Sinopsis Age of Youth 2 Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 13 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Age of Youth 2 Episode 6 Bagian Pertama

EPISODE 6: "Saya adalah mukjizat" #mempelajari waktu makan

Eun Jae berjalan keluar dari kamarnya ke ruang tamu, ekspresi termenung di wajahnya saat dia mengevaluasi teman serumahnya. Dia ingin bertanya pada salah satu dari mereka bagaimana dia bisa mendapatkan Jong-yeol kembali tapi ragu-ragu, tahu bagaimana reaksi mereka. Jadi dia condong ke Ye-eun dan diam-diam bertanya apakah mereka bisa berbicara sendiri.

Tentu saja, Ji-won sengaja mendengar ini dan menyarankan agar Eun Jae berbicara dengannya. Dia benar menebak bahwa itu pasti masalah anak laki-laki, membawa Eun Jae waspada, dan Ye-eun mengandaikan bahwa dia akan bertanya bagaimana cara mendapatkan pria kembali setelah putus hubungan. (Mereka mengenalnya dengan baik!)


Eun Jae bertanya apa yang Y-eun lakukan untuk menebusnya saat mereka putus. Ye-eun mengerutkan kening mendengarnya, teringat saat dia mencoba putus dengannya, lalu gagal menangis dan meminta maaf. Alih-alih mengakuinya, Ye-eun memberitahu Eun-jae bahwa metode terbaik akan memikat Jong-yeol dengan beberapa taktik baru-sesuatu yang belum pernah dia lakukan sebelumnya.

Melihat Eun Jae, Ye-eun bisa menebak bahwa dia tidak pernah mencoba aegyo. Dia mengatakan bahwa bahkan Jin-myung telah berbicara dengan pacarnya dengan nada kasar dan kasar. Eun mendongak. "Yoon sunbae!" Serunya, mengejutkan semua orang. "Anda punya pacar?" Dia tidak akan pernah menduga hal itu dan itu membuatnya sedikit mengempis.


Eun Jae mengklaim bahwa dia tidak bisa bertindak imut, tapi Ye-eun mengatakan kepadanya bahwa dia hanya perlu berlatih. Dia melambaikan semua gadis untuk satu sesi aegyo besar, dimulai dengan menonjolkan wajah dengan isyarat tangan "V" tanda tangan dan mengedipkan mata.

Eun Jae memberikannya tembakan terbaiknya, tapi ekspresinya berubah terlalu berlebihan. Dia mencoba lagi, dan kedua gadis itu menggelengkan kepala dengan takjub dan menyelinap ke luar ruangan. Eun Jae kembali ke kamarnya untuk berlatih di depan cermin, tapi sepertinya penyebabnya hilang.

Gadis-gadis lain diam-diam berlatih ekspresi mereka juga, meskipun Eun menyerah setelah dia pertama kali mencoba dan menjatuhkan diri ke tempat tidurnya sambil mendesah.

Keesokan harinya, Ji-won memohon Sung-min untuk bergabung dengan petualangannya untuk menemukan masa lalunya. Dia tidak bergeming dari stasiun kerjanya, jadi Ji-won tidak punya pilihan selain membuat pelajaran aegyo Ye-eun beraksi. Ini menakutkan Sung-min dan dia hampir memukulnya dengan kursinya untuk membuatnya berhenti. Tapi hal berikutnya yang kita tahu, mereka berdua ada di mobilnya, Ji-won mengganggu beberapa lagu dan Sung-min mendidih karena jengkel. HA HA. Kedua, aku bersumpah.

Di Oh & Park, diumumkan bahwa 82 persen suara perusahaan mendukung pembubaran Asgard. Mereka akan mempertahankan dua anggota teratas untuk proyek potensial di masa depan, namun lima sisanya (termasuk Heimdal) akan dilepaskan. Karyawan diinstruksikan untuk tetap waspada dan tidak membiarkan informasi apapun bocor. Jin-myung terlihat terganggu oleh ini, terutama saat Sunbae dengan sedihnya mencatat bahwa akan sangat sulit bagi anak laki-laki.

Ji-won dan Sung-min pergi ke sekolah dasar lamanya, dan begitu mereka masuk, seorang wanita menyambut mereka dengan hangat dan membawa mereka ke dalam kelas, mengatakan bahwa mereka terlambat.


