Sinopsis Criminal Minds Episode 19 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 30 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 19 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 19 Bagian Kedua

Nana berangkat untuk menemui Sun-woo, yang berpikir kembali ke pertemuannya dengan seorang ahli bahasa yang mengatakan kepadanya bahwa buku Reporter Sohn ditulis oleh dua orang. Begitu Nana bergabung dengan Sun-woo di sebuah kafe, dia mengatakan kepadanya bahwa telah terjadi peningkatan di klub penggemar rahasia setelah buku Reporter Sohn diterbitkan, dan setelah melihat melalui semua situs web, dia menemukan satu klub rahasia yang memerlukan undangan, kode, dan persetujuan administrator untuk masuk

Dia bisa menerobos program perlindungan mereka, tapi terjebak pada tahap terakhir yang meminta kata sandi. Yang mengejutkan, Han duduk di meja mereka, dan mengatakan kepada mereka bahwa dia bisa memecahkan kode. Dia mengatakan bahwa jika buku Reporter's Sohn benar-benar ditulis oleh Reaper, maka kata sandinya mungkin tersembunyi di dalam buku ini.


Dengan menggunakan empat nomor IP pertama sebagai petunjuk, Han menyempitkan sebuah kalimat tertentu di dalam buku tersebut, dan Nana memasukkan kata-kata dari kalimat yang bisa digunakan sebagai item untuk tanda tangan Reaper (tombol, cincin, dan kacamata). Itu memungkinkan mereka masuk ke situs Phantom Club, tapi mereka dengan kasar mencatat bahwa hanya kacamata yang belum pernah digunakan dalam pembunuhan.

Anggota tim yang tersisa membahas kasus peniru tersebut dan bagaimana si pembunuh mengambil perintah langsung dari Yong-chul atau entah bagaimana terkait dengannya karena tombolnya. Pertemuan itu terganggu saat Han dan Nana dengan malu memasuki ruangan, dan di belakang mereka ada Sun-woo.

Dia mengatakan kepada kelompok bahwa pelakunya merencanakan tanggal pembunuhan tersebut sebelumnya, namun Ki-hyung mengingatkannya bahwa dia diskors. Hyun Joon datang ke pembelaannya, dengan alasan bahwa menangkap Yong-chul mendapat prioritas utama, dan Ki-hyung mengalah.


Sun-woo menginformasikan tim tentang situs web dan bagaimana seseorang mengumumkan pembunuhan di muka. Namun, ini berarti salah satu anggotanya bisa menjadi pembunuh tiruan. Meskipun Nana memeriksa pengguna situs web, tidak mungkin melacak siapa pun melalui situs ini. Tiba-tiba, sebuah fanfiction baru diposting, menunjukkan pembunuhan berikutnya.

Seperti tertulis di pos, seorang pemuda menguntit seorang pria tua dan mengikutinya di dalam sebuah gereja. Namun, sebelum pembunuh tiruan itu bisa menggorok tenggorokan pria itu, pria yang lebih tua itu berkelahi kembali dan berhasil melarikan diri dengan hanya beberapa potongan. Berjalan di luar, pria yang lebih tua itu meminta bantuan orang asing, tapi orang asing itu meraih pria itu, memeluknya saat pembunuh peniru itu datang untuk menyelesaikan tugasnya. Setelah membunuh pria tersebut, penjahat menusuk korban di telinga dan menutupi matanya, menghidupkan kembali kasus NCI lainnya.

Di kantor, Hyun-joon menggambarkan lokasi yang dijelaskan di pos tersebut, dan tim tersebut menyimpulkan kasus yang telah dipilih oleh pembunuh tiruan tersebut. Namun, sudah terlambat saat Min-muda masuk ke dalam ruangan, memberitahukan mereka bahwa korban lain telah ditemukan.

