Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 06 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Eun-jae bangun berikutnya dan dia memilih "air mata" Chan-whee sebagai cara untuk menanggapi lagu Jong-yeol. Dia dengan penuh semangat menari dengan rebananya, bernyanyi bahwa dia harus melupakannya dan terus melangkah.

Dia benar-benar masuk ke dalamnya, meski Jong-yeol hampir tidak pernah mendongak dari mejanya. Dia kemudian mencapai baris terakhir dari lagu tersebut, "Saya mencintaimu," dan kepercayaan dirinya memburuk saat itu juga. Oy, rasa malu bekas kuat pada yang satu ini ...

Entah bagaimana, keduanya selamat malam dan melihat teman mereka pergi dengan selamat di taksi. Akhir dari dua yang terakhir di trotoar, dan sendirian dengan Jong-yeol sebenarnya tampaknya menghilangkan semua energi dari Eun Jae. Dengan lembut dia bertanya apakah dia baik-baik saja dan dia mengangguk, pikirannya melayang ke ingatannya bahwa dia menawarkan untuk mengantarnya pulang.

Jong-yeol menyuruhnya pulang dengan selamat dan lagi, dia mengangguk, matanya penuh dengan emosi yang berputar-putar. Mereka berpisah, di bus yang berbeda, keduanya terlihat benar-benar lelah dari kejadian malam hari.



Saat mereka bersandar di jendela bus masing-masing, jelas bahwa mereka berdua sangat menderita dengan cara apa adanya.

Cut to: Ji-won memiliki waktu hidupnya di pernikahannya yang ceria. Dia juga menggunakan kesempatan ini untuk menanyakan beberapa teman lamanya tentang Moon Hyo-jin yang misterius dari foto masa kecilnya.

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Kedua

Untungnya, mempelai wanita mengingat Hyo-jin dan fakta bahwa dia telah pindah dari sekolah mereka. Dia membungkuk untuk membisikkan alasannya, meski kami tidak sempat mendengarnya. Apa pun itu, itu menyeka senyum langsung dari wajah Ji-won.

Eun duduk di luar rumah, berkonflik mengirim teks ke Ye-ji, yang masih marah padanya. Jang-hoon berjalan keluar dan membeku saat melihatnya, terutama karena matanya langsung ke sana . Sebelum dia bisa mengeluarkan sepatah kata pun, dia bergerak melewatinya dan bergegas masuk.

Jang-hoon kemudian menuju atap, dimana Ye-eun sedang menutup cucian. Dia berlari menghampiri untuk membantunya dan secara naluriah dia tersentak. Jang-hoon tidak memperhatikan hal ini dan terus menggantung cuciannya, menyebutkan bahwa ayahnya sudah menceritakan tentang gadis yang pernah diserang itu.

Dia menyuarakan kekhawatirannya bahwa pintu masuk tak terduga yang sebenarnya mungkin benar-benar membuatnya takut. Dan sekarang dia berpikir bahwa muntahnya dipicu olehnya. Tunggu apa?

Ye-eun mendongak kaget. Dia menyadari bahwa Jang-hoon memiliki Eun salah untuknya, tapi dia tidak memperbaikinya. Dia hanya mendengarkan saat dia terus mengatakan betapa buruk perasaannya dan bagaimana dia ingin membantu walau dia bisa.

Dia bertanya padanya apa yang bisa dia lakukan dan Ye-eun sepertinya menatapnya dengan mata baru. Dia dengan tulus berterima kasih padanya (yang hanya membingungkannya) dan mengocok kembali ke kamarnya. Saat dia menatap dirinya sendiri di cermin, kata-kata Jang-hoon masuk dan bahkan menenangkan sarafnya.



Ye-eun membangun cukup keberanian untuk mengunjungi kembali kafe tersebut, dan tentu saja, anak laki-laki dengan kacamata (yang akan kita kenal sebagai KWON HO-CHANG) duduk di tempat yang sama. Dia terkejut melihatnya lagi dan tidak benar-benar tahu bagaimana harus bereaksi. Ye-eun dengan hati-hati bertanya mengapa dia membawanya dari teman-temannya dan berlari beberapa hari yang lalu, menguatkan dirinya untuk jawabannya.

Ho-chang mendongak, terbata-bata, "T-Mereka adalah temanmu?" Dia berdiri, malu, dan meminta maaf atas kesalahpahamannya. Karena ekspresi Ye-eun yang mengingatkannya pada dirinya sendiri saat dia diintimidasi, dia menduga dia juga diintimidasi. Sebuah lebih tenang sekarang, Ye-eun mengakui bahwa dia telah merasa diserang pada saat itu.


