Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 12 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sung-min bertanya apakah itu pelecehan seksual, dan dia membenarkan hal ini. Dia bertanya bagaimana ini berhubungan dengan dia, tapi Ji-won tidak tahu. Tapi dia mengakui bahwa dia takut bahwa itu mungkin berhubungan dengan dia, dan jam tangan Sung-min Ji-won dengan tatapan khawatir.

Keesokan paginya, Eun-jae bersiap-siap untuk berkencan dan mengubah monyet boneka untuk menghadapi dinding. Dia berjalan keluar dengan tatapan yang pasti, dan ketika Eun mendengar bahwa dia berkencan, dia berkomentar bahwa sepertinya dia akan berperang.

Pada tanggal, pria itu mencoba memulai percakapan, tapi Eun Jae membalas dengan satu kata tanggapan. Percakapannya kaku, tapi tiba-tiba, Eun Jae bertanya tentang bagaimana cowok bisa bertemu gadis lain begitu cepat setelah putus hubungan mereka. Dia bertanya apakah orang mencari gadis yang sama dengan wanita baru mereka atau jika mereka menginginkan hal yang berlawanan, dan pria malang itu benar-benar terkejut dengan pertanyaannya.

Tanggal komentar bahwa Eun Jae sangat berbeda dari bagaimana Ji-won menggambarkannya, dan setelah kencan yang canggung dan sunyi, mereka berpisah.

Saat membaca manhwa-nya, Eun menerima beberapa pesan teks dari Ye-ji menanyakan apa yang sedang dia lakukan dan berbagi klip video lucu. Eun pergi ke ruang tamu dan bertanya kepada Ye-eun dan Ji-won jika mereka menerima banyak teks dari pacar mereka, dan jika itu normal, kesal jika mereka tidak membalasnya. Mereka tidak melihat apa-apa yang aneh dengan teks-teks itu, meskipun mereka tidak merasa terganggu dengan tanggapan non-tanggapan.


Eun kemudian bertanya apakah pacar mereka meminta bertemu setiap akhir pekan dan menonton film bersama, dan jika teman-temannya berhasil dibuat jika orang ketiga diundang. Ye-eun tidak menemukan film yang aneh, tapi berpikir itu lebih menyenangkan dengan lebih banyak orang.

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Kedua

Eun Jae kembali dari kencannya, dan Ye-eun bertanya bagaimana keadaannya. Eun Jae mengatakan bahwa itu tidak baik karena pria itu pendek, wajahnya kecil, terlalu banyak tahu, dan terlalu sopan. (Ha, jadi Jong-yeol adalah lawannya?) Beberapa saat kemudian, Ji-won berbicara dengan pria di telepon, dan Eun Jae memintanya untuk memberitahunya bahwa dia mungkin pria yang baik tapi tidak cocok untuk nya. Ji-won mengatakan kepadanya bahwa dia mengatakan hal yang sama - bahwa dia orang baik, bukan gayanya.

Tiba-tiba Eun Jae terlihat terserang, dan dia bertanya mengapa dia bukan gayanya. Ji-won mencoba untuk menunjukkan bahwa Eun Jae benar-benar melakukan hal yang sama, tapi dia juga terluka karena penolakan untuk memperhatikannya.

Saat Eun tiba di rumah, dia melihat Jang-hoon mengganti lampu teras dan memperhatikan perutnya yang terpapar. Dia cepat-cepat berpaling, dan Jang-hoon bertanya apakah dia pergi ke sekolah menengah atas semua gadis. Dia bertanya bagaimana dia tahu, dan dia mengatakan bahwa dia punya firasat.

Eun bertanya apakah dia dan Ye-ji benar-benar terlihat seperti mereka berkencan, dan Jang-hoon mengatakan bahwa mereka melakukannya. Eun mengatakan bahwa mereka hanya berteman, dan Jang-hoon bertanya apakah Ye-ji berpikir dengan cara yang sama. Dia mengatakan kepadanya untuk hanya meminta Ye-ji, tapi Eun mengatakan bahwa Ye-ji terlalu sensitif. Jang-hoon mengatakan bahwa Eun tampak lebih sensitif, tidak bisa bertanya apa yang ingin dia tanyakan.

