Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 6 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 24 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 6 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Gong-gi dan teman-temannya nongkrong dan mengeluh tentang bagaimana Jin-gyu menempatkan Hyun-soo dalam keadaan koma dan sekarang mulai menghancurkan restoran Nenek. Tapi mereka semua cepat berebut kaki saat menyadari bahwa Yeon-ji sedang lewat. Gong-gi juga bangkit. Ini pertama kalinya dia melihat Yeon-ji, dan dia benar-benar terpesona dengan kecantikannya. Sepertinya dia punya naksir baru. Maaf, Dan-ah!

Yeon-ji tiba di rumah untuk menemukan Dan-ah yang belajar bahasa Inggris-nya, seperti biasanya. Dan-ah menggerutu bahwa Yeon-ji terlambat, dan kemudian menyadari bahwa Yeon-ji berbau alkohol dan rokok. Yeon-ji menegaskan bahwa dia tidak merokok dan hanya pergi minum dengan instruktur yoga lainnya.



Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 6 Bagian Kedua

Dan-ah curiga, karena Yeon-ji terlambat setiap malam. Yeon-ji akhirnya mengakui bahwa dia telah mengajar kelas yoga di samping, larut malam bagi mereka yang tidak bisa datang pada siang hari. Alkohol itu hanya karena muridnya ingin keluar dan minum sesudahnya.

Dan-ah sepertinya tidak sepenuhnya yakin, tapi Yeon-ji meyakinkan Dan-ah bahwa dia tidak bekerja di klub nyonya rumah. Begitu Yeon-ji sendirian di kamar mandi, sikap cerianya lenyap. Hmm, jadi mungkin pekerjaan partainya tambahan adalah klub nyonya rumah.

Di pagi hari, Dan-ah berangkat ke tempat kerja di pusat pembelajaran bahasa Inggris. Rutenya yang biasa diblokir oleh sebuah mobil - ini adalah Jin-gyu, menuju ke restoran untuk pengiriman pukul 5 pagi, dan dia tersenyum dan melambai padanya. Sambil mendesah, dia berhenti untuk menyambutnya.


Setelah basa-basi awal yang aneh, Jin-gyu dengan tenang meminta maaf. Dan-ah menyuruhnya untuk melupakannya - semuanya ada di masa lalu. Tapi dia penasaran bagaimana dia mampu membeli pengacara dengan harga tinggi saat keluarganya tidak mengakui dia dan masyarakat dengan tidak beriman menganggapnya sebagai chaebol ceroboh. Jin-gyu bilang itu semua karena Hye-ran.

Dia tidak yakin mengapa CEO Jung Family adalah satu-satunya yang tampaknya percaya padanya, tapi dia bertekad untuk melakukan yang terbaik untuk membayarnya kembali dan hidup seperti manusia. Jin-gyu juga belum melupakan janjinya kepada Dan-ah, dan mengatakan bahwa dia akan menghemat uangnya sendiri untuk memberinya tabungannya.

Dan-ah mengatakan itu tidak perlu, karena Kang-soo membantunya mengembalikan banyak uang yang hilang darinya. Jin-gyu bertanya-tanya berapa banyak uang yang dimiliki Kang-soo, dan Dan-ah mendesah, mengatakan kepada Jin-gyu bahwa masalahnya selalu memikirkan uang terlebih dahulu.


Dia menambahkan bahwa jika dia diberi tahu bahwa ada orang yang terluka karena dia, Jin-gyu seharusnya tidak membawa biaya perawatan di rumah lebih dulu, tapi malah mengunjungi orang yang terluka di rumah sakit, lihat bagaimana keadaan mereka, dan kemudian naik ke rumah sakitnya. Berlutut dan meminta maaf kepada keluarga korban. Jin-gyu protes bahwa ia tidak perlu melakukan itu ketika bukan mobilnya yang menghantam Hyun-soo. Dan-ah menunjukkan bahwa Jin-gyu suka menghabiskan uangnya tapi tidak ingin kehilangan harga dirinya.

Dia berbalik untuk pergi, memberitahu Jin-gyu bahwa dia tidak menginginkan uangnya. Dia akan membuatnya sendiri. Jin-gyu bertanya-tanya mengapa dia akan menerima bantuan Kang-soo tapi bukan miliknya, dan Dan-ah menanggapi saat dia mengetahui alasannya, maka Jin-gyu benar-benar akan menjadi manusia.