Kedua melirik satu sama lain ragu tapi mengikuti wanita itu ke kelas pula. Sekelompok orang tua berada dalam sebuah konferensi kelompok, mungkin tentang konflik antara anak-anak mereka, dan orang tua mengenalkan mereka satu per satu, beberapa meminta maaf sambil menangis dan yang lainnya melotot pada mereka.

Ketika giliran Ji-won muncul, dia perlahan berdiri dan berkata, "Namaku Song Ji-won dan ... kami sampai di tempat yang salah." Kemudian dia keluar dengan canggung, Sung-min di belakangnya. Namun, guru di depan berbalik, mengenali wajahnya, dan mengejarnya.

Guru memanggil mereka, setelah mengenali nama Ji-won; Dia adalah guru sebelah saat Ji-won berada di kelas tiga. Dia penasaran mengapa Ji-won kembali, dengan anak laki-laki tidak kurang, dan bertanya apakah mereka berencana untuk menikah.

Ji-won menertawakan hal itu, mengatakan bahwa dia masih mahasiswa di universitas. Mendengar bahwa Ji-won berhasil sampai di universitas sangat mengejutkan para guru, dan dia menyebutnya hal yang paling mengejutkan dalam seluruh karir mengajarnya. Guru ingat bahwa Ji-won hampir tidak pernah berbicara-tapi kadang di kelas tiga, dia tiba-tiba mulai berakting. Dia menjadi banyak bicara, berteriak di kelas, dan berbohong tentang buaya di tempat tidur dan ular di ruang seni.

Ji-won bertanya kepada guru apakah dia ingat Moon Hyo-jin, dan sementara dia tidak, dia membantu mereka mengetahui di mana Hyo-jin ditransfer. Ini di county yang sama sekali berbeda dan Sung-min sudah cukup banyak hari ini, mengatakan kepada Ji-won untuk naik bus. Ji-won menarik keluar ekspresi imut lain, yang lagi-lagi membuatnya marah.

Sementara itu, Ye-ji menunjukkan Eun bagaimana aegyo benar-benar selesai saat mereka berjalan ke rumah Belle Epoque. Dia kemudian bertanya kepada Eun bagaimana semua pekerjaan yang sedang menyamar sedang berlangsung - apakah dia masih berencana untuk balas dendam? Eun bersikeras bahwa dia, tapi Ye-ji tidak membelinya.


Mereka bertemu Jang-hoon dan duduk di luar rumah dengan beberapa minuman. Ye-ji mulai menembaki pertanyaan tentang kapan Eun dan Jang-hoon mulai berkencan, dan meski dengan curiga menjawab dengan benar pada awalnya, dia dengan lancar meliput dan menjawab pertanyaan dengan memuaskan.

Ye-ji bertanya ke mana mereka pergi kencan, dan meskipun Eun memotongnya, Ye-ji bertanya dengan curiga apakah mereka melakukan "kencan" mereka di rumah. Dia memperingatkan mereka untuk tidak melakukannya.

Di sekolah, Ye-eun makan siang bersama teman-temannya saat dia melihat Ho-chang memperhatikannya dari beberapa meja. Teman-temannya bertanya bagaimana keadaannya, tapi Ye-eun hanya mengatakan bahwa dia bukan gayanya.

Sudah larut saat Ye-eun kembali dan dia berlari secepat mungkin di dalam rumah, teleponnya berdering saat ia meletakkan rambutnya di roti yang berantakan agar terlihat seperti sedang bersantai di rumah. Eun dan Eun-jae melihat kebingungan saat Ye-eun menjawab panggilan video dari ibunya, seolah-olah dia pulang lebih awal.

Ketika dia menutup telepon, Ye-eun menjatuhkan senyumannya dan berjalan ke kamarnya (membiarkan Eun Jae kembali belajar video dengan lebih banyak aegyo).

Ji-won dan Sung-min tiba di sekolah lain hanya beberapa menit setelah mereka tutup hari ini. Alih-alih pulang ke rumah dan kembali ke jalan lain hari ini, mereka memutuskan untuk menunggu malam dan mencoba lagi keesokan harinya.


