Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 06 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Pertama

EPISODE 4: "Saya bertahan" # selfishgenes

Jin-myung pergi keluar untuk makan malam perusahaan, mencoba untuk tetap bergaul dengan rekan kerja saat mereka menurunkan minuman mereka. Dia diseret ke sesi karaoke juga dan meskipun dia tampaknya sangat tidak nyaman, dia tetap bertepuk sebelah. Begitu malam yang panjang usai, dia membantu salah satu sunbaes mabuknya terhuyung-huyung keluar dan menuju ke sebuah toko serba ada.

Saat dia check out, dia menangkap kasir muda itu sambil menatap kartu identitas perusahaannya. Ini membawa Jin-myung kembali ke hari kasirnya sendiri, saat dia akan melakukan hal yang sama dengan pekerja kantor yang akan masuk. Setelah memberi senyuman kecil kepada kasir, Jin-myung bergegas keluar untuk menidurkan dia di rumah taksi.



Keesokan paginya, Ji-won berjalan keluar dari kamarnya dan bergabung dengan Ye-eun dan Eun-jae di ruang tamu. Ternyata teman lama dia sudah menikah dan Ji-won sangat cemburu sehingga teman ini sekarang mendapat akses tak terbatas terhadap seks sementara dia tetap perawan. Heh.

Eun Jae tiba-tiba menjerit ketakutan, menyadari bahwa departemennya sedang berkeluarga segera ... dan Jong-yeol pasti akan datang. Dia meminta gadis-gadis apa yang harus dia lakukan, dengan Ji-won mengatakan untuk menyedotnya dan pergi dan Ye-eun mengatakan itu akan terlalu canggung untuk pergi. Meskipun Eun Jae ingin tetap kuat, akhirnya dia memutuskan yang terakhir.

Saat itu, Eun datang keluar dari kamarnya, senyum paling bersemangat di wajahnya, dan bertanya kepada gadis-gadis apakah Jin-myung benar-benar bekerja untuk perusahaan hiburan Oh & Park. Pfffft ... jangan beritahu saya Dia fangirl


Di Oh & Park, sekumpulan fangirls berkerumun di sekitar sebuah van sebagai grup idola Asgard (yang HEIMDAL, pria yang terus menabrak Jin-myung, adalah bagian dari) tiba. Jin-myung dan Heimdal juga datang, dan Jin-myung hanya menungganginya dengan keributan dengannya tepat di ekornya.

Sementara dia dan Ye-ji makan siang, Eun mengoceh tentang pekerjaan Jin-myung yang mengagumkan. Dia mulai berbicara tentang teman serumah lainnya juga, mengacu pada Ji-won dan Eun Jae sebagai "sunbae," dengan jelas mengacak-acak bulu Ye-ji. Saat Eun tidak berhenti, Ye-ji membanting sumpitnya dan berteriak bahwa dia menyebalkan - apakah dia sudah lupa mengapa dia pindah ke rumah? Ye-ji bangun dan pergi, dengan Eun hanya menatapnya terkejut.

Eun kemudian kembali ke rumah, melihat sepatunya lewat pintu dan pakaian tergeletak di luar kamar mandi. Dia menganggap itu salah satu gadis itu, tapi ketika pintu terbuka, keluarlah seorang pemuda - segar dari pancuran dan uangnya telanjang.

Ini adalah Seo Jang-hoon (pekerja SPBU yang telah berbicara dengan Yi-na di Episode 1) dan dia benar-benar merasa di rumah sampai matanya menemukan Eun. Mereka saling menatap untuk mengalahkan canggung sebelum dia mengeluarkan jeritan ngeri dan meloloskan diri kembali ke kamar mandi, sementara Eun hanya berdiri membeku di tempat.

Ji-won, Ye-eun dan Eun Jae berlari masuk, setelah mendengar jeritan itu, dan mengeluarkan jeritan mereka sendiri saat Jang-hoon segera membuka pintu untuk mengambil kembali bajunya. Gadis-gadis itu meringkuk di balik Eun yang masih beku, mendesak Eun Jae untuk memanggil polisi.