Jang-hoon bertanya apakah dia berkencan dengan cowok sebelumnya, yang berarti Eun. Tapi Eun berpikir dia bertanya tentang Ye-ji dan menjawab bahwa Ye-ji selalu populer dengan cowok, tapi dia tidak pernah tertarik. Lalu Eun menggoda Jang-hoon karena menunjukkan minat pada Ye-ji dan menawarkan untuk mengenalkannya padanya, dan dia terlihat geli. Dia setuju, karena dia tidak banyak yang harus dilakukan.


Eun membawa Ye-ji ke sebuah kafe dan melihat sekeliling dengan pasti, mengakui bahwa dia sedang menunggu seseorang untuk bergabung dengan mereka. Kemudian Jang-hoon tiba dan duduk di samping Eun, mencuri minumannya dan dengan santai meletakkan tangannya di kursinya.

Tiba-tiba khawatir, Ye-ji bertanya siapa ini. Eun ragu untuk mengenalkannya, dan untuk membuat masalah lebih mencurigakan, Jang-hoon menyentuh wajah Eun dengan isyarat yang familier. Dia swats tangannya pergi, dan dia mengatakan Ye-ji bahwa Eun menjadi malu dengan mudah dan ruffles rambutnya.

Ye-ji tiba-tiba berdiri dan memaafkan dirinya untuk pergi ke kamar mandi, sangat linglung sehingga dia bahkan mengajaknya minum bersamanya. Saat dia pergi, Eun bertanya pada Jang-hoon apa yang terjadi padanya. Dia menjelaskan bahwa menunjukkan Ye-ji bahwa Eun menyukai pria akan mengklarifikasi masalah dalam persahabatan mereka - apakah Ye-ji itu lesbian atau tidak, dia akan memperlakukan Eun seperti teman.

Eun malu-malu bertanya bagaimana dia tahu dilema dia, dan dia mengatakan bahwa dia bisa membacanya. Dia bertanya apakah dia merasa tidak enak digunakan, dan dia bertanya apakah dia akan meminta maaf. Dia menggerutu menolak dan menjadi lebih pemarah saat mengatakan bahwa dia imut.

Mereka melihat bahwa Ye-ji telah pergi untuk sementara waktu, dan Eun memeriksa kamar mandi, hanya untuk menemukan minuman Ye-ji dibuang ke tempat sampah. Eun khawatir memanggil Ye-ji dan menyalahkan Jang-hoon karena menyakiti perasaannya. Dia mengatakan bahwa dia tidak suka menyakiti orang, terutama orang yang menyukainya. Dengan cerdik, dia bertanya apakah dia terluka oleh seseorang yang dia sukai, tapi dia hanya melotot padanya dan berjalan keluar.


Saat mereka berjalan keluar, Jang-hoon menawarkan untuk membawa tasnya tapi dia menolak. Dia bertanya apakah dia tidak khawatir dia terluka, mengingatkannya bahwa dia tidak suka menyakiti orang yang menyukainya. Lalu ia meraih tasnya dan melarikan diri, tersenyum seperti anak kecil.

Jin-myung mencoba menyamarkan dirinya dengan topi dan kacamata hitam saat dia melihat Asgard tampil di sebuah acara kecil untuk kerumunan tua-tua. Heimdal melihat Jin-myung di belakang dan mengiriminya beberapa senapan sebagai pengenal. Begitu penampilan mereka berakhir, Jin-myung berjalan pergi, tapi Heimdal menangkapnya, mengatakan bahwa tidak apa-apa menjadi penggemar idola.

