Sinopsis Criminal Minds Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 09 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 13 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 13 Bagian Pertama

Pada jam-jam terakhir sebelum eksekusi, hukuman mati menghukum Ahn Yeo-jin menurunkan lukisan anaknya Shi-on dan memeluknya. Dia meraih ke belakang kanvas, di mana dia menyembunyikan kliping berita yang menunjukkan foto terbaru Shi-on, tapi fotonya hilang. Tim NCI memiliki foto-courtesy dari pengucapan Ki-hyung-tapi tanpa mengetahui artikel mana gambar itu dicetak, mereka gagal melacak lokasi Shi-on sekarang.

Nana menginformasikan kelompok tentang ayah Ahn, yang sering dipenjara, dan Ki-hyung menyadari bahwa Ahn tidak akan pernah mengakuinya dengan aman. Dengan demikian, dia mengembalikan foto Shi-on ke Ahn, dan mengatakan kepadanya bahwa suaminya Jo telah meninggal. Dia bertanya padanya di mana Shi-on adalah, menuntut agar dia menghentikan kegilaan ini.


Mengabaikan pertanyaannya, dia mengatakan bahwa ini adalah hadiah yang bagus untuk menjadi orang tua, tapi bahkan sekarang, ada orang yang menginjak-injak pemberian ini. Dia telah memutuskannya lima belas tahun yang lalu karena Shi-on, tapi Ki-hyung tidak akan membiarkan dia mati karena kejahatan yang tidak dia lakukan.

Ahn mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mengerti, tapi Ki-hyung tahu mengapa dia membuat keputusan untuk menyembunyikan Shi-on. Dia mengajukan pertanyaan yang diajukannya saat interogasi mereka- "Mengapa anak kecil menderita karena dosa-dosa yang telah kita lakukan?" - dan benar menebak bahwa dia sedang membicarakan dirinya sendiri. Karena ayahnya adalah seorang narapidana, Ahn sepenuhnya menyadari betapa sulitnya hidup di dunia ini dengan label itu, karena itulah dia mengirim Shi ke tempat yang lebih aman.

Ki-hyung mengatakan kepada Ahn bahwa hadiah terhebat Shi-on adalah ibunya, dan dia tidak akan membiarkan Shi-kehilangan itu. Tidak yakin, Ahn mengajukan pertanyaan kembali ke Ki-hyung, menanyakan apa yang akan dia lakukan jika Han-byul harus hidup sebagai anak seorang pembunuh berantai yang mengerikan. Tidak peduli apa kata Ki-hyung, Ahn tidak mau mengalah.


Tim NCI berkumpul kembali, dan Ki-hyung memberi tahu tim bahwa satu-satunya kesempatan Ahn untuk melepaskan diri dari tatapan Jo adalah selama pelajaran seni pribadinya. Sementara Nana memeriksa murid-murid masa lalu Ahn untuk catatan adopsi, Hyun-joon menampilkan cinta Ahn untuk astronomi, yang hadir dalam lukisannya.

Nana menemukan bahwa salah satu keluarga yang diajarkan Ahn di kampung halamannya memang mengadopsi seorang anak pada tahun 2004, dan Hyun-joon mengingat sebuah observatorium di dekat rumah ibu Ahn. Sun-woo mengatakan bahwa Ahn mungkin mengira tempat teraman ada di dekat ibunya, dan keduanya segera pergi untuk menyelidiki. Begitu mereka pergi, Nana menemukan lebih banyak informasi tentang keluarga tersebut, dan menemukan sesuatu yang aneh: Anak angkat tersebut memiliki nama belakang yang berbeda dari ibu dan alamat yang berbeda.

Ki-hyung bergegas ke sel Ahn, dan menyuruh sipir untuk menghentikan eksekusi Ahn karena mereka menemukan anaknya. Sipir mengingatkan Ki-hyung bahwa mereka tidak dapat menunda eksekusi tanpa perintah yang benar, jadi Ki-hyung memohon kepada sipir untuk memberi mereka sedikit waktu. Dengan hanya tersisa tiga belas menit, Sun-woo dan Hyun-joon berpacu menuju alamat dimana, mudah-mudahan, kehidupan Shi-on.

Ahn dikawal ke ruang eksekusi, dan sementara mereka menunggu di luar pintu, dia mengatakan bahwa Ki-hyung akan melakukan hal yang sama jika dia berada di tempatnya. Ki-hyung bertanya apakah Shi-on akan mengerti situasi ini setelah belajar tentang dia, tapi Ahn berencana untuk menjaga keberadaannya sebagai rahasia Shi-on selamanya. Dia menolak bantuan Ki-hyung: "Hidupku berakhir pada hari dimana aku bertemu Jo Young-hoon."


Hyun-joon dan Sun-woo tiba di rumah, tapi mereka tidak mendapat jawaban dan sipir memberitahu Ki-hyung bahwa waktu sudah habis. Tanpa pilihan lain, Ki-hyung memerintahkan Hyun-joon untuk mendobrak pintu. Saat itu, keluarga tersebut berhenti di jalan masuk, dan sang ayah melangkah keluar dari mobil.

Setelah mengenalkan diri mereka, mereka bertanya apakah tentang seorang anak laki-laki bernama Shi-on. Sang ayah berpura-pura tidak tahu, tapi aktingnya tidak menipu Sun-woo, yang memberi tahu Ki-hyung bahwa mereka kemungkinan telah menemukan anak itu. Ki-hyung memberitahu Ahn bahwa mereka menemukan anaknya, tapi Ahn mendesah, memohon kepada Ki-hyung untuk menghormati keputusannya dan tidak membuat korban terakhirnya menjadi Jo.

