Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 04 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Pertama

EPISODE 3: "Saya telah memutuskan untuk membenci Anda" #crimeandpunishment

Saat Eun sarapan, dia melihat Eun Jae dengan murung berjalan ke kamar mandi dan mengetukkan kepalanya ke dinding. Ji-won keluar dari kamar mandi dan lelucon di wastafel dapur saat ia selesai menyikat giginya, dan Eun menatapnya dengan jijik. Ji-won secara dramatis menjelaskan bahwa dia dalam kesehatan yang buruk dan meminta Eun untuk merahasiakan penyakit terminalnya dari teman serumah lainnya.

Eun terlihat bingung dan bertanya mengapa Ji-won memberitahunya rahasia ini. Ji-won mengatakan secara dramatis bahwa dia tidak ingin membebani orang-orang yang paling dekat dengannya, sementara dia dan Eun tidak lagi berada di sana. Ye-eun berjalan keluar dari kamarnya dan menyebut semuanya bohong, dan Ji-won dengan senang hati memiliki lelucon paginya.

Ibu rumah tangga pergi untuk hari pertama kembali ke sekolah sementara Eun membelok di belakang mereka, dan Jin-myung tiba untuk hari pertama kerjanya.



Sementara Eun Jae dan Ye-eun tidak terlihat bersemangat untuk kembali ke sekolah, Ji-won terlihat dipompa. Dia berjalan dengan lompatan di langkahnya dan dengan gembira menyatakan bahwa dia tidak memiliki kelas karena dia cuti. Dia ceria pada teman serumahnya saat mereka berpisah dengan cara mereka masing-masing.

Ye-eun dengan cemas berjalan melewati bangunan itu, tampak tampak murung daripada dirinya yang dulu. Dua teman menyambutnya kembali, dan satu mengangkat tinjunya dengan hukuman pura-pura karena meninggalkan sekolah tiba-tiba tanpa peringatan. Ye-eun tersentak ketakutan, yang mengejutkan teman, dan teman yang lain kemudian menjelaskan rumor bahwa Ye-eun telah menerima perawatan psikiatri.

Di kelas, Ye-eun bergetar dan menarik napas panjang, berusaha meyakinkan dirinya sendiri bahwa semuanya baik-baik saja. Eun Jae mengulangi mantra yang sama di kamar mandi sebelum pergi ke kelas dan mendapatkan sedikit kepercayaan diri ketika dua siswa yang lebih muda menunduk kepadanya sebagai sunbae mereka. Tapi kepercayaan dirinya yang salah meleleh begitu dia melihat Jung-yeol di kelas.


Kelas terdiam, dan Jung-yeol menyambutnya dengan gelombang canggung. Dia membeku dan membungkuk secara formal kepadanya, dan udara di kelas menjadi semakin tidak nyaman saat teman sekelasnya (omg adalah sunbae rambut berminyak itu?) Berkomentar tentang bagaimana pasangan masih menjaga jarak mereka bahkan setelah satu tahun bersama. Diputuskan, Eun Jae keluar dari kelas sebelum memulai, dan teman-temannya memaki teman sekelas yang tak sadar itu, sejak pasangan itu putus.

Saat makan siang, Ji-won mencoba menghibur Eun Jae, mengatakan bahwa putus bukanlah masalah besar. Ye-eun balas bahwa Ji-won tidak memiliki pengalaman berkencan, dan Ji-won menjawab bahwa dia tidak memerlukan pengalaman untuk mengetahuinya. Dia terus menasihati Eun Jae, mengatakan bahwa semuanya akan berlalu, dan Ye-eun ikut campur. Tentu saja dia tahu itu akan berlalu, tapi ini momen singkat sebelum semuanya berlalu begitu saja.

Ji-won bertanya mengapa mereka membuat hubungan mereka menjadi publik di tempat pertama, dan Ye-eun menjawab bahwa menyembunyikan perasaanmu lebih sulit. Ji-won menulis kencan sebagai ketidakseimbangan hormon, tapi Ye-eun menunjukkan bahwa Ji-won adalah orang yang haus untuk cowok. Ji-won mengklarifikasi pernyataan dan teriakan itu, untuk rasa malu teman sekamarnya, "Yang kuinginkan sebenarnya adalah SE ..."

