Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 16 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Ki-hyung menyuruh ibu Song-yi mendekat, dan bertanya apakah dia mengenali seseorang dari daftar mereka. Dia memang mengenal beberapa dari mereka, tapi hanya karena mereka tinggal di kota kecil.

Nana memanggil, dan mengatakan kepada kelompok tersebut melalui speakerphone bahwa seorang pria bernama Ji Soo-chul menggugat orang tua Yoo-jin, meskipun dia menjatuhkan dakwaan, dan saat ini tinggal di kota yang berbeda. Ia biasa tinggal di tempat kosong sebelum bangunan tersebut dibongkar, dan memiliki seorang anak perempuan yang pergi ke sekolah yang sama dengan para korban. Ibu Song-yi langsung mengenali Ji, tapi mengatakan bahwa dia tidak bisa menjadi pelakunya karena dia orang yang lembut. Namun, dia tiba-tiba berhenti sejenak, mengingat sebuah peristiwa lama.


Ibu Song-yi telah menyaksikan tuan rumah orang tua Yoo-jin memarahi kondisi buruk restorannya. Ji telah memohon kepada mereka untuk bersikap lunak, tidak dapat memperbaiki limbah cadangan itu sendiri, tapi mereka dengan dingin menyuruhnya pergi. Putri Ji telah melihat mereka meremehkan ayahnya, dan berlari ke pembelaannya, mendorong ayah Yoo-jin. Sebagai tanggapan, ayah Yoo-jin menepuk puteri Ji, menyebabkannya menabrak mesin yang kemudian jatuh ke tubuhnya.

Ki-hyung bertanya apakah ibu Song-yi menolak permintaan Ji untuk menjadi saksi, dan dia mengakui bahwa dia ingin menghindari konfrontasi. Setelah menemukan tersangka, Ki-hyung memerintahkan Nana untuk mengetahui lokasi Ji dan tempat-tempat yang mungkin dia bisa mengunci korban.

Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Kedua

Min Young mencoba membuat hubungan dengan Song-yi yang tidak responsif, menjelaskan bagaimana dia juga bisa melacaknya di sekolah menengah, seperti yang dilakukan Song-yi sebelum memilih berenang. Dia menjelaskan bagaimana ibu Song-yi tidak makan atau tidur selama dua hari saat mereka diculik. Menangis, Song-yi akhirnya berbicara, mengatakan pada Min Young bahwa dia kedinginan, haus, dan lapar.

Membalikkan jam, kita melihat Hye-in menghadapi Song-yi tentang menggunakan palu, memperingatkan temannya agar tidak mengeluarkan ayam. Dia bersikeras bahwa situasinya memaksa tangan mereka, tapi tiba-tiba, Hye-in tersentak dan terpuruk ke tanah. Di belakangnya, Yoo-jin memegang palu berdarah-dia yang pertama kali menyerang.

Setelah mendengar pengakuan Yoo-jin, Sun-woo bertanya apakah dia membunuh Hye-in, tapi Yoo-jin mengatakan bahwa dia akan dibunuh terlebih dahulu-seharusnya dia baru saja meninggal? Hyun-joon tongkang untuk menunjukkan Yoo-jin gambar Ji, dan dia cowers setelah melihat foto itu.

Nana mengatakan pada Hyun-joon bahwa putri Ji adalah perenang berbakat, tapi setelah kecelakaan itu, dia berhenti karena cederanya. Dia juga melewatkan sebuah kompetisi besar karena kecelakaan itu-yang juga merupakan hari Jumat, menjelaskan obsesi penculik pada hari itu.

Tim NCI belajar tentang fasilitas penyimpanan delima yang ditinggalkan di daerah tersebut, dan menuju ke lokasi. Mereka tiba dengan senjata mereka siap, tapi menemukan Ji menunggunya dengan sungguh-sungguh, di ruangan tempat mayat Hye-in terbaring di tanah. Dengan kedua lengannya terangkat, dia mengatakan kepada kelompok bahwa dia tidak membunuhnya - sebenarnya, yang dia lakukan hanyalah menunjukkan sifat asli gadis itu.


