Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 12 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Pertama

EPISODE 5: "Hatiku berubah-ubah" #firstlove

Eun Jae terbangun sambil menjerit, dan semua teman serumah masuk ke kamarnya dengan cemas. Melihat ngeri, dia menunjukkan pesan teks yang dia kirim ke mantan suaminya, Jong-yeol: "Apa kamu tidur?" Mereka semua menatapnya dengan mulut ternganga, dan Ye-eun memanggilnya gila.



Tadi malam, Eun Jae yang mabuk telah menangis saat menonton Eternal Sunshine of the Spotless Mind , film yang Jong-yeol telah mengubah foto profilnya menjadi, dan dengan mengantuk mengirim sms kepadanya. Saat ini, dia meninggal karena malu.

Jin-myung menunjukkan video musik Asgard kepada Ye-eun dan Eun dan meminta pendapat mereka tentang kelompok tersebut. Eun mengatakan bahwa mereka menyenangkan, seperti kelompok komedi, dan Ye-eun hampir tampaknya mengenali kelompok tersebut tapi salah menduga bahwa kelompok tersebut menyanyikan sebuah lagu rakyat.

Eun Jae terus menggeliat menyesal, dan Ji-won berpaling ke kamera untuk menjelaskan definisi "kesalahan mabuk yang menyesatkan." Eun Jae dengan putus asa bertanya apakah ada cara untuk menghapus pesan tersebut sebelum Jong-yeol membacanya. Semua teman serumah mengatakan itu tidak mungkin, kecuali Ji-won, yang mengusulkan sebuah rencana untuk masuk ke rumah Jong-yeol dan menghapus pesannya sebelum dia melihatnya.

Eun Jae menyerah dan jatuh kembali di sofa sementara Ji-won kembali ke kamera tentang kesalahan mabuk, heh. Eun Jae berteriak padanya untuk berhenti, jadi Ji-won mundur ke kursinya di sofa.

Jin-myung meyakinkannya bahwa tidak apa-apa membuat kesalahan mabuk ini, tapi tentu saja, dia tidak pernah berhasil membuat mereka. Ye-eun malu-malu mengakui bahwa dia membuat beberapa kesalahan mabuk sebelumnya, dan Eun Jae bertanya apakah dia seharusnya mengirim teks tawa untuk meniupkan ini seperti sebuah lelucon. Mereka semua menentang gagasan itu kecuali Ji-won, yang hanya menegaskan pada Eun Jae bahwa ini adalah ide yang buruk.


Eun Jae dengan komplit memeriksa teleponnya untuk melihat apakah Jong-yeol telah membaca pesannya. Eun mengatakan bahwa ia mungkin telah melihat notifikasi tapi sengaja menghindari membuka pesan sehingga terlihat belum terbaca. Dia mengatakan bahwa itu umum terjadi ketika orang berkencan, dan Ji-won bertanya bagaimana Eun akan tahu tanpa berkencan. Eun menjelaskan bahwa dia melakukan itu pada Ye-ji terkadang saat dia tidak mau membalasnya.

Eun Jae melotot ke teleponnya lagi, dan Ji-won berpura-pura tersentak dari panas sementara dia mengetuk punggung Eun Jae dengan simpati.

Saat Eun membuang sampahnya, dia menemukan sebuah catatan kusut di keranjang lain. Dia membukanya, dan kami melihat bahwa ini adalah surat marah Eun-jae kepada Jong-yeol. Dia meletakkan surat itu dan akhirnya menanggapi serangkaian teks yang diabaikan dari Ye-ji.

Meninggalkan rumah, Eun melakukan kontak mata singkat dengan Jang-hoon, yang mengangkat beban, dan dia bertanya apakah dia memeriksanya. Dia menanggapi dengan komentar balik bahwa otot yang lebih besar akan membuatnya terlihat lebih pendek, dan mereka menurunkan formalitas saat mereka bertengkar.

