ingin menghormati kata-kata terakhir Kepala Sekretaris Lee. "Percayalah padaku ini sekali, Shi-mok," katanya. Dia mengambil tangan Shi-mok dan memohon untuk satu kesempatan terakhir.

Ketua Lee tiba untuk diadili di kursi roda, dan dia berulang kali mengatakan kepada reporter bahwa dia sakit.


Jung-bon mengajak Kyung-wan bersamanya untuk menemui Yoon, yang akan mewakili firma hukumnya, atas permintaan pemuda tersebut. Kyung-wan bertanya pada Yoon, "Apakah membunuh ayahku membuatmu merasa lebih baik? Kudengar kau kehilangan anakmu karena kecelakaan. Aku kehilangan ayahku di tanganmu. "Dia bertanya apakah Yoon puas, jika keadaan berjalan seperti yang dia inginkan. Yoon hanya menangis, tidak mampu berbicara.

Kyung-wan menunggu sebentar, tapi saat dia tidak mendapat respon, dia bangkit untuk pergi. "Maafkan aku," Yoon akhirnya berkata pada Kyung-wan kembali. "Maafkan saya. Maafkan aku. "Kyung-wan menutup matanya, mengangguk goyah, dan pergi tanpa melihat ke belakang.

Di luar penjara, Kyung-wan terimakasih Jung-bon, dan mengatakan kepadanya bahwa dia mendapat pekerjaan di lapangan golf. Jung-bon mengucapkan selamat padanya.


Shi-mok mengatakan kepada Chief Jaksa Kang bahwa Sekretaris Woo masih bersikeras bahwa dia bertindak sendiri, dan mereka tidak memiliki bukti bahwa Ketua Lee memerintahkan pembunuhan Eun-soo. Kang mengatakan kepadanya untuk pergi setelah tuduhan korupsi Hanjo pertama.

Kang merefleksikan bahwa mereka sudah mendekati akhir sekarang-mereka telah menyelidiki hampir semua hal di arsip. Dia mengatakan kepada Shi-mok bahwa perjalanannya di AS telah dibatalkan; Dia dipindahkan ke Namhae (di pantai selatan). Kang mengungkapkan bahwa Sekretaris Utama Lee adalah orang yang membawa keduanya ke sini dan memberi mereka kekuatan untuk menyelidiki kasus ini, walaupun keduanya berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Shi-mok ingat sesuatu yang Lee katakan kepadanya sebelum dia meninggal: bahwa dia mencari seseorang untuk memberikan bebannya untuk waktu yang lama. "Kupikir dia menyuruhku ke jaksa penuntut untuk menenangkanku, tapi sebenarnya dia mencari seseorang untuk mendukungmu."


Kang menggerutu bahwa mereka benar-benar harus memberi Shi-mok sebuah penghargaan, dan meminta maaf. Shi-mok mengatakan tidak apa-apa. "Anda memang mendukung saya," katanya, dan mengucapkan terima kasih dengan busur dan senyuman samar. Semua Saya suka keduanya bersama-sama.

Saat dia berjalan keluar, Shi-mok ingat saat terakhir Sekretaris Utama Lee, dan sekarang kami melihat bagian dari percakapan yang tidak kami tunjukkan sebelumnya. Di dalam gedung, Lee telah mengatakan kepadanya bahwa dia percaya integritas Shi-mok dan tahu dia tidak akan terpengaruh, tapi dengan tidak pasti akan mengejar penjahat sampai akhirnya. Dia telah merenungkan untuk waktu yang lama yang harus dia berikan pada beban ini, dan Shi-mok adalah satu-satunya jawaban.


Shi-mok memanggilnya sunbae-nim, seperti yang kita lihat sebelumnya, dan Lee tersenyum mendengarnya. Sekarang, Shi-mok mengingat semua saat Lee mempromosikannya dan memilihnya untuk mendapat perhatian; Dia ingat sumpah Lee tidak pernah berdiri di hadapannya sebagai terdakwa. Dan kemudian langkah terakhir ke belakang, meminta Shi-mok untuk mendekatinya lebih lambat ... Shi-mok menutup matanya, lalu mendongak sejenak seolah berusaha menghentikan air mata.