Berkedip kembali, Ji telah menghadapi ibu Song-yi untuk bersaksi, tapi dia tetap diam. Kemudian, Ji melihat putrinya bekerja di sebuah toko serba ada, dan saat tiga gadis berjalan, dia membayangkan Yoo-jin, Song-yi, dan Hye-in tertawa bersama dan cemberut.

Sementara polisi membawanya pergi, Ji mengatakan kepada tim NCI bahwa gadis-gadis itu membunuh teman mereka pada akhirnya, dan bahwa manusia adalah makhluk egois. Setelah tubuh Hye-in dikantongi, tim kembali ke kantor polisi, dan Min Young menginterogasi orang tua untuk terakhir kalinya.

Ketika ditanya tentang kejadian tersebut dengan Ji, ayah Hye-in mengatakan bahwa dia hanya berusaha membantu Ji, ayah Yoo-jin mengklaim bahwa semuanya adalah sebuah kecelakaan, dan ibu Song-yi mengakui bahwa dia berpikir jika putri Ji telah pergi, maka Song -Yang akan memiliki kesempatan di tim.

Ketika kasus ini berakhir, Min Young menerbitkan sebuah kutipan dari Bunyan: "Satu kebocoran akan menenggelamkan kapal; dan satu dosa akan menghancurkan orang berdosa."

Di markas NCI, Nana dengan ceria bertanya kepada tim apakah mereka ingin nongkrong besok, tapi semua orang sudah memiliki rencana. Tertekan, Nana pergi ke bar sendirian, dan menyesali bagaimana setiap orang sendirian dalam hidup ini. Kemudian sebuah suara yang dikenal memanggilnya-dan di tim NCI, bernyanyi selamat ulang tahun sambil memegang kue dan hadiah.

Sun-woo memberinya karangan bunga dari Ki-hyung, dan dia menangis saat dia membaca catatannya. Di dalamnya, Ki-hyung menulis tentang bagaimana dia selalu bersyukur untuknya, dan mengingatkannya bahwa dia selalu mendapatkannya kembali. Hyun-joon memberitahu Nana untuk meniup lilin, dan yang lainnya menghibur saat perayaan dimulai.


Di sebuah apartemen kecil, seorang pria memegang kepalanya sambil gemetar hebat. Dia membanting meja dan mulai mengetuk sambil menatap sebuah foto. Perhentiannya yang gelisah berhenti, dan pria itu bangkit untuk pergi. Di luar, ia melihat deretan taksi dan berulang kali menggumamkan sesuatu yang bisa dipahami saat ia mengetukkan jari-jarinya di kakinya.

Setelah naik taksi, pengemudi berusaha melibatkan orang berkerudung itu dalam beberapa obrolan ringan, namun penumpangnya hanya bergumam pada dirinya sendiri. Sopir taksi tiba di tempat tujuan, dan pria itu dengan keras mengulangi mantra yang terus dia bergumam, "Hukum publik hanya berlaku seperti air, dan keadilan akan mengalir seperti limbah." Dia menekuk ke depan, menusuk pengemudi di leher, dan semburan darah. ke kaca depan

Min-young melaporkan pembunuhan mengerikan itu ke tim NCI, dan petugas pemeriksa mayat menunjukkan sesuatu yang aneh pada semua orang: Ada batu di telinga korban. Mereka menebak pembunuh itu menempelkan batu yang tajam ke pegangan tangan yang ditemukan di TKP, menggunakan kedua pisau dan senjata darurat untuk pembunuhan tersebut. Ki-hyung mengatakan bahwa ada hal lain yang aneh mengenai kasus ini, karena mata korban tertutup.