Reporter mengerumuni Ki-hyung saat ia tiba di TKP, namun ia mengabaikan semua pertanyaan mereka terkait peniru dan si Reaper. Memeriksa tubuh, Ki-hyung dan Hyun-joon melihat beberapa luka di tubuh, menunjukkan bahwa penjahat itu tergesa-gesa saat ini, tidak seperti pembunuhan sebelumnya yang lebih teliti.


Mengingat periode singkat antara kejahatan, mereka menebak niat para pelaku adalah untuk melemahkan otoritas mereka dan membuktikan kepada dunia seberapa kuat mereka. Hyun-joon bertanya-tanya mengapa barang dari korban sebelumnya tidak tertinggal, tapi seorang perwira mendatangi mereka, sambil memberi mereka sepasang kacamata yang ditemukan di dekatnya. Hyun-joon mengakui mereka sebagai kacamata Reporter Sohn.

Sun-woo dan Nana mencari situs Phantom Club dan menemukan komentar berulang yang berisi "MW99" di semua posting. Dengan asumsi itu semacam kode, Nana mencari inisial dan menemukan sebuah surat kabar tabloid bernama Mystery World .

Sun-woo membawa Han ke markas tabloid, dan Han menunjukkan iklan untuk Phantom Club, yang berisi lokasi dan waktu untuk pembunuhan sebelumnya. Sayangnya, pembayaran dilakukan secara anonim, jadi surat kabar tersebut tidak memiliki informasi yang berguna tentang pelaku kejahatan tersebut.

Ki-hyung mendapat update tentang tabloid tersebut. Dengan firasat, dia menghubungi Nana untuk memberitahukannya untuk membandingkan rekaman CCTV ceramah mereka dan pembunuhan baru-baru ini. Saat dia menutup telepon, sebuah nomor tak dikenal memanggil Ki-hyung, dan itu Yong-chul, menanyakan apakah dia menikmati hadiahnya. Yong-chul menelepon dari sebuah mobil, dan saat dia berbicara, dia tetap menatap wanita yang berada di kejauhan yang berhenti untuk melihat gaun di jendela toko.


Ki-hyung memperingatkan Yong-chul untuk memberikannya dan mengatakan kepadanya untuk tidak menyakiti orang lain karena ini adalah Ki-hyung yang dia kejar. Yong-chul slyly mengatakan bahwa usia telah membuatnya greedyer dan bertanya apakah Ki-hyung menyukai kejutan. Ki-hyung berteriak pada Yong-chul karena marah, tapi Yong-chul mengatakan kepadanya untuk menantikan kejutan berikutnya sebelum menutup telepon. Terguncang, Ki-hyung berjalan ke mobil dengan linglung.

Wanita itu Yong-chul sedang menonton jalan-jalan ke mobilnya saat berbicara dengan ibunya di telepon. Yong-chul meraihnya dari belakang, dan mencubitnya saat ia menempelkan pisau ke lehernya.

Setelah memeriksa rekamannya, Nana menemukan tiga kemungkinan tersangka, dan Ki-hyung memintanya untuk melihat latar belakang mereka untuk melihat apakah ada hubungan dengan para korban. Berpaling ke Hyun-joon, Ki-hyung mengatakan kepadanya untuk mengumpulkan tim.

Sementara itu, Yong-chul menaruh kantong plastik ke dalam freezer, dan di ruangan lain, wanita dari sebelumnya ditempelkan di kursi dengan mulut tertutup.

Tim NCI mempersempit kasus masa lalu mereka dengan yang memiliki tanda tangan unik, yang hanya menyisakan sedikit yang bisa disulap pelakunya. Nana menginformasikan kepada kelompok tentang sebuah posting baru di situs web tersebut, dan ini menyerupai kasus lama mereka dimana si pembunuh memikat korban dengan menggunakan posting online untuk penjualan barang bekas. Memeriksa iklan untuk sementara waktu, tim melihat bahwa hanya ada tiga jam untuk menghentikan pembunuhan tersebut.


