Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 30 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Soon-ae memutuskan untuk menutup restoran, karena dia tahu Dan-ah tidak akan bisa fokus pada pekerjaan sementara "pacarnya" dipenjara. Chef Jang menggerutu bahwa Dan-ah seharusnya menemukan pacar yang tidak dipenjara. Yang tampaknya memukul saraf dengan Soon-ae, dan dia glowers di Chef Jang saat ia menegaskan bahwa ia tidak berbicara tentang mereka . Innnnteresting.

Dan-ah menemukan Sung-jae, yang mengatakan kepadanya untuk mengurus bisnisnya sendiri. Dia bahkan memperingatkannya bahwa dia akan melawannya jika dia terus mengganggunya, tapi dia mencengkeram kerahnya dan menuntut untuk mengetahui siapa yang benar-benar berada di balik serangan tersebut: Sung-jae, atau Kang-soo.


Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 7 Bagian Kedua

Sung-jae mengatakan kepadanya bahwa dia adalah orang yang menyerang Jin-gyu, tapi Kang-soo menyalahkannya karena Kang-soo merasa bertanggung jawab atas segala hal yang menyebabkan kecelakaan Hyun-soo.

Ketika Dan-ah kembali ke restoran malam itu, dia terus membenci Kang-soo. Jin-gyu mampir, dengan bangga bangga telah menerima gaji jujur ​​pertama untuk seumur hidupnya. Dia menawarkan untuk mengajaknya makan malam atau minum, tapi Dan-ah tidak berminat untuk mengatasi omong kosongnya, dan memerintahkannya untuk pergi.

Jin-gyu meletakkan sebuah amplop uang tunai, mengatakan kepadanya bahwa dia mengeluarkan beberapa untuk biaya hidup, tapi setiap bulan dia akan memberinya selisih dari gaji dia. Dia berusaha memenuhi janji awalnya. Kesal, Dan-ah mengatakan kepadanya bahwa di masa lalu - dia akan mengurus tabungannya sendiri. Jin-gyu tidak perlu khawatir dengan dirinya sendiri.


Tapi Jin-gyu mengatakan bagaimana tidak, saat itu wajahnya yang terakhir dia lihat sebelum dia hampir meninggal, dan wajahnya yang pertama kali dia lihat saat dia dihidupkan kembali. Dia mencoba menyembunyikan emosi yang berkedip-kedip di wajahnya saat dia dengan ringan mengatakan kepadanya untuk hanya mengambil uangnya.

Sebagai gantinya, Dan-ah menendangnya keluar dari restoran dan melemparkan uang kepadanya. Dia tidak menginginkan pertolongannya, dan dia tidak ingin bertemu dengannya lagi. Jin-gyu berteriak padanya bahwa dia satu-satunya bantuan yang dia miliki, karena Kang-soo akan tetap dipenjara sampai dia cukup masuk ke luar negeri. Jin-gyu tidak peduli apa yang dikatakan Dan-ah, dan mengatakan bahwa dia akan terus menyelamatkan penghasilannya dan kemudian memberikannya kepadanya sekaligus.


Dejected, Jin-gyu kembali ke apartemennya. Dia mendapat telepon dari Ji-yoon, yang ingin mengetahui semua rincian bagaimana cara mengunjungi orang-orang di penjara. Jin-gyu mendesah bahwa dia bisa menemukan semua ini secara online, jadi dia harus berhenti bertanya kepadanya tentang rincian kehidupan di penjara. Ji-yoon kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia harus membatalkan kencan mereka pada hari Minggu karena dia akan mengunjungi Kang-soo.

Ketika Jin-gyu mengatakan kepadanya bahwa narapidana tidak diperbolehkan pengunjung pada hari Minggu, Ji-yoon mulai meratap bahwa dia terjebak berkencan dengan pria yang memasukkan "ajusshi-nya" di penjara. Jin-gyu bergumam bahwa rasanya lebih seperti dia di penjara sekarang bukan Kang-soo.