Saat Jin-gyu mencoba membuka pintu depan restoran, seorang pria berpakaian hitam dan memakai helm sepeda motor mencoba menyerangnya dengan pipa panjang. Pria berkulit hitam hanya mendapat beberapa tendangan sebelum truk pengantar tiba, membuatnya takut.

Pria berkulit hitam berjalan di tikungan dan mengangkat pelindungnya - ini Sung-jae. Kang-soo sedang dalam perjalanan ke rumah sakit untuk mengunjungi Hyun-soo, terkejut melihat Sung-jae keluar pada jam pagi itu. Saat melihat pipa di tangan Sung-jae, dia menuntut untuk mengetahui apa yang sedang terjadi.


Marah karena Sung-jae berusaha membunuh Jin-gyu, terutama bila bisa berarti Sung-jae akan membuang nyawanya sendiri, Kang-soo menyuruh Sung-jae untuk meninggalkan lingkungan sekitar dan tidak pernah kembali. Kang-soo mengambil pipa Sung-jae dan membawanya ke tempat di mana ia akan cukup tersembunyi - sebuah tempat yang terlihat di CCTV. Uh oh.

Kang-soo tiba di rumah sakit untuk menemui Hyun-soo, namun terkejut mengetahui Nenek juga ada di jam pagi itu. Dia menjelaskan bahwa dia hanya ingin berada di dekat Hyun-soo. Kang-soo bertanya bagaimana restoran itu, dan Nenek mengakui bahwa dia hampir tidak memiliki pelanggan sekarang karena restoran Jung Famiy terbuka. Dia tidak yakin berapa lama dia bisa membayar tagihan rumah sakit Hyun-soo.


Untuk menyelamatkan restoran Nenek, Kang-soo mengumpulkan orang-orang pengantar lingkungan untuk melakukan pengiriman tidak resmi untuk Nenek antara pengiriman mereka sendiri. Restorannya belum pernah ditawarkan pengiriman sebelumnya, jadi ini adalah cara untuk mendapatkan pelanggan baru. Karena mereka memiliki begitu banyak supir yang tersedia dengan semua orang yang bersedia membantu, mereka bisa segera mengantarkan supnya. Ha, aku suka Gong-gi bahkan membagikan selebaran ke Jin-gyu yang melotot.

Dan-ah khawatir Kang-soo menerima pekerjaan tidak resmi lainnya, mengingatkannya bahwa dia sudah berada di atas es tipis karena kepergiannya beberapa hari yang lalu. Tapi Kang-soo yakin dia tidak akan tertangkap - sampai Dan-ah harus buru-buru menutup kotak pengirimannya begitu dia melihat bahwa dia membawa kembali mangkuk sup Nenek dan bukan masakan jajangmyun.


Berkat upaya pengiriman barang, mereka benar-benar berhasil membuat penyok kenamaan dalam penjualan Jung Family. Asisten Hye-ran bertanya-tanya apakah mereka seharusnya tidak mengirim manajer yang lebih berpengalaman ke restoran itu, tapi Hye-ran memutuskan untuk membantu Jin-gyu dengan menawarkan untuk membeli restoran Nenek seharga satu miliar won atas harga pasar.

Pada hari Minggu ketika restoran mie harus sepi dan kosong, Kang-soo membuat keributan saat ia membanting adonan di atas meja, setelah memutuskan untuk mencoba membuat mie dengan tangan seperti yang dilakukan Chef Jang alih-alih menggunakan mesin. Dan-ah berteriak padanya karena terlalu keras dan seseorang akan memperhatikannya, membuat mereka dalam masalah karena menjalankan restoran rahasia mereka.

Lalu dia menjatuhkan adonan yang dipegangnya, membuat Dan-ah bahkan lebih kesal dengan jumlah tepung yang baru saja dia sia-siakan.


Tapi mereka berdua membeku saat melihat Soon-ae tiba-tiba muncul. Ketika dia melihat Kang-soo dan Dan-ah di dapur, matanya tampak curiga saat dia mengatakan bahwa dia tahu apa yang sebenarnya sedang terjadi. Mereka menahan napas, dan kemudian mendesah lega saat dia bertanya apakah Kang-soo sedang makan siang khusus untuk Dan-ah. Aw.

