Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 04 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Eun juga bertanya mengapa Eun Jae putus dengan pacarnya. Eun Jae mengatakan samar-samar bahwa mereka "baru saja bubar" dan Ji-won overexplains bahwa tidak ada kecurangan, penipuan, atau pukulan. Pada contoh terakhir, Ye-eun menembaknya, dan Ji-won menutup telepon.

Eun bertanya-tanya apakah orang benar-benar putus tanpa alasan, dan Eun-jae menjelaskan bahwa ada alasannya: cinta mereka menjadi dingin. Dia bilang itu alasan paling menyedihkan untuk break-up.

Teman-teman Jong-yeol bertanya apakah dia dicampakkan, dan dia menenggak birnya. Di rumah, Eun mengajukan pertanyaan yang sama, dan Eun Jae bersikeras bahwa dia melakukan dumping.

Ji-won dan Ye-eun memihaknya, tapi Eun menunjukkan bahwa mereka membicarakannya seperti dia dicampakkan. Eun Jae membantahnya dengan keras, dan Ji-won menjelaskan bahwa pria itu tidak dapat dihubungi, tidak akan segera menanggapi pesan, segera muncul terlambat.

Eun Jae menambahkan serangkaian keluhan: tampak terganggu untuk mengantarnya pulang, melihat teleponnya saat bersama, menguap saat dia berbicara, sama sekali tidak menyadari ulang tahun 333 hari mereka yang pertama sekali seumur hidup ...

Melalui omelannya, Ji-won dan Ye-eun mengatakan semua hal yang benar, meskipun tampaknya jelas mereka pernah mendengarnya berkali-kali sebelumnya dan sedikit bosan karenanya. Eun terlihat geli dan mengatakan bahwa kedengarannya Eun-jae dicampakkan, tapi Eun Jae menyatakan dengan tegas bahwa dia adalah orang pertama yang mengatakan bahwa mereka harus putus.


Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Kedua

Eun Jae pergi ke kamarnya, dan Ji-won menjelaskan bahwa Eun Jae sangat sensitif terhadap detail karena ini adalah hubungan pertamanya dan perpisahan pertama.

Jong-yeol dan teman-temannya membagi cek, dan temannya bertanya sekali lagi mengapa mereka putus. Jong-yeon menjawab, "Apa, dan hanya berkencan dengannya seumur hidup?" Sepertinya bukan alasan sebenarnya, tapi itu cukup jawaban untuk teman itu.

Eun Jae duduk di tempat tidurnya dan mencekik boneka binatangnya, masih marah karena putus. Jong-yeol duduk di bus sendirian, dan sepertinya dia juga tidak sepenuhnya putus-putus.

Keesokan harinya, sang profesor menyerahkan tugas tim untuk proyek mereka. Eun-jae panik saat melihat bahwa dia dan Jong-yeol telah ditugaskan ke tim yang sama, dan dia mengambil beberapa saat untuk dirinya sendiri di kamar mandi. Ketika dia tiba untuk bertemu dengan timnya, teman Jong-yeol mengatakan kepadanya bahwa mereka mengganti tim, dan dia merespons dengan perasaan lega dan kecewa.

Dan kemarahan, rupanya, mengingat bagaimana Eun Jae kemudian masuk ke kamarnya dan menulis dengan marah di dalam jurnalnya. Dia juga suka bagaimana dia juga tidak ingin berkelompok dengan dia dan masih ingin menjaga kedamaian, tapi mengapa dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya? Dia merobek kertas itu dan melemparkannya ke dalam kemarahan, dan uap imajiner menyembur dari lubang hidungnya.


Ye-eun bertemu dengan beberapa teman sekolah menengah, yang telah mengulurkan tangan kepadanya secara tiba-tiba. Mereka berbagi berita tentang teman sekelas lain dan mengklaim bahwa mereka baru saja mengulurkan tangan untuk mengejar ketinggalan, meskipun tampaknya mereka benar-benar berada di sini untuk bergosip tentang Ye-eun.

Sayangnya, teman-teman bertanya tentang dia meninggalkan sekolah dan mengatakan bahwa mereka mendengar apa yang terjadi padanya. Ye-eun segera berdiri, meraih dompetnya dengan gugup, dan hanya bisa menjawab dengan suara monosilabel saat teman-temannya bertanya tentang pengalamannya karena disalahgunakan oleh pacarnya.

Ye-eun mulai gelisah dengan tidak nyaman, menggosok lengan dan lehernya, tapi mereka tidak memperhatikan ketidaknyamanannya atau mengabaikannya, meminta rincian pengalamannya. Ketika Ye-eun mengatakan bahwa dia tidak ingin membicarakannya, mereka bersikeras mengatakan bahwa berbicara itu bersifat terapeutik dan terus mendesak.

