Sinopsis Criminal Minds Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 04 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 12 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 12 Bagian Pertama

Ki-hyung dan Han-byul menonton pertunjukan cello di aula musik kecil, tapi sementara Han-byul asyik dengan musiknya, Ki-hyung mengernyit seakan kesakitan. Di kantornya, Ki-hyung mengemasi beberapa file saat Chief Director Baek datang untuk menyerahkan tugas baru kepadanya.

Perintah tersebut datang langsung dari Departemen Kehakiman, dan pihak yang lebih tinggi menginginkan tim NCI menyelesaikan kasus ini dengan cepat. Dengan meningkatnya kejahatan yang aneh dan brutal, pemerintah baru-baru ini memutuskan untuk melanjutkan hukuman mati, yang berarti beberapa tahanan hukuman mati akan dieksekusi dalam beberapa hari. Namun, kejahatan tambahan ditemukan yang mungkin terkait dengan beberapa penjahat yang dihukum. Akibatnya, pemerintah menganggap tim NCI sangat penting dalam melawan kemungkinan serangan balik publik.

Kasusnya adalah tentang pasangan suami istri, Jo Young-hoon dan Ahn Yeo-jin, yang membunuh dan mengubur 12 wanita. Seperti diberitakan dalam berita tersebut, hukuman mati atas kedua pembunuh tersebut telah selesai, dan ketertarikan masyarakat terhadap kasus tersebut telah berkembang. Tim NCI mengamati laporan berita dan bertanya-tanya mengapa mereka ditugaskan untuk kasus ini, yang terjadi 15 tahun yang lalu.

Ki-hyung mengatakan kepada mereka bahwa tetap ditemukan dua hari yang lalu di lokasi konstruksi, dan menurut forensik, pola pembunuhan dan pemakaman sesuai dengan korban Jo dan Ahn lainnya. Sejak eksekusi mereka diputuskan sebelum penemuan, pemerintah ingin mereka menyelesaikan kasus ini sesegera mungkin.



Tim terbelah untuk diselidiki, dan Hyun-joon pergi ke rumah tua pasangan itu bersama Min-young sementara sisanya pergi ke penjara. Kedua kelompok mendiskusikan kasus ini, menyoroti perbedaan antara Jo dan Ahn. Tidak seperti suaminya yang memamerkan kejahatannya untuk media, Ahn tetap tidak kooperatif dan bahkan gagal dalam kesaksiannya.

Min-young terutama tidak menunjukkan simpati terhadap para penjahat, terutama Ahn, yang mengaku membunuh anak laki-lakinya yang berusia dua tahun, Shi-on. Dengan hanya 38 jam tersisa, Hyun-joon dengan muram mengatakan bahwa korban yang tidak ditemukan tidak akan pernah mendapatkan keadilan mereka.

Ahn dikawal ke ruang pengurungan khusus di mana dua penjaga akan selalu mengawasinya. Sipir dengan lembut meminta Ahn apa yang dia inginkan untuk makan terakhirnya, tapi dia bertanya-tanya apakah dia bisa melihat bulan purnama sebagai gantinya. Sipir mengatakan kepadanya bahwa ini melanggar peraturan, dan Ahn diam memasuki ruangan.

Jo juga dibawa ke kamarnya, tapi bertindak lebih berani daripada istrinya-bahkan mencemooh sipir. Dalam sulih suara, kami mendengar Han bertanya apakah mayat yang baru ditemukan ini benar-benar korban terakhir, dan Ki-hyung menjawab, "Melalui pembuatan profil pelaku dalam waktu tertentu, mengetahui kebenaran adalah tugas kita."


Dengan 35 jam tersisa, tim Ki-hyung tiba di penjara, dan mereka memberikan presentasi singkat tentang kasus tersebut dan kedua penjahatnya. Seorang informan wanita yang tidak dikenal memberi tahu polisi tentang Jo, dan saat polisi menginterogasinya, mereka merasakan mentalitasnya yang tidak normal. Pada saat pihak berwenang tiba di rumahnya, anaknya menghilang, namun mereka menemukan 12 mayat yang terpotong di bawah ruang kerjanya.