Jin-myung memperhatikan bahwa Heimdal berkeringat deras. Dia mengatakan bahwa dia tidak lelah selama dia bisa tampil dan mengatakan bahwa keringatnya sebenarnya hanya gairahnya berubah menjadi air. Dia mengatakan pada Jin-Myung untuk menunggunya untuk mendapatkan suatu hari besar, seperti berharap semoga dia akan mendapatkan jeda yang besar. Jin-myung bertanya apa yang akan dia lakukan jika hari itu tidak pernah datang, tapi dia yakin itu pasti terjadi.

Sebelum dia pergi, dia meminta nama Jin-myung untuk memberinya teriakan di atas panggung. Dia bersikeras itu tidak perlu, tapi dia bersikeras, sepertinya yakin bahwa dia hanya merasa malu. Dia kabur dalam perjalanan, dan Jin-myung mencoba melepaskan rasa bersalahnya.


Eun Jae berlari ke Jong-yeol dan teman-temannya di aula, dan menyapa mereka dengan cerah. Jong-yeol pergi tanpa mengakuinya, dan begitu dia berbelok di tikungan, Eun Jae melihat mereka pergi dan memasukkan media sosial Jong-yeol untuk mengetahui rencana malamnya.

Untuk menutupi penguntitnya, Eun Jae menawarkan untuk mengobati Ji-won untuk minum dan membawanya ke bar tertentu. Di meja depan, dia menemukan reservasi kamar di bawah nama teman Jong-yeol dan meminta kamar di sebelahnya. Pemiliknya mengatakan kepada mereka bahwa mereka membutuhkan lebih banyak orang, dan Eun Jae meyakinkannya bahwa lebih banyak orang datang dan memanggil teman serumah lainnya.

Saat teman serumah tiba, Eun Jae menjulurkan telinganya ke dinding, mencoba mendengarkan kamar sebelah. Eun Jae berbohong bahwa dia ingin mendapat sambutan resmi untuk teman serumah mereka yang baru, dan saat anak-anak menuang minuman dan roti bakar, Eun Jae tetap terganggu oleh ruangan lain.

Ini tidak lama sebelum yang lain memperhatikan, meski Eun Jae membantah apapun sedang naik. Ji-won membuat koneksi dan menawarkan untuk "secara tidak sengaja" tersandung ke ruangan lain untuk mencari tahu apa yang mereka lakukan, dan berlari melawan tembok sambil meneriakkan nama Jong-yeol. Secara naluriah, Eun Jae mendorong Ji-won untuk menghentikannya, menggunakan kekuatan lebih dari yang diinginkan.

Mereka semua menyadari mantan ada di kamar sebelah dengan kencan, dan Eun Jae mengatakan bahwa dia ingin tahu siapa yang dia temui. Eun menunjukkan bahwa dia juga berkencan, tapi Eun Jae mengatakan bahwa dia hanya melakukannya karena dia juga.

Pada gilirannya, setiap teman serumah mencoba memberikan kata-kata penghiburan, hanya agar mereka menjadi bumerang. Ye-eun berkomentar tentang keterikatan Eun-jae, dan Eun Jae kembali mengingat bahwa Ye-eun lebih buruk tahun lalu. Ye-eun minum.


Ji-won menyalahkan cinta, tapi Eun Jae bergumam bahwa Ji-won tidak akan tahu karena dia tidak pernah berkencan. Saat itu, Ji-won minum. Jin-myung mencoba untuk bersimpati, mengatakan bahwa perpisahan pertama itu sulit. Ji-won balas bahwa pasti bagus bahwa hal-hal begitu jelas bagi Jin-myung. Jin-myung juga minum.

Ini giliran Eun sekarang, dan dia bertanya seperti apa tampang Jong-yeol, dan apakah dia tampan? Gadis-gadis mencoba untuk mengambil isyarat mereka dari Eun Jae, dan pertama mengatakan bahwa mereka tidak akan memanggilnya tampan. Tapi Eun Jae tersinggung dengan itu, jadi mereka dengan cepat mundur dan memuji tinggi badannya yang tinggi dan kepribadiannya yang bagus, hanya agar Eun Jae mengejek lagi.

