Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 03 Agustus 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Pertama

Shi-mok menatap foto terakhir yang tersisa di papan tulisnya, mengingat Lee Chang-joon yang kemudian lebih unggul mengatakan kepadanya bahwa jaksa berbeda dengan yang mereka butuhkan untuk menghukum. Saat itu, Clerk Kim masuk ke kantor Shi-mok untuk memberitahukan kepadanya bahwa seorang pria dengan nama Sekretaris Woo pergi ke Taipei kemarin. Shi-mok menyuruhnya untuk mengingatkan Interpol dan mengatur untuk mengirim penyidik ​​ke Taiwan.

Ketua Lee memanggil menantunya dan bertanya kepadanya apa yang dia rencanakan dengan memindahkan uang Yeon Jae, membuatnya meninggalkan negara itu, dan kemudian mencoba mencuri keuntungan dari Ketua Lee dari bank. Kepala Sekretaris Lee berkata dengan tenang, "Eun-soo ... Kaulah yang membunuhnya, bukan?" Ketua tersebut mengatakan kepadanya untuk berhenti bersikap konyol, tapi menantu laki-lakinya mengatakan bahwa Ketua Lee harus memerintahkan Sekretaris Woo untuk melakukan Akta dan meninggalkan negara.

Ketua Lee bertanya apakah dia melakukan ini untuk uang; Lagi pula, si pembunuh sudah tertangkap. Sekretaris Utama Lee mengatakan bahwa ada orang lain yang membunuh Eun-soo-dia akan tahu, karena dialah yang membunuh CEO Park dan menyerang Ga-young. Maafkan aku, tapi sial.



Ketua Lee melokat di kursinya. Sekretaris Utama Lee mengatakan bahwa Yoon hanya pisau itu-dia sendiri yang memegang gagang pisau itu. Ketua Lee bertanya mengapa, dan menantu laki-lakinya berjanji akan segera tahu.

Dia meminta Chairman Lee untuk jujur ​​sekarang bahwa dia membuat pengakuannya sendiri, namun Chairman Lee membantah semuanya. Melihat panggilan masuk dari Shi-mok, Sekretaris Utama Lee memaafkan dirinya sendiri dan menutup telepon, percakapan berhasil dicatat. Ketua Lee memerintahkan salah satu sekretarisnya untuk membekukan semua rekening keuangan Sekretaris Utama Lee.

Shi-mok memberitahu mantan atasannya bahwa dia ingin bertemu, dan meminta Yeo-jin untuk pergi ke Taiwan bersama Gun untuk menangkap Sekretaris Woo. Shi-mok menginformasikan kepadanya bahwa Sekretaris Utama Lee adalah kaki tangan Yoon, dan mengatakan kepadanya di mana dia bertemu dengannya.


Ketua Lee ingat menampar Sekretaris Woo saat ia mengaku membunuh Eun-soo. Ketua Lee menyuruhnya segera meninggalkan negara itu, dan untuk menyingkirkan barang-barang yang dibawanya bersamanya, yang mencakup selembar kertas dengan "DT" di atasnya (yang Eun-soo ambil), dan sebuah folder file dan yang terlihat Seperti USB

Sekarang, sekretaris baru Ketua Lee memberitahukan kepadanya bahwa Sekretaris Utama Lee memiliki brankas pribadi di Hanil Bank. Ketua Lee pergi ke sana dan membuka brankas, tapi hanya menemukan selembar kertas kosong, yang membuat frustrasinya.

Dong Jae mengikuti Chief Secretary Lee dari Blue House setelah mendengarnya melarang masuk ke siapapun dari Hanjo saat dia meninggalkan membawa tas, tapi dia kehilangan dia di lampu lalu lintas.


Yeo-jin, melacak lokasi Chief Secretary Lee, mengatakan kepada Gun bahwa pria tersebut sedang menuju tempat pertemuannya dengan Shi-mok, dan bertanya-tanya mengapa dia membiarkan dirinya dilacak dengan mudah.

