Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 02 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Pertama

Pembunuh pasangan tersebut minggu lalu berjalan mengelilingi kamarnya, yang penuh dengan barang dan gambar yang berkaitan dengan Dike, dewi keadilan Yunani, serta buku-buku yang berkaitan dengan hukum dan keadilan. Sambil mengering setelah mandi, pelakunya aneh saat melihat kulitnya sendiri dan dengan putus asa mencoba menyeka dirinya sendiri.

Dia menangkap bayangannya di cermin yang hancur, dan perlahan berjalan ke arahnya seolah sedang tidak sadar. Pelakunya mendorong kembali rambutnya dari dahinya dan meringis, lalu erangan dan getar saat kenangan dari masa kecilnya membanjiri pikirannya.

Sebagai anak muda, pelakunya senang menggambar, tapi ayahnya tidak setuju, menariknya ke rambutnya dan melemparkannya ke dalam sangkar sebagai hukuman. Meskipun pelakunya memohon belas kasihan, ayahnya mengambil besi merek dan membakarnya, mengatakan kepada anaknya bahwa mereka harus membawa keadilan kepada dunia. Sekarang, dia menatap bekas paruhnya dan menahan kepalanya kesakitan.



Min-young menjelaskan kepada Ki-hyung bahwa pasangan yang terbunuh itu memiliki reputasi baik tanpa musuh yang jelas, dan menunjukkan bahwa si pembunuh secara acak memilih mereka sebagai target. Namun, Ki-hyung tidak sependapat, percaya bahwa mereka kehilangan koneksi yang tak terlihat.

Sun-woo datang dengan lebih banyak informasi tentang pembunuhan tersebut, dan mengatakan kepada Ki-hyung bahwa korban luka itu sama dengan yang digunakan dalam makanan daging. Dia sudah menyusun daftar pekerja dari rumah pemotongan hewan di dekatnya, dan Ki-hyung memerintahkannya untuk menyelidiki semua orang.


Pelakunya telah mengupload video pembunuhan lainnya ke situs streaming yang sama, namun kali ini dia menyatakan dalam pendahuluan bahwa dunia perlu diadili. Sementara tim NCI mencoba untuk mengetahuinya - dengan asumsi lebih dari satu orang terlibat - Han meminta perhatian mereka karena laptop dari rumah korban baru saja dinyalakan.

Di sisi lain, pelakunya yang pemalu mengawasi tim NCI di monitornya, dan sebuah suara serak di belakangnya mengatakan bahwa dunia dipenuhi orang-orang yang mencoba menghentikan tujuan mereka. Menggigit bibirnya, pelakunya mengetik sesuatu di komputernya, dan sebuah pesan dikirim ke tim NCI dengan huruf merah di laptop: "Anda tidak akan pernah bisa menghentikan kita! Jika Anda mencoba menghentikan kami, kami akan menghakimi Anda atas nama hukum Taurat! "


Menyadari bahwa pelakunya mengakses laptop dari jarak jauh, Ki-hyung memutuskan untuk membuka ruang lingkup pencarian mereka dan mencari perbaikan komputer yang mungkin telah dibuat korban. Sementara itu, video pelakunya menyebar dengan cepat, dan Nana dipukul mundur oleh komentar yang memuji pengunggah-mereka semua percaya rekaman itu dipentaskan. Hyun-joon dengan serius mencatat bahwa pelakunya benar tentang satu hal: "Dunia ini cukup sakit."

Seperti yang disimpulkan oleh tim NCI, pelakunya mengoperasikan layanan dukungan komputer berbasis telepon. Berbicara dengan seorang pelanggan, pelakunya mengetahui bahwa dia memiliki kamera di laptopnya, namun saat ia meminta akses jarak jauh ke perangkatnya, seorang wanita di monitornya yang lain terlihat bergairah dengan seorang pria. Suara serak berteriak padanya untuk membunuh penyihir itu, dan pelakunya yang lemah lembut mencoba berdebat dengan suara serak tentang menghukum wanita itu.


Tim NCI mengumpulkan untuk mendiskusikan apa yang mereka ketahui tentang kasus tersebut, dan menyimpulkan setidaknya dua orang yang terlibat dalam apa yang mereka anggap sebagai pembunuhan pertama. Sun-woo mengusulkan kemungkinan skizofrenia untuk satu kaki tangan sementara yang lain mengawasi pekerjaan komputer, namun Ki-hyung tetap tidak yakin karena penyebabnya tidak sesuai dengan profil umum.

Hyun-joon menyarankan agar pelakunya dipanggil untuk tidak menghentikan pembunuhan tapi sebagai tindakan pencegahan saat mereka tertangkap, menunjukkan kemungkinan adanya mentalitas abnormal. Terlepas dari profilnya, tim setuju bahwa kontak pasti dilakukan antara pelakunya dan korban, jadi Ki-hyung mengakhiri pertemuan mereka untuk mencari lebih banyak bukti.


Sun-woo menemukan sebuah laporan dari tiga bulan yang lalu melaporkan orang asing berkeliaran di sekitar rumah korban, dan memberitahu Ki-hyung tentang hal itu, menawarkan untuk mewawancarai informan dengan Min Young. Begitu mereka pergi, seorang perwira mendatangi Ki-hyung dengan berita mendesak: pembunuhan lain telah terjadi.