Ho-chang tersenyum, senang mengetahui bahwa dia memang benar. Ye-eun dengan pelan mengatakan bahwa itu bukan sesuatu yang bisa disimak, membuatnya bingung lagi. Jadi dia mengubah topik pembicaraan, menanyakan apa yang selalu dia kerjakan. Dia balok saat itu dan mulai menjelaskan pemrograman yang telah dia lakukan, tapi Ye-eun harus memotongnya saat dia melihat dua temannya menunggu di luar.

Ye-eun mengatakan kepadanya bahwa dia bisa menunjukkannya kemudian dan ekspresinya berubah menjadi satu harapan. Dia mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkannya hari itu, senyum kecil di bibirnya saat dia bangun untuk bergabung dengan teman-temannya. Tapi Ho-chang mengejarnya, dengan harapan bisa mendapatkan nomor teleponnya sejak dia berkata "nanti." Awalnya dia ragu, tapi melihat wajah tampan di wajah Ho-chang membuat dia memberikan nomornya.

Selama pertemuan Sung-min dengan bawahannya, Ji-won terus membuat komentar sinis sampai Sung-min harus menyeretnya keluar. Dia menyarankan agar dia mulai mencari pekerjaan, bukan terus-menerus memasuki pertemuannya, tapi dia cemberut karena dia tidak mau melakukannya. Dia mendesah dan bertanya apakah ada yang keluar dari pernikahan temannya saat itu-apakah dia tahu tentang masa lalunya?

Ji-won mulai mendengar suara dering yang aneh saat dia mengingat apa yang dikatakan temannya: Hyo-jin telah dipindahkan setelah beberapa rumor aneh menyebar. Rupanya, guru seni tersebut mengklaim bahwa Hyo-jin menggambar dengan aneh. Sebuah telanjang gambar. Namun, Ji-won hanya memberitahu Sung-min bahwa Hyo-jin ditransfer dan tidak lebih.


Eun mulai khawatir saat Ye-ji rindu sekolah. Dan dengan Ye-ji pergi, tidak adanya teman benar-benar menimbang Eun; Dia berjalan pulang sedikit lebih rendah dari biasanya. Sementara di sepedanya, Jang-hoon melihat dia dan menangkapnya untuk sebuah konfrontasi yang sangat dibutuhkan.

Dia mencoba untuk melepaskannya, tapi dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia bersikap aneh di sekelilingnya. Eun: "Setelah melihat itu , tentu saja aku akan merasa buruk." Jang-hoon: "Anda pikir saya menunjukkannya kepada Anda karena saya menginginkannya?" Dia melanjutkan bahwa dalam kasus ini, dialah yang seharusnya merasa buruk. Dia menangkapnya menatap ke sana lagi, tapi dia menutupi telinganya dan bergegas pergi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa lagi.

Keduanya tiba di rumah dan berhenti untuk menemukan veeery mabuk Ye-ji meringkuk di tanah. Eun mencoba untuk mendapatkan dia, tapi Ye-ji hanya mendorong Eun off dan marah slurs bahwa dia telah bertindak begitu menjengkelkan akhir-akhir ini.

Melihat tidak ada pilihan lain, Jang-hoon membuat Ye-ji di punggungnya dan membawanya masuk saat dia menjerit pada Eun, "Kamu hanya milikku!" Begitu Jang-hoon membawa dia melewati sisa gadis-gadis itu dan masuk ke kamar Eun. , Eun menyuruhnya untuk keluar.

Dia tidak mendapat ucapan terima kasih darinya, tapi dia mendapatkan benjolan tinju dari Ji-won, yang mencatat bahwa sangat menyenangkan memiliki seorang pria di rumah itu. Kembali ke kamarnya, Eun melihat ke arah Ye-ji saat dia mulai menangis saat tidurnya, "Kamu terus berubah! Jangan berubah! Aku sangat menyukaimu…"


Ye-ji bangun keesokan paginya, kengeriannya membasahinya saat dia ingat apa yang terjadi malam sebelumnya. Dia bergerak untuk melompat dari tempat tidur tapi berhenti saat melihat Eun cepat tertidur di lantai.

Semua gadis masih tertidur, jadi Ye-ji menepuk-nepuk jalan ke pintu depan. Tapi pertama-tama, dia melihat sekilas, membayangkan seperti apa jadinya jika semua gadis itu bangun dan ramai.

Dia bahkan bisa membayangkan Eun di sana, tersenyum seakan dia adalah bagian dari keluarga Belle Epoque. Sesuatu tentang gambar itu melembutkan ekspresi Ye-ji dan akhirnya dia berbalik.

Hal pertama yang dilakukan Ye-eun saat bangun adalah mengumpulkan semua pakaian gelap dan longgar yang dia kenakan di luar rumah. Ji-won, Eun Jae, dan Eun mengamatinya saat dia membuang pakaiannya, jadi dia dengan senang hati menyatakan bahwa mereka tidak perlu menjemputnya dari bus lagi. Memahami apa artinya ini, Ji-won dan Eun Jae tersenyum pada kemajuan mendadak teman mereka. Eun tidak terlihat begitu yakin sekalipun.

