Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 4 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 4 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kesal, Jin-gyu menyuruhnya untuk pindah ke samping sehingga ia bisa menyelesaikan pengirimannya. Seperti yang dia lakukan, Ji-yoon memperhatikan nama restoran di sepeda pengiriman, menyadari itu tempat yang sama seperti tempat karya "ajusshi" -nya. Dia dengan cemas bertanya pada Jin-gyu apakah dia memberi tahu Kang-soo tentang kencan buta mereka, dan Jin-gyu menggerutu yang berkencan dengannya bukanlah sesuatu yang akan dibanggakannya.

Pernyataan seperti itu hanyalah hal yang bisa meyakinkan ibu Ji-yoon bahwa Jin-gyu tidak akan pernah jatuh cinta padanya. Tapi saat Ji-yoon mengeluarkan teleponnya agar dia mengulanginya, Jin-gyu dengan manis mengatakan berkencan dengan dia adalah sebuah restu, lalu dia bersandar untuk mencium telepon. Ha! Dengan kesal, dia melempar kimbapnya ke arahnya, tapi dia menutup pelindung helmnya untuk membloknya dan kemudian dengan sigap mengusirnya. Hahahaha!


Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 4 Bagian Kedua

Gong-gi dan anak buahnya mengundang Kang-soo untuk makan malam "selamat datang di klub", tapi Kang-soo menyampaikan kabar tersebut kepada mereka bahwa nenek moyang sup kesayangan nenek mereka mungkin tidak akan membuka toko dalam waktu dekat. Mereka semua tertegun mendengar apa yang terjadi pada Hyun-soo, dan orang-orang membuat rencana serangan untuk mendapatkan kabar tersebut agar menemukan seseorang yang akan membantu mereka mengidentifikasi pembalap ilegal tersebut.

Semua orang pengiriman lingkungan berkumpul untuk mengirim informasi secara online, membuat selebaran dan rambu, dan menghabiskan malam mereka setelah bekerja untuk meminta orang-orang di daerah tersebut jika mereka mendengar apa-apa tentang perlombaan tersebut.


Jin-gyu pingsan di sofa di kamar rumah sakit Dan-ah, dan Dan-ah berteriak padanya untuk bangun tidur. Dia dengan groggily mencoba bangkit, mendesah bahwa dia tidak pernah bekerja begitu keras dalam hidupnya sebelumnya. Dan-ah memperingatkannya untuk tidak mengatakan hal-hal seperti itu atau kalau tidak dia akan dipukuli, karena ada begitu banyak orang yang bekerja keras setiap hari.

Dia memerintahkannya untuk pulang dan tidur, dan Jin-gyu bertanya apakah dia bisa tinggal di sana karena dia sangat lelah. Ketika Dan-ah dengan mengancam menawarkan untuk memberi energi kembali padanya (dengan menggunakan kemampuan Hapkido-nya, tidak diragukan lagi), dia tiba-tiba mengacak kakinya dan mengucapkan selamat malam saat dia mempercepat pintu. Ah, meski dia masih meneriakinya, ada unsur keramahan santai dalam olok-olok mereka.


Hujan lebat berarti hari neraka bagi pengemudi pengantar, karena semua orang ingin memesan selain pergi makan siang. Jin-gyu sangat merengek bahwa dia akan muntah karena bekerja sangat keras, tapi Kang-soo hanya mengatakan bahwa dia harus menunggu untuk muntah sampai setelah giliran mereka selesai karena tidak ada waktu untuk berhenti sekarang.

Kang-soo tiba di sebuah gedung perkantoran besar, dan seorang Gong-gi dan sekelompok orang pengiriman lainnya di sana juga. Mereka memperbarui satu sama lain dalam pencarian mereka untuk pembalap ilegal, tapi sejauh ini tidak ada petunjuk. Kang-soo mengatakan mereka akan menunda pencarian malam ini agar orang-orang bisa tidur.


Gong-gi, mencoba menyembunyikan kecemburuannya, bertanya tentang Jin-gyu. Tokoh Gong-gi bahwa seorang pria yang mengendarai mobil yang bagus akan terlibat dengan dunia balap bawah tanah. Tapi Kang-soo vouches untuk Jin-gyu berdasarkan beberapa hari dia bekerja dengan dia. Kang-soo tidak percaya bahwa Jin-gyu akan melakukan sesuatu yang sangat bodoh seperti balapan secara ilegal atau menghalangi jalan, tapi Gong-gi memperingatkannya bahwa pelakunya selalu lebih dekat dari perkiraan Anda.

Setelah giliran mereka, Jin-gyu meyakinkan Kang-soo untuk membiarkannya pergi lebih awal daripada membersihkannya, berjanji akan kembali besok dan bekerja dua kali lebih keras. Jin-gyu pergi ke rumah sakit, dan ketika Dan-ah tahu bahwa dia meninggalkan Kang-soo untuk melakukan semua pekerjaan bersih sendiri, dia menendangnya dari tulang kering - tapi sekarang Jin-gyu telah belajar bagaimana menghindarinya. Hubungan mereka nampaknya semakin nyaman pada siang hari, dan Dan-ah menawarkan untuk mengantarnya ke lobi rumah sakit.