Yeo-jin tiba di kantor polisi untuk memberi tepuk tangan dan ribbing dari rekan setimnya, yang meminta bertemu dengan pacarnya sehingga mereka bisa memeriksanya. Dia menemukan sebuah buket di mejanya, dengan catatan dari Jung-bon yang mengucapkan selamat padanya untuk promosi dirinya.


Yeo-jin menolaknya sebagai isyarat ramah, tapi Gun mengatakan bahwa dia juga dipromosikan, dan dia tidak mendapatkan apa-apa-Jung-bon benar-benar bermain-main. Yeo-jin juga menemukan lipstik, yang membuat lebih banyak cekikikan dari rekan-rekannya. Dia mengatakan kepada mereka untuk berhenti bersikap konyol dan kembali bekerja, tapi dia pergi ke kamar mandi nanti dan menyalakannya. Dia mengagumi dirinya sendiri saat mendapat teks dari Clerk Choi, menceritakan tentang transfer Shi-mok.

Yeo-jin bertemu dengan Shi-mok di pojangmacha malam itu, dan dia mencatat dengan sayang bahwa dia bahkan sudah minum sendiri sekarang. Dia menggerutu sedikit bahwa dia terlambat, dan dia mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu kaku, kalau tidak dia akan berakhir sendirian di Namhae.

Dia bertanya apa yang akan dia lakukan dengan apartemennya, dan ketika dia mengatakan akan menyewanya, dia memiringkan kepalanya ke arahnya dan menyuruhnya menyewanya dengan harga lebih rendah. Dia mengatakan bahwa dia sudah mencantumkannya jauh lebih tinggi, haha.


Yeo-jin mengatakan kepadanya untuk tidur di terasnya saat dia datang ke Seoul, meski angin bisa membekukan wajahnya, dan dia mengatakan akan melakukannya. Dia menuangkan minuman untuknya dan mengucapkan selamat atas promosi dirinya, dan Yeo-jin mengatakan dengan menyesal bahwa upacara promosinya adalah besok, pada saat bersamaan dia pergi. Shi-mok bertanya mengapa itu penting, dan dia memutar matanya dan memintanya untuk melupakannya. Ya Tuhan, orang ini.

Yeo-jin bertanya apakah dia sudah selesai dengan pekerjaannya, dan Shi-mok mengatakan bahwa dia, kecuali Dong-jae, yang dia tinggalkan untuk Kepala Jaksa Kang. Dia bertanya mengapa Shi-mok tidak menangkap Dong Jae, dan Shi-mok menjawab bahwa dia tidak pernah mempercayai Eun-soo, meskipun dia memintanya berkali-kali. Jadi dia juga tidak akan mempercayai Dong Jae, tapi dia akan mengawasinya.


Yeo-jin mengeluarkan buku catatannya dan memberinya gambar yang dia buat darinya, mengatakan kepadanya sambil tertawa melihat hadiahnya dan berlatih tersenyum. Dia membuat wajah, tapi memasukkannya ke dalam saku dadanya. (Di sebelah kiri, di samping hatinya, katakan saja.)

Yeo-jin bertanya mengapa mereka mengirimnya ke Namhae, dan Shi-mok mengatakan kepadanya bahwa banyak petinggi telah ditangkap, tapi mungkin akan segera dibebaskan dengan pengampunan khusus.


Yeo-jin mengangkat gelasnya. "Selamat tinggal, meski aku tidak akan bisa melihatmu pergi." Shi-mok mengangkatnya. "Semoga berhasil di posisi barumu, meski aku tidak bisa menonton upacara." Dia tersenyum, dan mereka berkedip gelas dan minum.

Pemilik pojangmacha membawa mie Shi-mok, dan Yeo-jin mengeluh bahwa dia hanya mendapatkan satu mangkuk - selain itu, bukankah supnya terlalu asin? Dia membisikkan bahwa pemiliknya telah berubah, yang membuatnya tertawa. Shi-mok bertanya apa yang terjadi pada bibirnya (dia masih memakai lipstik), dan dia tertawa lagi saat menyentuhnya, menanyakan apakah itu cantik. Dia mengatakan padanya itu terlihat aneh. Bisakah saya melihat kedua orang ini melakukan ini selamanya?