Kami melompat ke sebuah klub malam, tempat Ji-won menari dengan liar sementara teman sekelas dan minuman sunbaesnya merayakan penghargaan media mereka. Seorang sunbae yang tampaknya baru mengenal kelompok itu dengan penuh minat dan memberinya bir, dan saat dia dengan senang hati menggendongnya, teman sekelasnya yang selalu hadir, Sung-min, membuatnya tampak tidak setuju.


Teman-temannya berkomentar bahwa dia tidak berubah dan bertanya-tanya apakah dia masih lajang, dan Ji-won menegaskan bahwa dia hanya pernah lajang. Dia mengatakan bahwa kehilangan keperawanannya lebih mendesak daripada dipekerjakan, dan dia berjanji akan mengumumkannya pada hari itu.

Sung-min melempar makanan padanya agar diam, tapi pertarungan kecil mereka dengan cepat berakhir saat mereka ditanya tentang masa depan mereka. Sung-min akan pergi ke sekolah pascasarjana, sementara Ji-won tidak khawatir dan gagak bahwa penghargaan tersebut merupakan jalan bebas untuk pekerjaan apa pun. Teman sekelasnya mencemooh bahwa setiap orang memiliki setidaknya satu penghargaan akhir-akhir ini, dan Ji-won terlihat prihatin sebentar sebelum melanjutkan tariannya yang bebas. Sunbae yang tertarik terus menatapnya.

Saat Ji-won keluar dari kamar mandi, dia menunggunya di luar. Dia bertanya apakah kehilangan keperawanannya adalah hal yang mendesak, dan menyarankan agar mereka pergi bersama. Ji-won masih belum jelas apa yang dia sarankan, jadi dia menjelaskan: "Mari kita berhubungan seks. Saya pikir Anda baik-baik saja. "

Ji-won hanya tersenyum kosong, dan dia mengambil lengannya untuk membimbingnya keluar. Saat mereka berjalan, mata Ji-won berkaca-kaca dan senyumnya tetap membeku di tempatnya. Sunbae memeluk bahunya, dan wajah beku Ji-won tampak lebih tidak nyaman. Ketika pintu lift terbuka, dia melangkah maju, tapi Ji-won jatuh ke tanah, matanya terbuka lebar tapi sama sekali tidak sadar akan sekelilingnya.

Sunbae mencoba melepaskannya dari lamunannya, tapi semuanya terdengar teredam ke telinganya dan tatapan Ji-won seolah sedang tidak sadar. Ketika Sung-min tiba, dia mendorong sunbae ke samping untuk sampai ke sisinya, meneriakkan namanya dengan cemas.


Sung-min memeganginya dan memanggilnya, dan Ji-won akhirnya berhasil mengatakan, "Sepatu cantik." Kemudian, pandangan Ji-won berfokus pada Sung-min dan dia perlahan kembali sadar.

Eun dan temannya Ye-ji makan di restoran dan mencoba mencari tahu dari mana dari keempat teman serumah yang menjadi surat ancaman yang dituju. Mereka mempertimbangkan setiap orang, dan kita bisa melihat sekilas setiap orang seperti yang digambarkan oleh Ye-ji. Misalnya, Eun Jae adalah orang yang ingin Anda pilih tanpa alasan. Kami melihat Eun Jae naik bus, dan dia diminta untuk pindah karena pasangan ingin duduk bersama.

Ye-ji memanggil Ye-eun "hamster merah muda" yang bertindak benar-benar berbeda di dalam dan di luar rumah, dan kita melihat Ye-eun makan sendirian di kafetaria dan dengan gugup pergi ketika dua orang duduk di mejanya.

Selanjutnya adalah orang banyak yang juga berbohong: Ji-won. Saat Ji-won berjalan pulang dengan Sung-min, dia mengembalikan ingatannya pada malam hari, hanya bisa mengingat sampai pada saat sunbae memintanya untuk pergi keluar. Sung-min melihat bahwa pria itu adalah seorang bajingan gila dan bertanya apakah dia benar-benar akan tidur dengan sunbae. Ji-won mengangkat bahu dan berkata mungkin, yang membuatnya semakin tidak percaya.

Sung-min tidak setuju dengan keduanya dan mengatakan bahwa tubuh Anda sangat berharga, terutama untuk pertama kalinya. Ji-won tersentak, bertanya-tanya keras jika dia juga perawan. Dia meneguk sedikit tapi tidak menjawab, hanya menyuruhnya untuk pulang. Dia memutuskan bahwa dia dan mengatakan dengan murah hati bahwa tidak apa-apa, dan saat dia berjalan pergi, dia menggoda dengan lembut bahwa dia akan merahasiakannya tentang keperawanannya, yang membuatnya berlari kembali untuk menutup mulutnya.