Mereka menemukan Gong-gi di luar, menulis atas namanya sendiri sebagai wali Dan-ah setelah mencoret nama Jin-gyu. Dan-ah tidak punya waktu untuk omong kosong Gong-gi, dan pada ancaman pertama, dia keluar dari rumah sakit - tapi mencoba memberi Jin-gyu satu peringatan teatrikal terakhir bahwa dia tidak berhak menjadi penjaga Dan-ah.

Kang-soo terkejut menemukan Ji-yoon menunggunya di kamarnya. Dia cemberut bahwa dia tidak pernah mencoba meneleponnya, lalu mengatakan kepadanya bahwa dia mencari goshiwon yang murah. Dia tertegun bahwa dia bisa tinggal di tempat yang sangat murah dan sempit, tapi Ji-yoon menunjukkan bahwa dia pernah tinggal di kamar mungilnya. Ha!


Ji-yoon mencoba untuk mendapatkan Kang-soo untuk mengakui bahwa ia merindukannya, tapi ia menolak untuk menjawab. Dia tiba-tiba bersandar untuk mencium - dengan sempurna di bingkai untuk kamera tersembunyi yang merekam semuanya. Tapi Kang-soo dengan tenang mendorongnya kembali. Meski usahanya terbaik, usahanya untuk menciumnya ditolak. Dia masih menganggapnya sebagai pelarian sekolah menengah, bahkan mengetahui kebenaran tentang usia dan keadaannya.

Sengsara, dia mengambil kameranya dan melayang turun ke tengah hujan lebat. Sambil mendesah, Kang-soo mengejarnya untuk memberinya payung. Ji-yoon dengan keras kepala mencoba menghindarinya pada awalnya, mengeluh bahwa dia hanya memperlakukannya seperti anak kecil. Dia akhirnya mengalah saat mengatakan kepadanya bahwa itu benar, tapi dia tetap tidak ingin dia terserang flu.


Saat Kang-soo kembali ke restoran mie, dia melihat lampu di restoran sup nenek Hyun-soo. Dia berhenti untuk melihat persiapannya yang sibuk untuk membuka bisnis besok. Dia sedih menjelaskan bahwa karena Hyun-soo kemungkinan akan koma untuk sementara, mereka telah memindahkannya ke rumah sakit terdekat. Tapi dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia akan bangun pada akhirnya - mereka hanya perlu beriman.

Kang-soo mendapat telepon dari seseorang yang melihat pembalap ilegal tersebut, dan menawarkan untuk memberinya salinan rekaman blackbox mobilnya. Namun blackbox rusak, jadi butuh beberapa waktu untuk memulihkan data.


Sementara itu, orang-orang pengiriman terus sibuk mengerjakan makan malam, menumbuk trotoar untuk menemukan siapa saja yang mungkin telah melihat sesuatu malam itu. Mereka hampir tidak bisa tetap terjaga selama giliran mereka. Kang-soo dan Jin-gyu terus bersenang-senang saat mereka bekerja sama. Ooooof.

Ji-yoon menemukan ruangan murah dan pindah, bersemangat untuk menghabiskan malam pertamanya di tempatnya sendiri. Optimisme terus-menerusnya menolak dibasahi oleh ruang sempit atau dinding tipis. Tapi seekor serangga besar menyuruhnya berlari keluar ruangan, menjerit.

Kang-soo terkejut menemukan Ji-yoon tertidur di kamarnya saat dia kembali melakukan investigasi semalam yang lain terhadap balap ilegal itu. Dia mendorongnya terbangun, dan dia mengantuk mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa tinggal di kamar barunya tapi malah tinggal di kamarnya.


Kang-soo mengayunkannya menuruni tangga, bersikeras bahwa dia pergi. Tapi saat itu Jin-gyu tiba untuk peralihannya, dan Ji-yoon mengambil kesempatan untuk mencoba dan meyakinkan Jin-gyu bahwa dia dan Kang-soo bermalam bersama. Kang-soo tidak tahu apa yang dia bicarakan, banyak hiburan Jin-gyu, dan Ji-yoon dan Jin-gyu terus bertengkar sampai dia pergi.

Data di blackbox telah dipulihkan, dan Kang-soo dan Gong-gi menonton rekaman mobil balap mewah yang diendarai. Kang-soo mengakui mobil itu sebagai milik Jin-gyu. Uh oh. Gong-gi siap untuk segera melacak Jin-gyu, tapi Kang-soo bilang dia akan menanganinya.


Ini giliran terakhir Jin-gyu di restoran mie karena Dan-ah akan segera dibebaskan dari rumah sakit. Orang-orang duduk untuk berbagi minuman bersama-sama sebagai Jin-gyu bahagia chatters di Kang-soo, mengatakan kepadanya bahwa meskipun itu adalah kerja keras, itu masih menyenangkan.