Mereka hanya tahu bahwa kejahatan itu akan terjadi di depan sebuah toserba, tapi itu terlalu samar untuk membantu. Han membacakan sebuah bagian dari fanfiction, dan mengatakan kepada kelompok itu bahwa itu mengacu pada anagram. Dengan menggunakan "penuai" sebagai basisnya, Han mengatur ulang huruf-hurufnya dan menemukan petunjuknya: "parère." Min-young menunjukkan bahwa parère banyak digunakan pada nama restoran, dan dengan pencarian cepat, Nana menempatkan tiga tempat yang mungkin.

Karena mereka perlu menangkap pelakunya secara mengejutkan, tim NCI dan beberapa tim pendukung situs dikirim ke daerah tersebut. Tanpa sepengetahuan Sun-woo dan Hyun-joon, korban berdiri tepat di pandangan mereka saat mereka menunggu penjahat tersebut muncul.

Han tidak percaya hanya ada satu orang di sekitar korban yang memiliki motif, tapi matanya melebar saat ia menemukan sesuatu. Memanggil Min-young, dia menunjukkan kepadanya sebuah situs tertutup, "Journal Holmes," dan mengatakan kepadanya bahwa ini adalah situs asli sebelum Phantom Club. Dia menebak bahwa inisial "JH" di dudukan siswa perempuan untuk situs web tersebut, dan mereka pergi ke Nana untuk meminta bantuan.

Memeriksa silang anggota kedua situs tersebut, Nana menemukan seorang pemuda bernama Kang Chi-hwan yang merupakan teman sekelas mahasiswi, dan foto-foto mereka secara online sepertinya menunjukkan bahwa mereka sedang menjalin hubungan. Ki-hyung mengenali Kang dari ceramahnya, dan Nana memberitahukan kepadanya bahwa Kang dipulangkan lebih awal dari tentara karena penyakit jiwa.


Waktu diumumkan tiba, dan Kang melihat korban dari mobilnya saat mendapat telepon untuk memperingatkannya bahwa seseorang masuk ke situs web. Kang memutuskan untuk mengubah taktik, dan keluar dari mobilnya untuk mendekati korban dengan berjalan kaki. Di dekatnya, Hyun-joon dan Sun-woo juga memutuskan untuk melihat-lihat di jalanan.

Kang menyapa korban untuk melakukan penjualan yang seharusnya dan memikatnya ke mobilnya. Meskipun Hyun-joon melihat Kang memimpin korban pergi, dia tidak terlalu memperhatikan mereka sampai Nana mengirimkan sebuah gambar yang mengungkapkan Kang sebagai tersangka. Mereka segera memanggil untuk cadangan, dan Hyun-joon ras setelah mereka.

Kang melihat Hyun-joon hanya sekitar sudut, dan cepat drive pergi. Namun, dia terjebak macet, dan polisi tiba tepat waktu untuk mencegahnya mundur. Cornered, Kang ternyata mobil menuju restoran dan mengeluarkan pisau. Dia melambaikannya dengan liar, dan menyeret korban keluar dari kursi penumpang.


Hyun-joon adalah orang pertama yang sampai di tempat kejadian dan menarik pistolnya saat Kang menggunakan korban sebagai sandera. Kang perlahan masuk ke restoran, dan berdiri di kerumunan, jam tangan Yong-chul dengan ekspresi suram. Pada saat Sun-woo tiba, Yong-chul sudah pergi, dan Sun-woo secara naluriah menatap tempat dia pernah berdiri.


Di dalam restoran, Kang berteriak pada Hyun-joon untuk menjatuhkan senjatanya, jadi Hyun-joon mematuhi, menyuruhnya untuk tenang. Dia menyarankan kepada Kang bahwa dia harus membiarkan gadis itu pergi dan berbicara dengannya, tapi Kang menyeringai, meneriaki Hyun Joon untuk memotong omong kosong itu. Dia mengangkat pisaunya ke tenggorokan korban, dan teriakan Hyun-joon saat dia melompat ke depan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-19/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 19 Bagian Kedua

 
Back To Top