Akhirnya, kelebihannya: Jin-myung. Jin-myung bertanya apakah Eun menikmati komiknya, dan Eun menyusut sedikit untuk menemuinya dengan salinan Thomas Friedman's The World Is Flat .

Meski begitu, Eun bilang itu bukan masalah besar, karena teman serumah lainnya juga nampaknya memiliki reaksi yang sama. Kami melihat mereka dengan keras memainkan permainan di telepon mereka, dan saat Jin-myung tiba, mereka semua berhenti bermain dan memutuskan bahwa mereka harus belajar. Ye-ji bertanya apa usaha perusahaan Jin-myung, tapi Eun tidak ingat, jadi dia bilang itu pasti bukan nama perusahaan.

Saat Eun pulang, dia melihat laptop yang terbuka dan mencoba mengintip, tapi tidak mendapat kesempatan karena Ji-won keluar dari kamar mandi tepat pada waktunya. Sisa teman serumah berbaring di tempat tidur, kelelahan sejak hari mereka, tapi Ji-won berkicau tentang bagaimana dia benar-benar pingsan sebelumnya. Memperhatikan kebohongan Ji-won tentang sakit, Eun tidak jatuh untuk itu kali ini, meski itu nyata. Kemudian Ji-won mencoba untuk membersihkan telinganya saat suara dering terdengar semakin kencang.

Semua orang meninggalkan rumah secara terpisah di pagi hari, dan Jin-myung menerima kartu identitasnya di tempat kerja. Ini adalah saat yang nyata baginya, dan dia menyukainya.

Ye-eun terus berjuang berjalan melewati lorong-lorong yang ramai sendirian, tetap dekat dengan dinding dan menunduk. Ji-won juga tampaknya dalam suasana hati yang sedih, berjongkok di lantai dan mendesah terdengar untuk Sung-min untuk mendengarnya. Dengan enggan dia bertanya apa yang terjadi, dan dia menjelaskan bahwa dia pergi ke rumah sakit lebih awal hari itu.

Sung-min digunakan untuk drama Ji-won dan mencoba untuk tidak terlibat, namun pada saat dia terdiam, dia berjongkok di depannya untuk bertanya apakah dia sakit. Dia mendongak dengan air mata di matanya dan melaporkan bahwa mereka mengatakan tidak ada yang salah dengan dirinya. Sung-min menyentakkan tangannya frustrasi, tapi Ji-won terlihat sangat khawatir.


Ji-won meraih lengan Sung-min dan khawatir ada yang salah dengan pikirannya. Dia mengatakan bahwa dia melihat sesuatu yang aneh saat dia pingsan. Dia mengingat kenangan samar tentang taman bermain, patung kepala putih, dan anak-anak kecil yang bermain petak umpet. Dan dia ingat sepatu cantik, yang dia sebutkan di klub.

Sekelompok siswa memasuki ruangan, dan Ji-won segera menepiskan Sung-min pergi, memanggilnya binatang dan berlari keluar pintu. Para siswa menatap kebingungan sampai seseorang mengidentifikasinya sebagai Ji-won, dan kemudian mereka semua mengangguk dalam pengertian. Sung-min duduk di mejanya dan bertanya-tanya berapa banyak kata-katanya yang benar.

Eun Jae menabrak seseorang saat menaiki tangga, dan orang tersebut meraih bahunya untuk membantu mengembalikan keseimbangannya. Dia mendongak, dan itu tidak lain dari mantannya, Jong-yeol. Begitu dia menyadari itu adalah Eun Jae, dia melepaskannya dan dengan cepat meminta maaf sebelum melanjutkan perjalanannya.

Di rumah, Eun Jae mengatakan pada Ji-won dan Ye-eun bahwa dia tidak dapat percaya bahwa dia hanya mengatakan "maaf," saat dia biasa menyentuh tubuhnya seperti miliknya sendiri. Itu menempatkan pikiran Ji-won di selokan, dan Ye-eun menendangnya sebelum dia bisa bertanya seberapa jauh pasangan itu pergi.

Dengan itu, Jong-yeol tiba-tiba mendapat merinding (ha, betapa menyenangkannya transisi) di bar. Saat temannya bertanya mengapa keduanya bubar, dia mengganti topik pembicaraan dengan pertandingan bisbol.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top