Akhirnya, permintaannya mendarat dengan Ki-hyung, yang memberitahu Sun-woo bahwa mereka menemukan anak yang salah-dia salah. Setelah perintah, Hyun-joon dan Sun-woo meminta maaf kepada sang ayah, mengatakan bahwa mereka salah, dan ketika mereka berpaling untuk pergi, sang ayah mengucap syukur kepada mereka.

Ki-hyung mengulurkan tangan dan memegang tangan Ahn sebelum dia masuk ke ruang eksekusi, dan sebagai permintaan terakhirnya, Ahn meminta Ki-hyung untuk menjadi wajah terakhir yang dia lihat. Saat Ahn duduk di depan jeruji angin, Ki-hyung duduk di garis pandang dan melihat dengan air mata yang menyatu di matanya. Tas itu diletakkan di atas kepalanya, dan Ki-hyung menutup matanya saat tombol ditekan. Sebuah air mata mengalir di wajahnya - Ahn sudah mati.

Ki-hyung pergi ke resital cello Shi-on dengan Han-byul, adegan yang sama dari awal episode sebelumnya. Dia menceritakan sebuah kutipan dari Helen Keller: "Hal-hal terbaik dan terindah di dunia tidak dapat dilihat atau bahkan disentuh - mereka harus dirasakan dengan hati."


Hyun-joon mengunjungi makam Ji-eun-teman masa kecilnya dan cinta pertamanya-dan ingat saat dia pertama kali memberinya gelang yang serasi. Setelah itu, Hyun-joon menghadiri upacara pemberian penghargaan beasiswa di pusat pemuda lamanya, dan seorang pria yang berantakan, Sang-ho, dengan takut-takut memanggilnya. Meskipun Hyun Joon menyambutnya dengan senyuman, kenalan kenalan lainnya berkomentar tentang jatuhnya Sang-ho dari kasih karunia.

Di luar, polisi tiba, dan mereka memasuki pusat pemuda mencari Hyun-joon. Seorang petugas menangkapnya karena membunuh Kang Ho-young-teman lama Hyun-joon berencana untuk bertemu di pusat pemuda beberapa episode yang lalu. Saat polisi menuntunnya pergi, seorang reporter memotret Hyun Joon.

Ki-hyung memberi label beberapa buku dan item (hadiah?) Dengan nama anggota tim NCI-nya, lalu mengemasnya dalam sebuah kotak. Direktur Utama Baek masuk ke kantor Ki-hyung, dan berkomentar tentang betapa sepinya ini untuk sementara waktu. Dia mengatakan kepada Ki-hyung bahwa inilah yang terbaik untuk dia dan timnya, dan Ki-hyung meyakinkannya bahwa dia juga berpikir panjang dan keras tentang keputusan ini. Ki-hyung berencana untuk meluangkan waktu bersama putra dan ibunya, dan Direktur Utama Baek menyarankan makan malam bersama seluruh tim.

Nana bertanya-tanya mengapa direktur utama menyuruh mereka tinggal, menebak bahwa dia mungkin memberi mereka bonus atau makan malam ucapan selamat. Ketika Ki-hyung dan kepala direktur turun, Chief Director Baek mengatakan kepada kelompok bahwa dia membelikan mereka makan malam karena Ki-hyung memiliki sesuatu untuk diceritakan kepada mereka. Sebelum rombongan merayakan, Min-young bergegas masuk untuk memberitahu mereka tentang keadaan darurat. Dia memainkan berita tersebut, yang menunjukkan penangkapan Hyun-joon dan memanggilnya sebagai tersangka pembunuhan perdana.


Saat tim NCI melakukan perjalanan di bus mereka, Min Young melewati bukti melawan Hyun Joon. Polisi menemukan sidik jarinya di TKP, begitu juga catatan pengawasan Hyun Joon di lokasi pembunuhan tersebut. Han menunjukkan bahwa Hyun Joon tidak memiliki motif, tapi Ki-hyung meminta Sun-woo untuk pendapatnya.

Dia menginformasikan kelompok bahwa Hyun Joon sedang menyelidiki kasus pembunuhan Nadeul River yang lama, dan kedua almarhum Kang Ho-young serta Hyun Joon adalah tersangka empat belas tahun yang lalu. Dia mengatakan kepada tim bahwa pembunuhan baru-baru ini dan kasus lama pasti terkait entah bagaimana.

Petugas yang menangkap Hyun-joon juga kebetulan menjadi salah satu petugas yang ditugaskan ke kasus pembunuhan di Sungai Nadeul di masa lalu. Hyun-joon mengatakan bahwa petugas mengira dia adalah pelakunya saat itu-dan masih berlaku sampai hari ini-dan karena kesalahannya karena tidak menyelesaikan kasus ini, obsesinya hanya tumbuh.

Dia memperingatkan perwira tersebut untuk menemukan pelakunya yang sebenarnya daripada menyelesaikan semuanya, namun perwira tersebut berteriak pada Hyun-joon untuk berhenti membodohi dengan dia. Kepala detektif (orang yang mengawasi kasus pembunuhan Sungai Nadeul dan ramah dengan Hyun-joon) masuk, dan mencaci maki petugas karena bertindak tanpa izin. Dia memerintahkan semua orang keluar, dan sekali sendirian dengan Hyun Joon, dia bertanya apa yang terjadi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-13/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top