Seorang pria berkacamata ( Lee Yoo-jin ) di meja lain mendengar pembicaraan terungkap dan mulai mengingat pengalaman traumatisnya diintimidasi di sekolah menengah atas. Dia mulai gelisah juga, menggosok telinganya dimana pengganggu mencengkeramnya.


Teman-teman terus mengajukan pertanyaan terperinci tentang penculikan dan pelecehan tersebut, yang memicu keadaan mental rapuh Ye-eun, dan orang yang dipicu di meja depan akhirnya tidak tahan lagi dan ikut campur.

Dia begitu canggung, bagaimanapun, bahwa dia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Dia berjalan ke meja mereka, tapi tidak dapat memikirkan apa yang harus dikatakan saat wanita bertanya apa yang dia lakukan. Tanpa ide yang lebih baik, dia akhirnya meraih lengan Ye-eun dan lari dari kafe.

Kacamata pria menuntunnya ke luar, mengira dia menyelamatkannya, tapi Ye-eun agak ketakutan dengan tingkah lakunya dan jeritannya. Gemetar, dia mundur saat dia mencoba mendekatinya dan kabur. Beberapa pengamat bertanya kepadanya dengan menuduh apa yang dia lakukan, dan dia tidak bisa menjelaskannya. Ye-eun menonton dari sekitar sudut dan mengabaikan panggilan dari temannya sebelum pergi dalam perjalanan.

Ji-won memberitahu Sung-min tentang mimpi aneh yang dimilikinya, yaitu tentang shower kaca dan tidak ada orang lain bersamanya, sangat disesalkan. Dia mengatakan bahwa dia telah mengalami mimpi aneh sejak dia pingsan, dan dia mencoba untuk mencari tahu mengapa. Dia mengembalikan langkahnya pada apa yang dia lakukan saat dia pingsan, dan dia dengan senang hati menjawab bahwa dia akan menginginkannya menjadi kenyataan. Dia menyimpulkan bahwa dia hanya pingsan karena dia sangat bahagia.


Ji-won tegur dia karena hanya melihat apa yang dia dapat melihat dan bertanya-tanya apakah dia benar-benar takut seks. Sung-min tertawa tak percaya dan tidak bisa membayangkannya, mengingat dia selalu membicarakannya setiap saat. Dia membuat analogi tentang anak-anak yang pernah mengalami operasi besar yang selalu bermain sebagai dokter dalam permainan peran, dan dia pikir mungkin dia terlalu banyak mengompensasi karena pengalaman masa kecil. Dia tidak percaya seseorang itu seksi, elegan, dan intelektual karena dia belum bisa berhubungan seks.

Sung-min bertanya apakah dia ingat sesuatu setelah kejadian itu. Dia menjelaskan bahwa dia menonton film porno selama waktu senggangnya untuk membangkitkan kenangan, tapi tidak ada apa pun. Dia bertanya-tanya apakah itu karena porno dua dimensi, dan dia perlahan mendekati Sung-min dengan tatapan nakal di matanya. Dia mendukungnya dari mobil dan meletakkan tangannya di belakangnya. Dia memegang wajahnya dan mengatakan kepadanya bahwa itu akan segera berakhir, dan dia menutup matanya, menguatkan dirinya untuk dampaknya.

Sebelum dia bisa menciumnya, jendela mobil berguling. Ji-won dengan santai mengakui kehadiran pengemudi dan meminta maaf, tapi dia sama sekali tidak merasa malu, ha. Mereka masuk ke mobil Sung-min, dan dia bertanya-tanya mengapa dia tidak merasakan apapun. Udara sama sekali tidak canggung dan mereka meluncur kembali ke pertemanan pertengkaran mereka.

Jin-myung pergi ke toko untuk minum untuk pekerjaan lemburnya, dan dia mengenali seorang pria yang sedang bersenandung untuk musik. Dia mengingatnya sebagai orang dalam make up badut yang meminta untuk meminjam telepon, tapi dia tidak terlalu memikirkannya.


Saat dia melewatinya, dia dengan senang hati menulis "My Chef" tentang bahagia bekerja lembur, dan pria itu menganggap dia sedang mengirim SMS tentang dia. Dia menghadapkannya tentang mengekspos kehidupan pribadinya dan mencoba untuk memeriksa teleponnya, tapi Jin-myung berubah serius saat mencoba menyamarkan privasinya. Dia meminta maaf dan mengatakan bahwa dia percaya bahwa dia tidak memotretnya. Saat dia pergi, dia melirik selebriti yang seharusnya memanjakan suasana hatinya.

