Sinopsis Criminal Minds Episode 16 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 18 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 16 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 16 Bagian Kedua

Kembali ke arsip gedung pengadilan, Hyun-joon tahu bahwa stenograf yang dimaksud berada di ruang sidang yang telah mereka kunjungi. Dia mengingat pria di meja kerja, dan menyadari bahwa dia pasti pernah mendengar semua kecurigaan mereka.

Nana menginformasikan Ki-hyung bahwa stenografinya bernama Jung Do-il, dan seluruh keluarganya terbunuh dalam perampokan yang diperparah saat berusia 15 tahun. Pada saat bersamaan, Hyun-joon dan Sun-woo kembali ke ruang sidang yang mereka kunjungi sebelumnya, tapi cari tahu bahwa stenografer-Jung Do-il-telah cuti sakit sepanjang hari ini.

Mereka mendapatkan alamat Jung dan semua orang bergegas ke sana. Ki-hyung menyuruh Nana untuk mencari tahu apa kasus terakhir yang sedang ditulis oleh Jung (menjadi longhand).

Di tempat lain, Jung Do-il menusuk foto korbannya ke spindle, tapi foto terakhirnya adalah pria yang belum dia bunuh. Ki-hyung mengatakan kepada timnya bahwa Jung akan melakukan yang terbaik untuk mendapatkan satu "penghakiman terakhir" sebelum dia tertangkap, dan mereka harus menemukan korban yang ditakdirkan terlebih dahulu.



Tidak ada yang menjawab pintu Jung, jadi mereka mendapatkan akses dengan kunci utama. Mereka menemukan sebuah ruangan pingsan penuh dengan kotak, dan Hyun-joon berpikir bahwa Jung pasti telah menderita perilaku kompulsif dan halusinasi pendengaran, yang akan menjelaskan mengapa dia menusuk korbannya di telinga.


Mereka hanya menemukan satu foto keluarga Jung dalam sebuah peringatan darurat, dan menemukan bahwa dia bahkan tidak pernah mengumpulkan asuransi untuk kematian mereka. Nana mengatakan kepada mereka bahwa ayah Jung adalah seorang dosen universitas, dan pembunuhnya adalah muridnya.

Kilas balik membawa kita kembali ke lokasi pembunuhan itu. Mayat adik perempuan Jung dan orang tua terbaring di genangan darah. Pembunuhnya mencekik ayah dengan tali sambil melirik Jung Do-il muda, yang terlihat putus asa, sebuah pisau yang menonjol dari perutnya sendiri. Kemudian, si pembunuh mendapat hukuman dikurangi karena mengklaim pelecehan psikologis.

Nana mengatakan kepada Ki-hyung bahwa pembunuh tersebut menemukan agama dan saat ini berada di luar negeri melakukan pekerjaan misionaris, seperti Ki-hyung menemukan umpan silang antara buku-buku Jung. Di ruangan lain, Hyun-joon menemukan sebuah kotak penuh pisau batu, sementara Han menemukan stenotipe tua. Dia menjelaskan bahwa stenografer memiliki kode pribadi mereka sendiri sehingga tidak ada yang bisa menguraikan catatan mereka.

Mereka mulai melalui kotak-kotak catatan lama yang ditemukan Hyun-joon, yakin bahwa informasi tentang korban yang akan datang ada di antara mereka. Sun-woo menebak bahwa kepribadian kompulsif Jung akan membuatnya bekerja melalui korban secara kronologis, jadi tidak akan menjadi kasus baru-baru ini.


Han menemukan jejak sesuatu yang telah dirobek dari halaman-halaman tertentu dari file-file yang tidak terbaca, dan menyadari bahwa tanggal yang ditandai pada mereka sesuai dengan tanggal korban Jung menerima vonis mereka.

Di antara tanggal-tanggal itu, Nana menemukan sebuah kasus yang sangat mirip dengan apa yang terjadi pada keluarga Jung, namun dalam kasus ini, terdakwa membunuh orang tuanya sendiri. Dia juga menerima vonis bersalah setelah memohon penyakit jiwa karena pelecehan yang berkepanjangan di tangan mereka.

Saat itu, seorang petugas bergegas masuk dengan sebuah temuan baru: poros foto Jung sebelumnya. Foto di atas adalah kasus yang baru saja mereka dengar. Ki-hyung berpikir bahwa Jung akan menilai bahwa orang ini-siapa namanya Hwang In-chul-membutuhkan sebuah keputusan baru.

