Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 02 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Min-young mendengar dua tembakan dan melihat sekeliling dengan kaget, tanpa menyadari pintu terbuka di belakangnya. Min-soo muncul melalui pintu sambil memegang sekop, dan mengetuk Min Young keluar.

Tim polisi dan NCI dengan hati-hati mendekati rumah Min-soo, terbelah menjadi dua tim. Hyun-joon memimpin satu kelompok ke gua, di mana mereka menemukan seekor anjing mati. Tiba-tiba, Sun-woo memerintahkan mereka untuk berhenti dan mengarahkan senjatanya ke arah mereka-tidak dapat membedakan teman dari musuh dalam kegelapan.



Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Kedua

Hyun-joon mengenalinya, dan mengangkat tangannya ke udara sambil menenangkan Sun-woo dengan tenang. Menyadari amannya, Sun-woo menurunkan senjatanya dan bersandar ke dinding karena kelelahan. Dia mengatakan kepadanya bahwa Min-soo adalah pelakunya, dan kemudian dengan panik bertanya apakah Min Young tidak apa-apa.

Ki-hyung masuk ke rumah Min-soo dan mendapati komputernya dimatikan-mereka sudah terlambat. Min-soo meloloskan diri tepat di bawah hidung mereka saat ia berkendara pergi dengan sebuah van dengan Min-young diikat di depan, tak sadarkan diri.

Matahari terbit pada saat Min-young terbangun di kabin berburu, diikat ke kursi, dan melihat si penculiknya duduk di dekatnya. Dia bertanya siapa dia, dan dengan suara gemuruh yang dalam, Min-soo mengatakan bahwa dia sudah mengenalkan dirinya ke polisi. Dia menjelaskan bahwa dia adalah pelaksana hukum, dan memegang lencananya, dia mengatakan bahwa Min Young melindunginya. Memindahkan wajahnya beberapa sentimeter darinya, dia bertanya kepadanya apa kejahatan yang dia lakukan.


Tim NCI mendirikan toko di rumah Min-soo, dan Nana memeriksa bukti komputernya. Hyun-joon bertanya apakah sejarah browser-nya memiliki hal-hal yang berhubungan dengan hukum atau video kekerasan, tapi Nana mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang spesial yang muncul kecuali umpan video langsung dari webcam. Mereka melihat kartu tarot yang terpasang pada monitor, dan Hyun-joon menyadari bahwa Min-soo sedang menonton video langsung untuk menangkap seseorang yang melanggar hukum.

Min-soo menyeret tas ke kabin sambil membawa pistol, dan alamat Min-young dengan agresif, seolah belum pernah bertemu-bukan ayah yang marah atau anak yang pemalu, jadi ini harus menjadi kepribadian ketiga. Dia mulai menenggak sepotong daging, dan bertanya kepada Min young apakah dia menyukai darah. Dia menjelaskan bahwa keadilan sejati dimulai dengan darah, dan mengumumkan dimulainya sebuah ujian.


Han menemukan resep Zoletil dari Min-soo, obat bius untuk hewan, yang mungkin menyebabkan penyakit jiwa. Ki-hyung menebak bahwa Min-soo mungkin membawa obat itu untuk melupakan kenangan masa kecil yang menyakitkan, yang mengarah ke lingkaran setan yang hanya memperburuk gejalanya. Namun, sejak pembunuhan dimulai baru-baru ini, Ki-hyung mengatakan bahwa beberapa peristiwa pasti terjadi yang memicu trauma Min-soo.

Kemudian polisi mengungkap mayat ayah Min-soo di dalam tong, dan Han dengan kasar mencatat bahwa ini pasti kejadiannya.


Di kabin, Min-soo dengan malu-malu menawarkan makanan kepada Min Young, dan, menyaksikan perubahan mendadak, dia menyadari bahwa Min-soo memiliki banyak gangguan kepribadian. Dengan memanfaatkan kesempatan ini, Min-young meminta Min-soo melepas lengannya karena mereka sakit, tapi Min-soo menolaknya. Dia memang menawarkan untuk membantunya, dan mengeluarkan jarum dan obat bius untuk membantu rasa sakitnya.

Min-young mulai panik, meyakinkannya bahwa dia tidak membutuhkannya. Min-soo mengabaikannya, berjanji untuk bersikap lembut dan mengatakan bahwa itu akan menjadi rahasia mereka dari ayahnya, yang tidak tahu bahwa dia memiliki narkoba.