Ji-won naik kereta ke kampung halamannya, dan bertemu dengan ibunya. Di dalam mobil, ibunya bertanya tentang prospek pekerjaannya, dan Ji-won mengeluh bahwa ada tiga topik tabu: prospek pekerjaan, pernikahan, dan anak-anak. Tetap saja, ibunya menyuruhnya untuk fokus pada studinya sehingga dia bisa mendapatkan pekerjaan.

Ji-won bertanya kepada ibunya apakah dia mengalami kejadian traumatis di masa kecilnya, dan ibunya menegaskan bahwa dia jatuh dan memecahkan banyak hal dalam segala jenis kecelakaan, tapi Ji-won tidak berbicara tentang luka dan memar yang kikuk. Dia tidak tahu bagaimana harus menyebutkan apa yang ingin dia ketahui, dan hanya bertanya bagaimana Dad melakukannya.

Ayah menyapa Ji-won dengan sukacita saat mereka tiba, dan Ji-won segera memberi makan makanan rumahan. Meskipun hubungannya dengan orang tuanya tampak normal dan bahagia, Ji-won melirik Dad dengan curiga dan berpikir kembali pada penelitiannya tentang serangan seksual. Dia pernah membaca bahwa penyerangan seksual sering menimpa seseorang yang diketahui korban, mungkin oleh figur ayah.


Ayah memanggilnya dengan sangat mendesak, dan saat dia duduk di sampingnya, dia memberikan bom kentut ke wajahnya. Saat dia tertawa terbahak-bahak, dia meraih Dad di kepala, dan kemudian dia meminta maaf kepadanya secara samar karena mencurigai hal yang tak terbayangkan.

Ji-won mencari mejanya untuk mendapatkan jurnal dari masa kecilnya, dan dia menuduh Mom membuangnya. Tapi Mom tidak membuang apa pun-Ji-won tidak pernah menulis jurnal saat dia masih muda.

Kemudian, larut malam, Ji-won membangunkan orang tuanya yang sedang tidur untuk menanyakan apakah mereka mengenali seorang gadis dalam sebuah gambar yang berpegangan tangan dengan Ji-won masa kecil. Ibu melihatnya dengan hati-hati tapi tidak ingat apa-apa tentang gadis itu dan menggonggongnya untuk tertidur. Ji-won yakin bahwa dia sudah diadopsi, tapi orang tuanya bercanda bahwa jika mereka memiliki pilihan untuk diadopsi, mereka tidak akan memilihnya.

Di luar kamar orang tuanya, Ji-won melihat lebih dekat foto itu dan menemukan sebuah nama yang tertulis di belakang: Moon Hyo-jin. Ada juga tanggal dan catatan bahwa itu adalah kunjungan lapangan, namun tidak membawa informasi baru ke dalam pikiran. Ji-won berpikir kembali kepada gadis itu dalam mimpinya dengan mengatakan "sepatu cantik", lalu menelponnya semalaman.

Di rumah, Ye-eun memberitahu Eun Jae tentang pertemuannya yang mengerikan dengan teman-teman SMA-nya. Dia ventilasi bahwa mereka hanya ingin mendengar alasan kekerasan berkencan dan menyalahkannya karena pantas mendapatkannya. Eun Jae bertanya-tanya mengapa orang asing itu meraihnya dan berlari, dan Ye-eun dengan marah menjawab bahwa dia tidak tahu. Eun Jae dan Jin-myung mengomentari perbaikannya-sekarang dia kurang pemalu-dan Ye-eun dengan senang hati mendengar bahwa sesi konselingnya berharga.


Sama seperti Ye-eun menyebutkan obatnya, Eun masuk ke rumah dan mereka semua membungkam pembicaraan. Eun Jae mencoba untuk menutupi saat canggung mereka dengan memanggil Eun dengan julukannya (Admiral Jo), tapi sangat menyakitkan. Sebelum Eun masuk ke kamarnya, Ye-eun membuka tentang pengalaman berkencan pacarnya tahun lalu. Dia menjelaskan bahwa akan sangat aneh untuk membawa Eun, jadi mereka akhirnya membicarakannya secara pribadi-tapi mereka tidak bermaksud eksklusif.

Eun mengangguk dalam pengertian, lalu bertanya siapa yang tinggal di rumah Natal lalu. Mereka tidak begitu ingat, tapi mereka menyimpulkan bahwa hanya mereka berempat tanpa teman serumah baru. Ini pertanyaan aneh, tapi mereka tidak terlalu memikirkannya.