Semua orang kembali ke jalan, dan mereka tidak bisa menghubungi Hwang atau istrinya. Kembali ke hoodie pembunuhannya, Jung Do-il telah mulai menguntit Hwang. Tapi siapa yang dia melambai saat dia melintasi jalan? Itu aneh.

NCI akhirnya berhasil melewati istri Hwang (yang pernah di telepon bersama suami saya selama ini) di rumah, dan dia segera memanggil suaminya lagi. Memata-matai dia dari balkonnya, dia tidak bisa memperingatkannya pada saat Jung menyerangnya dari belakang. Berteriak-teriak, sang istri berjalan keluar.


Jung menyeret korbannya ke taman bermain anak-anak. Dia berteriak pada kerumunan orang yang tidak mendekat, dan para penonton menahan istri Hwang yang terisak-isak. Jung menuduh korbannya berbohong tentang orang tuanya, padahal sebenarnya dia sudah mengonsumsi narkoba sementara ibunya berusaha menutupinya. Salah satu penonton, seorang pemuda dengan topi bisbol, menatap pria yang tak berdaya. Pembunuh lain

Sirene menggelegar, polisi dan NCI masuk. Hyun-joon dan Ki-hyung mendekati dulu, dan Jung memperingatkan mereka, mengatakan bahwa Hwang layak untuk mati. “Aku juga berpikir begitu,” Ki-hyung setuju, “Namun, apakah orang harus hidup atau mati tidak sampai kepada kami.” Dia berjanji untuk reinvestigate kasus Hwang sepenuhnya, tapi Jung berteriak kembali bahwa itu adalah terserah dia, dan bersumpah untuk membunuh Hwang dan kemudian dirinya sendiri.

Hyun-joon ingat apa yang Nana katakan kepadanya tentang usaha berulang-ulang Jung untuk menemui pembunuh keluarganya di penjara, yang hanya setuju untuk bertemu dengannya sekali. Dia mengatakan kepada Jung bahwa jika dia membunuh dirinya sendiri, dia tidak akan pernah tahu mengapa keluarganya terbunuh, tapi Jung tidak peduli dengan itu.

Hwang meminta Jung untuk memaafkannya, dan itu memicu kenangan akan Jung. Selama pertemuan dengan pembunuh keluarganya, pria tersebut mengatakan kepadanya bahwa dia telah bertobat dan menerima pengampunan dari Tuhan. Dia meminta Jung untuk tidak berkunjung lagi, karena hanya Tuhan yang punya hak untuk menghukumnya. Wow. Bagaimana dengan meminta maaf dari pria yang sebenarnya Anda salah? Jung sangat terkejut.


Kemudian, saat si pembunuh dibebaskan, Jung pergi ke gerbang penjara dengan pisau, tapi akhirnya melihat ke atas, sebaliknya saat orang tua pria itu memeluk dan menyambutnya. Ya, pasti sulit melihat orang yang membunuh orang tua Anda diperlakukan dengan sangat baik oleh orangnya sendiri.

Setelah itu, kondisi kompulsif Jung dan halusinasi pendengaran semakin memburuk, dan selama ini, dia terus mencatat kasus orang yang dibebaskan karena kejahatan mereka.

Dia berteriak pada sidang ini hanya nya putusan adalah benar. Hwang memohon dengan Jung untuk mengampuninya-istrinya hamil dengan anak mereka. Akhirnya setelah cukup banyak, Jung masuk untuk membunuh ... tapi salah satu polisi menembaknya lurus ke dalam hati. Apakah Anda benar-benar perlu menembakkan tembakan mati?

Ki-hyung berteriak untuk ambulans, sementara ke samping, bibir Hwang melengkung dengan senyum tajam. Melihat ke arahnya, Jung bergumam bahwa dia tidak bisa percaya bahwa setelah melakukan hal seperti itu, Hwang bisa hidup seperti tidak ada yang terjadi.


Dan dengan itu, dia meninggal, dan Hwang berpaling dengan senyum sombong. Tapi itu tidak berlangsung lama, karena penonton aneh itu sebelumnya bergegas dan menusuknya dengan hebat di usus. "Ini adalah penilaian keadilan," bisiknya padanya. Pemuda itu diseret menjauh, tapi sepertinya sudah terlambat bagi Hwang.