Mereka mencoba untuk bertahan dengan tidur di mobil, tapi Ji-won mengeluh karena diserang oleh nyamuk dan memohon untuk pergi ke motel sebagai gantinya. Sung-min menolak, mengatakan dia tidak punya uang, dan bahkan saat Ji-won meyakinkannya bahwa dia sudah cukup, dia berpegang pada no nya. Ji-won mengangkat tangannya dengan sungguh-sungguh untuk bersumpah dengan mata lebar bahwa dia tidak akan merayunya, lol.

Tapi satu melihat kamar motel dan Ji-won mendapat kilatan licik di matanya, dan ketika Sung-min menawarkan untuk membiarkannya mandi terlebih dahulu, dia bersenang-senang, membayangkannya berkata dalam situasi yang lebih seksi. Meskipun dia menghela napas bahwa itu tidak mengilhami perasaan apa pun saat dia yang mengatakannya.

Sung-min meninggalkannya sendirian untuk mencuci sehingga dia bisa mendapatkan makanan untuk mereka. Begitu mereka makan makanan ringan mereka dan rekap apa yang mereka ketahui tentang Hyo-jin, Ji-won bergerak ke tempat tidur, meskipun dia protes, menyuruhnya tidur di lantai karena dialah yang harus menyetir seharian.

Dia menggelengkan kepalanya dan terkapar di tempat tidur, menolak bergerak. Jika dia benar-benar menginginkan tempat tidurnya, katanya sambil tersenyum, mereka seharusnya tidur bersama.

"Oke," katanya. "Kita juga mungkin." (* Catatan goresan *) Ji-won's sugestif leer tiba-tiba turun dan dia pergi bermata lebar ketika ia mulai membuka kancing bajunya dan bergabung dia di tempat tidur. Dia mendapat reeeal dekat, mengatakan kepadanya, "Anda tahu, ada saat-saat ketika Anda melewati batas ..."

Dan kemudian mendorongnya dari samping. Dia cemberut padanya karena sangat kecil tapi melihat bahwa dia kalah dalam pertarungan, dia mencoba merasa nyaman di lantai. Kemudian, saat dia tidur, Sung-min mengintip untuk melihat wajahnya. Ekspresinya tidak terbaca saat ia tenggelam kembali ke bantalnya.


Kembali ke rumah, Eun keluar dan menemukan Jang-hoon memperbaiki sepedanya dan berusaha dengan sia-sia menggaruk gatal di punggungnya. Dia bertindak acuh tak acuh saat dia bertanya apakah dia bisa nongkrong besok sesuai permintaan Ye-ji. Dia berpura-pura bahwa dia akan sibuk, tapi Eun mengejek bahwa dia hanya tidur siang seharian. Dia menatapnya dengan seringai, menggoda bahwa dia harus selalu mengawasinya. Kemudian dia memintanya untuk menggaruk punggungnya untuknya, dan meski dia menggerutu, dia melakukannya, meski dia berhasil menyelesaikannya secepat mungkin.

Keesokan paginya, Ji-won dan Sung-min langsung kembali ke sekolah lama Hyo-jin. Sung-min menunggu di luar sementara Ji-won menuju kantor guru dan bertanya apakah dia bisa melihat salah satu mantan murid mereka. Namun, seorang guru berwajah berwajah dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak dapat melepaskan informasi siswa tanpa seizin mereka. Ji-won mencoba untuk mengatasi alamat Hyo-jin, dan akhirnya tinggal di kantor guru sepanjang pagi, mengagitasi gurunya dan merengek bahwa dia sangat merindukan temannya soooo, lol.

Di kamarnya, Eun merenungkan apa yang harus ia kenakan dan bahkan menganggap rok yang panjang. Tapi saat dia keluar untuk menemui Jang-hoon, dia mengenakan pakaian santai biasa. Jang-hoon mencatat bahwa itu bukan pakaian tanggal, dan Eun juga membalas bahwa ia juga tidak benar-benar berdandan. Sebenarnya, sesuatu tentang dia tidak aktif ...

Tatapannya turun untuk melihat bahwa Jang-hoon mengenakan sepatu yang membuatnya lebih tinggi. (Ini membunuhku bahkan dengan sepatunya, dia masih lebih pendek dari dia.) Dia mengalihkan pandangannya, malu, membuat senyum Eun sedikit pun. Ye-ji berjalan saat itu, puas melihat apa yang Eun kenakan. "Saya akan membunuh Anda jika Anda keluar berkencan dengan cantik," katanya dengan nada manisnya.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top