Shi-mok tiba di sebuah bangunan semi-selesai, dan menemui Chief Secretary Lee di lantai yang lebih tinggi. (Ack, apa yang kamu lakukan? Kenapa kamu bertemu dengan seorang pembunuh di gedung tinggi tanpa dinding ?!)

Shi-mok mencatat barang bawaan saat Lee menyambutnya dan mengatakan dengan samar bahwa dia masih memiliki jalan yang panjang di depan. Atas pertanyaan Shi-mok, Lee mengaku menghasut Yoon untuk membunuh CEO Park dan menyakiti Ga-young, namun membantah bertanggung jawab atas pembunuhan Eun-soo.


Shi-mok bertanya mengapa dia melakukannya, dan Lee menjawab bahwa dia seharusnya menolak untuk memperkenalkan CEO Park kepada Distribusi Hanjo yang kecil dan tidak biasa ketika bisnis CEO Park gagal. Dia tidak tahu bahwa perusahaan itu sengaja dipecat dari pusat perhatian sehingga bisa digunakan untuk transfer aset ilegal. Dia bilang itu satu hal yang dia sesali-kesalahan penilaian itu.

Dong Jae dan Yeo-jin keduanya tiba di bawah, terkejut melihat satu sama lain, dan melihat ke arah gedung. Kembali ke dalam, Shi-mok bertanya mengapa Sekretaris Utama Lee memintanya untuk datang kesini. Setelah jeda, Lee berkomentar tentang cuaca yang bagus, lalu berbicara tentang bagaimana hal itu terjadi setelah dia ditangkap, dipenjara, dan diinterogasi oleh hoobaes-nya.


"Tolong ikut saya," kata Shi-mok. Sekretaris Utama Lee melangkah mundur menuju tembok terbuka di belakangnya. "Haruskah saya menjadi yang kalah dan diseret sebagai tawanan? Atau haruskah saya memilih untuk lenyap di medan perang? "Tanyanya.

"Sunbae-nim," kata Shi-mok, dan Lee tersenyum saat ia mengatakan bahwa ia menyukai suara itu. Shi-mok berjalan ke arahnya, dan Lee bergerak mundur, menyuruhnya untuk melambat. Tapi Shi-mok tiba-tiba menerjang maju.


Yeo-jin dan Dong-jae berubah shock saat tubuh jatuh dari gedung dan menabrak tumpukan kayu di dekat mereka. Yeo-jin mendekati tubuh Sekretaris Utama Lee dan melihat Shi-mok di atas (walaupun dia tidak mengenalinya dari jarak itu) dan memberitahu Dong-jae yang mendekati kucing untuk tinggal dan menjaga Lee saat dia pergi untuk memeriksa.

Dong Jae tiba-tiba keluar dari kesurupannya dan berlari ke bosnya yang jatuh, menggoyangkannya dan memintanya untuk bangun. Lee lemah mengangkat satu lengan, dan Dong Jae menggenggam tangannya dan dengan putus asa menyuruhnya berpegangan. "Kamu masih punya kesempatan, Dong jae. Jangan ... ikuti jalan saya, "Lee berhasil memaksa keluar, sebelum dia lemas.


Yeo-jin mendekati Shi-mok, senjatanya mengokang, dan cemas untuk mengenalinya. Dia mengatakan kepadanya untuk mengangkat tangannya dan berbalik, yang dia lakukan. "Apakah Anda mendorongnya?" Tanyanya. Sementara itu, di kantor Shi-mok, angin sepoi-sepoi bertabrakan dengan Lee Chang-joon ke lantai.

Polisi dan paramedis telah tiba, dan Gun mengatakan kepada Tim Leader Choi bahwa Lee melompat sebelum Shi-mok bahkan bisa menangkapnya, setelah mengaku sebagai kaki tangan Yoon. Pemimpin Tim Choi bertanya apakah kedua pria itu mungkin bertengkar sendirian di atas sana, tapi Gun meyakinkannya bahwa Yeo-jin melihat Lee melompat. Yeo-jin melirik Shi-mok saat ini.

