Sinopsis Criminal Minds Episode 14 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 11 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 14 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Ki-hyung melacak lokasi truk Sang-ho dan menemukan bahwa itu menuju pusat pemuda. "Tempat di mana semuanya dimulai," Hyun-joon berpikir saat dia mengemudi di luar sana. Begitu dia tiba, dia berlari diam-diam ke dalam gedung.

Teriak Kim pada Detektif Oh untuk membebaskannya. Tapi dengan pisau di tenggorokannya, Oh memaksanya untuk membacakan pengakuan kesalahannya saat dia mencatatnya. Dia mengakui Ji-eun melihatnya menganiaya dan bahwa dia membunuhnya, menyebabkan kecelakaan Tae-joon, dan membunuh Ho-young. Di tengah jalan, dia menangis tersedu-sedu, mengatakan bahwa dia tidak bertanggung jawab atas Ho-young atau Tae-joon.

Sementara itu, Hyun-joon mendekatinya, dan menyiapkan senjatanya. "Anda melakukannya," kata Kim pada Detektif Oh. Oh menerjangnya dengan pisaunya, dan, mengungkapkan dirinya sendiri, Hyun Joon menyuruhnya menjatuhkan pisau itu. Oh menyerang Kim, dan tunas Hyun-joon, pegang lengannya. Kedua pria itu bertarung dan Hyun Joon kehilangan senapannya sementara Oh menariknya dan menunjuknya ke Hyun-joon.


Oh mengakui apa yang Kim katakan itu benar. Hyun-joon membacakan daftar kejahatannya dalam menutupi kebenaran pembunuhan Ji-eun, dari berpura-pura alibi Kim, untuk menutup mata terhadap pelecehan anak-anak. "Katakan padaku. Kenapa kamu melakukannya? Kenapa kamu melakukan itu terhadap saudaraku? "Dia menuntut, suara naik dalam campuran kemarahan dan kesedihan. Oh tidak bisa menjawab.

Sinopsis Criminal Minds Episode 14 Bagian Kedua

Kilas balik. Ayah Kim Jung-soo (presiden pusat) menyela penangkapan putranya dan menyerahkan Oh dengan sebuah koper penuh uang tunai, menyuruhnya membiarkan kesalahan anak laki-lakinya pergi. Oh mencemooh dengan tidak percaya pada kata-katanya dan mengancam untuk menagihnya dengan penyuapan. Tanpa malu-malu, Ayah bilang dia mendengar anak perempuan Oh memiliki penyakit langka, dan bahwa dia berhutang padanya. Dia meninggalkan uang tunai-dengan tawaran lebih banyak-bahkan saat Oh berteriak pada pria itu untuk keluar.

Beberapa saat kemudian, Oh mendapat telepon di kantor polisi dari Kim Jung-soo, yang mengatakan kepadanya bahwa Tae-joon tahu bahwa dia membunuh Ji-eun. Segera setelah itu, Tae-joon memanggilnya. Oh mengatur untuk menemuinya di persimpangan, dan mengatakan kepadanya untuk tidak mengucapkan sepatah kata pun kepada orang lain.

Tae-joon mengepalai sepeda motor. Dengan hati-hati menentukan waktu kedatangannya sendiri, Oh dengan sengaja bertabrakan dengan Tae-joon, mengirimnya terbang dari sepedanya dan menuruni punggung bukit. Saat ia terbaring berdarah di bagian bawah, Oh menjawab panggilan keluar yang lain, meninggalkan Tae-joon di sana.

Kami kembali ke masa sekarang, di mana Hyun-joon menyuruhnya menjatuhkan pistolnya. Tapi tetap membidikinya, Oh ceritakan betapa bahagianya saat Hyun Joon masuk ke polisi. "Tapi saya juga takut," katanya, menjelaskan bahwa dia ingin menyelamatkan putrinya sebelum menjadi polisi yang baik.


Oh bilang seharusnya dia menyelesaikan ini lebih cepat, dan dalam sekejap, dia menyalakan Kim dan menembaknya, dan kemudian memegang pistol itu ke kepalanya sendiri. Teriakan, Hyun Joon menyelam untuknya, tapi sudah terlambat. Dengan napas terakhirnya, Oh serak, "Maafkan aku ... Tae-joon."