Sebelum dia bisa menghubungi nomor itu, Jang-hoon kembali dan dengan hati-hati menjelaskan bahwa dia adalah keponakan induk semang induk mereka dan bahwa dia di sini untuk menjadi wakilnya. Ayahnya memberitahunya bahwa unit pemiliknya ada di lantai dua. Masih berdiri di belakang Eun, gadis-gadis itu mengatakan kepadanya bahwa tempat tinggal pemiliknya berada di tempat pertama. (Whoops.)

Jang-hoon memanggil ayahnya, mengejeknya karena telah memberikan info yang salah, sementara gadis-gadis itu menatap Eun dan memujinya karena keberaniannya. Tapi Eun hampir tidak mendengarkan mereka; dia masih menatap Jang-hoon. Dan meskipun dia berpakaian lengkap, yang bisa dilihatnya hanyalah dia telanjang. Gambar itu membuat dia muntah dan dia membebaskan dirinya dari gadis-gadis itu untuk berlari ke kamar mandi dan muntah.

Jin-myung pulang ke rumah untuk menemukan gadis-gadis itu mengobrol dengan Jang-hoon. Begitu semua orang diperkenalkan, Ji-won mencatat nama Jang-hoon (yang dia bagikan dengan pemain bola basket pro), dan dia dengan malu-malu membuat lelucon tentang nama yang mengejeknya.

Gadis-gadis melihat Eun terlihat sedikit sakit, dan lagi, dia tidak bisa tidak menatap Jang-hoon dan membayangkannya telanjang. Gadis-gadis itu menatap kebingungan saat dia muntah dan kembali ke kamar mandi. Jang-hoon mengambil ini sebagai isyarat untuk pergi dan dengan cepat mengucapkan selamat tinggal sehingga ia bisa menemukan kamarnya yang sebenarnya.

Ye-eun melihat dia pergi, tatapannya masih sedikit takut. Dia kemudian memberitahu teman-temannya tentang Jang-hoon saat mereka berjalan menuju kafe mereka, di mana dia melihat pria yang telah meraihnya terakhir kali, duduk di tempat yang sama. Sarafnya membangun kembali, dia menyarankan agar mereka pergi ke tempat lain.


Kemudian di rumah, Eun menendang kembali dengan sebuah buku saat Ji-won keluar untuk menjemput Ye-eun dari halte bus. Eun memastikan Ji-won benar-benar pergi dan kemudian menyelinap masuk ke kamarnya dan Ye-eun. Dia mencari-cari meja kedua gadis itu, berhenti di laptop Ji-won yang terbuka. Dia menekan bermain pada apa Ji-won telah meninggalkan berjalan: porno.

Ji-won dan Ye-eun kembali ke rumah dan terkejut melihat Eun berdiri di kamar mereka, menatap laptop Ji-won dengan sangat shock. Ye-eun melihat Ji-won dengan jijik, tapi Ji-won hanya tersenyum, sama sekali tidak malu seperti biasanya.

Eun akhirnya melepaskan diri dari kesurupan dan berlari ke kamar mandi untuk ketiga kalinya hari ini, ha.

Heimdal keluar dari Oh & Park dengan make up badutnya, sekarang dengan penampilannya yang lengkap. Dia curhat untuk melihat bahwa van band-nya sudah pergi tanpa dia. Dia melihat Jin-myung meninggalkan pekerjaan dan mengenalinya, dia segera meminta untuk meminjam teleponnya. Ketika dia melihat dia dari atas ke bawah, dia hanya berkata, "Anda tahu saya, bukan? Aku Heimdal. "

Ia tidak mengeklik Jin-myung, jadi dia menjelaskan bahwa dia adalah sub-vokalis di Asgard, band ini dilecehkan oleh perusahaannya. Frustrasi, dia bahkan bernyanyi dan menari mengikuti nyanyian bandnya untuk mendapatkan lebih banyak reaksi. Tapi Jin-myung hanya memotongnya dan menyerahkan teleponnya.