Eun senang melihat bahwa Ye-ji telah kembali ke sekolah. Mereka bisa tersenyum satu sama lain dengan bebas dan bahkan menghubungkan senjata lagi. Meskipun, Ye-ji tidak berharap bahwa Eun akan meninggalkan rumah, mengatakan bahwa dia mendapat firasat buruk dari tempat itu.

Malam itu, Ye-eun turun dari busnya dan kita melihat bahwa dia kembali ke gaya pink dan girly-nya. Dia berjalan ke jalan, siap berangkat sendirian, hanya untuk membeku saat melihat seorang pria di dekatnya. Gambaran mantan pacarnya berkedip di benaknya dan dia langsung pingsan dan mundur selangkah.

Eun menemukan Eun Jae pingsan di sofa setelah minum terlalu banyak. (Lebih banyak kesengsaraan Jong-yeol?) Dia mendengar bip telepon Eun-jae dengan sebuah pesan baru: Ini adalah Ye-eun dan dia tidak bisa kembali sendirian. Eun mencoba untuk mengguncang Eun Jae terjaga tapi tidak ada gunanya. Jadi Eun hanya melempar telepon dan kembali ke kamarnya. Ack, tidak! Jangan hanya meninggalkan Ye-eun seperti itu!

Ye-eun mengirim teks ke Ji-won dan Jin-myung juga, tapi mereka berdua terlalu sibuk untuk datang menjemputnya. Tidak yakin akan hal lain yang harus dilakukan, Ye-eun tetap saja berhenti di halte bus.

Jin-myung masih bekerja dan dengan tekun menepuk kepalanya, bahkan saat rekan kerja jelas ingin melampiaskan sesuatu. Jin-myung berpura-pura tidak memperhatikannya, jadi rekan kerja-nya menyambangi rekan lain, dan Jin-Myung berpikir untuk dirinya sendiri, "Saya selalu mengukur jarak saya sehingga saya tidak bisa lebih dekat dari yang diperlukan ... agar tidak ada yang bisa lebih dekat daripada perlu."

Setelah bekerja, dia berhenti di tokonya yang biasa dan biasanya berjalan dengan Heimdal. Mereka saling mengabaikan saat ini, meski Jin-Myung tidak memperhatikan Heimdal karena tidak mampu membayar semua barangnya. Pikirannya terus berlanjut, "Menjaga jarak jauh mengisolasi diri. Menjaga jarak jauh sepi. Itu adalah strategi bertahan saya. Aku hidup seperti kuda berpagar. Aku bertahan seperti itu. Dan aku akan bertahan seperti itu. "


Setelah daun Heimdal, Jin-myung menambahkan sisa barangnya beserta miliknya dan berlari mengejar dia. Dia tanpa berkata-kata menyerahkan tasnya dan berjalan pergi, membuatnya agak bingung. Ekspresinya tidak terbaca saat dia menempuh jalannya sendiri.

Seorang pria lain berjalan di halte bus, menyebabkan Ye-eun membungkuk, hampir menangis. Saat itu, seseorang berhenti di depannya dan Ye-eun perlahan melihat ke atas untuk melihat bahwa itu adalah Eun.

Eun menjelaskan bahwa Eun Jae tidak bisa datang, berharap Ye-eun baik-baik saja dengan berjalan kembali bersamanya. Ye-eun terlihat lebih dari baik-baik saja dengan itu, membiarkan sebuah "terimakasih" kecil. Eun membiarkan Ye-eun memegangi lengan bajunya saat mereka pulang bersama.

Keesokan harinya, Jin-myung duduk dalam rapat perusahaan, di mana CEO menjelaskan bahwa Asgard terus kehilangan uang dan mereka mungkin harus membubarkan kontrak mereka. Dia memutuskan untuk memasukkannya ke suara keseluruhan perusahaan, di mana setiap orang harus berpartisipasi. Jin-myung menatap foto band di papan tulis, tatapannya menatap Heimdal saat dia menceritakan, "Saya harus menjaga jarak."


Epilog.

Telepon dari kelima gadis ditata dalam tampilan tertib, memamerkan foto profil online mereka dan sebagai hasilnya, kepribadian unik mereka.


Gambaran Jin-Myung adalah suntikan beberapa meerkat dan captioned "Survival." Ye-eun's adalah seorang selfie ceria dengan afirmasi "Jadilah positif pada diri Anda terlebih dahulu." Eun Jae's adalah foto bayi dan tulisannya berbunyi "You is born untuk menerima cinta. "Eun adalah suntikan topi matahari sederhana:" Tidak ada yang tahu. "Dan Ji-won, tentu saja, adalah Chihuahua yang meme yang terkenal dengan garis," Apakah tidak lucu? "

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Kedua

 
Back To Top