Sinopsis Criminal Minds Episode 18 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 25 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 18 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 18 Bagian Kedua

Ki-hyung menyimpulkan bahwa itu bisa menjadi niat penyerang: Mungkin dia menargetkan siswa Kristen dengan pemikiran bahwa mereka cenderung tidak melakukan aborsi. Tapi setelah bunuh diri, dia menargetkan wanita yang sedang mencoba hamil. Karena dia memainkan kemarahan dan kebenciannya seperti ini, Ki-hyung berpikir ada hubungannya dengan kehamilan pastilah pemicu aslinya.

Ketika mereka mencari direktur klinik, dia dengan tegas menyangkal bahwa itu adalah staf mereka, khawatir akan membuat kliniknya menjadi tidak terhormat. Ki-hyung mengatakan bisa menjadi pemasok atau subkontraktor mereka, dan menunjukkan bahwa korban diserang setelah menghadiri klinik ini.



Min-young mencegat formulir survei pasien, dan meminta direktur jika dokumen-dokumen itu pernah bocor. Direktur mengaku menjualnya ke perusahaan riset, namun bersumpah bahwa tidak ada informasi medis pasien yang dilepaskan. Ki-hyung menatapnya dengan dingin, dan Min-young mengatakan seseorang akan berhubungan dengan masalah hukum.

Ki-hyung menyuruh Nana mencari perusahaan riset tersebut, dan mereka menemukan bahwa itu juga terhubung dengan universitas korban korban. Dia dan Min-young kepala ke kantor perusahaan, di mana manajer enggan bekerja sama ketika Min-young mengancam untuk kembali dengan surat perintah.

Di markas besar, Nana melontarkan rujukan tersangka kepada orang-orang yang menghubungi para korban. Dia mempersempitnya menjadi tiga orang, yang semuanya tidak lagi bekerja di perusahaan itu. Sun-woo menunjukkan pengetahuan pelakunya tentang tata letak rumah tersebut, dan bertanya-tanya apakah pekerjaannya sekarang memungkinkan itu. Mereka mencoba mencari cara untuk memprediksi korban berikutnya dari data yang bocor.

Di lokasi terpencil, penyerang duduk di mobilnya saat menggunakan teleponnya untuk memata-matai seorang wanita dengan anaknya melalui kamera tersembunyi di rumahnya. Dia berjalan ke sana, dan kami melihat mobilnya membawa logo perusahaan keamanan.


Di rumah wanita itu, lampu tiba-tiba padam, memperlihatkan siluet di pintu. Tapi saat dia berpaling untuk melihat, itu hilang. Dia meletakkan anak tidurnya ke tempat tidur, tapi saat keluar dari ruangan, pelakunya menyerangnya.

Berita tersebut pecah keesokan paginya, dan polisi dan NCI mengepung tempat kejadian. Si penyerang menonton berita di apartemennya, sebuah perselingkuhan yang dibuat menyeramkan karena potongan kepala wanita disematkan di cerminnya - korbannya. Min-young memberi briefing kepada reporter, tapi Sun-woo yang menarik perhatiannya, mengingat berulang kali dia beberapa hari sebelumnya.

Hyun-joon bertanya pada detektif tentang anak korban. Untungnya, kata detektif itu, anak itu ditutup di lemari dan tidak menyaksikan pemerkosaan ibunya. "Kamu menyebut itu beruntung?" Tanya Sun-woo. Luar biasa, dia berbalik tumit dan pergi.

Hyun-joon menegaskan dengan Detective Hong bahwa pola di sini sama dengan serangan Yu-rim, tapi pesan yang dia tinggalkan kali ini berbeda. Mereka menemukan sebuah cermin yang ditulis dengan "Annuntiatio domini" - referensi alkitabiah tentang Gabriel yang mengumumkan kelahiran Yesus kepada Maria.

Tapi mereka bingung bahwa korban ini tidak cocok dengan korban sebelumnya. Kenyataan bahwa dia memiliki anak mungkin berarti sesuatu, dan Sun-woo berspekulasi bahwa dalam membuat anak menjadi saksi, mungkin penyerang itu sedang mengalami trauma dari masa kecilnya sendiri.


Sun-woo pergi menemui korban di rumah sakit. Wanita itu segera meminta anaknya, dan Sun-woo meyakinkannya bahwa mereka merawatnya. Gigi dioleskan, dia meminta Sun-woo berjanji bahwa mereka akan menangkap bajingan itu, tidak peduli apa. Sun-woo berjanji tanpa ragu-ragu.