Sesampainya di TKP, petugas yang bertanggung jawab menginformasikan tim NCI tentang panggilan yang mereka terima, dan bagaimana penelepon kali ini terlihat sendirian dan menyebut dirinya sebagai "Pelaksana." Petugas tersebut menjelaskan bahwa mereka menemukan seorang pria yang berada di lantai atas- Instruktur tenis pemilik rumah-tapi pemilik rumah sendiri telah menghilang, meninggalkan kunci dan mobilnya. Mereka menghubungi suaminya untuk mendapatkan informasi, tapi saat ini dia sedang dalam perjalanan bisnis.


Tim tersebut pergi ke lantai atas untuk menyelidiki, dan Han mengenali kartu setan yang ditempatkan oleh si pembunuh - sebagai representasi dari korupsi seksual. Dia membaca dengan keras catatan yang juga tertinggal, mengungkapkan motivasi si pembunuh: "Orang-orang yang telah melakukan perzinahan telah menghancurkan sebuah keluarga dan layak untuk dieksekusi."

Perubahan mendadak si pembunuh dalam pola teka-teki Hyun-joon, dan Ki-hyung cepat-cepat memindai ruangan itu untuk mencari petunjuk. Dia melihat laptop di dekatnya, dan dengan cemberut mengatakan bahwa pelakunya pasti memantau korban melewatinya sebelum membantingnya tertutup.


Di sebuah gua yang remang-remang, pemilik rumah / korban terikat di kursi, dan dia memohon untuk hidupnya. Pelakunya malu-malu memanggil seseorang ayah, dan mencela tindakan mereka sebagai pembunuhan. "Ayahnya" berteriak padanya, menuduhnya lemah karena ibunya, dan menyuruh pelaksana untuk mempersiapkan eksekusi. Dengan mata berkilau, pelakunya meminta maaf kepada korban dan kemudian berbalik untuk melihat anjing menggonggong yang dikurung di belakangnya.

Petugas tersebut mendekati Ki-hyung dan bertanya apakah dia memiliki firasat. Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa dalam kasus khas dengan kaki tangan, satu adalah penguasa sementara yang lainnya adalah bawahannya, dan bahwa peran ini biasanya tidak pernah beralih. Tapi dalam kasus ini, mereka punya, dan Ki-hyung bertanya-tanya apakah pelakunya tidak mungkin menurut mereka.


Pelakunya menghadapi sosok berkerudung (yang dengan suara serak) memegang kamera, dan mengatakan bahwa undang-undang itu ada untuk mereformasi orang, bukan untuk menghukum mereka. Dia memohon kepada orang lain untuk memaafkan korban, tapi pria berkerudung itu mengatakan dengan tegas bahwa orang tidak belajar kecuali jika mereka dihukum.

Sosok berkerudung tersebut mengancam untuk menghukum pelakunya juga jika dia mengatakan sepatah kata lagi, dan pelakunya membungkukkan kepalanya karena takut. Meraih sebuah buku ( The Seven Deadly Sins and Justice ), pelakunya membaca sebuah bagian: "Orang-orang yang melakukan perzinahan harus dihukum mati, namun membuat mereka membayar dosa mereka sampai saat terakhir, memilih hukuman yang paling tanpa ampun."

Pelakunya membuka kandang anjing yang menggonggong, dan korban menjerit.


Ki-hyung mengatakan kepada tim bahwa pelaksana mungkin tidak ada karena mereka bisa mengejar satu penjahat. Han setuju dengan dia karena gangguan kepribadian ganda akan menjelaskan bukti yang kontradiktif, tapi sebelum mereka melangkah lebih jauh, Nana menunjukkan video baru yang diunggah oleh si pembunuh.

Dalam video tersebut, dua anjing mengelilingi tubuh pemilik rumah yang tak bernyawa, dan potongan-potongannya perlahan-lahan jatuh ke tempatnya. Tim menyadari pelakunya memiliki peternakan pengembangbiakan anjing-bukan rumah jagal-karena itulah mereka tidak dapat menemukan koneksi.

Sementara itu, Sun-woo dan Min-young tiba di rumah informan, Kim Min-soo, yang melaporkan curiga curiga. Mereka melihat lampu dimatikan saat mereka mendekat, dan ketika mereka tidak mendapat jawaban, Min Young menawarkan untuk mencari-cari kembali sementara Sun-woo berada di dekat bagian depan.


Nana membangun daftar pedagang pengembangbiakan anjing, dan dari situ, Hyun-joon menemukan seorang pria yang lulus ujian masuk pertama ujian. Meskipun dia yang paling dekat dengan profil mereka, Ki-hyung menunjukkan usianya, membuatnya terlalu tua. Han mencatat bahwa pria tersebut memiliki seorang putra bernama Kim Min-soo-nama yang sama dengan informannya.

Ki-hyung menyadari bahwa Min-soo memanggil polisi untuk mengukur seberapa cepat mereka akan tiba, dan dengan cepat memanggil Sun-woo untuk memperingatkannya. Sayangnya, Sun-woo tidak memiliki sinyal, jadi saat dia mendengar anjing menggonggong di kejauhan, dia pergi untuk menyelidiki.

Min-young menemukan jendela yang tidak terkunci di bagian belakang bangunan, dan menemukan komputer dan monitor Min-soo. Pada saat yang sama, Sun-woo mencapai gua dan melihat tubuh korban merosot di tanah-kanan saat seekor anjing menyerangnya. Ack!



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-11/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top