Min-young menunjukkan dua pembunuhan serupa yang terjadi sebelum kasus sopir taksi, dan tim NCI mencatat bagaimana si pembunuh menggunakan pola yang sama namun memilih lokasi dan korban yang berbeda. Sayangnya, polisi setempat belum menemukan bukti, dan Ki-hyung menyebut si pembunuh sebagai hantu. Tanpa saksi, rekaman keamanan, atau kesamaan antara korban, tim NCI menghadapi tantangan yang sulit.


Kelompok ini berpisah dengan Hyun Joon dan Sun-woo pergi ke rumah korban lainnya sementara sisanya memeriksa TKP terbaru. Saat mereka berkendara ke lokasi baru mereka, kedua tim mendiskusikan pembunuhnya, dan menyadari bahwa meskipun pembunuhan tersebut tampaknya spontan, mereka sebenarnya direncanakan secara metodis. Ki-hyung terus bertanya-tanya mengapa mata tertutup, dan Han mengatakan bahwa si pembunuh entah tidak yakin akan akarnya atau ingin menyembunyikan jati dirinya.

Sesampainya di TKP, Ki-hyung melihat ke dalam taksi, dan mengatakan kepada petugas yang bertanggung jawab bahwa si pembunuh menutupi mata korban setelah pembunuhan tersebut, yang mengindikasikan rasa bersalah. Min-young mencari telepon korban, dan menemukan tempat dia mengambil pembunuh itu, yang mana petugasnya menjelaskan di mana restoran pengemudi yang terkenal berada.

Di rumah korban wanita, Hyun-joon dan Sun-woo membayangkan pembunuhan itu terjadi, dan bagaimana dia kabur, jatuh, dan tertangkap. Petugas bertanya mengapa pembunuh tersebut berusaha menusuk korban di telinga jika dia sudah mengiris tenggorokannya, dan Hyun Joon menawarkan beberapa kemungkinan. Pembunuhnya mungkin ingin memastikan wanita itu meninggal, yang juga akan menjelaskan pegangannya yang rusak (korban tidak akan bisa mengeluarkan pisaunya).

Perwira yang lain bertanya apa kemungkinan lainnya, dan kami kembali ke TKP dimana Han menjelaskan bahwa si pembunuh bisa menyalin dua pembunuh berantai terkenal dari AS. Namun, Ki-hyung mengatakan kepada petugas bahwa mereka tidak dapat membuat Klaimnya, kecuali bahwa profil pembunuh itu rumit.

Frustrasi, perwira muda bertanya apakah pembuatan profil benar-benar berhasil, dan layar kembali ke Sun-woo, yang menjawab: "Profil hanya awal untuk mengurangi daftar tersangka." Tugas mereka adalah membuka kemungkinan baru. Hyun-joon menambahkan bahwa meskipun kecenderungan alami adalah menganggap pria yang kuat sebagai pembunuh, mereka benar-benar mengira pelakunya mungkin menderita masalah fisik.


Kembali ke kelompok Ki-hyung, perwira muda tersebut bertanya apa kesimpulan yang ditawarkan profil mereka, dan Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa menyimpulkan pelakunya akan membutuhkan banyak waktu. Tapi untuk sementara, Ki-hyung yakin pembunuhan itu direncanakan dan dikendalikan dengan cermat.

Melompat bolak-balik, anggota tim NCI menyumbangkan fakta tentang si pembunuh: Dia membunuh korbannya seperti eksekusi, memiliki tanda tangan yang unik, membunuh untuk memuaskan keinginan batiniahnya, dan tidak akan berhenti sampai dia ditangkap. Min-young menyarankan petugas untuk merahasiakan semuanya, dan Ki-hyung meminta kerja sama mereka.

Sebagai catatan terakhir, Hyun-joon berbagi pemikiran suram tentang pelakunya: "Jika kita telah memprofilkan dengan benar, pembunuh itu akan menanamkan lebih banyak ketakutan daripada kisah pembunuh berantai rata-rata Anda."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-15/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top