Di sebuah kafe, Eun menambahkan lebih banyak kepada profil masing-masing teman serumahnya, dan dia merunut nama Ye-eun sebagai kandidat terdepannya. Ye-ji berjinjit ke kafe dan mencoba menutupi mata Eun, tapi Eun menghindarinya karena dia bisa mencium aroma parfum Ye-ji.

Saat mereka membicarakan siapa surat itu, Eun mengakui bahwa menurutnya akan jelas siapa surat itu - dia pikir mereka akan aneh dan jahat. Tapi ternyata jauh lebih sulit daripada yang dipikirkannya semula.

Ye-ji mengira Eun adalah orang yang paling aneh dari semuanya, dengan dia bergerak untuk mengirimkan surat seperti itu. Lalu, dia menduga ada hal lain yang terjadi. Pikiran Eun mengembara padanya sambil mengamati ayahnya dengan senang hati berjalan dengan istri dan anak perempuannya yang baru. Eun lari ke toko buku, tidak terlihat dari ayahnya, dan melihat mereka lewat.


Sebelum Eun meninggalkan toko buku, dia mendengar suara meminta bantuan. Saat dia berjalan melewati toko buku, mencari suaranya, sebuah buku jatuh di tanah di belakangnya. Dia mengambil buku berjudul Delayed Justice - dan menemukan surat itu di dalamnya.

Ye-ji bertanya apa rencana Eun setelah menemukan pemilik surat itu, tapi pembicaraan mereka dipotong pendek oleh sebuah panggilan telepon. Eun tiba di sebuah salon rambut, dan dia langsung menuju ke lantai atas ke sumber keributan keras yang oleh seorang stylist menjelaskan sebagai kebisingan konstruksi.

Tapi saat Eun membuka pintu kantor direktur pelaksana, ibunya menjerit pada kedua wanita yang menahannya. Dia langsung tenang saat melihat Eun.

Eun bertanya apa masalahnya saat ini. Ibunya tidak menentukan dan hanya mengatakan bahwa dia memiliki momen kemarahan yang maniak. Dia melemparkan dan menghancurkan segala sesuatu di kamarnya, dan Eun membantunya mengambil potongan-potongan itu.

Di bus pulang, Eun melihat surat ancaman pada alat tulis Natal. Dia sangat memikirkan situasi rumitnya sendiri dengan ayahnya, tapi dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa segala sesuatunya tidak begitu rumit. Dia berkata pada dirinya sendiri, "Ini akan menjadi lebih sederhana. Anda menyadari bahwa tidak ada hal seperti orang baik atau keadaan yang tidak terkendali. Aku bosan dengan itu. "


Saat Eun pulang ke rumah, dia memutuskan, "Saya memilih untuk menyukai atau membenci. Teman atau musuh, saya hanya akan menjadi satu. Saya tidak ingin tahu terlalu banyak, karena Anda akan menjadi menyedihkan. Dan saat Anda menjadi menyedihkan, saya tidak bisa membencimu. "

Dia berpikir kembali ke masa kecil saat ayahnya biasa mengikat rambutnya, dan juga ibunya yang manikur. "Saya tidak ingin mengerti, saya tidak akan mengerti, saya tidak akan pernah bisa mengerti."

Pertanyaan Ye-ji berdering di kepalanya: Apa yang akan dia lakukan setelah menemukan pemilik surat itu? Eun bersumpah untuk membalas dendam. Saat dia masuk ke dalam semua orang menertawakan cerita Ji-won, dia bertanya-tanya mana yang memiliki keberanian untuk tertawa setelah menghancurkan kehidupan seseorang.

Epilog.

Berjalan menyusuri jalan kecil di lingkungan, Eun Jae dihadapkan pada sebuah flasher parit. Dia menjerit dan menutupi matanya, dan dia mengejarnya di jalan, terkekeh dengan gembira.

Selanjutnya, si flasher menghadapkan dirinya pada Jin-myung, tapi dia dengan tenang memanggil polisi. Ji-won menatap dengan penuh minat dan mulai mengajukan pertanyaan tajam, yang membuatnya ketakutan-dan saat dia bergegas pergi, dia mengejarnya, berseru, "Tunggu, guru!"

Ye-eun juga menjerit, dan terjatuh ke tanah dengan ngerumpi yang ketakutan. Flasher lenyap dengan gembira-hanya untuk dikejar oleh ajusshis lingkungan yang marah. Last but not least adalah Eun, yang berjalan tepat di dekat flasher dan dia sama sekali tidak melakukan apapun.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top