Kang-soo dengan tenang dan santai mengemukakan masalah mobil mewah Jin-gyu. Wajah Jin-gyu menyala dengan gembira saat dia tanpa sadar menjawab pertanyaan Kang-soo tentang balap, mengatakan kepadanya bahwa untuk mendapatkan balapan, mereka harus memblokir sementara jalan. Jin-gyu dengan sukacita menggambarkan sensasi yang didapatnya dari balap, secara khusus menyebutkan balapan terbarunya. Oh tidak.

Ketika Jin-gyu bertanya apakah Kang-soo ingin mencoba balap kapan-kapan, Kang-soo berwajah batu terus terang mengatakan kepadanya "tidak."


Kang-soo mengatakan pada Jin-gyu bahwa salah satu teman baiknya berada di ICU karena balapan, dan Kang-soo berpikir sampai beberapa menit yang lalu, bahkan meski ada bukti sebaliknya, tidak mungkin Jin-gyu bisa menjadi terlibat. Setelah semua, Kang-soo awalnya ditentukan Jin-gyu bukan orang jahat. Tapi sekarang Kang-soo tahu pasti bahwa Jin-gyu adalah alasan Hyun-soo dalam keadaan koma.

Kang-soo mengatakan mereka harus pergi ke polisi sehingga Jin-gyu bisa mengakuinya. Jin-gyu dengan putus asa memohon dengan Kang-soo bahwa dia akan melakukan apapun untuk bertanggung jawab - dia akan membayar semua tagihan medis Hyun-soo - tapi dia tidak bisa pergi ke polisi. Jika Jin-gyu mendapat masalah lagi, dia melakukannya.

Marah, Kang-soo bertanya apakah ketulusan Jin-gyu hanya sebesar uang pada akhirnya. Jin-gyu berlutut, memohon untuk tidak pergi ke polisi, tapi Kang-soo menyeretnya keluar dari restoran.


Di kantor polisi, Kang-soo menunjukkan detektif video blackbox mobil balap yang dikendarai, bersikeras bahwa itu bukti bahwa Jin-gyu terlibat dengan balap ilegal tersebut. Kemudian Kang-soo memerintahkan Jin-gyu untuk memberikan pernyataannya, dan setelah beberapa saat ragu, Jin-gyu mengatakan bahwa dia dan teman-temannya pergi untuk berkendara dan dia tidak tahu apa yang sedang dibicarakan Kang-soo.

Kang-soo sangat marah dengan pengkhianatan ini jelas karena Jin-gyu memainkan "mengemudi mobil bagus sebuah kejahatan?" Sudut. Si detektif membawa sopir taksi yang menyaksikan pembayaran ke pekerja konstruksi yang menghalangi jalan masuk ke jalan raya, tapi supir taksi itu tidak yakin apakah itu Jin-gyu atau tidak. Itu berarti Jin-gyu bebas untuk pergi.


Kang-soo menghadapi Jin-gyu di depan kantor polisi. Kang-soo sepertinya dia sudah siap untuk meninju Jin-gyu di wajah, dan Jin-gyu mengatakan kepadanya bahwa tidak bijaksana jika memukulnya saat ada banyak polisi. Jin-gyu dengan marah menambahkan bahwa dia telah mencoba untuk hidup seperti manusia sejak dia memiliki kesempatan lain dalam hidup, dan menolak untuk membiarkan Kang-soo menghalangi jalannya.

Kang-soo meludah keluar sehingga dia benar-benar mulai percaya bahwa Jin-gyu adalah pria yang baik, tapi sekarang dia tahu bahwa Jin-gyu bahkan orang yang lebih buruk dari yang dia pikirkan sebelumnya. Sebagai Jin-gyu berubah untuk pergi, Kang-soo memperingatkan dia bahwa dia akan segera menangkap Jin-gyu dan membuatnya membayar. Jin-gyu menunjukkan bahwa sulit untuk menghukum pria dengan banyak uang, tapi Kang-soo mengatakan bahwa mereka akan melihat siapa yang menang pada akhirnya.


Di rumah sakit, Kang-soo meminta maaf pada koma Hyun-soo karena bodoh. Tapi dia berjanji bahwa Jin-gyu akan membayar kejahatannya, tidak peduli apa. Dan-ah melihat Kang-soo meninggalkan ICU, tapi dia tidak mendengarnya memanggilnya.

Kembali ke kamarnya, Kang-soo memberitahu Ji-yoon apa yang dia temukan tentang Jin-gyu. Dia bertanya-tanya bagaimana Kang-soo bisa menemukan bukti untuk membangun sebuah kasus melawan Jin-gyu. Tapi Kang-soo yakin dia akan melakukannya, karena dia memiliki satu hal yang Jin-gyu tidak: teman.

Keesokan paginya, Ji-yoon menatap kagum karena lebih dari tiga ratus pengantar tiba di skuter mereka. Saat ia melambaikan tangan pada teman-temannya, Kang-soo bergumam bahwa ini sudah berakhir untuk Jin-gyu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 4 Bagian Kedua

 
Back To Top