Sulih suara Hyun-joon menutup kasus ini dengan sebuah kutipan dari Gandhi: "Saya keberatan dengan kekerasan karena ketika tampaknya berhasil, kebaikan hanya bersifat sementara; kejahatan yang dilakukannya adalah permanen. "

Sebuah putaran wawancara jalanan berikut, dan Ki-hyung mengamati laporan berita tersebut dengan tidak senang. Beberapa dukungan suara untuk tindakan main hakim sendiri, mengungkapkan ketidakpercayaan dalam hukum, namun pria yang lebih tua membuktikan bahwa pembunuhan itu salah. Oh lihat, seseorang waras. Seorang yang diwawancarai bertanya apakah polisi tidak berniat menembak mati Jung.

Hyun-joon muncul dan melaporkan bahwa pembunuh Hwang hanya seorang peniru. Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa dia tidak nyaman dengan bagaimana media tampaknya melaporkan kejahatan Jung dengan baik, dan Hyun-joon mengakui bahwa dia sering berharap dia bisa menggunakan tinjunya dan bukan hukum juga.


"Masalahnya, dia melewati garis yang seharusnya tidak dia lewati," kata Ki-hyung. Sehari itu harus mengenakannya lebih dari yang kita duga, karena ia meminta Hyun Joon untuk minum dengannya. Hyun-joon terkejut dengan permintaan tersebut, tapi setuju.

Min Young dan Nana kembali dari perjalanan dengan keponakan Han-byul dan Min-young, Ha-eun. Melintasi jalan bawah tanah Stasiun Seoul, Ha-eun bertanya tentang orang-orang gelandangan di sana, tapi mereka segera dilupakan saat mereka pergi makan.

Selama makan, Nana memperhatikan Min-young terpaku di teleponnya. Min Young mengakui bahwa dia khawatir dengan deposit sewa apartemen dan Nana menawarkan untuk membantunya, menjelaskan bahwa yang dia dapatkan hanyalah uang dan penampilannya, lol, dan tidak ada yang menghabiskannya. Min Young mencoba untuk menolaknya, tapi Nana mengatakan bahwa hidup saling membantu satu sama lain dan terkadang tidak nyaman juga. Aw.

Kembali di underpass Stasiun Seoul, seorang pria berpakaian tajam melewatinya. Kami tidak melihat wajahnya, tapi salah satu pria tunawisma tampaknya mengenalinya, meski dengan cepat dia mundur. Hm, apakah orang ini mantan denominasi stasiun Seoul?


Kemudian, pria yang sama menggigil di sebuah apartemen mewah dengan kencan. Tapi saat makan malam, wanita itu tumbuh woozy dan penglihatannya kabur. Jelas bahwa minumannya berduri, dan pria itu tertawa terbahak-bahak. Meraih tongkat golf, dia berhasil mengalahkannya sampai mati.

Keesokan harinya, sebuah kelompok berkeliling ke apartemen, yang ternyata merupakan model rumah. Penasaran dan penasaran. Mereka mencatat bagaimana hidup-di dalamnya terasa, dan dikejutkan oleh makanan nyata di atas meja. Tapi seorang wanita yang menyelidiki lemari dapur membiarkan teriakan ngeri saat salah satu dari mereka mengungkapkan tubuh berdarah-wanita dari malam sebelumnya.

Kasus ini membuat jalan menuju NCI. Mereka mencocokkannya dengan pembunuhan model-rumah lain yang memiliki ciri khas yang sama. Tidak ada bukti serangan seksual, dan Sun-woo mengatakan bahwa pembunuhnya menggunakan apartemen seperti rumah sendiri, makan, nonton TV, dan bahkan menikmati bak mandi busa (semua sementara tubuh wanita terbaring di sana, sebuah pertunjukan yang cepat) .

Ki-hyung mengirim Sun-woo dan Hyun-joon ke tempat kejadian, di mana mereka memeriksa laporan tersebut. Mereka memastikan bahwa korban harus makan di sana bersama si pembunuh, karena makanan yang belum tercerna ditemukan di perutnya, dan dilanjutkan ke kabinet tempat mayatnya ditemukan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-16/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 16 Bagian Kedua

 
Back To Top