Kemudian, Hyun-joon mengunjungi Tae-joon di rumah sakit, di mana ia tetap berada dalam keadaan vegetatif yang gigih. Ibunya terbangun saat kedatangannya, dan dia hanya mengatakan kepadanya bahwa dia berada di area untuk bekerja. Dia mencatat ketipisannya, dan dia mengakui bahwa dia tidak bisa makan atau tidur dengan nyaman saat Tae-joon menyukai ini-itulah artinya menjadi orangtua, dia mengatakan kepadanya.

Dia mengambil alih darinya, menyelipkan Tae-joon ke dalam dan memijat kakinya. Setelah ibunya tertidur di sisi hyung, dia menutupinya dengan lembut dengan jaketnya.

Keesokan harinya, ia mengunjungi makam Ji-eun. Kali ini, dia meninggalkan gelang yang dikenakannya bertahun-tahun sebagai persembahan, dan tersenyum saat fotonya sedang berpamitan.

Dia bertemu Sun-woo di jembatan tempat dia biasa bertemu Ji-eun. Butuh waktu lama baginya untuk datang kesini lagi, dia mengatakan pada Hyun-joon. Melihat ke atas air, dia mengatakan bahwa dia tidak pernah menyadari betapa indahnya pemandangan dari sini. Bersama-sama, mereka menikmati ketenangan.


Tim akhirnya berhasil berkumpul untuk makan malam-yang Ki-hyung beli, tentu saja, Nana menggoda. Min-young menyenggol Han untuk mengatakan sesuatu untuk mengangkat suasana hati yang suram, dan Nana menyarankan agar kuis tur mereka tampil dengan nerdiness-nya. Hyun-joon akhirnya tersenyum, dan mengucapkan terima kasih atas kerja keras mereka.

Ki-hyung menawarkan dorongan kepadanya, dan mengatakan hal yang paling sulit tentang menjadi seorang profiler harus memberi profil kolega Anda, karena Anda harus menahannya dengan curiga.

"Aku sama sekali tidak meragukanmu," katanya pada Hyun-joon. Semua orang berdentang mendukungnya, dan mereka bersulang untuk tim.

Keesokan harinya, Ki-hyung meminta Direktur Utama Baek untuk memberinya sedikit waktu lagi, dan Baek bertanya apakah itu karena Reaper.

Nana telah sibuk memulihkan sisa video kotak hitam yang mengkonfirmasi alibi Hyun-joon untuk pembunuhan Ho-young. Tim, termasuk Direktur Utama Baek, menyaksikan sebuah rangkaian baru yang mengejutkan yang menunjukkan sosok berkerudung yang menyeret tubuh Ho-young menjauh. Pembunuhan itu tidak dilakukan oleh Kim Jung-soo atau Detective Oh setelah semua, Sun-woo menyadari.


Hyun-joon mengulangi bahwa Reaper ingin menurunkan seluruh tim mereka. Sebuah kilas balik sesaat setelah pembunuhan Ho-young menunjukkan Reaper tertawa maniak saat ia menarik gelang berdarah Ji-eun, yang mencerminkan wajah Hyun-joon. Berpikir tentang konfliknya dengan Hyun-joon, Ki-hyung setuju bahwa tujuan Reaper selama ini adalah menabur benih kecurigaan di antara mereka.

Ki-hyung pernah memberi tahu Direktur Utama Baek sebelumnya bahwa kepergiannya tidak akan menghentikan Reaper untuk menargetkan anggota tim yang tersisa. Sekarang, Baek berkata, "Dia akan mulai mengetahui bahwa kita tidak akan pernah menyerah padanya. Pada akhirnya, kita akan menangkapnya. "

Kami menutup busur dengan kutipan Nietzsche yang disampaikan oleh Ki-hyung: "Saya yakin bahwa baik tuhan maupun iblis, atau neraka, tidak ada. Jadi, jangan takut lagi. "

Tim renang anak perempuan menyelesaikan latihan untuk hari itu dan pelatih mereka menolak mereka dengan peringatan untuk menjaga diri dan tidur lebih awal. Tiga dari gadis-gadis itu adalah teman dekat dan mereka diam-diam bersiap untuk pergi ke klub, walaupun salah satu dari mereka, Yoo-jin, sedikit batuk. Gadis lain, Hye In, menggoda sahabatnya Song-yi tentang ibunya yang terlalu protektif, dan menyuruhnya mematikan teleponnya sehingga dia tidak dapat menemukannya.

Menjelang akhir, Yoo-jin berlari kembali ke kamar mandi untuk mengambil sesuatu. Hye-in berhenti di lokernya, tapi saat dia berjalan ke pintu keluar, sebuah tangan tiba-tiba mengulurkan tangan dan meraihnya.