Pemimpin Tim Choi mengatakan bahwa dia tidak menuduh Shi-mok dengan sengaja mendorong Lee, hanya saja dia bisa melakukannya secara tidak sengaja saat mencoba menangkapnya, tapi Soon-chang mengatakan bahwa Dong Jae juga menyaksikannya.


Sekretaris ketua Lee memberitahu dia tentang menantu laki-laki mertuanya. Berita tersebut memberi orang tua itu berhenti sejenak, tapi dia segera memberitahu sekretarisnya untuk menulis siaran pers yang mengatakan bahwa Lee Chang-joon melakukan banyak tindakan korup sementara di kantor kejaksaan, bahwa dia memerintahkan pembunuhan CEO Park untuk meliput kejahatan tersebut. Up, dan bahwa ia mengambil nyawanya sendiri karena rasa bersalah. Kata-katanya terasa sakit, tapi tetap saja dingin.

Setelah sekretaris pergi, Ketua Lee memanggil menantu laki-lakinya yang bodoh untuk menyerahkan hidupnya, dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa hanya nasib laki-laki itu-tidak ada yang bisa dia lakukan. (Apakah itu air mata yang saya lihat?)


Shi-mok menyebarkan isi tas Lee Chang-joon di meja Chief Prosecutor Kang. "Sebagai jaksa, saya ingin melakukannya," kata Kang, "Tapi Shi-mok-ah ... saya tidak ingin kehilangan posisi ini." Kepala bagian tersebut masuk sebagai kelompok untuk menanyakan apakah berita tentang mantan mereka Bos benar, yang dikonfirmasi Shi-mok.

Shi-mok dengan simpatik meminta Jaksa Penuntut Kang jika mereka harus memulai. Setelah sekian lama, Kang setuju bahwa mereka harus melakukannya, dan Shi-mok melewati folder yang penuh dengan dokumen dan USB ke kepala bagian.

Mereka mengandung bukti kejahatan Hanjo Group selama dua tahun, termasuk pelanggaran hak kekayaan intelektual, penjualan ilegal real estat, pemindahan aset secara tidak sah, penghindaran pajak, dan pelanggaran Undang-Undang Devisa. Ada juga bukti bahwa mereka berkolusi dengan pejabat publik dan politisi untuk menghindari hukum dan mempengaruhi keputusan kepegawaian.


"Kami sangat mati, bukan?" Kata Chief Jaksa Kang dengan masam. Setelah keheningan tegang, salah satu kepala seksi memegang berkasnya. "Kenapa kita harus mati? Mereka adalah orang-orang yang harus mati. "Kang mengangguk dan menyarankan serangan penuh dan pasti sebagai satu-satunya cara untuk tampil sebagai pemenang. Shi-mok membungkuk dan dengan hormat meminta bantuan mereka, dan kepala bagian mengangguk, bertekad.

Yeo-jin mengunjungi Yoon di penjara dan mengatakan kepadanya bahwa kaki tangannya mengaku dan melompat ke kematiannya; Pada reaksi mengejutkannya, dia menyimpulkan bahwa ini adalah bagian dari rencana mereka. Dia bertanya apakah Lee Chang-joon mengatakan kepada Yoon bahwa Sekretaris Woo membunuh Eun-soo, dan jika itu sebabnya dia tetap diam. Dia mengangguk, dan dia mendorong untuk intel tentang di mana Woo mungkin sekarang, tapi Yoon mengatakan dia tidak tahu.