Gong-gi dan salah satu temannya mengunjungi Kang-soo, yang dengan senang hati senang melihat mereka, mungkin karena dia tidak pernah mengharapkan orang untuk berkunjung. Mereka mengatakan kepadanya bagaimana Dan-ah khawatir tentang dia, yang menyenangkan Kang-soo. Gong-gi juga bersumpah bahwa orang-orang akan merawat Nenek dan restorannya, dan mereka juga akan mengawasi Hyun-soo juga.

Tapi Gong-gi ragu saat Kang-soo bertanya bagaimana Hyun-soo lakukan. Meskipun kondisi Hyun-soo tidak berubah, para dokter mengatakan bahwa pulsa Hyun-soo telah menjadi tidak stabil.

Ibu Hyun-soo berjalan di pojok toko, tempat anak kecil yang manis membeli seekor dinosaurus mainan. Ibu menatap foto Hyun-soo muda, teringat betapa dia menyukai dinosaurus juga. Tepat pada saat telepon berdering - itu rumah sakit, dan tangan Mom gemetar saat dia menjawabnya.


Jin-gyu bekerja terlambat di restoran, melalui surat-surat, ketika Sung-jae tiba dengan topeng dan pipa. Jin-gyu mengacak mundur saat Sung-jae maju, tapi dia disematkan di tangga tanpa pelarian.

Sung-jae sengaja menyingkirkan topengnya dan memerintahkan Jin-gyu untuk mengingat wajahnya sehingga Jin-gyu bisa memberi tahu polisi siapa pelakunya sebenarnya sehingga Kang-soo bisa dilepaskan.

Jika Jin-gyu tidak mendapatkan Kang-soo dari penjara dan menyuruh Sung-jae ditangkap di tempatnya dalam tiga hari, maka Sung-jae benar-benar akan membunuh Jin-gyu. Sung-jae menghancurkan pot bunga di dekat kepala Jin-gyu untuk mengukur baik.


Tapi Jin-gyu berdiri dan mengatakan bahwa Sung-jae mungkin juga membunuhnya sekarang, karena dia tidak berniat untuk membebaskan Kang-soo. Sebagai gantinya, dia akan menyuruh Sung-jae bergabung dengan Kang-soo di penjara. Jin-gyu dengan marah mengatakan itu hukuman bagi mereka melihat ke bawah padanya dan memperlakukannya seperti sampah. Hidupnya hancur berkat mereka, dan sekarang semua orang memperlakukannya seperti penjahat.

Jin-gyu dengan marah mengatakan bahwa dia telah melewati lebih dari cukup - ini giliran mereka sekarang. Sung-jae mengayunkan pipanya hingga memukul Jin-gyu, tapi Nenek tiba-tiba datang dan berteriak padanya untuk berhenti. Dia ada di sana bersama orang-orang pengiriman lainnya, dan dia mengatakan pada Sung-jae bahwa Hyun-soo sudah bangun. Yay!


Nenek kemudian memperkenalkan dirinya pada Jin-gyu, menyadari bahwa dialah yang menyebabkan koma cicitnya. Tapi alih-alih menyalahkannya, dia dengan lembut mengambil tangan Jin-gyu dan mengatakan kepadanya bahwa dia tahu itu adalah sebuah kecelakaan. Dia meminta maaf karena cara dia diperlakukan, dan berjanji bahwa dia tidak akan lagi dipandang sebagai penjahat.

Jin-gyu, pada awalnya takut bagaimana reaksi Nenek, tidak mampu menahan air matanya saat Nenek dengan manis menepuk tangannya. Permintaan Per Nenek - dan pengampunan manis - Jin-gyu mampu melepaskan kemarahannya.

Di pagi hari, Jin-gyu mengunjungi Jaksa Kim, mengatakan kepada jaksa bahwa dia membesar-besarkan serangan tersebut dan Kang-soo sama sekali tidak melakukan apa-apa padanya. Jaksa Kim frustrasi karena Jin-gyu mengubah ceritanya begitu mudah, tapi Jin-gyu teguh dalam permintaannya untuk menjatuhkan kasus ini.


Orang-orang pengiriman semuanya berbaris di gerbang penjara saat Kang-soo dilepaskan (dan para penjaga bahkan tidak bisa marah pada mereka, karena mereka semua membawa makanan gratis kepada mereka). Mereka bertepuk tangan saat Kang-soo melangkah keluar menuju kebebasan, tapi Kang-soo paling terkejut melihat Hyun-soo berdiri di sana.