Mayat ditemukan mengenakan pakaian anak-anak, dan seperti kejahatan lain yang dilakukan oleh orang-orang dengan Kompleks Lolita, lengan dan kaki korban dilepas. Meskipun Jo dilaporkan mengalami gangguan seksual, jaksa mencatat bahwa tidak ada laporan tentang Ahn. Han menjelaskan bahwa Ahn kemungkinan besar menderita hybristophilia (daya tarik bagi penjahat), dan dengan sikap Jo yang tanpa ampun, Ki-hyung mengatakan bahwa Jo kemungkinan berada di bawah khayalan kontrol penuh atas korban dan istrinya.

Hyun-joon dan Min-young memeriksa rumah pasangan yang memburuk itu, dan dia menjelaskan bagaimana Ahn memikat korban kepada Jo, yang kemudian akan membunuh mereka. Mereka memasuki ruang kerja Jo, membayangkan seperti apa tempat itu di masa lalu. Hyun-joon menyebutkan orang tua kasar Jo, dan bertanya-tanya tentang masa kecil Ahn. Min-young menunjukkan bahwa ibunya menolak semua wawancara, tapi Hyun-joon berpikir bahwa dia mungkin telah berubah pikiran mengingat situasinya.

Sipir memberitahu tim NCI bahwa petugas penjara merujuk ke aula di depan sel yang dikutuk sebagai jalan menuju dunia bawah. Ki-hyung bertanya apakah Ahn melihat Jo, dan sipir menjelaskan bahwa Ahn menolak untuk bertemu dengan siapapun.

Ki-hyung masuk ke sel Ahn, dan dia menatap lukisannya di dinding-salah satu anak laki-laki dan satu anak sungai lainnya. Dia memuji fotonya, dan Ahn akhirnya menghadap Ki-hyung, menanyakan apa yang ingin dia ketahui. Dia menyatakan, "Saya pikir sudah saatnya keluarga korban menemukan mengapa mereka harus mati."


Hyun-joon dan Min-young mengunjungi ibu Ahn, dan dia bertanya mengapa mereka ada di sini. Hyun-joon mengatakan kepadanya bahwa Ahn setuju untuk memberitahu mereka mengapa dia membunuh wanita-wanita itu, dan meminta waktunya. Ibu setuju untuk berbicara, dan menjelaskan bagaimana putrinya menjalani kehidupan normal sampai dia bertemu dengan suami yang menjemukan itu. Dia menggambarkan Ahn sebagai orang yang lembut, cerdas, dan artistik; dan menatap lukisan Ahn yang dibingkai di dindingnya.

Hyun-joon bertanya apakah ayah Ahn menyiksanya, dan sang ibu mengakui bahwa suaminya agak ketat. Dia bertanya kepada mereka apa gunanya menggali masa lalu, dan Hyun Joon menjelaskan bagaimana mempelajari sejarah dan hubungan Ahn akan membantu mereka mengerti mengapa dia terlibat.

Sang ibu mengaku bahwa suaminya memang mengalahkan Ahn, tapi tidak sebanyak dia menyiksanya. Ketika ditanya mengapa dia tidak lari, dia mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak punya tempat untuk pergi dan takut tertangkap. Hyun-joon bertanya apakah dia yang melaporkan kejahatan Jo 15 tahun yang lalu, tapi dia menggelengkan kepalanya. Namun, dia tahu siapa yang melakukannya, dan menyerahkan surat yang dia terima hari ini.

Sementara Ahn dikawal ke ruang interogasi, dia memuji Han karena telah menerima gelar doktor di usia muda, dengan menyebutkan betapa bangganya ibunya. Di aula, dia melintasi jalan setapak dengan Jo, yang diinterogasi di tempat lain, dan dia dengan bersemangat meneriakinya untuk mengingat apa yang dia katakan. Dia berteriak tentang takdir dan bagaimana orang akan mengingatnya selamanya, tapi Ahn memberi Ki-hyung tatapan tajam, menuduhnya telah menyiapkan pertemuan ini. Dengan tertawa, dia bertanya apakah dia memikirkan sesuatu, dan memandang dengan jijik.