Setelah terdiam beberapa saat, Yeo-jin berkomentar bahwa dia pasti mengira tim investigasi khusus lainnya adalah orang-orang idiot saat mereka mencari-cari di mana-mana mencari pembunuhnya saat berbicara dengannya dengan sopan-mungkin mereka terlihat menyedihkan padanya. Yoon menjawab bahwa menjadi bagian dari tim investigasi adalah pertama kalinya dalam dua tahun dia merasa bisa bernafas.

Air mata yang terkumpul di matanya, Yes-jin menggerutu, "Haruskah saya memberitahu ibu Park bahwa tusukan yang menewaskan anaknya sampai mati mengatakan bahwa dia merasa bisa akhirnya bernafas? Atau apakah aku akan memberitahu ibu Ga-young? "Karena tidak dapat menahan air matanya lagi, Yeo-jin akhirnya menangis.


Yeo-jin: "Di negeri ini, ada begitu banyak orang tua yang kehilangan anak mereka secara tidak adil. Apakah mereka semua pisau brandish? Anda telah menikamnya juga. Mereka telah melakukan segalanya dengan kekuatan mereka untuk mengatasi kerugian mereka, dan Anda membuat semua usaha mereka sia sia. Tapi Anda merasa bisa bernafas sekarang? "
Dia meninggalkan ruangan, membanting pintu di belakangnya.

Media berita sedang dalam kegilaan mengenai bukti baru yang ditinggalkan oleh Sekretaris Utama Lee, saat tim jaksa menyerang markas Bahn dan Hanjo Group dengan surat perintah penangkapan dan penjurian. Tim Yeo-jin juga menyebarkan ke berbagai lokasi untuk menyelidiki semua petunjuk baru ini, sementara dia dan Gun berangkat ke Taiwan untuk memburu Sekretaris Woo.


Jaksa Penuntut Umum Kang dan Shi-mok memanggil Bae Sang-wook untuk diinterogasi, dan saat anggota dewan menyangkal semuanya, mereka memainkan rekaman pembicaraan terakhirnya dengan Chief Secretary Lee melalui interkom.

Ketua Lee tiba di kantor kejaksaan untuk diinterogasi, diserbu oleh wartawan. Dia memberi mereka sebuah pidato yang benar tentang bagaimana dia bertanggung jawab atas 30% PDB negara tersebut dan telah menciptakan lapangan kerja yang tak terhitung jumlahnya, dan bagaimana dia "takut" bahwa negara tersebut akan mengalami kemunduran karena "kemarahan tidak masuk akal" yang berlaku terhadap perusahaan-perusahaan. Dia menyatakan dengan keras bahwa sejarah akan membuktikan bahwa dia tidak bersalah.


Sebuah suara memanggil bahwa bahkan balita merasa malu, tapi suara yang sama menunjukkan bahwa Ketua Lee tidak menjadi manusia bahkan setelah membunuh seseorang. Ini Young Il-jae, dan Ketua Lee memprotes bahwa dia tidak ada hubungannya dengan kematian Eun-soo, tapi Young sedang membicarakan Lee Chang-joon: " Kamu membunuhnya."

Dengan itu, dia meninggalkan Ketua Lee dengan diam tertegun.

Night jatuh, dan interogasi Ketua Lee terus berlanjut. Yeo-jin dan Gun kembali dari Taiwan, Sekretaris Woo di belakangnya, dan merosot kelelahan di mejanya. Mereka melaporkan bahwa Woo menolak untuk menyalahkan ketua atas apapun.


Jaksa Penuntut Kang menguap dari Ketua Lee di ruang interogasi saat pria tersebut terus menyangkal kesalahannya. Lee mengatakan bahwa penuntut tersebut berpura-pura memiliki bukti yang menentukan terhadapnya, namun pada akhirnya mereka membutuhkan dia untuk mengakui bahwa dia salah, atau mereka tidak akan membuatnya sejauh ini. "Tapi tidak peduli seberapa keras saya memutar otak saya, saya hanya melakukan hal-hal baik," katanya puas, dan mengambil cuti.