Hyun-soo menyerahkan tahu tradisional, dan kemudian meringis saat Kang-soo mengangkat tangan seperti dia akan memukul Hyun-soo. Tapi Kang-soo menarik pria yang lebih muda itu pelukan erat, senang Hyun-soo hidup dan sehat.

Hal-hal telah ekstra sibuk untuk Mie Dan-ah dan Lively sejak orang-orang pengiriman di lingkungan semuanya menghilang secara misterius pada saat bersamaan. Ha. Soon-ae khawatir tentang Dan-ah, tapi Dan-ah dengan riang terus membersihkan restoran sendirian setelah Soon-ae dan Chef Jang pergi.


Dan-ah terus membayangkan Kang-soo di dekatnya, membantu. Dia berteriak padanya untuk menghilang, dan setiap saat, Kang-soo bahagia-tapi-imajiner menghilang. Begitu pekerjaannya selesai, Dan-ah menenggelamkan penderitaannya di soju.

Dia benar-benar mabuk saat Kang-soo kembali ke restoran, dan dia menganggap itu salah satu lamunannya. Kecuali kali ini, tidak hilang saat dia memesannya.

Dan-ah menganggap dia tertidur setelah minum terlalu banyak, dan tumpangan kembali ke rumah Kang-soo memberinya semua mimpi. Dia diam-diam sabar dan terhibur dengan obrolannya yang mabuk. Tapi dia berhenti di jalurnya saat dia tiba-tiba bertanya apakah mereka harus kencan.


Dan-ah mengatakan kepadanya bahwa mereka harus berkencan dengan tepat 230 hari (yang mungkin, berapa hari tersisa sampai dia memiliki cukup uang untuk meninggalkan negara ini). Kang-soo bertanya apakah dia menyukainya, dan dia mengaku tidak yakin. Dan-ah tahu bahwa dia khawatir tentang dia, bahwa dia penasaran dengan dia, dan bahwa dia merindukannya. Dia sekali lagi bertanya kepadanya apakah mereka harus berkencan.

Kang-soo meneguk tapi tidak menjawab saat ia terus membawanya pulang. Yeon-ji membantu membuat Dan-ah duduk di tempat tidur, mencoba menghentikan obrolan riang teman sekamarnya saat Dan-ah mengatakan pada Kang-soo bahwa dia sebenarnya sangat cantik, terutama saat dia memakai lipstik. Ah, Kang-soo melihat ke belakang dengan serius sebelum dia berjalan menjauh dari gedung apartemennya.


Di pagi hari, Dan-ah aneh saat menyadari bahwa Kang-soo benar-benar membawanya pulang dan itu bukan mimpi - dia mendengar semua obrolannya yang mabuk. Dia juga ketiduran dan terlambat bekerja, dan saat dia naik ke restoran, Dan-ah mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak ingat apa yang terjadi tadi malam.

Dia masuk ke restoran, meminta maaf karena terlambat, tapi Soon-ae dan Chef Jang mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa karena Kang-soo sudah ada di sana. Kang-soo tersenyum pada Dan-ah saat dia menyapanya, tapi Dan-ah hampir tidak bisa menatapnya.


Soon-ae tidak puas dengan ucapan mereka, dan memerintahkan mereka untuk memeluknya. Bahkan Chef Jang menunjukkan bahwa Kang-soo akan merindukan sentuhan hangat manusia lain (setelah dipenjara), dan mereka mendorong Kang-soo dan Dan-ah bersama-sama, memaksa mereka untuk berpelukan.

Soon-ae tersedak, dan Chef Jang pergi untuk menghiburnya saat dia bergegas keluar dari restoran. Dan-ah segera mencoba untuk memeluk peluk ketika bos mereka sudah tidak ada lagi, tapi Kang-soo memeganginya, memintanya untuk tinggal hanya sepuluh detik lagi.

Dia mulai menghitung, tapi pada "lima," Dana-ah bebas dan mengatakan bahwa mereka harus mulai bekerja. Kang-soo menariknya kembali, menunjukkan bahwa masih tersisa lima detik, dan dia memeluknya erat-erat.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top