Beberapa saat kemudian, Hyun-joon mendekati Detektif Hong dan bertanya mengapa Sun-woo tampak begitu terdepan hari ini. Dia mengatakan kemungkinan terkait dengan kasus masa lalu dimana hostes diculik dan diperkosa. Sun-woo telah membuat umpan sendiri, mengatakan bahwa dia tidak akan menjadi petugas polisi jika dia memilih dan memilih siapa yang harus diselamatkan.

Dia telah berhasil memancing pelakunya ke gang yang gelap, tapi dia terusir dan lari. Sun-woo mencoba untuk melacaknya, tapi kemudian dia menjatuhkannya dari belakang dan menyeretnya pergi. Dia mengikatnya di sarangnya, di mana dia juga memiliki anak perempuan lain yang tertawan.

Dia telah menggunakan borgol Sun-woo untuk menggendongnya, sementara Sun-woo melihat ke dalam kesusahan. Detektif Hong menceritakan bahwa gadis itu telah meninggal saat mereka mencapai dia, dan setelah itu, Sun-woo mengalami kesulitan dan tim yang ditransfer. Tapi pelakunya ada di balik jeruji besi.


Kembali ke markas, Nana mengetahui bahwa data korban saat ini termasuk dalam transaksi informasi ilegal oleh perusahaan riset, yang ditambang dari café single bercerai. Dia punya satu tersangka, juga anggota kafe, yang agak pas dengan profilnya.

Hyun-joon mengamati bahwa mereka tidak dapat menangkap seseorang berdasarkan profil, dan Sun-woo segera menjadi sukarelawan untuk bertindak sebagai umpan, dengan alasan bahwa mereka harus mencegah serangan lebih lanjut. Jadi, dia sudah siap dengan identitas palsu, dan bentuk palsunya dikirim ke perusahaan riset.

Hyun-joon yakin dia akan diserang dengan cepat, pada saat mana mereka akan bergegas masuk Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa yang terpenting adalah menunggu penyerang membuat entri ilegal, yang akan memungkinkan mereka mendapatkan bukti DNA. dari dia. Tim mengirimnya pergi dengan kata-kata peringatan.

Penyerang memindai database perusahaan, sebelum mengenakan topi dan menuju ke luar, senyum samar di wajahnya.

Sun-woo membiarkan dirinya masuk ke rumah palsunya, sementara Hyun Joon sedang mengintip di luar. Di kantornya, kekhawatiran Ki-hyung, merenungkan tebakan tim bahwa tugas pelakunya memberi dia akses terhadap informasi struktural tentang rumah korban, begitu pula database perusahaan riset tersebut.

Hyun-joon melihat seorang pria yang capped muncul dari mobilnya dan berkeliaran di depan ambang pintu Sun-woo. Pria yang cocok dengan foto Hyun-joon memiliki dugaan Nana, dan dia dan para detektif mulai mendekatinya dari belakang. Menangkap angin, tersangka membuat jeda untuk itu.


Ki-hyung meminta Nana untuk memeriksa apakah ada orang dengan keyakinan masa lalu pada staf pemeliharaan gedung perusahaan riset tersebut. Dia datang dengan satu nama, Kim Hyung-soo, yang dihukum karena memukul pacarnya. Pacar itu menikahi orang lain dan pindah ke luar negeri setahun yang lalu, yang menurut Ki-hyung adalah apa yang menyebabkan pelecehan itu terjadi.

Nana selanjutnya menambahkan bahwa pernikahan mantan Kim telah terdaftar seminggu sebelum pemerkosaan pertama. Dia mengatakan kepadanya untuk melihat apakah ada kendaraan keamanan yang terlihat di sekitar korban pada saat serangan mereka terjadi.

Dari mobilnya, pemerkosa, yang sekarang kita kenal adalah Kim Hyung-soo, menjilati bibirnya dengan memata-matai Sun-woo. Mendengar keriuhan di luar, Sun-woo mencoba memanggil Hyun-joon, yang tidak menjawab. Dia berjalan keluar, mengambil teleponnya tapi meninggalkan radio. Pintar.

Hyun-joon mengejar tersangka, yang melompat ke jalan dan segera tertabrak mobil. Dia menangkap orang itu untuk pemerkosaan serial, dan wajah si tersangka berkelok-kelok dalam kebingungan. Sementara mereka menuntunnya menjauh, pelakunya sebenarnya melewati mereka.


Ki-hyung memanggil Sun-woo dan mengatakan kepadanya bahwa pelakunya adalah penjaga keamanan untuk perusahaan riset, yang mobilnya tertangkap di CCTV di sekitar semua korban. Matanya melebar saat ia melihat mobil itu di jalan, tapi dia dipukul di bagian belakang kepala sebelum dia bisa melakukan apapun.