Jengkel, Ji-won menyuruh Eun Jae untuk memilih apakah dia ingin mendengar penghinaan atau pujian. Eun Jae mengakui bahwa dia tidak tahu dan meminta maaf, mulai menangis saat mengatakan bahwa dia merasa inferior dan bodoh. Udara terbuka saat mereka mengangguk dengan pengertian, dan mereka mengangkat gelas ke Eun Jae.

Beberapa saat kemudian, Eun Jae duduk di warung kamar mandi dan melihat-lihat foto dengan Jong-yeol. Dia bertanya-tanya, "Apa yang hatiku inginkan? Cinta pertama, pertama putus. Apakah semua orang bingung? Akankah saya lupa kapan waktu berlalu? Apakah saya akan bahagia saat saya lupa? "

Berjalan kembali ke kamar, Eun Jae bertanya pada dirinya sendiri, "Apakah saya ingin melupakan atau tidak lupa?" Dia duduk dengan muram, dan kemudian suara seorang pria memanggil namanya. Dia mendongak dan menyadari bahwa dia masuk ke ruangan yang salah-ini adalah kamar sebelah dengan tanggal buta. Ngeri, Eun Jae minta maaf dan bergegas keluar.

Dia berlari ke kamarnya yang sebenarnya dan mulai panik. Dia mengibaskan dengan tidak sadar, menunjuk ke sebelah, dan teman serumahnya menatapnya dengan tatapan bingung.


Eun Jae berjalan pulang dengan linglung, rombongan teman serumahnya berjalan di belakang dan menatapnya dalam perhatian.

Begitu mereka di rumah, Ji-won mengatakan kepadanya bahwa besok adalah hari baru, tapi Eun Jae berharap dunia bisa berakhir. Dia menyeret kakinya ke kamar mandi, dan teman serumah merasa ngeri atas namanya, karena Jong-yeol harus tahu bahwa dia pergi ke bar untuk memata-matai dia. Eun bahkan bilang dia akan cuti dari sekolah jika ada sesuatu yang memalukan yang menimpanya.

Tiba-tiba, Eun Jae mengintip keluar dari kamar mandi dengan senyum konyol dan pasta gigi di sekujur wajahnya. Ji-won bertanya-tanya apakah dia sudah gila, tapi Eun Jae mengatakan bahwa dia tidak berada di sana. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Jong-yeol bukan salah satu dari orang-orang di tanggal.

Ye-eun menebak bahwa Eun Jae mengira dia tidak pergi kencan karena dia masih memiliki perasaan untuknya. Ji-won menggagalkan daftar alasan mengapa dia mungkin tidak berada di sana (semua ada hubungannya dengan usus yang meradang, ha), dan Eun mengatakan bahwa Jong-yeol masih memiliki perasaan untuk Eun Jae bisa menjadi salah satu alasannya.

Saat Eun melihat Ye-ji di sekolah keesokan harinya, dia bertanya apa yang terjadi di kafe tersebut. Ye-ji mengakui bahwa dia marah, tapi hanya karena Eun tidak memberitahunya tentang pacarnya. Sebelum Eun bisa menjelaskan banyak, Ye-ji memotongnya dan mengucapkan selamat padanya. Tapi saat kelas dimulai, Eun memperhatikan jari-jari Ye-ji yang gelisah. Ji-won mengatakan di sulih suara: "Saya berpura-pura tidak tahu. Karena jika saya tahu bahwa saya tahu, saya tidak bisa lagi berpura-pura. "

Ye-eun berjalan dengan teman-temannya di sekolah dan melihat Ho-chang berjalan ke arah yang berlawanan. Dia melambat untuk mengawasinya. Ji-won melanjutkan, "Saya hanya melihat apa yang ingin saya lihat. Jika saya melihat terlalu banyak, saya kehilangan arah. "