Dia bertanya apakah dia akan bertemu dengan gadis mabuk itu (Ye-ji) dan bertanya apakah mereka berkencan. Eun bertanya apakah dia tertarik padanya dan mengatakan kepadanya untuk tidak mendapatkan harapannya karena Ye-ji menyukai pria jangkung. Dia menggodanya dengan menanyakan apakah Ye-ji menyukai orang-orang jangkung, dan dia melotot padanya saat dia berjalan pergi. Kembali ke latihannya, dia menjadi sadar diri dan beralih ke beban ringan.


Ye-ji membandingkan surat Eun Jae dengan yang misterius dan mengatakan bahwa tulisan tangan itu terlihat sangat mirip. Hipotesis baru Eun adalah bahwa surat itu ditulis oleh (bukan untuk) seseorang di rumah tersebut. Setelah tinggal dengan teman serumah, dia tidak bisa membayangkan ada yang mengerikan.

Ye-ji menunjukkan bahwa siapa pun yang menulis surat itu akan sedikit aneh juga, dan Eun membela mereka lagi dengan mengatakan bahwa surat itu mungkin ditulis pada saat kemarahan. Ye-ji mendesah dan mengatakan bahwa Eun tidak bisa membenci orang - dia hanya berpura-pura membenci ayahnya dan teman serumahnya.

Ye-eun melipat cucian dan menemukan bra berenda dalam campuran. Dia meminta Ji-won dan Jin-myung (yang mendapat kedipan mata dari Ji-won tentang Chef), tapi mereka berdua menyangkal bahwa itu milik mereka. Mereka tahu itu bukan gaya Eun Jae, dan Ji-won bertanya-tanya apakah itu bra Eun. Yang lain tidak berpikir begitu, tapi Ji-won mengatakan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi, terutama di dunia di mana Jin-myung membuat pembicaraan imut melalui telepon.

Eun Jae berlari keluar kamarnya untuk melaporkan bahwa pesannya akhirnya telah dibaca. Mereka semua melayang di atas telepon, dan tentu saja, indikator "1" telah hilang. Mereka menunggu sebentar untuk sebuah jawaban, dan ketika tidak ada yang datang, mereka memberitahu Eun Jae bahwa dia tertiup angin.

Ketika Eun Jae khawatir dia akan berpikir bahwa dia tidak di atasnya, Ye-eun dan Jin-myung mencatat bahwa sepertinya dia tidak menyukainya. Ji-won juga menggoda dia bahwa dia tidak, dan mendapat beban kemarahan Eun-jae saat ia badai kembali ke kamarnya.


Eun Jae menatap pesan itu dan memukul monyet boneka itu dengan marah. Sementara itu, Jong-yeol (yang juga memiliki monyet boneka) mencoba menyusun beberapa tanggapan: "Kenapa?" "Ada sesuatu?" Tapi dia akhirnya menyerah dan sama sekali tidak mengirim pesan.

Keesokan harinya, Eun Jae mempraktikkan penjelasannya sepanjang perjalanan ke sekolah: "Kemarin adalah sebuah kesalahan. Saya bermaksud mengirimkan teks itu ke ibu saya. "Dia mengulanginya berulang-ulang berulang-ulang, dan saat dia bertemu dengan Jong-yeol, dia mengatakan bahwa dia meluruskan penjelasan dengan senyuman manisan. Dia menanggapi dengan singkat bahwa itu tampak seperti sebuah kesalahan, dan terus berjalan.

Di rumah, Eun Jae bolak-balik di kursi teras, berfluktuasi karena tertawa terbahak-bahak karena malu. Teman serumahnya memperhatikannya dengan rasa ingin tahu, dan Ji-won mengadopsi mode reporternya: "Di sini, di lapangan, kita melihat seorang gadis gila mengalami osilasi. Kami telah membawa pendapat ahli mengenai masalah ini. "Dia" mewawancarai "Ye-eun, yang setuju dan mengatakan bahwa biasanya dibutuhkan separuh dari panjang hubungan untuk mengatasi perpisahannya.