Saat ia meletakkan jarum di lengannya, kepribadian "ayah" itu mengambil alih, dan wajahnya menegang saat dia menyadari apa yang sedang terjadi. Dia melempar jarum suntik ke tanah dan menuduhnya menipu anaknya, lalu menampar Min-young keras di wajahnya.

Seorang petugas polisi menginformasikan tim NCI bahwa ayah Min-soo meninggal enam bulan yang lalu, dan Sun-woo menemukan satu hari yang hilang dalam buku harian Min-soo. Ki-hyung menemukan entri pada hari itu dalam buku harian yang berbeda, di mana Min-soo menulis bahwa ayahnya ingin dieksekusi.

Petugas bertanya apakah itu berarti Min-soo membunuh ayahnya, tapi Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa entri jurnal itu berasal dari dua bulan yang lalu-lebih belakangan daripada kematian ayahnya. Tim NCI menebak bahwa yang mengalami perintah kontradiktif ini pasti menyebabkan gangguan identitas disosiatif Min-soo.


Nana menunjukkan bahwa Min-soo memikat korbannya dengan iklan tentang perbaikan komputer murah, tapi Hyun-joon lebih tertarik untuk mengetahui apakah ayah Min-soo juga memiliki akun di komputer. Yang mengejutkan Nana, ada sebuah catatan di bawah nama ayahnya, dan segera, bayangan perang dan kekerasan muncul.

Sebuah video tiba-tiba diputar di monitor, menunjukkan Min-young berdarah dan terikat di kursi. Tim NCI menonton tanpa daya - tidak dapat menentukan lokasi umpan video - dan Min-soo menyuruh Min Young untuk memilih target berikutnya di depan rekan-rekannya atau kalau tidak dia akan mati lebih dulu.

Berpikir cepat, Min Young mencoba mengirim pesan berkode ke tim, dan mengatakan bahwa Min-soo tidak dapat bertindak seperti pemburu yang memburu dan membunuh sasarannya tanpa membuktikan kesalahan sang terdakwa. Itu membuat marah Min-soo, dan dia menuntut agar dia memilih korban berikutnya dari ketiganya yang saat ini dia pantau.


Ketika Min Young menolak untuk bermain bersama, Min-soo memanggil "pelaksana", dan dengan dua celah lehernya, Min-soo bergeser ke kepribadian itu, berubah tanpa ekspresi. Dia berjalan di belakang Min Young dan membawa pisau ke tenggorokannya, memaksa Min Young untuk mematuhi.

Dia meminta Min-soo untuk memilih korban selamat dan bukan target, dan memilih salah satu wanita di layar. Min-soo mencatat nama, umur, dan dosa wanita itu kepada Min Young, yang hanya cukup informasi bagi Nana untuk menemukan nomor telepon korban dan memperingatkannya akan bahaya tersebut.

Min Young memilih korban kedua, dan sekali lagi, Min-soo menyatakan informasi dan dosa pria itu. Itu berarti keluarga yang diawasi di layar ketiga akan menjadi korban berikutnya, dan Min Young juga bertanya apakah dia akan membunuh anak-anak juga. Dia dengan cepat menggambarkan komposisi keluarga dan estetika apartemen umum, yang tersisa samar-samar untuk menghindari kecurigaan yang menggembirakan namun memberi cukup bagi NCI untuk mempersempit target yang mungkin ada. Namun, Min-soo mencibir padanya, mengetahui maksud tersembunyinya, dan meninju wajahnya.


Saat tim tersebut mencocokkan video tersebut, mereka melihat bagaimana tatapan Min Young beralih ke kamera saat dia berbicara, dan Sun-woo memperhatikan analogi aneh Min-young kepada pemburu liar. Mereka menyimpulkan bahwa dia harus berada di daerah perburuan.

Min-soo pergi untuk membunuh target berikutnya, tapi hanya bisa melihat dari jauh sejak polisi tiba sebelum dia. Dia kembali ke kabin dan melanjutkan umpan video tersebut, mengumumkan bahwa hukuman mati Min-young akan segera terjadi pada pukul 11 ​​malam

Tim belajar bahwa Min-soo tertangkap kamera tujuh belas menit yang lalu di lokasi target, dan dengan itu, mereka bekerja mundur, menghitung jarak yang mungkin dia bisa lalui dalam waktu singkat. Mereka menemukan tiga lokasi yang mungkin, dan tim segera keluar.