Jin-myung akhirnya melewati penilaiannya untuk Asgard, dan dia memberi mereka semua skor rendah 1, termasuk Heimdal. Saat Jin-myung tidak bekerja, Heimdal dengan senang hati mengenalinya, tapi dia mengabaikannya. Ji-won: "Saya tidak menginvestasikan minat saya. Karena kalaupun saya melakukannya, itu tidak ada gunanya. "

Eun Jae berbaring di tempat tidur dan dengan senang hati memeluk monyet boneka itu. "Saya hanya percaya apa yang ingin saya percaya sehingga saya bisa sedikit lebih bahagia."

Ji-won melihat foto masa kecilnya bersama Moon Hyo-jin, lalu meletakkan foto itu di lacinya. "Saya hanya ingat apa yang ingin saya ingat. Karena aku perlu melindungi diriku sendiri. "

Di sebuah taman, Ji-won membaca di bangku sementara anak-anak bermain di lapangan. Saat dia membaca, seorang gadis mendekat dan, mengacu pada buku yang dia baca - Hal yang Saya Ingin Saya Tahu Kemudian - gadis itu bertanya apa yang tidak dia ketahui saat itu. Ini adalah Ji-won muda, dan orang dewasa Ji-won tersenyum dan bertanya, "Anda tidak mengenal saya, bukan?" Gadis itu berkata ya dan berlari kembali ke teman-temannya.

Kemudian sebuah suara di sampingnya berkata, "Sepatu cantik." Ji-won berpaling ke suaranya, dan ini adalah Moon Hyo-jin muda. Pada saat itu, Ji-won terbangun dari tidurnya saat bukunya jatuh ke tanah. Dia bangkit dari bangku cadangan dan terlihat termenung saat melihat anak-anak bermain petak umpet di lapangan.



Epilog

Setiap teman serumah duduk melalui wawancara minum saat kru film mengajukan pertanyaan. Jin-myung menjelaskan bahwa dipekerjakan tidak mengubah situasi keuangannya, karena dia memiliki hutang mahasiswa dan hutang ibunya untuk melunasi. Dia minum lebih banyak saat wawancara berlanjut dan menyangkal bahwa Heimdal mengingatkannya pada adik laki-lakinya, dan akhirnya meninggal dunia.

Eun menjadi sensitif tentang tinggi badannya, meremehkan jumlahnya. Dia menyesap soju dan merasa malu saat ditanya apakah menurutnya pertemuan Jang-hoon adalah takdir, bersikap malu dan imut saat dia merespons.

Pewawancara bertanya tentang standar Ye-eun untuk kenyamanan, dan dia memberi peringkat pada mereka: Paling nyaman berada bersama orang-orang yang dapat dipercaya di tempat yang akrab, kemudian sendirian di tempat yang familier, kemudian bersama orang-orang yang dapat dipercaya di tempat yang asing, kemudian sendirian di tempat yang tidak biasa Jika dia punya sesuatu untuk diceritakan pada mantan suaminya, dia akan mengatakan kepadanya untuk memikirkan tindakannya dan tidak muncul di depannya lagi.

Eun Jae membantah bahwa dia tersenyum tentang mantan istrinya yang tidak berkencan, dan pewawancara mencatat bahwa dia banyak berubah dalam setahun, seperti wajah dan kepribadiannya. Ketika ditanya tentang apakah dia masih menutup telepon, dia memesan sebotol soju lagi.

Yang terakhir namun tidak kalah pentingnya, Ji-won memulai wawancaranya dengan liar mengayunkan rambut dan drumnya di atas meja. Pewawancara meminta maaf karena terlambat dan mencatat bahwa dia pasti sudah banyak minum sambil menunggu. Tapi dia tidak memiliki satu tetes pun, karena dia menunggu wawancaranya dimulai, dan meminta gelas bersih.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Kedua

 
Back To Top