Di kamar mandi, lampu berkedip, dan Yoo-jin memanggilnya dengan tidak yakin ke Song-yi. Suara temannya membalas dengan riang, tapi saat dia melihat, dia ditahan oleh seorang pria tak dikenal dengan pisau di tenggorokannya. Memanggil nama Yoo-jin, dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak melakukan apa yang dia katakan, dia akan membunuh temannya.

Ketiga gadis itu dikunci di ruangan yang telanjang dan dingin hanya dengan pakaian dalam mereka. Mereka menyadari dengan kaget bahwa penculik itu sudah tahu nama mereka, dan Yoo-jin khawatir mereka akan dibunuh. Hye-in meraih tangan teman-temannya dan menyuruh mereka untuk tetap bersama-sama-mereka mengalami latihan yang lebih buruk. Dengan perasaan lega, Song-yi mengatakan bahwa jika mereka tetap bersama, si penculik tidak bisa menyakiti mereka.

Mengatasi ventilasi udara, Hye-in meminta si penculik apa yang dia inginkan. Yang mengejutkan, sebuah suara menjawab, mengatakan bahwa mereka harus membuat pilihan: "Di antara kalian bertiga, dua orang akan berhasil keluar hidup-hidup, tapi orang yang tersisa akan mati di sini. Anda tiga memilih yang mana yang akan mati. Itulah satu-satunya cara untuk melarikan diri. "

Sementara Min Young sedang mengeluarkan kopi untuk tim bersama Han, bibinya memanggilnya atas nama temannya. Temannya ternyata adalah ibu Song-yi, dan dia khawatir dengan putrinya yang hilang, yakin ada sesuatu yang terjadi padanya.

Min-young membawanya ke rekan setimnya dan menunjukkan kepada mereka pesan yang sama yang dikirim dari masing-masing telepon gadis itu kepada orang tua mereka, setelah semua aktivitas elektronik berhenti. Nana bertanya-tanya apakah mereka hanya bersenang-senang di suatu tempat, tapi Min Young mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah perenang kompetitif yang menganggap olahraga mereka serius.


Mereka menonton video Hye-in yang direkam setelah Yoo-jin ditempatkan pertama dalam sebuah kompetisi, di mana ketiganya merayakan kemenangannya. Min Young mengatakan mereka memiliki sebuah kompetisi yang akan datang, jadi mereka tidak akan langsung keluar seperti itu. Tim setuju untuk melihat sendiri untuk saat ini.

Gadis-gadis itu telah menemukan beberapa sedotan untuk membungkus diri mereka, dan mencoba untuk melakukan pemanasan. Tapi mereka duduk saling terisolasi satu sama lain, dan batuk Yoo-jin memburuk.

Hyun-joon dan Sun-woo memeriksa pusat latihan para gadis, dan perhatikan bahwa CCTV di pintu masuk rusak. Hyun-joon menunjukkan jadwal latihan ketat para gadis Sun-woo dan mengatakan bahwa bagi seseorang untuk menculik mereka, mereka harus mengetahui jadwal itu.

Min-young pergi untuk bertemu dengan orang tua anak perempuan. Dia mendengar dari para detektif bahwa ayah Hye-in tidak dapat ditemukan sejak dia pergi dalam perjalanan memancing, tapi mengetahui bahwa mereka berdua tinggal sendirian. Orangtua Yoo-jin bertanya-tanya mengapa mereka tidak menerima tuntutan apa pun jika anak perempuan mereka diculik, dan Min Young bertanya apakah ada yang melihat sesuatu atau ada yang aneh baru-baru ini. Saat itu, seorang petugas melaporkan bahwa jejak anak perempuan telah ditemukan.

Kembali ke kolam renang, Hyun-joon berteori bahwa untuk menculik ketiganya, penculiknya juga memiliki kaki tangan, atau dia melepaskannya secara terpisah saat mereka sendiri. Setelah mengambil gadis pertama, dia bisa mengendalikan yang ketiga dengan menggunakan yang kedua, katanya.

Mereka buru-buru pergi setelah Min-young memanggil mereka. Mereka bertemu dengannya di sebuah lokasi outdoor dimana tiga tas milik anak perempuan telah ditemukan, semuanya dipotong. "Ini jelas terlihat seperti penculikan yang didorong oleh dendam," kata Hyun Joon dengan muram.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 14 Bagian Kedua

 
Back To Top