Min-young bertanya pada Min-soo apakah dia (Min Min-soo yang sebenarnya, pemalu) ada di dalam kepala itu. Dia menghimbau kemanusiaannya, mengatakan bahwa dia berusaha menghentikan ayahnya karena dia mencintainya. Min-soo mengerutkan kening mendengar kata-katanya dan berteriak padanya untuk diam. Dia mencengkeram lehernya, tapi Min-young mengatakan kepadanya bahwa dia akan melindunginya.

Dia meminta bantuannya, dan Min-soo asli mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya. Dia bertanya apakah dia benar-benar bisa melindunginya, dan setelah dia berjanji, dia memotong tali nya. Dia mengatakan kepada Min-young untuk membuatnya hidup, sebelum kembali ke kepribadian "ayahnya".

Min-young dengan mudah menghindari pukulan Min-soo dan melemparkannya ke lantai, menjepitnya. Namun, Min-soo menusuknya dengan jarum yang mengandung obat bius, dan Min-young merosot ke tanah.


Saat mengemudi menuju area perburuan, Sun-woo merenungkan metode pembunuhan Min-soo, percaya bahwa ini akan membawa mereka ke TKP. Hyun-joon membawa ibu Min-soo yang sudah meninggal, dan mereka belajar dari Nana bahwa ibunya melakukan bunuh diri, meskipun ayahnya mengatakan kepada polisi bahwa dia pantas dihukum mati karena menipunya.

Hyun-joon ingat bahwa Min-soo menuduh Min-young memiliki dosa yang sama, dan bertanya pada Nana apa kartu tarot yang sesuai diilustrasikan. Dia mengatakan kepada mereka bahwa ini adalah sebuah kuburan dengan citra seseorang yang tergantung, dan setelah mengetahui bahwa ada tempat pemakaman di tempat perburuan, mereka menuju ke sana berikutnya.


Min-soo menempatkan sebuah tali di sekitar leher Min Young, dan di bawah tempat vannya diparkir, Hyun-joon dan Sun-woo tiba. Cadangan sedang dalam perjalanan, tapi mereka memutuskan untuk menyelidiki lebih dulu karena mereka terdesak waktu.

Saat mereka menenun melalui kuburan, Min-soo menyalakan kameranya untuk memulai videonya, dan Nana terengah-engah ngeri saat makanan itu dimulai dan dia melihat Min young terbungkus dengan jerat.

Hyun-joon dan Sun-woo mencapai puncak bukit dekat pohon Min-young yang terikat, tapi Min-soo tetap tidak terlihat, tersembunyi dalam bayang-bayang. Mereka menebak bahwa dia menunggu mereka untuk menyelamatkan Min Young sehingga dia bisa menyerang, tapi Hyun-joon tetap di kepala.


Min-soo mulai menyeret tali, mengangkat tubuh Min-young ke udara, menjuntai dari lehernya. Hyun-joon berjalan untuk menopang tubuh Min-young, dan saat mengangkatnya, Min-soo melompat keluar dan mengiris lengannya.

Hyun-joon bergulat dengan Min-soo, tapi keduanya tampak sangat mirip dengan Min-soo pin Hyun-joon melawan pohon itu. Dengan tendangan cekatan, Hyun-joon mengetuk Min-soo ke belakang, tapi si pembunuh hanya menerjang Hyun-joon lagi.

Sun-woo tunas saat Min-soo mengangkat pisaunya untuk menyerang, dan Min-soo merosot ke tanah. Dia bergegas ke sisi Min Young, memintanya untuk bangun. Merosot di tanah, Min-soo meminta mereka untuk menyelamatkan Min Young, dan dengan napasnya yang sekarat mengatakan bahwa ibunya dimakamkan di sini dan Min Young mengingatkannya padanya.


Min-young diangkut di brankar, dan para profiler berkerumun di sekelilingnya, bertanya apakah dia baik-baik saja. Min-young diam-diam meraih Ki-hyung, dan dia memegang tangannya sebelum dia masuk ke ambulans.

Ki-hyung bertanya apakah lengan Hyun-joon baik-baik saja, dan dia menyikatnya dari luka kecil. Dengan tepukan di bahu, Ki-hyung mengatakan Hyun-joon bahwa dia melakukan pekerjaan dengan baik. Di dalam ambulans, Min-young berterima kasih pada Sun-woo, dan dia tersenyum kepadanya, mengatakan bahwa tidak masalah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-11/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top