Canggung seperti biasanya, mereka memainkan hubungan palsu mereka sampai Soon-ae pergi. Lalu Dan-ah tergelincir di atas adonan di lantai dan Kang-soo menangkapnya di pelukannya. Dia bersandar, dan Dan-ah meneguk saat dia menutup matanya, dengan asumsi dia akan menciumnya - tapi dia hanya mengeluarkan tepung di pipinya. Ha!


Dia praktis mencekiknya karena marah saat dia mendorongnya pergi, memerintahkannya untuk tidak melakukannya lagi. Kang-soo bertanya mengapa dia bertindak begitu bingung, bertanya-tanya apakah dia mengira akan menciumnya, tapi dia hanya menendangnya dari tulang kering dan memerintahkannya untuk membersihkan kekacauannya.

Jin-gyu mengambil Ji-yoon pada goshiwon-nya untuk berkencan. Dia jelas tidak ingin melakukan apa pun dengannya, bahkan saat dia menyarankan sebuah film, mengetahui betapa dia mencintai mereka. Pffft. Tanggalnya adalah satu seri kecelakaan demi satu, karena Ji-yoon sengaja mencoba "tidak sengaja" menjengkelkan. Tapi Jin-gyu dengan sabar dan sabar bertahan, tidak peduli berapa banyak yang bisa membunuhnya di dalam.


Ketika akhirnya dia membawa pulang ke rumahnya, Ji-yoon berteriak frustrasi karena berkencan dengannya seperti mencoba melawan Gandhi. Ha ha! Dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia terus berkencan dengannya saat dia memperlakukannya seperti itu - dia seharusnya sudah menolaknya.

Jin-gyu dengan tulus meminta maaf, tapi dia tidak bisa berhenti berkencan dengannya, jadi dia memintanya untuk menemukan cara untuk menderita melalui itu. Dia berjanji untuk menemukan cara untuk membuatnya lebih menyenangkan untuknya. Dia mengomel bahwa dia tidak tahan berada di dekatnya lagi, dan dengan sopan dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan menemuinya minggu depan.

Dan-ah dan Kang-soo menghitung pendapatan rahasia mereka untuk hari itu, dan Dan-ah merasa bersalah karena Kang-soo terus memberinya jumlah penuh saat dia melakukan semua memasak. Tapi Kang-soo bersikeras bahwa itu salahnya bahwa dia begitu jauh di belakang tujuannya, menolak untuk mengambil bahkan satu sen pun.


Dan-ah membelikannya hadiah "terima kasih". Dia membukanya untuk mengungkapkan gaun berbunga-bunga. Dia tidak mengerti mengapa dia memberinya hal seperti itu, tapi Dan-ah hanya menyeringai dan mengatakan bahwa dia tahu rahasianya.

Kang-soo membawanya ke atas sehingga dia bisa melihat kamarnya tanpa semua barang milik Ji-yoon, menjelaskan bahwa seorang wanita diam-diam tinggal di sana sebelumnya. Dan-ah dengan malu-malu meminta maaf karena anggapan salahnya bahwa Kang-soo suka mengenakan pakaian wanita. Tapi dia mengatakan kepadanya untuk menyimpan hadiah itu - "ini adalah pikiran yang penting."

Beberapa detektif tiba saat itu untuk menangkap Kang-soo karena serangan. Kang-soo tidak tahu apa yang terjadi, tapi detektif memiliki cuplikan Kang-soo (atau setidaknya seseorang yang suka seperti Kang-soo) mencoba menyerang Jin-gyu dengan sebuah pipa. Mereka juga menemukan pipa itu dengan sidik jarinya di atasnya.


Sebagai detektif manset Kang-soo, Jin-gyu masuk, memberitahu Kang-soo (dengan kata-kata yang mengingatkan pada cara Kang-soo bertanya kepadanya tentang balap jalanan) bahkan sampai saat ini, dia yakin penyerangnya tidak bisa Menjadi Kang-soo Jin-gyu bertanya apakah dia benar-benar mencoba untuk menyerangnya, dan Kang-soo menatap Jin-gyu langsung di mata: "Ya, saya yang melakukannya."

Jin-gyu mengatakan bahwa mereka akan melakukan ini berdasarkan hukum, lalu, dan memerintahkan detektif untuk membawa Kang-soo pergi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 6 Bagian Kedua

 
Back To Top