Ji-won menghitung bahwa mereka akan menyaksikan sembilan bulan osilasi cewek gila, dan saat itulah Eun Jae berbalik dan menatap mereka. Ji-won mendapat pesan dan menyimpulkan segmennya: "Kami akan beristirahat sebentar. JTBC. "Ha!

Ye-eun menerima telepon dari nomor yang tidak diketahui dan dia dengan hati-hati mengambilnya. Ji-won mencoba menguping, tapi Ye-eun mendorongnya pergi saat dia menyadari bahwa itu adalah Kwon Ho-chang, anak laki-laki kacamata dari kafe, dan setuju untuk menemuinya. Ye-eun menyangkal bahwa ini kencan, tapi Ji-won bertanya apakah dia tampan, dan Ye-eun bergegas pergi, menghindari pertanyaan itu dengan mengatakan bahwa dia tidak tahu standarnya.


Jin-myung berpikir tentang Chef dan tersenyum, berkata pada dirinya sendiri bahwa dia adalah standar tampan yang bagus. Eun Jae berpikir tentang Jong-yeol dan memikirkan hal yang sama. Eun berpikir tentang karakter manhwa dulu, yang kemudian berubah menjadi Jang-hoon, dan dia dengan cepat menyingkirkan pikiran itu dari kepalanya. Ji-won melihat ke langit menunggu pria idamannya muncul, tapi tidak ada gambar yang muncul, dan dia pergi menunggu, heh.

Dengan berpakaian pink, Ye-eun muncul di kafe untuk menemui Ho-chang, dan dia terlihat kecewa karena dia sangat asyik dengan pekerjaannya. Dia berdiri dan dengan kaku menyingsing saat dia menyadari bahwa dia telah tiba, dan Ye-eun bertanya apa yang ingin dia bicarakan. Dia mengatakan bahwa dia ingin melanjutkan dari mana mereka tinggalkan dan mulai mengoceh tentang aplikasi detektor kebohongannya yang dapat mengidentifikasi kebohongan dengan hanya suara Anda.

Ye-eun menyela dia dan bertanya apakah ini benar-benar alasan dia ingin bertemu. Dia mengangguk polos dan terlambat menyadari bahwa dia pasti telah melakukan kesalahan, meski dia tidak tahu apa. Ye-eun berkomentar bahwa dia lamban untuk menangkapnya, dan dia menertawakan orang-orang yang telah memberitahunya banyak hal.

Dia menegaskan lagi bahwa dia benar-benar hanya memanggilnya untuk membicarakan aplikasinya, lalu dengan sedih bertanya apakah dia bisa pergi. Ho-chang memberitahunya ya dan bahkan busur sebagai isyarat perpisahan, sopan tapi bingung.


Frustrasi Ye-eun mengejutkan Ji-won dan Eun dengan kembali ke rumah begitu cepat, dan Ji-won bertanya-tanya apakah pria itu meminta untuk pergi ke motel pada kencan pertama mereka. Dia mulai melaporkannya kepada kami lagi, tapi dia segera terputus oleh Eun Jae, yang membanting pintunya dan mengatakan bahwa Jong-yeol sedang kencan buta. Dia meminta Ye-eun dan Eun untuk mengenalkannya pada seorang pria, karena mereka semua mengatakan bahwa Anda bisa mengatasi pria dengan pria lain.

Ji-won meminta kualifikasi Eun Jae, dan Eun Jae mengatakan akan ada pria yang melakukannya, tapi itu harus dilakukan pada hari Kamis karena dia harus memiliki tanggal ini sebelum Jong-yeol, yang anehnya kompetitif. Jadi Ji-won melihat-lihat junior laki-lakinya dan memilihnya untuk kencan buta.