Heimdal memanggil manajernya dan menuntut agar mereka berbalik dan menjemputnya, namun manajer tersebut hanya meludah kembali jika Heimdal tidak dapat mewujudkannya sendiri, maka mereka dapat menangani satu anggota yang kurang. Saat itu, Heimdal panik dan berkata dengan nada sunyi bahwa dia akan segera berakhir.


Untuk Jin-myung jengkel, Heimdal mengikutinya ke bus, bahkan duduk di sampingnya. Penampilannya membuat banyak orang tertawa terbahak-bahak dan memotret, membuatnya sangat tidak nyaman.

Dia bergumam pada Jin-myung bahwa dia harus masuk dan menyuruh orang untuk tidak memotretnya, tapi dia tidak melihat alasan untuk melakukannya-dia bahkan tidak mengenalnya. Dia meletakkan earphone-nya, yang membuatnya semakin menyebalkan.

Begitu Heimdal turun saat berhenti dan menghabiskan sisa perjalanannya, Jin-myung tidak melirik ke belakang beberapa kali.

Di rumah Belle Epoque, Eun Jae bergegas masuk ke ruang tamu untuk bertanya kepada Ye-eun dan Ji-won tentang sebuah film yang diposting seseorang secara online. Gadis-gadis itu mengatakan kepadanya bahwa film itu adalah Eternal Sunshine of the Spotless Mind , sebuah roman sci-fi tentang seorang pria yang mendapat kenangan tentang hubungan masa lalu yang terhapus, hanya untuk menyadari bahwa dia mungkin tidak ingin melupakannya.

Senyum merayap ke wajah Eun Jae, senang mendengarnya. Gadis-gadis itu menggoda bertanya apakah ini tentang Jong-yeol, dan Eun Jae menegaskan bahwa dia membuat film itu sebagai foto profilnya. Eun, yang telah mengamati dari samping, bertanya, "Tidakkah kamu putus dengan pacarmu?" Dia bertanya-tanya mengapa Eun Jae praktis menguntit orang itu secara online. Eun Jae bersikap defensif, mengatakan tidak seperti itu. Dia mulai mengatakan sesuatu yang lain, tapi Eun tunas segera setelah Jin-myung masuk melalui pintu.


Eun mengikuti Jin-myung seperti bebek yang bersemangat, menanyakan apakah dia melihat salah satu band favoritnya. Jin-myung hanya mengatakan bahwa dia hanya menemui Heimdal dari Asgard, terlihat kosong dari gadis-gadis itu. Dia mencoba tiruan tarian Heimdal yang setengah hati dari sebelumnya, dan ini membuat semua orang tercengang.

Keesokan harinya, Eun Jae terlalu sibuk mengamati Jong-yeol untuk memperhatikan di kelas. Dia ingat apa yang gadis-gadis itu katakan tentang film roman dan bagaimana tokoh utama terus mencintai wanita ini meski kenangannya memudar. Senyuman puas itu kembali ke wajahnya saat foto Eun Jae Jong-yeol menonton film tersebut dan menangis matanya.

Setelah kelas, senyumnya akhirnya terputus-putus saat dia menyadari inilah saatnya berkumpul di kelas.

Eun Jae hanya tidak bisa menikmati dirinya sendiri selama pesta ini; Telinganya mereda mendengar Jong-yeol berbicara dengan gadis lain, dan ketika dia mendengar mereka tertawa, dia membuat sebuah tawa terbelalak yang besar dengan menertawakan mejanya sendiri, menarik orang-orang yang dia duduki.

Yang lucu adalah hampir semua orang merasakan ketegangan antara Eun Jae dan Jong-yeol. Mereka masuk ke beberapa permainan minum yang keterlaluan dan setiap saat perhatian diarahkan ke arah mereka, itu segera canggung.

Seorang perwakilan memutuskan untuk meredakan ketegangan dengan karaoke dan Jong-yeol pergi lebih dulu dengan balada Lee Moon-sae "Old Love." Saat Jong-yeol bernyanyi, Eun Jae saling mendengarkan lirik masing-masing, seolah-olah dia sedang berbicara dengan benar padanya. Api di matanya, dia menegurnya di kepalanya karena memiliki keberanian untuk "marah" atau "muak dengan cinta."



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top