Sebagai Ketua Lee akan keluar dari gedung, Shi-mok dan sekelompok garis hoobaes-nya menghalanginya. Shi-mok memberitahu Lee untuk ikut bersama mereka, sebagai Chief Prosecutor Kang yang melenggang bergabung dengan mereka - setelah memegang Lee cukup lama untuk surat perintah penangkapan dikeluarkan. Ha!


Ketua Lee alamat Shi-mok dan mengatakan kepadanya bahwa jika keluarga Lee ambruk, Korea akan runtuh. "Itu tidak akan runtuh," kata Shi-mok datar, dan mengangguk agar rekan-rekannya mengangkat orang itu.

Shi-mok membungkuk di mejanya, mengusap kepalanya sambil mendesah. Dia akan memanggil Yeo-jin (aw), saat dia menerima kabar dari seorang pengunjung. Ini adalah Yeon Jae yang sangat marah, yang mengumumkan bahwa dia akan menghancurkan Shi-mok dengan segala cara yang dia inginkan karena berani memprovokasi "kita." Shi-mok bertanya kepadanya apakah "kita" itu termasuk suaminya, yang membuat dia jatuh Senyumnya dan mengepalkan tinjunya. "Anda membunuhnya," katanya.


Shi-mok memberinya surat yang Sekretaris Utama Lee tinggalkan di tas yang dia berikan pada Shi-mok. Suara Lee merenung saat Yeon Jae membaca, dan kami melihat dia duduk di mejanya hari terakhir itu, menulis catatan bunuh dirinya. Dia mengatakan bahwa negara tersebut ambruk, seperti keamanan dan keamanan orang awam. Selama sembilan belas tahun, dia mengatakan, dia melihat bahwa lubang kehancuran tumbuh saat dia menahan orang-orang yang menyedihkan dan miskin pada siang hari dan menghabiskan malamnya untuk menghibur orang kaya dan membantu mereka lolos dari keadilan.

Lee mengatakan bahwa jika korupsi itu moderat, dia akan mengabaikannya dan menikmati manfaatnya, namun pada titik tertentu, hal itu menjadi tidak tertahankan. Dia meminta agar bukti di tas tersebut dinyatakan disita darinya saat dalam pelarian, bukan barang pengkhianat yang menikam mertuanya di belakang. Lee meminta untuk dikenang sebagai anjing setia chaebol, nyaman sampai saat-saat terakhirnya, karena dia tahu itulah satu-satunya cara agar bukti bermanfaat dan kredibel.


Kami melihat dia memperhatikan Yeon-jae saat dia tidur, secara diam-diam merekam rapat di mana kesepakatan yang teduh turun, dengan cermat merekam percakapan telepon, dan mengintai melalui kantor Chairman Lee.

Suratnya terus berlanjut bahwa korupsi di negeri ini tidak lagi hanya malaise; Ini memakan banyak nyawa. Dia mengatakan bahwa baik waktu maupun uang tidak dapat menyelamatkan sistem yang gagal ini, hanya pengorbanan darah banyak orang. Kita melihat mayat Lee jatuh dari bangunan lagi, dan Shi-mok dan Yeo-jin menemukan suratnya.


Lee Chang-joon: "Kami sudah merindukan waktu itu bisa disembuhkan dengan cara normal. Aku tidak boleh menahan diri lagi. Seharusnya aku tidak menunggu orang lain membersihkan kotoran di tempatku. Jika saya menunggu dan tetap diam, seluruh negeri ini akan ditutupi kotoran dalam waktu singkat. Sekarang, saya harus membuka mulut saya, menunjukkan pada mereka yang telah melakukan kesalahan dan mengungkapkan rahasia di balik tirai yang telah ditutup. Saya harap ini permulaan. "
Yeon-jae selesai membaca surat itu, meletakkannya di atas meja, dan diam-diam pergi. Shi-mok mengawasinya pergi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/forest-of-secrets-episode-16-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 16 Bagian Pertama

 
Back To Top