Di tempat kerja, Jin-myung ragu untuk menilai anggota Asgard, dan rekan kerja bertanya mengapa dia mengulur-ulur waktu. Jin-myung mengatakan bahwa itu sulit dan mendongak penampilan kelompok berikutnya di sebuah festival rock, lalu langsung menuju ke sana. Dia datang saat anggota Asgard dengan marah meninggalkan tempat tersebut, dan Heimdal mengenalnya dari jauh.

Jin-myung bertanya mengapa mereka pergi, dan Heimdal mengatakan bahwa penampilan mereka tidak adil karena kelompok setelah mereka kekurangan waktu. Dia sedih karena dia tidak dapat menunjukkan penampilannya dan berterima kasih padanya atas bubur dan obat-obatan yang dia beli dari toko terakhir kali. Dia mengakui bahwa ini adalah pertama kalinya dia menerima hadiah dari seorang penggemar dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah penggemar pertamanya, membuat wajah pucat di Jin-myung, yang tersenyum tidak nyaman untuk dianiaya sebagai penggemar.

Sung-min membangunkan Ji-won yang tertidur di perpustakaan dan mosi untuk bertemu di luar. Begitu dia keluar dari perpustakaan, dia menyeretnya ke kantornya dan memerintahkannya untuk mengatakan yang sebenarnya. Dia mengakui bahwa dia berbohong tentang dia dibebaskan dari dinas militer karena obesitas dan mencoba untuk meringankan situasi dengan mengatakan bahwa itu adalah sebuah lelucon.


Salah satu yunior mengatakan bahwa dia mendengarnya berbeda, dan tidak mendapat petunjuk Ji-won untuk berhenti berbicara, mengatakan bahwa dia mendengar bahwa Sung-min dibebaskan dari alasan kesehatan mental. Menggerutu, Sung-min mengatakan kepada mereka bahwa ia mengalami cedera lutut karena bermain sepak bola (Ji-won menyalak bahwa ia jatuh saat kehilangan bola) dan bersikeras menunjukkan bekas luka di kakinya. Kaki celana kakinya terlalu kencang untuk ditarik ke atas, jadi dia hampir menurunkan celananya sebelum menangkap dirinya sendiri.

Ji-won sorak-sorai baginya untuk melepas celananya, dan Sung-min dengan marah mencengkeramnya di sebuah headlock. Seorang junior yang cantik bertanya apakah keduanya berkencan, dan mereka berhenti bertengkar dan menatapnya kosong. Ji-won meyakinkannya bahwa mereka tidak melakukannya, dan Pretty Junior mengatakan bahwa dia hanya ingin memastikannya. Ji-won tersenyum saat ia menangkap pada Pretty Junior adalah menyembunyikan sedikit naksir dan terlihat curiga di Sung-min.

Ji-won menggoda Sung-min tentang Pretty Junior, bertanya-tanya apa daya tariknya. Dia bertanya apakah dia akan menerima naksirnya, tapi sepertinya dia tidak tertarik. Ji-won memulai pertanyaan berikutnya dengan membuatnya berjanji untuk tidak melaporkan atau menuntutnya, lalu menunduk menatap celananya dan bertanya bagaimana dia memenuhi hasratnya, menunjukkan bahwa dia pergi ke rumah sakit.

Sung-min memberitahu Ji-won bahwa dia harus pergi ke rumah sakit karena dia baru-baru ini bersikap aneh. Dia menyindir bahwa dia selalu sedikit aneh, tapi dia berarti itu lebih buruk dari biasanya, mencatat bahwa dia baru saja terlihat cemas.

Dia bertanya apa yang telah terjadi, dan Ji-won menjadi lebih serius saat dia mengungkapkan bahwa dia belajar lebih banyak tentang Moon Hyo-jin yang misterius. Dia berbagi apa yang dia dengar tentang Hyo-jin yang memindahkan sekolah karena desas-desus aneh tentang penganiayaan anak dengan guru seni.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top