Yeo-jin dan Gun diberi penghargaan khusus atas kerja keras mereka dalam menangkap kedua pembunuh tersebut, dan keduanya dipromosikan satu peringkat. Mereka memberi hormat kepada rekan mereka di antara penonton, dan anggota tim mereka memberi tepuk tangan meriah.

Sementara itu, Shi-mok mengucapkan selamat tinggal kepada para panitera, berterima kasih kepada mereka atas segalanya, dan mereka juga berterima kasih padanya dan beritahu dia untuk mengurus dirinya sendiri. Dia menjabat tangan mereka dan tersenyum pada mereka, dan mereka dengan sedih melihat dia pergi.

Petugas Choi dan Clerk Kim kembali dengan putus asa ke kantor mereka, hanya untuk mengetahui bahwa Dong Jae adalah atasan baru mereka. Saat dia memasuki kantor lama Shi-mok, dia menerima telepon yang membuatnya terlihat licik. Dia menutup keraianya sebelum berbaring di kursinya dan bercanda seperti tidak ada yang berubah. Oh, Dong-jae.


Yeon Jae mengunjungi makam suaminya. "Seharusnya kau memberitahuku," katanya sambil menangis. Dia bertanya kepadanya apakah dia berdamai di mana dia sekarang, dan menangis saat dia meminta maaf.

Selanjutnya, kita melihat dia memasuki kantor lama ayahnya; Sekarang dia adalah CEO Hanjo Group, dan sekretarisnya (asisten mantan Sekretaris Sekretaris Lee) memanggil seseorang untuk memberi tahu ketua bahwa mereka sedang berusaha menghentikan penangkapannya.

Sepuluh bulan kemudian. Shi-mok berkendara di sepanjang pantai selatan, mengganti saluran di radio, saat dia berhenti di sebuah lagu yang mengingatkannya pada sebuah persidangan yang dia awasi sebagai seorang pemuda. Kemudian-Kepala Bagian Lee Chang-joon telah memainkan lagu untuk hakim tersebut, mengatakan bahwa lagu tersebut dilarang pada tahun 1968 karena telah menunjukkan pengaruh Jepang. Dia membaca dari puisi aslinya, yang menggambarkan sebuah tanah air yang telah rusak oleh kebohongan, orang-orang beralih ke budak, yang harus menanggung rasa sakit dan penghinaan.


Lee meminta maaf pada penyair itu, yang telah dipecat dari posisi mengajarnya saat itu, dan mengucapkan terima kasih atas kebijaksanaannya. Teman-teman sesama Shi-mok bertepuk tangan bersama para penonton lainnya, berbisik bahwa akan sangat menakjubkan untuk melayani kepala seksi yang hebat itu.

Pada saat ini, radio beralih ke berita: Perdana menteri sedang dikritik karena menyalahgunakan kekuasaannya, dan tentu saja, dia menyangkal semua tuduhan.


Shi-mok tiba di tempat kerja segera setelah dan menerima telepon dari Kepala Jaksa Penuntut Kang, yang meminta dia untuk kembali ke Seoul. Majelis Nasional telah dengan suara bulat memilih Shi-mok untuk memimpin penyelidikan khusus mengenai skandal korupsi perdana menteri tersebut. Kang mengatakan kepadanya untuk berada di sana dalam dua hari-dan untuk melakukan sesuatu tentang Dong-jae saat dia datang juga, karena pria itu tidak berubah sedikit pun. Shi-mok setuju.

Shi-mok menatap foto dari pesta makan malam yang menyebalkan di Yeo-jin's, yang telah dibingkai dan duduk di lemari arsipnya. Dia kembali ke mejanya dan akan kembali bekerja saat dia melihat ke layar komputernya, di mana dia memilah hadiah Yeo-jin. Shi-mok tersenyum-hangat, nyata senyum.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/forest-of-secrets-episode-16-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

 
Back To Top