Hyun-joon melihat panggilannya yang tidak terjawab dari Sun-woo dan bergegas ke rumah. Menemukannya kosong, dia melaporkan bahwa dia hilang ke Ki-hyung, sama seperti salah satu detektif mengatakan kepadanya bahwa orang yang mereka tangkap bukanlah orangnya.

Kim keluar dari tempat dengan Sun-woo tak sadarkan diri di sandaran mobilnya. Dia berpikir kembali ke masa lalu, di mana dia menghadapi pacar kemudian setelah dia keluar dari klinik wanita setelah melakukan aborsi.

Suara meninggi, dia bertanya apakah dia mengira akan menikahi dia saat dia pecundang yang memukulnya. "Saya lebih suka sendirian selama bertahun-tahun daripada membesarkan anak seperti Anda," katanya, sebelum pergi. Sambil berjalan di belakangnya, dia menjatuhkannya dengan pukulan. Dia akan menyerangnya dengan batu bata, tapi para penonton masuk dan menyeretnya menjauh darinya.

Kembali di masa sekarang, Nana memindai CCTV untuk tanda-tanda mobil Kim. Sekarang pagi hari saat anggota tim lainnya turun ke rumah Kim. Tempatnya kosong, tapi mereka menemukan biro menyeramkan, terpampang gambar wajah wanita.


Ki-hyung menyuruh Nana untuk melihat apakah Kim memiliki alamat yang terdaftar dengan mantannya, dan kemudian untuk melihat apakah mobilnya muncul di CCTV manapun di dekatnya. Nana kembali dengan cepat dengan sebuah alamat dan penampakan, dan tim tersebut kembali lagi.

Sun-woo perlahan datang ke, dan menemukan dirinya bertatap muka dengan Kim Hyung-soo. Memegang senjatanya, dia mengejeknya karena berusaha menangkapnya. "Tanpa ini, Anda hanya wanita lemah," katanya. Benar-benar tidak terpengaruh, dia tersenyum sedikit. Bung, Anda pasti takut pada wajah itu.

Dia masuk ke dalam khayalan buruk tentang berapa banyak wanita menginginkannya, dan mengatakan bahwa begitu dia mengenalnya, dia pasti ingin melahirkan anaknya. Dengan dingin, dia memanggilnya seorang sadis sesat yang mendapat tendangannya yang menyengat wanita.

Rahangnya mengencang dan dia mendekat. "Mari kita lihat betapa berbedanya Anda dengan wanita lain," katanya, dan memukulnya ke tanah. Sambil mencondongkan tubuh ke arahnya, dia bilang dia wanita pertama yang menatapnya seperti itu, dan itu membuatnya berubah.

Dia melawannya saat dia mendekat, dan dia menarik pistol ke arahnya. Tapi dia melucuti dia dengan cepat, dan berguling pergi. Meraih pistol, dia mengarahkannya ke arahnya. Di luar, mobil polisi berhenti, sirene menggelegar.


"Izinkan saya bertanya satu hal," katanya. "Mengapa bajingan seperti Anda menginginkan anak?" Pertanyaan itu membuat dia berkelebat tentang bagaimana dia menginginkannya tapi tindakannya tidak seperti itu, dan bagaimana tindakannya yang murni saat dia kotor.

Dia berkedip kembali ke masa kecilnya, saat ibunya memaksanya masuk ke lemari saat dia merasa nyaman dengan seorang pria. Pada saat ini, dia mengatakan kepada Sun-woo bahwa begitulah wanita itu, dan dia hanya berusaha membuat mereka memiliki anak yang seperti dia.

Melihat dia, dia melihat wajah para korban dan orang-orang terkasih mereka yang berduka, dan dirinya sendiri yang lebih muda. Dia menawarkan untuk melakukannya seperti korban di TV ...

Hyun-joon dan yang lainnya diam-diam naik ke atas. Tapi saat tiba-tiba terdengar tembakan keluar, mereka bergegas ke depan. Kim ambruk dengan peluru ke jantung, Sun-woo masih memegang pistolnya tinggi. Sekali lagi dengan tembakan membunuh?

Hyun-joon langsung menghampirinya, tapi saat mereka duduk di tempat kejadian, semua orang menatap Sun-woo kaget. Mata kosong, dia berpaling, dan Han menceritakan kutipan penutup dari Robert Kennedy: "Tragedi adalah alat bagi orang yang hidup untuk mendapatkan kebijaksanaan, bukan panduan untuk hidup."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-18/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 18 Bagian Kedua

 
Back To Top