Sun-woo menginterogasi Jo dan mengatakan kepadanya bahwa dia telah didiagnosis dengan gangguan kepribadian antisosial yang parah. Dia bercanda mengoreksinya, mengatakan bahwa dia memiliki kelainan seksual, tapi Sun-woo menatap kosong padanya. Dia terus mencoba untuk bangkit dari dirinya, menyebutkan bagaimana Sun-woo mungkin memiliki senyuman yang indah, tapi dia mengabaikan ucapannya dan bertanya apakah ada lebih banyak korban.

Jo bertanya apa yang dia dapatkan jika dia menjawab, dan Sun-woo mengatakan kepadanya bahwa dia akan mendapat kesempatan untuk meringankan penderitaan keluarga korban. Jo tertawa tak percaya.

Dalam interogasi Ahn, Ki-hyung telah memborgolnya, dan bertanya apa yang terbaik tentang menggambar. "Kebebasan," jawabnya.

Min-young memanggil Ki-hyung untuk memberitahunya tentang surat yang ditulis Ahn kepada ibunya, dan saat dia membaca isinya, Ki-hyung memutuskan untuk mengulangi surat itu dengan keras agar Ahn bisa mendengarnya. Seperti yang dia lakukan, sikap Ahn tiba-tiba bergeser, dan dia menuntut agar dia berhenti membaca surat pribadinya.

Surat tersebut berbicara tentang bagaimana dia akhirnya mengerti ibunya - menyebutnya sebagai berkah terbesar kedua - dan kemudian menyebutkan bahwa berkah terbesar pertamanya adalah jauh sekali. Ahn menerjang Ki-hyung, tapi Ki-hyung melanjutkan, "Sebagai seorang ibu dan sebagai wanita, saya tidak memenuhi kewajiban saya, begitu banyak anak meninggal."


Dia mencoba untuk menangkap Ki-hyung, tapi para penjaga menariknya menjauh saat dia berteriak padanya untuk berhenti. Ki-hyung menghentikan penjaga dari memborgolnya di kursinya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mengira dia tidak membunuh korbannya. Dia mengatakan bahwa dia membawa mereka ke Jo, yang membuatnya bersalah.

Han membela dia, mengatakan bahwa dia mungkin tidak mengetahui maksud sebenarnya Jo, tapi dia yakin dia seharusnya tahu. Han mulai keberatan, tapi Ki-hyung membungkamnya. Mengatasi Ahn, dia mengatakan bahwa dia tampaknya menginginkan hukuman mati atas kejahatan yang tidak dia lakukan.

Interogasi ditunda, dan Ki-hyung mengatakan kepada kelompok bahwa mereka harus mendekati kedua penjahat tersebut sebagai pasien yang sakit mental untuk memahaminya. Han menjelaskan sejarah Jo dengan ibunya yang kasar yang menyebabkannya menciptakan kenyataan maya sendiri tentang cinta, dan Sun-woo menyebutkan bahwa dia harus berduaan dengan korbannya untuk mengaktifkan realitas ini - sehingga menyiratkan bahwa Ahn tidak dapat bersamanya selama pembunuhan itu

Hyun-joon dan Min-young bergabung dengan tim di penjara, memberitahu semua orang bahwa Ahn adalah informan anonim dari masa lalu. Mengacungkan surat itu, Hyun-joon yakin Ahn tidak bisa membunuh semua orang itu, tapi sipir tidak mengerti mengapa dia berbohong. Han beralasan bahwa Ahn bisa berada dalam keadaan kognitif yang gagal yang memaksanya untuk memilih kematian saat dalam bahaya, dan Sun-woo mengatakan bahwa biang keladinya sering membuat pengakuan palsu saat dikendalikan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top